Jumat, 19 April 2013

Petualangan Spiritual Dalam Jajan Makanan Jalanan

  21 comments    
categories: ,



Seorang teman pernah menulis status di Facebook-nya, “Beruntunglah kita orang Indonesia. Mau makan apa aja, tinggal panggil di depan rumah. Semua jajanan lewat setiap saat.” Saya mesem-mesem sendiri membacanya. Benar juga! Positifnya orang Indonesia, apa-apa selalu beruntung. Termasuk kemudahan untuk mendapat jajanan secara instan.

Untuk yang lahir dan tumbuh besar di Indonesia, jajan itu sudah pasti ada dalam salah satu kotak memori sejak kecil dan bahkan masih dilakukan sampai sekarang. Jajan (makanan) sudah membudaya di Indonesia, yang kemudian istilahnya berkembang dengan prestise yang lebih tinggi: Wisata Kuliner. Tidak jarang, orang tua mengajak anak-anaknya mencicipi jajanan masa kecil mereka dulu. Entah sekedar mau bernostalgia atau ingin mengenalkan pada sang anak, “Dulu Mama sama Papa masih kecil sering makan ini, lho!” Saya termasuk di dalamnya. 

Jajan sate padang sepulang sekolah

Dulu waktu saya kecil, jajanan jalanan yang akrab dan sering saya nikmati banyak sekali. Sebut saja bakso, siomay, ketoprak, es dung-dung, dan lain-lain. Tidak jarang, saya dan keluarga menjadi langganan mereka saking seringnya mereka kami panggil setiap lewat di depan rumah. Bakso Si Supri atau sate padang si Ajo, beberapa nama yang masih saya ingat hingga sekarang. 


Kalau kami sedang bepergian pun, jajan tidak pernah terlewatkan. Begitu banyak penjual makanan di sepanjang jalan yang kami temui. Begitu beragam dan murah meriah. Nggak usah ngomongin soal higienis atau nggaknya jajanan itu. Kita sama-sama tahu saja kualitas kebersihan jajanan jalanan di Indonesia ini. Tapi terbukti, tidak sedikit yang tidak merasa keberatan dengan itu dan tetap saja jajan, termasuk saya.

Untuk saya saat ini yang sudah menjadi orang tua, kadang jajan makanan yang dijajakan di jalanan sering juga membuat cemas. Kecemasan utama saya tentu saja takut anak-anak sakit. Tapi ya itu tadi, selalu ada beberapa hal yang akhirnya membuat saya akhirnya malah ikut jajan bersama anak-anak saya. 

Lumpia Semarang di depan tempat kursus musik anak-anak

Faktor nostalgia yang begitu besar sering membuat saya “melemahkan” argumen akal sehat saya tentang kebersihan jajanan tersebut. Dalam hati saya hanya bisa berharap, “Bismillaah, semoga nggak sakit. Sekali-sekali ini.” Terlalu banyak kenangan yang menghangatkan jiwa yang ingin saya bagikan kepada anak-anak saya setiap kami menikmati semangkuk bakso gerobak yang lewat di depan rumah kami. Kenangan masa kecil saya bersama orang tua tengah menikmati bakso di rumah kami yang dulu terulang kembali bersama anak-anak saya. Kehangatan kuah bakso terasa sampai ke dalam hati karena kebahagiaan bisa mengulang kenangan itu bersama keluarga saya sendiri sekarang.

Ada hal lain yang saya rasakan setelah saya dewasa dan mulai peka dengan sekitar saya. Manakala saya menghentikan atau memanggil tukang jajanan makanan, saya bisa menangkap binar di mata sang penjual. Ada harap di sana. Secuil rejeki akan menambah setorannya hari ini. Hal itu yang tak pernah berhasil menahan saya untuk tidak jajan. Dengan membeli dagangannya (mungkin) saya sudah membantunya memenuhi uang setoran atau mengembalikan modalnya untuk hari itu. 

Saya menyadari, tak mudah berdagang terutama berjualan makanan yang dalam sehari akan rusak. Tak terbayangkan berapa kerugian mereka jika dagangan bersisa dan harus dibuang. Lagi pula, kualitas pun pasti berbicara. Kalau memang makanan yang dijual enak, pembeli akan kembali dan menjadi pelanggan. Di dekat rumah saya, ada seorang penjual nasi tim ayam dengan gerobaknya yang hampir tidak bisa berdiri kalau tidak disandarkan ke tembok. Hampir setiap pagi saya melihatnya karena harus melewatinya saat saya mengantar dan menjemput anak ke sekolah. Gerobak buruknya itu selalu ramai oleh pembeli yang mengantri. Si bapak tua penjual nasi tim ayam itu selalu tampak kewalahan melayani pembeli yang demikian banyak. Saya kerap tersenyum melihatnya sambil berujar dalam hati, “Subhanallah, rejeki si bapak bagus banget hari ini. Semoga laku terus...” 

