Selasa, 29 November 2016

[Jogja Trip, Part 1] Punya Rumah di Jogja

  4 comments    
categories: ,
Assalamu'alaikum.

Haloo! Kangen pasti ya sama akyuu! Hahaha. Akhirnyaaa, Emak Gaoel piknik juga ke Jogja, shaaay! Girang bener, persis kayak orang jarang piknik. Yah, seperti ituuh. -_-

Let's go, pasukan! Kita piknik ke Jogjaaa! :D

Tanggal 11 November kemarin, alhamdulillaah ya Allah, sekeluarga akhirnya bisa juga jalan-jalan ke Jogja. Padahal beberapa minggu sebelumnya si Safina nih baru aja komplen, "Why I never went to any places?" Heh? Ape lu kate, bocah? Gini nih akibat ngajak anak piknik pas umur masih kekecilan. Lupa! Padahal dia udah pernah dibawa ke Singapur segala, ke Universal Studio, di sini ceritanya. Tapi ya itu, gara-gara masih kecil banget, dia gak inget, dong. Dan nuntut, mau piknik pokoknya. Ya Gusti, belom masuk jadwal vekesyien juga. Mana ni anak-anak kan baru selesai check -out dari hospital kemaren. Piye carane?

Allah Maha Mendengar. Mbak Irma, sahabat blogger sejak jaman kuda belum lebaran (eh) kontak saya dan nawarin jalan-jalan ke Jogja dan stay di homestay-nya yang baru buka beberapa bulan yang lalu. Sekalian, ada kerjaan buat mural/lettering service di sana. Alhamdulillaah, bisa liburan sambil kerja. Mbak Irma ini kok tau aja, ya? *towel ah*


Maka, seperti biasa, kisah traveling keluarga Emak Gaoel, gak akan jauh dari keculunan-keculunan akibat jarang piknik. Dari awal kita udah itung-itung budget yang ngepas banget buat pergi ber-empat. Mau naik pesawat? Coret! Naik kereta api? Mungkin. Tapi pilihan paling murah itu ya bawa mobil sendiri. Langsung ditolak metah-mentah sama suami. Hahahaha. Dia ogah bener pulang dari cuti badan pegel-pegel gara-gara kelamaan nyetir. Yo wes, naik kereta api tut tut tut aja. 

Masih inget cerita culun waktu saya pesan tiket ke Singapur ini? Kejadian lagi dong waktu pesen tiket kereta. Demikian. -_- Intinya, saya salah pilih tempat duduk, akibatnya kita berempat dapat tempat duduk di 4 gerbong terpisah. Huahaha, yang boneng aja luh? Akhirnya terrrpaksa ngurus ke stasiun, bayar ekstra 25% dari total harga tiket. Mayan, yah. Belom sampe Jogja, dompet udah mangap. Halah. 


Akhirnya kita sampai Jogja dengan selamat. Dijemput sama staff dari Pesona Jogja Homestay yang namanya Widhi (yang segera begitu ketemu langsung jadi kesayangannya aku di Jogja). ^_^ 

Aaah, Jogja. Mau mulai dari mana kita? "Kapan terakhir ke Jogja, Mbak Winda?" tanya Widhi dalam perjalanan menuju homestay. Saya dan suami langsung mesem-mesem. Terakhir ke Jogja adalaaah .... 14 tahun yang lalu, waktu kami honeymoon. Hahaha. Makin kuat dakwaan sebagai orang jarangg piknik. :p

Whatever. Pokoknya, begitu ada kesempatan untuk traveling sama keluarga gini, apa pun yang terjadi di depan, kita hadapi dengan hati senang dan ketawa-ketawa aja. Nanti di postingan lain aja ya saya cerita tentang tempat-tempat yang kami kunjungi. Kali ini saya kheuseus mau cerita tentang Pesona Jogja Homestay yang-ya ampun, sumpah- bikin males balik ke Bekasi. Hihihi. 

Pesona Jogja Homestay (PJH) ini basically seperti semacam cluster di tengah-tengah perkampungan penduduk yang lokasinya di tengah kota Jogja. Jadi, gak heran juga begitu saya sampai sana, mendadak saya ngerasa jadi orang Jogja, terus ngomong dimedok-medokin. PJH ini ada 6 rumah yang salah satunya difungsikan sebagai kantor. Kalau traveling sendiri atau cuma berdua, bisa pesan satu kamar aja. Kalau sekeluarga kayak saya, lebih ekonomis dan praktis pesan satu rumah. Oh iya, hari ketiga di sana, Mama Papa saya nyusul soalnya, jadi emang pas banget waktu saya dikasih rumah Prambanan yang berkamar tiga di PJH. 





Yang bikin makin betah di PJH adalah, staffnya semua ramah buangeeeetttt. Sopan buangeeeettt. Baik buangeeeet. Ya ampun, saya harus sering-sering ke Jogja biar hati adem ayem tentrem. Sungguh manusia-manusia yang menyenangkan hati. No wonder, orang betah banget di Jogja. Saya selalu jatuh cinta setiap ke kota ini. Btw, total ini kedatangan saya yang ke-lima kalau dihitung dari jaman sekolah dulu. Hihihihi. Jadi gak usah khawatir kebingungan di PJH. Semua staff di sana siap membantu, kapan pun. Mau ngibrit ke minimarket beli sikat gigi, dianterin. Mau makan pecel, dipesenin. Mau pinjem sendal jepit, dipinjemin. Makasih ya, Wid, sendal jepitnya. :v Termasuk, mau pesan mobil untuk keliling Jogja, dibantuin urusannya. Btw, driver/guide yang bawa kami sekeluarga keliling Jogja kemarin kerenlah. Namanya Dimas. Baik, sopan, rapi dan informatif. Recommended! Dimas oye! Pokoknya tinggal bilang, urusan beres. Warbiyasak. Safina sampe pengen ekstend di Jogja. Huehehe, sekolah, neng! 



