Jumat, 21 November 2008

Doa Untuk Bapak-bapak Yang Berwenang Di Bekasi

  No comments    

(Posted : 12 Nov 2008 on my Facebook)
Pak, tolong dong jalan keluar Taman Galaxi dibetulkan. Tanggung jawab siapa sih ini sebenarnya? Cape tau, tiap lewat situ. Apalagi waktu hamil dulu.
Sudah hampir 6 bulan lho, Pak seperti itu. Mohon perhatiannya ya, Paaak! Bukan bermaksud complain nih, tapi demi kepentingan masyarakat banyak.
Kalau buat saya pribadi, Pak, saya khawatir dengan nasib mobil saya. Soal sakit perut terguncang-guncang dalam mobil saya masih bisa tahan, Pak. Tapi mobil saya? Mana mobil satu-satunya, cicilan masih 3 tahun lagi. Kalau rusak siapa yang tanggung? (Siapa? Siapa? Clingak clinguk) Itu mobil saya dapatnya juga susah lho, Pak. Boleh jual mobil lama ditambah cicilan sepertiga gaji suami. Bayangin Pak, bayangin!
Sebenarnya saya harus bersyukur juga jalanan itu rusak. Mobil saya jadi harus jalan super pelaaan kalau lewat sana. Scarra (baca:secara) ya Pak, di lampu merah Galaxi itu banyak pengemis dan pengamennya. Otomatis kalau mobil pelan, mereka datang. Kasih, nggak, kasih, nggak...akhirnya kasih uang juga sih, Pak. Mudah-mudahan saya ikhlas, jadinya amal. Jadi saya harus terima kasih juga nih, Pak sama Bapak. Pahala saya jadi bertambah.
Tapi, Pak, apa Bapak nggak mau nambah-nambah pahala juga? Tolong deh, Pak, pliiiis! Kalau jalanan itu Bapak benahi, saya doain Bapak banyak rezeki. Kalau ada Pilkada saya coblos nomor urut Bapak (tapi nggak janji, tergantung mood juga). Kalau Bapak sakit saya doain cepat sembuh. Kalau Bapak ngawinin anak, terus saya diundang, saya ikutan kasih amplop (pake isi deh, nggak kosong). Kalau Bapak korupsi, saya doain Bapak insyaf. Pokonya doaku menyertaimu deh, Pak. Asaaaal....Bapak benerin dulu nih jalanan. OK, Pak? OK, doooong!

0 comments:

Poskan Komentar