Kamis, 19 Mei 2011

Episode Parenthood Di Rumahku

  No comments    
categories: ,

Seminggu yang lalu gw nonton film seri Parenthood di Starworld. Pas banget di episode yang gw tonton itu ada adegan ibu minta tolong sama bapak untuk ngingetin anaknya buat bersihin kamar. Si Jabbar, anaknya, males bersihin kamar. Trus daddy-nya gak mau maksa dia, akhirnya malah bantuin bersihin kamar anaknya. Bantuin judulnya, yang ada daddy-nya yang bersihin kamar, anaknya tetep maen. Sebelum turun ke bawah, daddy-nya bilang, “Gak usah ngomong ke mommy kalau daddy bantuin kamu bersihin kamar, ya! Ini rahasia kita!” Si Jabbar ngangguk, belagak paham.
Dasar bocah, sampe di bawah dia ngomong ke emaknya, “Tadi daddy bilang jangan ngomong ke mommy kalau daddy bantuin bersihin kamar. Itu rahasia aku sama daddy!” T_T
Bisa ketebak nggak adegan selanjutnya gimana? Si mommy marah ke daddy, bilang kalau daddy-nya sudah mengajarkan banyak nilai negatif ke Jabbar. Pertama, ngajarin anaknya untuk tidak bertanggungjawab atas kamar dan barang-barang miliknya. Kedua, ngajarin anaknya untuk bohong. Ketiga, ngajarin anaknya kalau menunda-nunda pekerjaan itu OK aja. Dan akhirnya mommy sama daddy si Jabbar berantem, deh. Sampe lebaynya, di episode yang terbaru mommy and daddy-nya Jabbar (sumpah sampe sekarang gw masih nggak inget namanya) lagi pisah ranjang. Tentu aja bukan karena masalah bantuin anaknya bersihin kamar doang, tapi udah berkembang ke masalah lain yang lebih kompleks.
Masalah sepele kayak gini sering banget gw hadapi sama suami gw di rumah. Saat mama harus jadi monster dan papa bisa jadi malaikat. Sekarang aja si Fadhil udah males gw ajak ke supermarket, soalnya kalau belanja sama gw, ya yang dibeli yang perlu-perlu aja buat sehari-hari. Dia lebih milih ikut kalau papanya yang ngajak, karena pulangnya pasti aja dapet sesuatu, kalo nggak maenan, es krim, minimal permen karet (yang jelas-jelas udah dilarang buat dia). Belum lagi kalau di rumah, gw bawaannya ngingetin dia melulu supaya jangan lupa bebenah abis main, sementara dia sama papanya asoy-ahoy maen-maen sampe rumah jadi kapal pecah. Coba?
Kalo udah kayak gini, gw suka empet sendiri, pengen ngajakin tukar peran aja sama suami. Biar gw yang selalu diajakin maen dan hura-hura, dan dia yang pusing ngeliat rumah ancur dan duit belanja abis gara-gara gw jajanin anak-anaknya es krim sama maenan melulu tiap hari. Trus kalau anak udah sakit, ntar biar dia juga yang ribet minumin obat, yang pasti bakalan kena protes juga sama anaknya gara-gara rasanya nggak enak!
Wkwkwkwk..ngomel. Tapi begitu-begitu, ada juga sisi fun suami gw yang gw syukuri sampai saat ini. Gk peduli gimana rebek-nya gw ngomel tiap hari, dia santai aja lho ngadepinnya. Malah kadang-kadang ngajakin bocah-bocah itu ikut godain gw. Hadah…
Jadi gw mikir, mungkin emang ada baiknya gw dapet suami yang super santai kayak suami gw ini. Semua butuh penyeimbang. Bayangin kalau laki gw sama bawelnya kayak gw. Kasihan anak-anakku. Hahaha…Atau gw yang santai banget kayak suami gw. Mau jadi apa rumah dan keluarga gw? Wkwkwkwk…

0 comments:

Poskan Komentar