Layaknya rumah, tiap rumah di PJH udah lengkap sama ruang tamu, ruang makan, dan dapur. Jadi kalau mau masak-masak sendiri juga bisa. Kamar mandi juga ada air panasnya. Gak usah khawatir kehabisan air, dispenser ada, kak. Tivi juga ada di tiap kamar. Dan saya senang bisa terima tamu di PJH, karena berasa kayak nerima tamu di rumah sendiri aja. Alhamdulillaah kemaren kedatangan beberapa teman di Jogja. Jadi nerimanya di ruang tamu rumah Prambanan-ku, dong. Hahahah, serasa nyonya rumah, beud. Makasih ya, Ndonz, Mbak Endah, Rian, Elsa dan Marul yang udah mampir ketemuan. 





Yang lucu, tiap saya mau keluar, saya selalu pesan kamar gak usah diberesin. Ya percuma, ntar juga berantakan lagi. Tetep aja diberesin sama Mbak Endang. Oh, I love you so much Mbak Endang dan kopimu. Dan berhubung saya sekalian kerja bikin mural buat PJH (nanti proses bikin muralnya saya ceritain di postingan lain juga, ya), bisa ditebak dong kalau saya begadang terus di sana. Tengah malam, butuh kopi, dibikinin juga, kakaaak. Ini tamu kok ngerepotinnya maksimal bener, ya? Fun fact paling bikin sirik adalah, di Jogja gak ada nyamuk. Begadang sampe subuh, pintu ngejeblak lebar, gak masalah. Hah! Hayati sirik, bang. Di Bekasi nyamuk kok keroyokan, ya? :( Kalau buat anak-anak, highlite stay di PJH adalah, lokasinya deket banget sama Malioboro, Museum de Mata dan De Arca. Jadi sempat juga ngerasain naik andong dan becak waktu kita di sana.


Kalau kamu gak mau ribet, lebih baik booking dulu kamar atau rumah di PJH lewat booking.com atau Traveloka. Simple banget, kok. Malah di booking.com kamu gak perlu bayar duluan. Seriuslah saya, kalau kamu pengen ngerasa punya rumah di Jogja selama liburan, stay di Pesona Jogja Homestay. It's more about the feeling you get inside when you're there. Pada saat kita sudah harus pulang nanti, tiba-tiba kita jadi merasa sedang akan pergi dari rumah. Ahelah, bikin baper nih. Pengen balik lagiiii!

-BERSAMBUNG-

Senin, 28 November 2016

Young at Heart di Usia Cantik

Assalamu'alaikum.

Kalau ada satu hal besar yang saya pelajari tahun 2016 ini, itu adalah belajar untuk menjadi lebih bahagia. Definisi bahagia saya selalu berganti-ganti setiap dekade dalam hidup saya. Di usia 10 tahun, kebahagiaan saya sangat sederhana; boleh tidur lebih malam, PR sudah selesai dikerjakan dan mendapat nilai bagus di sekolah. Usia 20 tahun, kebahagiaan saya berubah; bisa lebih lama hang out dengan sahabat-sahabat kampus dan … yeah, beberapa kali pacaran backstreet, deh. Hahaha. Masuk usia 30 tahun, saya justru masuk ke masa-masa galau mendefinisikan bahagia. 




Menikah, sudah. Punya anak-anak yang sehat dan cerdas, alhamdulillaah. Keadaan ekonomi, walau tidak berlebihan, alhamdulillaah juga tidak kekurangan. Tapi kok sempat merasa flat, ya? Nyatanya, saya terlalu pelik membuat definisi bahagia ketika usia masuk kepala tiga. Apa harus kerja lagi? Apa harus jadi orang terkenal? Apa harus mendapat penghargaan-penghargaan? Apa harus selalu jadi pemenang? Apa yang harus saya capai untuk bisa bahagia?


Belum lagi sejak dua atau tiga tahun yang lalu, Mama saya mulai sering kasih nasihat, “Umur udah mau 40, perbaiki diri. Karena kalau udah lewat 40 tahun nggak ada perubahan ke arah kebaikan, maka kamu nggak akan berubah selamanya.” Terus-terang, rada ndredeg dengernya. Waduh, berat juga jadi tua, ya? Heuheuheu.


Dikelilingi pikiran-pikiran seperti itu aja, tanpa diembel-embeli masalah lain, rasanya hidup kok makin berat? Udah bisa ketebak banget, beberapa tahun ke depan, saya pasti kelihatan jauh lebih tua dari usia saya yang sebenarnya. Karena saya luput sesuatu yang harusnya bisa membuat saya bahagia di usia 30-an. 



Sebuah pencerahan datang sekitar 4 tahun yang lalu, ketika Mama saya sakit. Ternyata nggak penting jadi sukses dan dipuja-puji, kalau hati sendiri gagal tertawa lepas tanpa beban. Hidup perlu ambisi untuk move forward, tapi terobsesi untuk terus mengejar kesuksesan ternyata membuat saya melupakan banyak hal sederhana di sekeliling saya yang amat sangat patut dihargai dan disyukuri. Saya pun mencoba mengubah persepsi tentang bahagia menjadi sesuatu yang jauh lebih sederhana, semata sebagai gerakan self healing diri saya yang mulai merasa gelisah.
Dulu, mendengar suara tawa anak saya yang menumpahkan susu ke meja, saya anggap biasa. Dulu, bermain dengan mereka menjadi satu kewajiban dan rutinitas yang otomatis saja buat saya. Apa saya merasa terbebani? Nggak. Tapi apa saya menikmati sepenuh hati? Tenyata nggak juga.  Saya lupa bersyukur dengan cara menikmati dan menghargai kebersamaan dengan keluarga yang nilai dan manfaatnya jauh lebih baik untuk kesehatan jiwa dan fisik saya.



