Jumat, 21 Juni 2013

Liburan Kere(n) Ala Emak Gaoel

  18 comments    
categories: 
Kalau sudah masuk masa liburan kayak gini, saya selalu ribet sendiri. Ribet mikirin ekstra pengeluaran, tempat yang mau dikunjungi anak-anak, sampai mainan yang diminta sama mereka. Semuanya berujung ke dompet semua, mamaaak! T_T





Haaai ... mau liburan ke mana? Ajak aku, doong! :)))

Untunglah, karena nggak berlebihan uang, saya jadi (lumayan) kreatif untuk mengalihkan keinginan mereka tiap liburan tiba. Iya sih, pengennya bisa bawa mereka liburan ke Raja Ampat (wott?), tapi kalau bisa di rumah ngapain ke sana? (Ini pertanyaan nyolotin banget! Jelas-jelas lebih asyik ke Raja Ampat doong!) #digeplak Hehehe .... (by the way, perhatikan cara saya menuliskan elipsis (titik tiga) itu, udah bener dong sekarang. Soalnya abis belajar dari Mak Haya. Hahaha!) Intinya gini, jangan sampai defisit budget bikin acara liburan anak-anak kita nggak berkesan. Saya mau bagi-bagi liburan "kere" ala Emak Gaoel yang pernah saya lakukan sama anak-anak dan beberapa yang sudah dalam rencana akan kami lakukan di liburan kali ini. Semoga menginspirasi. Syukur-syukur kalau ada yang berterima kasih dengan mengirimkan tiket untuk 4 orang ke Raja Ampat. #teuteub


1. Cooking Class


Bikin kue sekalian berantakin meja makan ...


Ini adalah acara liburan yang paling mereka suka. Kenapa? Soalnya kalau lagi nggak libur atau bukan weekend saya nggak pernah ke dapur. Kalau emaknya aja nggak pernah ke dapur, apalagi anaknya? Ya, kan? Hahahaha! Jadi anak-anak seneng banget karena bisa sekali-sekali ngacak-ngacak dapur dan motong-motong sosis. Biasanya sih saya cari resep yang nggak ngeribetin saya untuk cari-cari bahannya dan cara bikinnya juga nggak pake yang susah-susah. Maksimal goreng-goreng, udah! 
Yang bisa bikin acara cooking class ini lebih seru kalau kita bisa mempersiapkan peralatan yang unyu dan menarik. Misalnya, Nana seneng banget waktu saya pakein celemek saya yang nggak pernah dipakai itu. Dan Fadhil antusias banget waktu saya kasih spatula sendiri dan saya ijinkan megang pisau untuk motong-motong sosis. Pokoknya, celah sekecil apa pun usahakan jadi momen asik sama mereka.

2. Prakarya


Safina lagi coba bikin cap stempel dari kertas tissue.


Ini juga kesukaan anak-anak saya, karena bisa leluasa bikin rumah berantakan. Iyes, anak-anak saya emang doyan banget bikin rumah ancur. T_T Untungnya, saya doyan numpuk sampah di rumah. Hahaha! Maksudnya, segala kotak susu bekas, kalender bekas, sampai kardus bekas selalu saya tumpuk di gudang. Pas mau bikin kelas prakarya sama mereka saya nggak perlu beli-beli bahan utamanya. Botol bekas minuman juga (kadang) saya simpan (kalau lagi ingat). Tinggal tambahkan beli cat-cat air aja sama kasih lem dan gunting. Terserah deh mau bikin apa. 
Biasanya saya suka ajak mereka nonton di Youtube dulu, mau bikin apa dari kalender bekas atau botol bekas. Ujung-ujungnya sih emang nggak bikin persis seperti yang ada di Youtube. Soalnya di tengah-tengah "kemeriahan" bikin rumah berantakan, mereka suka menemukan ide-ide yang brilian untuk bikin rumah lebih ancur lagi. Ya, sudahlah .... #nangisdipojokkulkas

3. Melukis





Idenya hampir sama dengan kelas prakarya tadi. Tapi ini lebih ke mengarahkan mereka untuk coret-coret aja, pakai cat air kek, pakai spidol kek, crayon kek, pensil kek, pulpen kek. Kertasnya juga biasanya saya pakai kertas kalender bekas. Jangan dibuang ya kalender-kalender bekas itu. Sayang, soalnya kertasnya bagus, tebal dan ukurannya lebar. Mereka bisa puas coret-coret di kertas gede gitu. Kebayang kalau beli di toko buku, buku gambar ukuran A3 itu lumayan kan harganya.

4. Ke Masjid
 
Berhubung dekat rumah saya cuma ada satu musholla kecil, dan masjid yang besar letaknya agak jauh, saya sudah meniatkan membawa mereka ke salah satu masjid bagus di daerah Bekasi dan Depok liburan nanti. Insya Allah, saya yakin mereka juga pasti senang karena jarang-jarang saya bawa ke sana. Hiks, soalnya kalau hari sekolah, udah nggak ada waktu lagi. Fadhil baru sampai rumah jam 5 sore. Dan saya juga berharap mereka bisa menyerap nilai-nilai ibadah dengan lebih maksimal lagi nanti.

5. Piknik di Kamar Tidur


Kapan lagi dibolehin makan di kamar tidur sama mama!


