Kamis, 15 Januari 2009

Ternyata Begini Rasanya...Dan Itu Berat...

  No comments    
Duh, jangan kaya gini lagi dong, Tuhan. Kalo boleh minta jangan dong, pliiis. Pagi-2 dapet telpon dari Papa bilang dia minta dijemput karena sakit, n abis itu gak bisa ngomong saking dadanya udah sakit banged. Huaaaa...panik berat.
Sebenernya apa yang bikin panik? Kalau sakit ya tinggal dibawa ke rumah sakit, diperiksa, diobatin. Ya kan? Yang bikin panik itu pikiran-pikiran liar yang langsung melanglang buana kemana-mana. Gimana nanti kalo....Kalo nanti begini, trus gw gimana? Belom lagi penyesalan-penyesalan bermunculan dengan gemilang di otak...tau sendiri deh...:-(
Jadi nyesel sama temen-temen yang pernah ngalamin duluan dari gw. Tiap ngebesuk emang sih ikud prihatin, diucapin, tapi gak diresapi. Gak pake empati, walaupun gw bersimpati. Maafkan daku ya temans. Ternyata begini rasanya, walaupun kejadian tidak sama tapi cukup menonjok. Gw ditegor kayanya sama Dia, gara-gara terlalu gampangin...'mang lo kira gampang ngadepin kenyataan orang tua lo sakit?' gitu kira-kira...
Sekarang cuma bisa pasrah. Kesembuhan cuma dari tanganNya. Mudah-mudahan masih ada kesempatan. Doa dan usaha harus jalan terus. Yang pasti keluarga yang mendampingi harus kuat. Sekali lagi, guys, sekarang gw baru tau rasanya...Ternyata berat, dan gw gak nyadar sampe akhirnya kejadian sama diri sendiri.

0 comments:

Poskan Komentar