Alhamdulillaah, saya cepat menyadarinya. Mengurangi kegiatan di luar rumah dan lebih banyak bercakap-cakap dan bercanda dengan suami dan anak-anak,  ternyata tidak mengurangi nilai saya sebagai seorang ibu dan perempuan. Dan saya lebih bahagia! Saya menemukan kebahagiaan paling murni di masa memasuki usia cantik saya. Iya, tahun 2016 ini saya genap berusia 40 tahun. Dan yang saya inginkan saat ini hanyalah bisa tertawa bersama keluarga. Yang lain, boleh diambil kalau sempat, tapi nggak perlu dikejar kalau tidak membuat hati saya lebih baik dari tertawa bersama mereka.



Satu lagi resep bahagia yang saya temukan dalam perjalanan saya memasuki usia cantik; banyak-banyaklah berinteraksi dengan anak-anak. Mereka memiliki niat paling murni dan tawa paling tulus tanpa kepentingan, tendensi dan prasangka. Sejak saya rutin bermain dengan anak-anak, mengumpulkan mereka di rumah untuk bermain kreatifitas yang kami sebut Safina’s Fun Art Club, saya makin sering tersenyum dan tertawa melihat polah polos mereka. Selesai kegiatan, biasanya capek luar biasa, tapi senangnya lebih besar.  



Ternyata bahagia itu buat saya adalah banyak tertawa dengan orang-orang yang paling saya cintai. Saya jadi menemukan hal-hal yang tidak terduga juga, misalnya, ternyata anak perempuan saya punya bakat melawak. Tiap hari ada aja kelakuannya yang membuat kami sekeluarga ngakak nggak abis-abis. Oh, and a bit additional, saya menemukan lagi hobi lama saya menggambar yang terlupakan ternyata sekarang makin melengkapi “kesederhanaan” bahagia saya. Kalau udah begini, mau minta apa lagi, sih sama Tuhan selain panjang umur dan bonus awet muda? I’m at my best today. 



Ngomong soal awet muda, hati boleh selalu merasa muda, tapi urusan kulit ya tetap harus dijaga, kan, ya? Kata orang sih, banyak ketawa bisa bikin awet muda. Tapi ada juga yang bilang, banyak ketawa, bikin garis tawa di sekitar mulut dan bibir makin kelihatan, lho. Apalagi kalau udah masuk usia cantik, nih. Itu asal-muasal kerutan di wajah. Waduh. Masak setelan muka harus tegang terus  demi menghindari kerutan dini? Errrgh. Kasian anak saya yang tukang ngelawak itu, kalo saya nggak ketawa sama joke-nya, dia bisa seddiiih. Heuheuehu.



Ternyata nggak susah kok menjaga kulit wajah di usia cantik (memasuki 40 tahun). Tenang ajalah, ada L’Oreal Revitalift Dermalift dari L’Oreal Paris. Rangkaian produk ini memang dikhususkan untuk perempuan usia matang kayak saya, nih. Masuk usia 35 tahun, harus udah mulai concern sama masalah-masalah kulit yang muncul. Sebisa mungkin kerutan-kerutan sekitar mata dan mulut ditunda kedatangannya dengan melakukan perawatan kulit. Makanya kudu rajin membersihkan muka dan pakai cream perawatan hariannya. Selain makan sehat dan banyak minum air putih, ya. Olahraga juga jangan lupa. Penting! 



Setelah lebih dari satu bulan mencoba rangkaian produk Revitalift Dermalift ini, saya merasakan sendiri kecantikan kulit wajah ada perubahan. Yang tadinya kulit wajah saya kering dan kusam, sekarang agak kenyal dan lembab. Setiap pagi sebelum memakai make-up dan malam menjelang tidur, saya membersihkan muka dengan Milky Cleansing Foam Revitalift Dermalift. Saya suka cleansing foam-nya, karena wanginya segar dan terasa ringan di kulit wajah saya. Setelah membersihkan wajah, pagi hari saya pakai Day Cream Revitalift SPF 23++ untuk melindungi kulit wajah dari efek paparan sinar matahari. Menjelang tidur, pakai Night Cream Revitalift. Waktu cari-cari tahu seputar tiga produk ini, saya menemukan kalau rangkaian produk L’oreal Dermalift ini mengandung Centella Asiatica yang diyakini mampu mengurangi kerutan sampai 27% dan meningkatkan kekencangan kullit sampai 35%, terutama di area-area rawan kerutan seperti antara alis mata, bawah mata, ujung luar mata, garis tawa/senyum sampai leher. Kalau penasaran mau nyobain, produk ini bisa didapat di http://bit.ly/UsiaCantik ya, kakaak. Serius, deh. Harus coba. 



Sekali lagi, kecantikan wajah nggak akan terlalu signifikan pengaruhnya terhadap kebahagiaan kita sebagai manusia, karena yang paling penting itu menjaga hati dari hal-hal yang merusak pikiran dan kebahagiaan. Tapi dengan terjaganya kesehatan kulit, setidaknya ikut menjaga mood kita sebagai perempuan yang sedang masuk masa rawan masalah kulit. Satu masalah sudah tertangani (masalah kulit), sehingga usia cantik bisa dihadapi dengan senyum. Yuk, senyum di usia cantik!

Gerakan #UsiaCantik ini sepenuhnya didukung oleh L’Oreal Paris Revitalift Dermalift.

#UsiaCantik
#LorealDermalift
#Emak2Blogger
#Emakblogger




Selasa, 25 Oktober 2016

Cara Emak Gaoel Melindungi Asset Digital dan Aman Bertransaksi Online

  9 comments    
categories: 
Assalamu'alaikum.

Sejak aktif jualan dari rumah, saya jadi akrab dengan yang namanya transaksi online. Dan berhubung punya usaha di rumah, saya juga jadi rajin online shopping. Mulai dari belanja remeh-temeh kayak baju, sepatu dan kosmetik, sampai belanja art supplies buat keperluan membuat pesanan lettering art pelanggan saya. 


