Minggu, 26 Mei 2013

Launching Novel Macaroon Love. Surreal!

  29 comments    
categories: ,
Pengalaman launching novel pertama itu surreal! *lap air mata*

(Doc: Srondol)

Sekitar tahun 2008, nggak lama setelah saya melahirkan Safina, saya nggak pernah mimpi akan sampai di posisi sekarang ini. Boro-boro nerbitin novel, nulis cerpen aja nggak pernah. 

Jadi waktu hari ini akhirnya tiba juga, saya punya perasaan "aneh" yang asoy dan unyu gitu dalam perut saya. Semacam, "Ini beneran nggak, sih?" trus abis itu berkelebat slide adegan per adegan perjalanan menulis saya selama ini. #sinetronbanget



(Doc: Srondol)

Saat dua minggu yang lalu Peter, dari Mizan, menghubungi saya dan memberitahukan akan mengadakan acara launching untuk novel Macaroon Love, saya kayak anak kecil ketumpahan sekeranjang permen. Girangnya minta maap! Sebenarnya udah niat mau bikin acara launching sendiri, tapi mentok sana-sini; biaya, kondisi kesehatan mama, sponsor yang maju-mundur. Ah ya sudahlah, saya pun jadi surut semangat waktu itu. "Okelah, nggak pake acara launching-launchingan juga nggak apa-apa, deh," pikir saya waktu itu. Yang penting kan masih bisa koar-koar di socmed. Hidup anak socmed! #kibar2benderamerahputih


Nunggu hari Sabtu, 25 Mei 2013, jam 3 sore itu kayak nungguin tukang bakso lewat depan rumah sementara udah ngidam makan bakso sembilan bulan. Excited dan gemesss! Nggak sabar dan takut-takut dikit. Semacam es campur, nggak jelas mana rasa yang mendominasi, tapi yang pasti rasanya manis. #eheuy 

Cut the crap, mak! (trenslet: potong sampahnya, mak!) Mari kita senang-senang! Kita mulai cerita acara ngobrol bareng tentang Macaroon Love ini, yak...:D






Ijul (@fiksimetropop) dari Goodreads Indonesia membuka acara dengan membacakan profil saya di novel Macaroon Love. Saya meringis-meringis sok kiyut aja, serasa apaan banget sampe profil emak-emak begini dibacain sama MC, gitu. Hahahaha... Saya duduk manis nunggu dipanggil sambil melihat-lihat sekeliling. Alhamdulillaah, teman-teman dari Kampung Fiksi datang, bahkan Hadi Samsul (pengurus terbaru) Kampung Fiksi bela-belain datang dari Bandung saking nge-fansnya sama saya untuk mendukung saya. Lalu ada beberapa teman blogger yang juga datang dan beberapa teman baru yang saya belum pernah bertemu sebelumnya. Selain itu, Andrian (teman kuliah saya yang saya comot restorannya sebagai setting dalam cerita Macaroon Love dan saya comot juga sebagian sosoknya untuk ditempelkan ke sosok Ammar) juga datang. #emejing


Selanjutnya obrolan pun mengalir. Ijul santai banget membawa percakapan di panggung sehingga saya juga nggak merasa gugup atau grogi sama sekali. Awalnya dia nanya, "Macaroon itu dibacanya gimana?" Jadi, lo udah selesai baca novelnya tapi nggak tau gimana pronounce macaroon, Jul? Hihihihi...jadi percakapan dibuka dengan menjelaskan sejarah singkat si macaroon ini, yang saya juga nggak terlalu hafal-hafal banget. Ya, cukuplah sebatas data yang saya butuhkan untuk cerita. Macaroon ya dibaca makarun atuh, masak kue cucur? Wkwkwkwk... Selain macaroon, ternyata nama Beau juga jadi issue yang mengalihkan sekali. OMG, jadi ternyata banyak yang nggak ngerti gimana mengucapkan nama Beau? Bhik, untung dulu saya sempet denger kata dosen bahasa Prancis saya, kalau kata yang ada huruf -eau itu dibacanya kayak huruf O dengan bentuk mulut kayak ngucapin huruf U. Booouuuu, cyyiiin.. Yuk ah, cuuus!


Semua proses kreatif saya dalam menulis novel ini dibahas sampai tuntas sama Ijul. Tentang ide awal saya saat menulis novel ini (yang awalnya cuma karena baca nama Magali di Facebook) sampai ke lokasi rumah Magali di Bandung yang dicurigai si Hadi sebagai setting real juga seperti halnya Suguhan Magali yang memang beneran ada di Jakarta. :D 

Dari wawancara dengan Ijul dan pertanyaan-pertanyaan yang diajukan oleh teman-teman sepanjang acara, terungkap banyak fakta seputar Macaroon Love. Nanti akan saya share di postingan selanjutnya, yah. Kepanjangan kalau di sini juga diceritain.