Ini ide paling brilian dari seorang emak yang males banget keluar rumah. Huahahaha! Waktu pertama kali saya ajak mereka piknik di kamar tidur, mereka sempat melongo, lho! Heran. Antara takjub dan nggak percaya, mungkin mereka pikir mamanya lagi kesambet. Tumben-tumbenan ngajak makan di dalam kamar, padahal biasanya ada nasi jatoh di meja makan aja bisa ngomel-ngomel nggak keruan. Wakakakak! 
Biasanya sih makanannya saya beli, biar enak. Kalau saya yang masak suka rada aneh rasanya. Hehehe. Bukan itu juga sih alasannya. Saya pikir, setidaknya mereka makan enak walaupun nggak bisa keluar rumah. Saya tinggal bentangkan selimut di lantai kamar, bawa semua perabotan makan ke dalam lalu duduk melingkar dan makan bareng. Safina suka banget dan bilang, "I want to have a picnic in the room again, Ma!" Aseeek, anak yang pengertian. 

6. Ketemu Teman-teman Anak Yatim


Insya Allah, mau ajak anak-anak ketemu mereka lagi tahun ini. :') Ada yang mau ikut?


Ini sudah agak lama tidak saya lakukan. Hiks. Dua tahun yang lalu saya pernah iseng mengajukan diri sendiri ke sebuah rumah yatim piatu untuk mengajar prakarya. Ternyata sambutan mereka heboh banget. Akhirnya sejak saat itu saya suka ajak anak-anak saya mengunjungi teman-teman mereka di sana. 
Pengennya liburan kali ini bisa bikin kelas lagi untuk mereka dan kali ini mengajak anak-anak saya juga untuk terlibat. Do'akan ya. 

7. Pasrah


Mama bilang terserah, jadi boleh ngapain aja!



Ini masih terlalu damai, tunggu 10 menit lagi ...



Ini senjata pamungkas kalau saya udah kehabisan ide. Biasanya anak-anak suka nanya, "Ngapain lagi, dong?" Terus otak saya nge-hang nggak bisa mikir ide kreatif lainnya. Akhirnya saya cuma bisa bilang pasrah, "Terserah ...." Terserah buat Fadhil artinya dia bisa maen games di komputer. Dan "terserah" buat Safina artinya dia bisa lempar-lempar maenan dan makanan ke seantero rumah. Saya? Saya duduk aja deket tivi, kadang sambil baca buku, kadang sambil nge-twit, kadang saya tidur. Demikian.





Nah, mak? Gimana? Keren kan, keren kan? Biar kere asal nggak memble. Hahahaha! Pokoknya yang penting asal anak=anak seneng dan berkesan deh buat mereka. Semoga bermanfaat! Oh iya, jangan lupa tiket ke Raja Ampat-nya. Terima kasih.

18 komentar:

  1. Keren, Nyak! elipsisnya juga udah wokeeee ... banget!

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkwkwk ... sekalian praktek. :)))

      Hapus
  2. Hemat liburannya tapi seru ya :) sayang nih adikku yg kecil males disuru masak, ngegambar (kadang) - buntut2nya kami bilang "terserah" dan akhirnya dia main bola di ruang tamu >.< kalo lagi sadar mungkin sebatas hanya main fb aja di com. Hehe..

    Happy holiday, mak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihihi, emang harus rajin2 cari ide baru biar mereka gk bosen. Soalnya anak-anak kan emang cepet bosen. Selamat berlibur yaa ... ^_^

      Hapus
  3. Tip keren binti gokil. Berguna dan bikin ngakak! :))))))

    BalasHapus
  4. Wakakaka! Baru dua, Mak! Silakan bayangkan keriuhan di rumah eke. Berantakan e ve ry daaaay .... Apalagi kalo musim liburan gini. Banyakan pasrahnya dah hahaha!

    BalasHapus
  5. murah meriah dan bermanfaat mbak kegiatannya

    BalasHapus
  6. Wikikikiikiiiii....Seru banget liburannya yah. Yang ke Raja Ampat pasti nyesel, lebih kerenen yang liburan kere. baidewei aku jg gak kemana-mana mak, bentar lagi mudik lebaran, siap2 ilang satu motor u beli tiketnya doang :(

    BalasHapus
  7. wihh,...dapet ide nih untuk liburan kere(n) tahun ini mengingat daftar ulang sklh jg bkn kere :)))

    ide cooking class dan pasrah bareng anak-anak kayanya mau saya coba tuh mak #ngikik

    BalasHapus
  8. Liburan yang sangat hemat namun tetap membuat anak anak senang ..

    BalasHapus
  9. Cocok banget nieyy buat acara liburan tahun depan, pas aye udah SAHM aseekkk ^^

    BalasHapus
  10. ahahaha, itu baru judulnya liburan!! spending quality time sama keluarga. btw kapan saya bisa ngacak2 rumah mamih Winda nih, having "TERSERAH" time, itu hehe

    BalasHapus
  11. Keren abis idenya, bisa nih dipraktekkan, kalau budget lagi mepet. Thanks sharingnya...

    BalasHapus
  12. kreatif banget....baru ngeh ternyata cooking class bisa dirumah juga...kesan selama ini kan kalau cooking class biasanya di restoran2 gede...amazing banget idenya bukk...

    BalasHapus