Emak Gaoel  lagi ngelapak

Tempat belanja online pun udah berbagai macam yang saya coba, mulai dari online shop kelas Instagram, e-commerce, sampai belanja langsung ke website produsen produk. Alhamdulillaah, sampai sekarang aman-aman aja. Belum pernah kena tipu (jangan sampe, deh). Paling keluhan-keluhan kecil aja yang suka muncul, kayak barang yang dipesan terlambat sampai atau lupa konfirmasi pembayaran. 

Metode pembayaran online yang biasa saya pakai biasanya masih model konvensional alias transfer via ATM. Walau begitu, saya selalu ngarepnya pelanggan saya kalau bisa sih transfer pake internet banking karena lebih cepat.

Hand-drawn by Emak Gaoel

Berdasarkan pengalaman jadi pembeli online dan pelaku bisnis yang dijalankan secara online, saya coba ngasih tips nih ya, gimana caranya bertransaksi online yang aman.

Sebagai Pembeli

1. Amati kredibilitas online shop. Penting banget untuk tahu track record online shop yang kita tuju. Jika model online shop personal seperti yang banyak bertaburan di Instagram dan Facebook, paling gampang membaca komen di tiap update-nya. Biasanya, pelanggan yang tidak puas atau merasa tertipu tidak akan sungkan untuk complain terbuka di comment. Atau, lihat screen capture testimony pelanggan yang biasa dishare oleh owner. Ini juga sebenarnya ada kemungkinan dibuat-buat alias ngarang, tapi normally, pemilik bisnis yang lurus dan happy, mereka akan dengan berbunga-bunga mention akun pembeli tersebut. 

2. Manfaatkan rekomendasi teman atau orang yang kita kenal. 

3. Online shop yang bergabung di e-commerce biasanya memiliki jaminan aman transaksi lebih baik, karena ada pengawas (dalam hal ini, e-commerce) yang berwenang menahan dana kita sampai barang yang kita pesan sampai di tangan. Mereka adalah perantara antara kita dengan online shop. Sekarang sudah banyak sekali online shop yang bergabung ke banyak e-commerce. Ini layaknya seperti pasar dengan lapak-lapaknya. Kita belanja, bayar ke pemilik lapak (bukan penjual), terima barang, barulah penyewa lapak menerima uang pembayaran kita.

4. Simpan yang rapi semua bukti pembayaran dan percakapan transaksi dalam bentuk screen capture atau foto.


5. Jika menggunakan kartu kredit untuk bertransaksi, usahakan untuk melakukannya di website atau e-commerce terpercaya. Simpan baik-baik kode tiga angka di belakang kartu kredit (CVV) dengan baik. 

6. Hati-hati saat memberi informasi nomor handphone kita saat bertransaksi online. Idealnya sih, punya satu nomor khusus untuk bertransaksi online. Apabila tiba-tiba nomor handphone yang kita gunakan untuk bertransaksi tidak dapat diakses, sebaiknya segera diurus ke Grapari, Gerai Indosat, XL Center atau customer care provider yang kita gunakan. 

7. Lindungi PC atau handphone yang kita gunakan untuk browsing dan bertransaksi online dengan Anti Virus. 

8. Jangan malas membaca notifikasi yang masuk ke handphone kita, supaya bias monitor jika ada transaksi mencurigakan. 

Sebagai Penjual

1. Jika sebagai penjual kita belum bergabung dengan e-commerce atau memang memutuskan untuk independent aja, usahakan kita memiliki satu rekening bank yang memang khusus untuk keperluan berjualan. Jangan digabung dengan rekening pemakaian pribadi. Ini akan memudahkan kita untuk melacak dana yang masuk dan keluar. 

2. Menyimpan arsip pembayaran dan juga pengiriman barang dengan rapi. 


3. Kalau pembeli melakukan transaksi pembayaran melalui ATM, minta foto struk transaksi, lalu lakukan cross check dengan memeriksa mutasi pada rekening bank. Soalnya, bukan sekali juga saya baca berita penipuan, penipu mengirim foto struk abal-abal.

4. Jangan males print buku rekening. Hihihi. Ini catatan penting buat saya juga nih. Perlu banget rajin print out transaksi di buku rekening bank (kalau nggak aktif internet banking kaya saya), untuk mencocokkan transaksi yan sudah dilakukan. 


Belum lagi kalau ngomongin akun social media yang kita pakai saat ini. Masih kaitannya dengan belanja online, akun social media biasanya selalu kita gunakan untuk cari-cari barang kebutuhan. Penjual juga memanfaatkan Instagram, fanpage dan Facebook untuk berjualan. Apa kabar kalau akun socmed kita kena hack, ya? Atau yang lebih parah, e-mail tempat semua login akun socmed kita yang di-hack? Huaa, pengen nangis gak? Secara semua itu termasuk asset digital kita, kan ya. :(

Untuk asset digital ini, saya termasuk orang yang rada parnoan. Karena sehari-hari saya gak lepas dari akun social media, mulai dari Facebook fanpage, Twitter, Instagram dan juga Google+. Dulu, semua akun tersebut memakai satu email login. Tapi setelah belajar banyak dari pengalaman teman-teman yang pernah menjadi korban hack, saya coba memisahkan beberapa email login untuk akun socmed saya. 

Untuk email utama, saya memilih domain email yang menyediakan opsi pengamanan berlapis dengan menggunakan security code yang dikirim melalui SMS ke nomor ponsel saya. Setidaknya, ada usaha lebih untuk menjaganya.  Tapi kalau provider e-mail kamu nggak menyediakan fasilitas semacam itu, bisa lakukan tindakan pengamanan lain seperti rajin mengganti password untuk masuk ke akun socmed. 

