Senin, 19 Januari 2009

Jujur

  No comments    

Fadhil baru kenal konsep jujur. Buat dia jujur adalah tidak berbohong. That simple. Kemarin, karena kurang yakin dia udah ngerti atau belum dengan maksud dari jujur, maka terjadilah percakapan seperti di bawah ini :
Mama : Kalau Fadhil mama suruh tidur siang, trus Fadhil masuk kamar, tapi nggak tidur. Sorenya Mama tanya, Fadhil udah tidur? Fadhil bilang belum, berarti Fadhil...
Fadhil : Jujur, kan Ma?
Mama : Sip! Kalau Fadhil bilang udah tidur, berarti Fadhil...?
Fadhil : Bohong.
Mama : Pinterrr..
Masih belum yakin dia udah ngerti apa belum, gw inget si Fadhil nih hobi ngumpetin sepatu Papa-nya sebelah, trus kalo ditanya suka pura-pura gak tau.
Mama : Kalau Fadhil ngumpetin sepatu Papa, trus Papa nanya, Fadhil ngumpetin sepatu Papa, ya? Fadhil harus bilang apa?
Fadhil : Bilang iya, hehehe. Itu jujur kan, Ma?
Mama : Guuuud...guuuud...
Trus inget si Fadhil juga punya kebiasaan jelek lain. Kalau sakit or jatoh, dia nggak mau ngaku. Jadi kadang-2 suka deg-degan, dia ngerasa sakit atau nggak ya, kalau tu anak abis jatuh.
Mama : Kalau Fadhil jatuh, trus kakinya berdarah, Fadhil umpetin atau kasih tau ke Mama?
(*Fadhil mikir bentar): Ehm...kasih tau...
Mama : Ya, itu tandanya Fadhil tidak berbohong, berarti Fadhil jujur kan?
Sebagai pertanyaan pamungkas untuk lebih meyakinkan lagi, gw inget gurunya pernah bilang suka nyubit pipi Fadhil. Katanya sih gemes liat pipi chubby-nya. Tapi apa iya, ya?
Mama : Fadhil suka dicubit ya sama miss di sekolah?
Fadhil: (mikir...)
Mama : Ayoo...kan harus jadi anak jujur...
Fadhil : Iya
Mama : Apanya yang dicubit?
Fadhil : Pipinya
Mama : (sesuai dengan cerita miss, nih kayanya).
Mama : Kalau dicubit pipinya sakit nggak ?
Fadhil :(mikir lagi) hhmm...iya...
Mama : (agak emosi juga, kok gurunya gitu sih? masa gemes sampe nyubit pipi anak gw sampe sakit gitu?) Fadhil tau nggak kenapa miss cubit pipi Fadhil?
Fadhil : Gara-gara gak apal Iqra!
Waaak!!
Gak papa ya, Dhil? Jujur itu emang menyakitkan...hihihi...

0 comments:

Poskan Komentar