Sabtu, 07 Maret 2009

wasai SIM!!!!

  No comments    

Setelah bertahun-tahun gak punya SIM mobil (walopun gak sering-sering juga nyetir mobil), akhirnya hari ini ngurus juga ke Polres...(lokasi dirahasiakan). Dengan kepercayaan diri yang tinggi karena sudah berbekal ketebelece (apaan sih ini arti sebenernya?)dari pak polisi, Mr. J (nama disamarkan), akhirnya berangkatlah ke Polres yang dimaksud. Kenapa PD? Kale gak PD, orang udah bayar 5x lipat dari biaya yang seharusnya. Widiiiih...kudunya SIM gw dianterin ke rumah tuh, scarra gw bayar buat VVIP. Saking PD-nya, anak yang masih baby n menyusui ditinggal aja di rumah. Yakin cuma sebentar. Paling lama dua jam paling.

Apa daya, manusia berencana, Tuhan berkehendak lain. Sampe disana disuruh tunggu aja sampe nama dipanggil untuk foto, abis itu SIM bisa langsung jadi. Terbuai janji manis Mr. J akhirnya dua jam duduk manis menanti panggilan. Kok ya gak dipanggil-panggil neh? Si Nenek di rumah udah nelpon ngasih tau my baby dah nangis kelaperan minta ASI. Waduh...

Clingak-clinguk ke loket pemanggilan yang dikerubungin calo, gak PD mau nanya, takut dimarahin tante Polwan. Akhirnya memantapkan hati untuk bertanya juga. Mr. J udah gak bisa nolong lagi. Dia cuma bisa nolongin sampe tahap administrasi alias berkas gw harusnya dah ada di loket lengkap dengan hasil ujian teori (yang pastinya lulus) yang gak pernah gw ikutin itu. Hwiiihihihihi....

Berikut percakapan dengan tante Polwan di loket
Tante Polwan (TP) : knapa bu?
gw : bu, nama saya kok belum dipanggil-panggil yah?
TP : ya tunggu aja, bu!
gw : saya udah dua jam nunggu, tapi belum dipanggil. Tolong deh diliatin berkas saya udah masuk belum?
TP : minta fotocopy KTP-nya sini! (dengan nada tidak sabar)
gw : lho, kan udah saya kasih waktu beli formulir?
TP : ya sini lagi, biar lancar....
gw : (mikir, maksute opo biar lancar? kok biar lancar minta fotocopy KTP lagi?)
ya deh...tapi tolong ya, bu? saya punya bayi di rumah udah nangis-nangis minta ASI...
TP : ya, sabar aja ya bu (dengan nada tidak sabar ?#@!#@#@4)

Singkat cerita akhirnya namaku dipanggil juga. Jepret! Difoto. Print sidik jari n tanda tangan. Eh, bener lho kata Mr. J, kalo udah difoto nunggunya sebentar aja pasti udah jadi (thank's eniwei buat Mr. J). Simsalabim! Lima menit saja diperlukan untuk mendapatkan SIM yang sudah lama diidam-idamkan itu.

Sampe di tangan, kupandang SIM itu dengan penuh keharuan. Oh, SIM-ku...betapa berat perjuanganku untuk mendapatkanmu. Lalu mataku tertumbuk pada tulisan di pojok kanan atas SIM itu. Disana tertulis dalam huruf kapital : C. Waaaakkkksss!!!! Gw kan mo bikin SIM mobiiiil!!!! DODOOOOOLLLL!!!!!

Kisah selanjutnya....
@#!#@$#$%^*&&(&%%$ ^&^%#!@~@#$$%!!!!!

Akhirnya jadi juga SIM A gw!!!!!

Dedicated to Qori, teman seperjuangan nungguin panggilan foto. Nasibmu lebih parah dariku, adikku...hihihihi...Dan tentunya dedicated juga buat Bang E yang kebagian muka asem gara-gara kelamaan nunggu...waakakakak...ya maap!

0 comments:

Poskan Komentar