Satu lagi yang saya lakukan untuk menjaga aset digital saya, nggak mau pakai fasilitas “Remember this password?” di device yang saya gunakan. Soalnya suka keenakan juga, jadi males inget-inget password kalau pakai itu. Kalau nggak pakai, kan mau gak mau jadi harus ketik password tiap mau login. Semacam latihan otaklah. :p 

Secara umum berikut tips untuk melindungi asset digital kita: 

Never ever share your password to other people. Nggak usah ya share password ke orang lain, biarpun judulnya kenal dan percaya. Tapi kalau sudah kejadian, segera ganti passwordnya.
Gunakan satu email untuk satu akun. Punya lima akun? Idealnya sih punya lima email.
Selalu ganti password minimal 3-6 bulan sekali.
Perbarui keamanan akun secara berkala. Ini bisa dibarengin dengan penggantian password. 
Hindari membuat password menggunakan tanggal lahir. Sebaiknya buat password dengan berbagai macam karakter, yang terdiri dari huruf besar/kecil, angka, symbol. Semakin rumit password, semakin susah untuk dibobol tapi tetap harus yang mudah diingat ya 
Verifikasi 2 langkah. Ini yang saya sebut diatas sebagai pengamanan berlapis.  Ketika kita log in dari gadget yang berbeda, nantinya akan ada sandi khusus yang akan dikirimkan melalu ponsel untuk verifikasi apakah benar pemilik akun yang melakukan log in.
Email Alternatif. Ini juga salah satu cara pengamanan akun yang sebaiknya diisi, karena apa? Ketika nantinya akun terlanjur dibobol orang, email alternatif ini bisa mempermudah memulihkan.
Berhati-hati ketika menggunakan wifi gratis. Jangan membuka akun penting seperti akun perbankan/mobile banking, karena bisa jadi jalur tersebut digunakan untuk membobol data.
Hati-hati dengan semua situs yang akan dibuka, apalagi situs yang dianjurkan untuk dibuka. Pastikan bahwa situs tersebut adalah resmi, bukan situs abal-abal.


Jadi, pertanyaan saya, “Gak ribet kan?” Kalau untuk keamanan, harusnya nggak ribet, dong ya? Bottomline, punya banyak asset digital dan bertransaksi online itu harusnya memudahkan kita karena lebih praktis. Tinggal bagaimana kita bijaksana memperlakukan asset-asset digital kita dan menjaga kemanannya. ;)




Kamis, 20 Oktober 2016

Paket Lengkap dari Allah untuk Keluarga Emak Gaoel

  13 comments    
categories: ,
Assalamu'alaikum.

Saya suka inget sama omongan almarhumah Nenek saya kalau udah denger anak-anak sama cucu-cucunya ketawa ngakak-ngakak sampe ngompol-ngompol pas kumpul keluarga besar, "Jangan kelewatan ketawanya. Sebentar lagi ada yang nangis." Dulu dengernya sih umur saya masih sekitar 8 tahunan, segede Safina sekarang, tapi inget terus sampai sekarang. Soalnya, Mama saya dan adik-adiknya, yang notabene waktu itu juga udah emak-emak, abis dibilangin gitu sama Nenek (ibu mereka), malah cekikikan. Kan saya heran, dih emak sama tante gue kok kelakuannya kayak bocah gitu, sih? Wkwkwk.


Intinya, sejak kecil saya jadi berusaha untuk menahan-nahan ekspresi dan reaksi supaya gak lebay. Kalau senang, ya baca Alhamdulillaah. Kalau sedih, baca Innalillaahi. Gak perlu sampai ngakak ngompol di celana, atau nangis gerung-gerung sambil korek-korek tanah. Karena (ini baru paham sekarang-sekarang ini, sih), semua kebahagiaan dan kesedihan kita itu datangnya dari Allah. Dikasih rejeki, itu dari Allah. Dikasih musibah, itu juga takdir dari Allah. Jadi nggak usah berlebihan menanggapinya, cukup kembalikan lagi ke Allah. Betul, cuy?


Ngomong soal rejeki dan musibah, dua bulan terakhir ini komplit saya sekeluarga dikasih sepaket sama Allah. Bulan September kemarin, bisa dibilang kami sekeluarga sedang bahagia-bahagianya. Semua sehat, anak-anak semangat sekolah, Papanya kerja dengan penuh dedikasi (duile) dan orderan lettering saya juga lagi banyak-banyaknya. Intinya, dikasih rejeki sama Allah gak kira-kira. Nggak lama abis itu, sekalian menghadiri pernikahan sepupu saya, kami sekeluarga pun pergi ke Bandung sekadar piknik yang jarang kami lakukan. Senangnya tiada terkira, keluarga kecil kami tidak ada kekurangan suatu apa. Allah Maha Baik.


Tepat seminggu setelah kepulangan kami dari Bandung, Fadhil mengalami kecelakaan. Nggak tanggung-tanggung, tulang selangka-nya (di bagian bahu) patah, karena jatuh dari sepedanya sepulang sekolah. Dia harus dioperasi segera. Saat itu saya kayak keselek biji kedondong. "Masya Allah, saya bikin dosa apa, ya?" pikir saya dalam hati. Kok jadi Fadhil yang kena? :( Istighfar dulu. Songong beud, mikir dosa apaan. Ya banyaklah maak, dosa lu! Hih!


Kaget, banget, pastinya. Tapi saya dan suami berusaha tenang supaya Fadhil juga nggak jadi trauma. Yang paling penting, saya berusaha supaya dia nggak menyalahkan siapa-siapa terutama dirinya sendiri atas kejadian itu. Saya tau banget tabiat anak sulung saya yang hatinya super lembut itu. Waktu saya jemput setelah kecelakaan, dalam perjalanan menuju rumah sakit, saya bisa merasakan dia sedang merasa bersalah. Buru-buru saya ingatkan sama dia, "Fadhil, this is not your fault. Don't worry, I don't blame you, nobody will! This is supposed to happen, just pray to Allah." 


Untungnya anak ini pembawaannya tenang dan sabar banget. Selama di rumah sakit menjelang operasi keesokan harinya, nggak sedikit pun dia mengeluh, menangis apalagi jerit-jerit kesakitan. Padahal, saya nggak tahu sih patah tulang itu sakitnya kayak apa, kata orang-orang sakitnya itu pasti luar biasa. God bless you, my son, for being such a strong boy. 

