Selasa, 24 Januari 2012

Tentang J50K, Mbak Xenia dan Pesan Sponsor

  10 comments    
categories: 
Maleeem semuanyaaa...
J50K tahun ini agak tersendat. Magali, sabar yaa...

Huaaa, maaf ya, lama juga nggak posting...Jangan salahkan akyuuu, salahkan si mbak yang mendadak pulang kampung. Huhuhuuuu... Udah sebulan ini mbak yang nolong saya di rumah pulang, gara-gara sakit. Buyar semua rencana menulis saya selama sebulan ini. Biasanya bisa nulis kalau anak-anak udah tidur, ini harus nyuci piring dulu, nyetrika dulu, nyapu dulu, kadang pake acara ngepel. Kenapa nggak bisa siang aja sih ngerjainnya? Nggak, nggak bisa! Saya tipe emak yang pengennya maen terus sama anak-anak kalau mereka lagi maen. Hihihihi...Resikonya, waktu menulis saya jadi berkurang. Mega project January 50K jadi terbengkalai. Sampai hari ini, novel Magali saya masih muter-muter aja di angka 15.000 kata, sementara peserta yang lain malah udah ada yang selesai 50.000 kata! Whoaaa...Sepertinya tragedi Ooops tahun lalu akan terjadi lagi pada calon novel baru saya. Hiks! Tapi untungnya kali ini belum jadi terlalu banyak, dan kendalanya muncul di awal-awal, jadi saya nggak akan terlalu nelongso kalau nggak bisa mencapai target. Soalnya tahun lalu, sampai hari terakhir bulan Januari 2011, saya sudah dapat 45.000 kata, dan lalu mandeg! Waaah, itu benar-benar moment "ngok" banget, deh! Intinya, Magali akan terus berjalan, tapi mungkin agak sedikit pelan, merangkak dan ngesot. Hahahaha...



By the way, ngeri ya ngeliat kejadian beberapa hari yang lalu di Tugu Tani, Jakarta? Huhuhuhu, sampai sekarang saya masih nggak sanggup membayangkan bagaimana kejadian itu bisa terjadi. Seorang perempuan yang sedang dalam pengaruh drugs dan miras menabrakkan mobil Xenia-nya ke segerombolan orang di halte bus depan Tugu Tani. Sembilan orang tewas, empat orang luka parah. Tragis! Bahkan mau liat video-nya aja saya nggak mau.
Udah pasti hujatan-hujatan banjir ke si cewek pengemudi itu. Twitter-nya habis di-bully orang-orang sejagad maya. Sangat bisa dimengerti, perbuatannya membuat berang banyak orang. Tapi kok saya hilang daya ya mau ikut-ikut mencaci-maki dia? Saya membayangkan seandainya saya berada dalam posisinya, beban tanggung jawab akibat perbuatan salah yang harus ditanggung tentu saja berat, tapi yang tidak sanggup saya bayangkan adalah beban batinnya untuk bisa meneruskan hidup dibayang-bayangi dengan perasaan bersalah kepada semua keluarga korban akibat perbuatannya. So sad..for me, it's like you're already dead.

Semoga semua keluarga korban diberi kekuatan dan ketabahan, dan pelaku mendapat ganjaran yang setimpal. Setimpal dalam ukuran siapa? Kalau saya punya wewenang, enam tahun tidak akan cukup untuk melunasinya. Tapi wewenang itu bukan di tangan saya, makanya mending kita berdoa aja supaya yang memang berwenang memberikan hukuman yang setimpal atas perbuatannya. Ingat aja satu hal, urusannya sama Tuhan juga belum selesai. Masih ada ganjaran atas perbuatannya menanti di akhirat kelak. Semoga kita semua bisa jadi manusia yang ikhlas.

Kembali ke Magali. Magaliii, oh Magaliiii..how I miss you so...Oh, my darling...halah...hahahahaa...Maaf, saya suka uring-uringan emang kalau punya rencana yang nggak berjalan sesuai yang sudah direncanakan. Bawaannya mau nungging-nungging sambil makan duren aja. Oh ya, doain doong, moga-moga Februari nanti novel terbaru saya bisa terbit; Finding Kayla. Nanti teasernya saya bikin di postingan sendiri, ya!

Tengkyu banget lhooo, udah mau baca postingan najong nggak mutu ini. Hahahahaa...Semoga diberi imbalan yang sesuai oleh Allah atas waktunya. Ihik...

Pesan sponsor:
1. Jangan lupa beli buku Dear Mama 10 di Nulisbuku ya! Ada tulisanku di sana. ;)
2. Lagi jatuh cinta berat sama si EK, nih. Bawaan rutin tiap tahun, menjelang bulan Februari, hari ulang tahunnya. Aheeeuuuy....Tweewwweeeww!!!


si EK yang sebentar lagi ulang tahun....wkwkwkwkwk

10 komentar:

  1. finding Kayla?
    Finding Nemo?

    BalasHapus
  2. Mas Ek itu Pak Winda kan Mak? kasih surprise donk buat ultahnya. soal kasus tugu tani, sama! aku juga kehilangan kata2 daya dan segalanya untuk ikut2an mencaci si neng ... Kelak ada hukuman akhera yang akan dia terima. semoga kita semua terhindar dari segala mala petaka. aamiin

    BalasHapus
  3. oooh pantesan kemarin mbak winda gak postingan FF. asyiiiik jadi ada temennya nih secara aku gak punya si mbak dirumah :)

    BalasHapus
  4. amin semoga Februari Finding Kaylanya terbit ya mbak... :)

    BalasHapus
  5. Hihihi.... ada coverboy-nyah! Aih aih...suiiit suiiiit :))

    BalasHapus
  6. Semoga "Finding Kayla"-nya segera terbit... *hiks* elo, Ria, sudah terbit2an, gw dan Prosa Evaluna, huaaaa....masih pending terus... Harus bisa, harus bisa, harus bisa juga pokoknya *under pressure, wkwkwkwkwk*

    BalasHapus
  7. mending magalinya buat pak Ek aja mbak..tahun depan jg ga pa2 koq..pak EK pasti ngerti :)

    BalasHapus
  8. Wedew... si Ekenye mo ngasi Traktiran ma Ayas neh??? ( Ngarep.com )
    Hmm.. penasaran mo liat Finding Kayla-nya neh, kapan launchingnye??

    BalasHapus