Terlepas dari faktor kebersihan dan keamanannya untuk kesehatan saya dan keluarga, jajan makanan di jalanan di Indonesia, khususnya Jakarta, untuk saya pribadi lebih dari sekedar memuaskan selera dan membuat kenyang perut semata. Tentu saja saya concern dengan kesehatan anak-anak dan keluarga saya. Saya juga tidak akan seteledor itu dan jajan sembarangan. Ada banyak hal yang terasa di dalam hati saya mulai dari proses memesan, menikmati dan membayar makanan yang saya pesan. Semua memberi kenangan dan kehangatan. Dua hal itu pada akhirnya membuat kegiatan jajan untuk saya pribadi menjadi sebuah petualangan spiritual. Saya berharap anak-anak saya juga bisa merasakan apa yang saya rasakan: kenangan indah dan memberi harapan kepada orang lain. Itu saja.

Tulisan ini diikutsertakan dalam Femina Foodlovers Blog Competition 2013 .

21 komentar:

  1. Tulisannya keren. Ya, betul banget. Jajan makanan di jalan itu membuat kita peka terhadap kehidupan orang lain. Gak cuma sekali dua kali, aku sering jajan di jalan bukan karena pengen makanannya, tapi karena kasihan sama penjualnya. Semoga para tukang makanan di jalanan selalu mendapatkan rezeki... *knapa jadi termehek-mehek begini, ya?* :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih mak Nia...
      iyaaa, suka terharu sendiri kalau liat tukang jualan laku...^_^

      Hapus
  2. thanks mba winda, jd punya gambaran ttg "street food" ini, pengin ikutan lomba ini cuman kmrn msh meraba2 yg dimaksud "street food" ini :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. eh, tapi ini asumsiku sendiri aja lho mak Edi..gak tau bener apa salah...hahahaha
      buruan ikutan yaa..lumayan ke singapur jajan makanan..:)))

      Hapus
  3. Like this deh sama tulisan ini...
    Ah jadi pengin makan sate padang :)

    Btw blog nya ganti "baju" ya mak? Bagus euyyy :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo beli, aku nitip sebungkus ya sate padangnya...:D
      makasih maak...aku juga seneng banget ada yg bantuin ngerapihin...^^

      Hapus
  4. aiiihhhh cantiknyaaaaa tampilan barumu mak *OOT, xixixi

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihihi, gapapa OOT, asal muji... #eh
      wkwkwkwkwk, dibikinin anak angkat dunia mayaku mak, namanya Pungky....:')

      Hapus
  5. yang penting makan dulu mbak hal lain belakangan hehehe. Tapi biasanya aku tuh lihat penjual sama gerobaknya dulu sih mbak kalau bersih lanjut

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaa, aku juga liat2 orangnya dan gerobaknya, kalau parah banget joroknya ya batal...:)

      Hapus
  6. ih, bagus... kayaknya bakal menang...
    jadi males ikutan
    heuheuheue

    BalasHapus
    Balasan
    1. yeee...dodol!
      ikut dong! gk seru kalo gk ada lawan....wakakakakakkk

      Hapus
    2. hahahahahaha, gw lagi nyari bahan nih, buat menjatuhkan elo wkwkwkwkwwkk
      *asli ini komen ternyinyir hahahahahahahaahhaa

      Hapus
    3. amit amiit...kayak ibu2 banget lo ih...>.<

      Hapus
    4. hahahahahahahahahah, maklum... gw kan lagi komen di lapak ibu2, jadi harus menyesuaikan cuy wkwkwkwk

      Hapus
  7. tema street food yah mak, keknya pernah dibahas di femina itu.

    aku sekarang jarang jajan makanan kek bakso, siomay di pinggir jalan, mungkin karena di tv beritanya bikin ngeri, jadi takut sendiri, padahal gak semua pedagang menjual memakai bahan seperti itu. Aku paling suka beli bakpao yang dijual pake gerobak di pinggir jalan, sepertinya bakpao itu punya cabang banyak (gerobak dorong- jadi inget tukang bubur deh) hehehe rasanya enaak, khususnya bakpao ayam. Nah kalo ke Jogja, suka beli es dawet di pinggir jalan pas masuk kota Jogja itu :D hehehe
    selebihnya gak pernah beli jajanan yang lain. Kalo yang lewat depan rumah pun paling sering beli pempek, selain rasanya enak, gak pake pengawet, bersih juga. Eh, kacang ijo juga, asli rasanya pake gula bukan pemanis.

    #sekian heheheh

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku juga suka pempeeek..apalagi kalo di-lenggang....didadar telor gitu..nyaammm!! ^_^

      Hapus
  8. maka'a harus cermat & teliti sebelum membeli jajanan agar tidak terkena penyakit + kenyang juga, hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. oh iya, bener banget itu...apalagi kalau jajan sama anak2..:D

      Hapus
  9. luar biasa, street food yg telah menjelma di spiritualism

    BalasHapus
    Balasan
    1. hai putri, makasih yaa udah mampir...^^

      Hapus