Singkat cerita, Fadhil baik-baik aja sekarang. Selesai dioperasi, dua hari kemudian dia diijinkan pulang. Kami lega. Akhirnya bisa kumpul lagi di rumah. Mulai sibuk-sibuk lagi dengan kegiatan dan pekerjaan yang tertunda. 


Ternyata rencana Allah beda lagi. Belum ada seminggu Fadhil pulang dari rumah sakit, Safina mulai demam. Dalam hati cuma bisa berdo'a semoga ini nggak serius, cuma batuk pilek biasa aja. Ditunggu-tunggu. demamnya nggak turun-turun. Jujur, langkah saya berat banget menuju rumah sakit mengantar Safina periksa darah. Rasanya ikhlas saya belum terkumpul 100% karena Fadhil baru aja pulang dari rumah sakit dan belum pulih. Masa Safina juga sakit? Mau nelen ludah aja rasanya susah banget. :(

Ternyata Safina harus dirawat di rumah sakit karena kena campak. Lemes aja sih dengernya. Kepikiran Fadhil gimana di rumah. Ada si mbak memang, tapi dia kan masih masa pemulihan paska operasi yang butuh perawatan juga. Terus gimana ini Safina, kok bisa kena campak? Parah gak? By the way, asuransi cover nggak? Waduh, orderan banyak yang kepending.


Lagi galau-galau gitu, tiba-tiba kepala saya kayak ada yang noyor. Mungkin Nenek saya yang noyor (hihihi) kok serem? :p Saya jadi inget lagi sama omongan Nenek saya, soal rejeki dan musibah yang semuanya hanya dari Allah. Kalau Allah kasih seperti ini, berarti saya memang pantas untuk mendapatkannya. I just have to deal with it. Istighfar, istighfar. Hamba Allah yang beriman nggak boleh galau, karena punya Allah tempat mengadu. Setuju. kakak? ;)

Akhirnya, kami sekeluarga menjalani seminggu merawat dua anak sakit, satu di rumah, satu lagi di rumah sakit. Ikhlas karena Allah. Akan ada sesuatu yang indah setelah ini, itu saya percaya. Apa dan bagaimana bentuk keindahan itu, saya serahkan sama Sang Pemberi Keindahan. Sambil instrospeksi diri, ini pasti teguran. Pasti ada (BANYAK) kurang saya dan suami, sehingga kami diberi teguran mendadak seperti ini. Pasti ada kelalaian yang sudah kami lakukan secara sadar mau pun tidak. Bottomline, peristiwa semacam ini harusnya menjadikan kami menjadi lebih baik lagi. 


Alhamdulillaah, hari ini, Safina sudah tiga hari bebas (((BEBAS))) dari rumah sakit. Keadaannya sudah membaik. Fadhil juga luka operasinya tidak mengalami infeksi, tinggal fisioterapi untuk latihan gerak lagi. Perlahan semua kembali ke tempatnya seperti kepingan puzzle mencari rumahnya masing-masing. Terima kasih kami ucapkan untuk doa-doa yang begitu banyak di Facebook dan Instagram untuk keluarga kami, sampai tidak sempat kami balas satu per satu. Semoga Allah membalas kebaikan teman-teman semua dengan sesuatu yang jauh lebih indah. 



Senin, 19 September 2016

Risiko Punya Anak Jahil dan Kreatif

  26 comments    
categories: 
Assalamu'alaikum.

Mungkin beberapa fans temen-temen udah pada tau gimana Safina (7 tahun), anak perempuan saya, sejak kecil sering banget nanya yang aneh-aneh dan ngerjain orang serumah berkali-kali. Dia ini dari umur 3 tahun udah keliatan bakat jahil dan kritisnya. Semua yang di rumah udah sering kebagian keisengannya. "I'm the master of prank, mom!" katanya. Bangga. Hhhh ....

Ngagetin orang yang baru masuk rumah dari balik pintu udah gak keitung lagi berapa kali. Yang blo'on, saya masih aja sering kaget. Mbok ya, belajar dari pengalaman gitu, lho maaak! Punya anak usil itu harus waspada 24 jam. -_- 


Pernah sekali waktu, saya lagi anteng banget kerja di meja makan. Saya taunya Safina lagi main di lantai atas sama si mbak. Suasana sepi. Tiba-tiba saya merasa ada sesuatu yang menjalar pelan di betis saya. Spontan saya menjerit kenceng banget dan nendang bawah meja. Wuastagaaah, jantung rasanya mau puput. Tekanan darah langsung ngedrop, lemes total, jendral! Terus kedengeran suara ketawa cekikikan dari kolong meja. Anak jail itu lagi ngikik-ngikik di sana. Untung gak ketendang tu anak. Langsung saya sidang, becanda boleh tapi jangan keterlaluan. Kalau mukanya yang ketendang tadi, kan berabe. :( Dan wakti-wanti paling utama adalah, "Don't ever try to prank Atuk, Jidah and Kakek! Got it?" 

Dia ngerti sih dibilangin. Tapi hasrat jahilnya kayanya gak bisa dibendung, terutama sama kita sekeluarga di rumah (termasuk si mbak, sering jadi korban juga). Kirain makin gede, bakal makin berkurang. Yah, seenggaknya mulai belajar pencitraan gitu, kek. Ternyata tidak! 


Itu baru keisengan dia ngerjain kita di rumah. Belum lagi kalau dia mulai nanya-nanya kritis tentang sesuatu yang kayanya sebenernya sepele, tapi entah kenapa sampai di dia, ada aja yang ditanyain dan bikin saya mingkem, bingung cari jawabannya.

Konon, anak model Safina gini dikategorikan sebagai anak yang tingkat kreativitasnya agak sedikit di atas anak-anak seusianya pada umumnya. Dan menghadapi anak kreatif memang gak bisa sama dengan menghadapi anak yang normal pada umumnya. Harus bisa cari jalan lain untuk menjelaskan sesuatu yang sebenarnya gampang buat dijelasin. Karena biasanya mereka punya perspektif beda dari kebanyakan orang. 