Acara ditutup dengan sesi book signing yang bikin saya serasa kayak J.K. Rowling banget. Ya ampuun, bisa laku dijual nggak, ya tanda tangan gue? :') 

Saya mau mengucapkan banyak terima kasih untuk Mizan yang sudah memberi kesempatan saya untuk bisa bercerita sedikit tentang novel ini. Juga, Ijul tentunya, karena sudah memberikan review-nya yang saya yakin jujur dan tulus. Terima kasih juga untuk Andrian yang di tengah-tengah kesibukannya, mau mengorbankan weekend dengan keluarga dan datang. Wheww, terakhir ketemu kayanya tahun 2000 pas wisuda ya, Din? o_O Kampung Fiksi juga yang supportnya hardcore banget! Blogger-blogger kelas kakap: Choirul, Dian Kelana, Hazmi Srondol, Zulfikar Akbar, Erri Subakti juga, terima kasih! Dyah Rinni dan mbak Dina Begum juga, makasih bangeeet!  Teman-teman yang ikut mendoakan dari jauh untuk kelancaran acara ini dan kesuksesan Macaroon Love, I love you, guys! #lemparkecupankeudara


Semuanya, terima kasiiih! Semoga kalian semua masuk ke dalam mimpi indah saya malam ini seperti juga nama-nama kalian masuk dalam do'a saya. Semoga Allah membalas kebaikan dengan kebaikan yang lebih besar. Aamiin! #berpelukaaan \(^_^)/

BTW, bersama dengan postingan ini, kuis dapat gratis novel Macaroon Love berakhir, ya! Tinggal tunggu pengumumannya minggu depan. Dan satu hal penting lagi, akan ada lomba review novel Macaroon Love nanti. Tunggu, ya!

TERIMA KASIIIIH! :D

29 komentar:

  1. Wah, Ajen juga datang. Selamat ya, Mbak Winda. Selamat sekali lagi. Semakin salut :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terima kasih Anaz...alhamdulillaah...saya juga salut sama Anaz...:)

      Hapus
  2. Ninda, selamat ya. Berasa ngeliat Mama deh pas Ninda lagi nunduk sign book.

    BalasHapus
  3. Aku kira acaranya hari ini tepok jidat. Sukses laris manis bukunya ya Mak. Aamiin.

    BalasHapus
  4. semoga laris novelnya Mak :)

    BalasHapus
  5. wah seru banget, berasa artis yaa emak dimintain ttd nya nter kalau ketemu niar mau dong diksih ttd nya biar bisa niar jual hihihi :D


    sekali lagi selamat yaa emak, semoga laris manies tanjung kimpul, dagangan laris duit ngumpul :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. wakakakakkk, berasa aneh, biasanya tanda tangan tagihan kartu kredit doang soalnya..:)))
      makasih yaa..:)

      Hapus
  6. Aku lebih suka dapat tanda tangan penulis buku ketimbang tanda tangan artis. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo aku lebih suka dipeluk sama artis ganteng, mak.... #eh
      hahahaha
      makasih ya mbak dina...anakku serius itu nanyain beli kuping elf itu dimana? :D

      Hapus
  7. wah seru, mak winda te ope be ge te...sukses yah,....

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaa, seru bangeeet...makasih ya mak..:)

      Hapus
  8. selamat yaah mak :)

    Peluk pake sun yaaaaahhh ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. terima kasih juga jinggaa...peluk pake cium juga...:D

      Hapus
  9. http://hadisome.wordpress.com/2013/05/26/lahirnya-novel-magali/

    terharu... :')

    BalasHapus
  10. selamat ya, Mak. semoga sukses bukunya ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. aamiin, terima kasih ya mbak afrida...:)

      Hapus
  11. selamat ya mbak, akhirnya launching juga bukunya

    BalasHapus
    Balasan
    1. alhamdulillaah, terima kasih ya mbak lidya...:)

      Hapus
  12. selamat ya mbak.. sukses acaranya senengnya yaaa...

    dan u know?? pada hari dimana dikau launcing, buku anda juga baru datang di gramed gorontalo hahaha, *lupa belum poto :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. awww, terima kasih yaa...seneng dengar Macaroon Love ternyata udah ada di sana..:)

      Hapus
  13. Wah.. congrats ya kak buat launch novelnya..
    semoga bisa nerbitin novel terus yaa...
    bdw jadi ngg sabar pengen baca novelnya :) :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. aamiin, terima kasih ya Nurdiani...:D

      Hapus
  14. Ya ampyun mba, keren banget. Congratulation ya...
    Aduh, ngebayangin diri sendiri, bisa gak ya, bikin novel, antologi aja gak punya hiks...

    BalasHapus