Contohnya kemarin, saya lagi coba ngajarin dia tentang apa yang harus dilakukan kalau ada orang asing yang membujuk untuk ikut.

"What would you do if a stranger pull your hand and make you come with him or her?"
"Wait. Is the stranger a guy or a woman?"
"It could be a guy or a woman. A stranger is someone you don't know."
"I know that!"
"Then? What would you do?"
"Run!"
"And scream so people will help you, OK?"
"Wait. People who help me, do I know them?"
*perasaan mulai gak enak*
"Maybe no. Just scream so people near you can help."
"But, if I don't know them, then they're also strangers, right?"


Atau lain hari dia juga pernah nanya ke saya soal kosmetik. 

"Double Wear All Day Glow. Why does it say Glow?"
"Because it makes your face glowing."
"IN THE DARK?! AWESOME!"
Yakale, muka mamakmu bercahaya dalam kegelapan. Macam senter. -_-

Mungkin ya, mungkin lho, ini genetik juga kali, yak? Tapi bukan dari saya, ah. Pasti dari bapaknya, nih! Jadi inget tiga tahun yang lalu, waktu saya baru menang lomba blog ASEAN, pak suami ngomong, "Wah, hari ini patut kita rayakan!" Saya udah GR, mau merayakan kemenangan saya, tapi pura-pura nanya, "Merayakan apa?" Terus dijawab, "Merayakan harga pete turun!" Heu euh, suamiku pemuja pete. -_- Kalau sama saya, mungkin kesamaan Safina itu ada di tukang tidurnya. :p



Safina sering juga nunjukin trik aneh-aneh kayak di video ini. Dapet dari mana? Dari mana lagi kalo bukan dari Youtube. Hahhaha. Yang ini sukses bikin saya ngakak njengkang. 

video



Tapi alhamdulillaah, Safina pernah juga kena dikerjain sama bapaknya. Lah, kok alhamdulillaah? Hahaha. Abis kocak, jarang-jarang kena dikerjain tu anak

video

Enihouw, walaupun challenging banget punya anak kritis, kreatif dan dudul kayak si Safina ini, tapi gak bisa dipungkiri, jadi obat awet muda banget. Sumber bahan ngakak semua orang di rumah selalu dari dia. Walaupun kadang suka bikin kesel abang sama mbak-nya karena usil, tapi beneran deh, gak-ada-loe-gak-rame banget ni anak. :v 

Saran saya buat mamah-mamah muda cantik kayak saya di luar sana, yang punya anak model-model Safina gini, jangan kalah kreatif. Banyak belajar dan latihan biar trampil ngeles kalau kepepet. Hiyahahaha. Dan yang paling penting, nikmatilah keisengan anak, karena itu obat awet muda paling manjur. :v

Sebagai penutup, ini keusilan terbarunya yang sukses bikin saya dan mbaknya jerit-jerit karena dia lempar-lemparin ke kita. Hiiiiyyyyyh!!!! >.<






Selasa, 06 September 2016

Lettering Service: Mirror Lettering di Casa 19 Cilandak

Assalamu'alaikum.

Balik lagi, ini catatan kegiatan lettering service saya. Bulan lalu saya dapat kesempatan untuk mencoba media baru untuk lettering, yaitu di cermin, setelah sebelumnya chalk lettering di tembok cafe Ruangopi. Ami, pemilik rumah kost/penginapan di Cilandak menghubungi saya untuk minta cermin di dapurnya diberi sentuhan lettering. Tadinya saya agak ragu nerima, karena belum pernah coba lettering di cermin sebelumnya. Tapi, ya balik lagi, Emak Gaoel pantang dikasih challenge. Langsung ngubek-ngubek internet, cari tutorial dan referensi. Hihihi.


Setelah dapat beberapa tips, trik dan tutorial, cermin di rumah pun jadi korban percobaan. Beli beberapa jenis cat dan marker yang direkomendasikan oleh beberapa artist mural dan lettering, lalu mulai deh coret-coret di kaca dan cermin rumah. Wah, seru. Wkwkwkwk.


Setelah beberapa kali percobaan dan menemukan alat tempur yang menurut saya paling cocok, baru deh saya berani ke tempat Ami untuk menggarap cermin dapur yang ukurannya lumayan banget, sekitar 1,5 m x 1 m. Sebelumnya di rumah saya udah urek-urek sketsa dulu di kertas. Ami udah kasih quote yang dia inginkan sejak lama emang. Yang bikin rada ribet itu justru bukan masalah teknisnya, melainkan masalah jarak dan cari waktu yang pas. Maklum yah nek, Bekasi - Cilandak itu kalo lagi betingkah bisa kayak New York - Madagaskar. -_-



Peralatan tempur untuk mirror lettering di Casa 19 Cilandak ini lumayan agak ribet. Karena saya masih artist pemula, saya belum punya yang namanya proyektor. Kalau ada proyektor sebenarnya membantu banget, supaya saya bisa langsung eksekusi media vertikalnya (cermin). Berhubung gak pake proyektor, saya harus menyalin sketsa saya ke cermin dengan menggunakan skala. Bayangin ribetnya. Penggaris panjang, cat akrilik, kuas, marker putih, alkohol, thinner, kain lap bersih sampai kapas, semua dibawa ke Cilandak sebagai alat tempur.


Modal utama lettering di dinding, cermin atau media yang letaknya vertikal begini sebenarnya adalah stamina. Pegel, bo! Apalagi kalau letaknya agak tinggi. Sebenarnya bisa diakalin dengan melepas cermin dahulu. Tapi sama aja pegelnya ngerjain di lantai atau di tembok. So, ngapain menambah keribetan lagi dengan bongkar pasang cerminnya, kan? ;) 


Langkah awal adalah membersihkan cermin dengan sapuan alkohol. Berhubung kaca ini letaknya di dapur yang lembab, ternyata udah agak jamuran di bagian pinggir. Saya gak siap dengan kemungkinan itu, jadi gak bisa diapa-apain juga itu jamur. Dihapus pakai alkohol pun nggak mempan. Pake apa ya kalau mau membersihkan jamur di kaca itu? #nanya


Setelah cermin bersih mulai deh saya ukur-ukur skala pakai penggaris, bikin outline huruf, menebalkan huruf, menggambar ilustrasi baru finsihing. Alhamdulillaah, kemarin itu bawa asisten (adik saya), jadi agak ketolong urusan yang manjat-manjat dan bersih-bersihin cerminnya. Hehehe. Total waktu mengerjakan cermin ukuran segitu (termasuk break setengah jam) sekitar 5 jam. Mayan. #pijetpunggung 


Sebenarnya saya masih deg-degan gak tau hasilnya bakal kayak gimana waktu lagi ngerjainnya. Masih belum keluar visualisasinya di otak saya. So, ketika semua selesai, saya juga ikutan norak lihat hasil kerja sendiri. Eh, ternyata cermin cakep juga ya kalau dikasih lettering/mural. Hihihihi . Tapi bukan nggak ada kendala waktu mengerjakannya. Karena cermin itu ngasih bayangan, jadi kadang ukuran bisa nggak precise karena "tertipu" bayangan di cermin. Lumayan buat olahraga mata. 


Bottomline, for first attempt, I'm happy with the result. The most important thing, Ami and her hubby are also very happy. Walaupun belakangan Ami request tambahan sentuhan warna hitam. Tapi Ami bilang sendiri kalau dia puas. Thank you Ami, for trusting me with this project. Seneng banget karya saya bisa ikut mejeng di rumah cantik itu. Asli, rumahnya keren banget. Love it! 

Buat teman-teman yang pengen rumah atau tempat usahanya saya coret-coret, kontak saya aja via email, FB atau IG, ya. 

Senin, 05 September 2016

Women's Project, Kiprah Empat Macan Ternak

Assalamu'alaikum.

Mulai akrab dengan istilah "Macan Ternak"? Mama Cantik Anter Anak Sekolah? Aish, saya juga udah lama klaim kalau saya masuk dalam golongan ini. Tiap hari mondar-mandir rumah, sekolah, tempa les, minimarket, toko buku de el el de es be. Soal cantik, ya relatiplah, ya. Tergantung tingkat kepede-an si mamak. Hahaha. Yang jelas, mama-mama tukang anter anak tiap hari itu jangan dianggep remeh potensinya.


Contohnya empat teman saya ini. Mereka (Ila, Elga, Dewina dan Diana) adalah empat orang mama yang setiap hari nganter anak ke sekolah dan kadang nungguin anak-anaknya di sekolah. Emak-emak kalau nungguin anak di sekolah tuh ngapain, sih? Buang-buang waktu amat? Yoih, miring bener itu yang punya pendapat kayak gitu. Saya pribadi, udah lama punya pendapat kuat soal mama-mama "tukang nungguin anak di sekolah ini: "Jangan pernah meremehkan potensi perempuan, apalagi kalau udah ngumpul lebih dari dua orang. Big things can happen. Just wait!" 


Ila, Dewi, Elga dan Diana contoh nyatanya. Setelah akrab selama beberapa bulan di sekolah sambil nungguin anak, mereka mulai berpikir untuk melakukan sesuatu yang bisa memanfaatkan waktu menunggu anak-anak di sekolah, bermanfaat buat diri sendiri, plus bermanfaat buat orang lain. Terwujudlah yang mereka namakan Women's Project


Basically, Women's Project ini adalah rintisan usaha mereka berempat di lini muslimah fashion. Untuk saat ini mereka masih berkutat di hijab. Jualan jilbab? Yaelah, biasa banget! Ngik, jangan buru-buru mencibir. Women's Project ini judulnya memang digawangi oleh 4 ibu-ibu, tapi mereka sangat terorganisir dan memiliki plan untuk setiap langkah. Masing-masing, sejak awal sudah punya bagian yang harus mereka pegang dengan serius. Ila dan Diana fokus mengurus fashon side dari Women's Project, mulai dari mencari bahan, memilih warna, menciptakan model hijab sampai belanja ke sana ke mari. Elga fokus memegang semua urusan social media dan online Women's Project. Dan Mbak Dewina kebagian tugas di bagian produksi alias berurusan dengan para penjahit dan mengawasi proses pengerjaan agar hasilnya berkualitas.


So, jadi macan ternak bukan berarti nggak bisa bikin sesuatu yang keren, ya. Buktinyaaa, saya udah coba beberapa produk shawl dari Women's Project. Tiap potong hijab dijahit dengan sangat rapi. Potongan yang rapi, bahan yang memang pilihan dan juga ukuran yang nggak pelit, alias lebar. Tiap beberapa periode mereka selalu rembug-an untuk mencari sesuatu yang baru lagi untuk diproduksi. Yang bikin tambah kagum sama mereka, semua diawali dengan modal pas-pasan, dan sekarang mereka sudah mulai punya beberapa pekerja (penjahit dan tukang potong bahan). Terharu mendengar cerita kalau mereka bisa juga memberi manfaat buat orang lain, memberi lahan pekerjaan untuk yang memiliki keahlian tapi kurang mendapat kesempatan. 


Bocoran aja, akun IG Women's Project sekarang lagi ngadain giveaway supaya bisa mendapat ekpose lebih banyak di social media, terutama Instagram. Buruan, yang doyan gratisan, ikutan. Cuma sampai tanggal 8 September. Siapa tau beruntung, bisa ikut eksis kece pake jilbab produksi para macan ternak ini. Hihihihi. Oh iya, akun IG mereka nggak melulu jualan hijab, kok. Kalau mau dapet inspirasi tutorial memakai hijab berbagai model, juga ada. Selain itu, mereka juga selalu post kegiatan mereka dalam menjalankan bisnis, misalnya waktu lagi rempong belanja kain, atau waktu lagi meeting di sela-sela waktu menunggu anak di sekolah. Jadi seru aja ngikutiinnya. ;)