Kamis, 29 Agustus 2013

Visa, oh Visa! (#10daysforASEAN Day Four)

  28 comments    
categories: ,
Tema Hari Keempat 10 Days For ASEAN

"Hampir semua negara di ASEAN, telah membebaskan pengurusan visa bagi wisatawan yang ingin berkunjung ke negaranya, namun tidak dengan Myanmar. Kenapa ya, berwisata ke Myanmar tidak cukup dengan mengandalkan paspor saja? Perlu atau tidak visa bagi perjalanan wisata?"

Tadi pagi pas baca tema hari ini, langsung mau guling-gulingan terus tebalikin meja rasanya. Aku kessaaall! Bukan kesal sama panitia lomba tapi. Pokoknya kesal, karena persoalan visa dan pergi keluar negeri ini begitu sensitif untuk saya. Begini ceritanya ... *musik dipasang*

Alkisah Dalam Hidup Emak Gaoel

Saya menikah dengan seorang wartawan ganteng (#ngik) yang sering dapat tugas liputan keluar negeri. Orang tua saya sering keluar negeri karena urusan dagang, maklum orang Minang. Saudara-saudara kandung saya semua tinggal di luar negeri. Mertua saya pernah tinggal di Italia selama 4 tahun lamanya. Tinggallah saya manyun-manyun di Bekasi sama anak-anak saya. 


Suami saya lagi di Ukraine. Saya manyun di rumah. Demikian ...


Alhamdulillaah, kadang ada rejeki berlebih, bisa juga mengunjungi adik saya di Singapura dan abang saya di Malaysia. Tapi di luar itu, saya belum pernah menginjakkan kaki ke negeri yang perlu pengurusan visa untuk memasukinya. 

Pedih? Itu belum seberapa. Dulu saya pernah cerita gimana getirnya saya ditinggal pergi sama suami ke Italia 3 hari setelah melahirkan anak sulung saya Fadhil di sini. Bukan karena saya istri manja yang nggak bisa apa-apa kalau suami nggak ada di dekat saya, tapi ini lebih ke sirik aja, sih. Hahaha! Terus pernah juga ditinggal tugas ke Afrika Selatan dan Ukraina. Terakhir ekeh ditinggal ke Seoul. Buat saya udah resiko jadi istri wartawan. Nginyem aja ...

Jadi kenapa pedih? Ini! Ini pedihnya! 

Waktu adik saya mau pergi ke Jepang, saya ikut nonton gimana ribetnya dia ngurus visa. Waktu suami saya mau pergi tugas keluar negeri, walaupun visa diurusin sama kantornya, saya ikutan stress nungguinnya. Lalu adik bungsu saya mau sekolah ke Amerika, saya juga ikutan stress ngeliat Mama dan Papa saya stress ngusurusin visa-nya. Terakhir, adik ipar saya visa-nya ditolak sama Amerika, padahal dia mau nyusul adik saya yang kerja di New York. Stress lagi!

Jadi kesimpulannya, visa itu bikin stress aja buat saya! Wakakakakk! Udah nggak ikut pergi kemana-mana, kebagian stress-nya melulu. Idih ... capede ... -_-

Kenapa ke Myanmar Aja Pake Visa?

Kalau liat foto ini, tagline Mystical Myanmar kena banget ya?

Ya, kenapa? Kenapa ditanyain ke saya? Tanya aja ke Myanmarnya kenapa. Wkwkwkwk, nyolot. Tapi kalau emang mau tau jawaban saya sih ya biasa aja kali!

Satu. Itu hak mereka kan ya mau mengontrol alur pendatang dengan menggunakan visa atau nggak? 

Dua. Mungkin karena Myanmar sedang dalam masa reformasi. Kita tau sendiri mereka sedang berbenah setelah kondisi politik dan sosial negara mereka gonjang-ganjing karena kekuasaan militernya. Mungkin mereka nggak mau menambah masalah dalam negeri mereka dengan masalah baru hanya karena perkara visa ini saja. Imigran gelap misalnya.

Tiga. Mungkin mereka mau beda dengan negara-negara ASEAN yang lain? Semacam anti mainstream, gitu? Abaikan yang ini, beneran sotoy banget gue. -_-

Padahal bener lho, saya jadi pengen jalan-jalan ke Myanmar. Temen saya, Kibot, yang sudah pernah ke sana bilang, "Myanmar itu versi Jakarta tahun 60-an, mak. Tapi beberapa tempat cantik, kok! Harus dateng ke Swhedagon Temple pas malam hari! Cantik!"


Jalan-jalan Pake Visa

Jadi, karena saya nggak pernah jalan-jalan ke negara yang perlu visa, saya tanya-tanya ke temen-temen saya yang sudah pernah. Walaupun dengan menahan rasa pedih di hati ini, saya berusaha untuk berlapang dada mendengarkan kisah traveling mereka ke sana dan ke sini. Begitulah ... I'm such a drama queen. Deal with it.

Sebutlah Si Tukang Minggat (Hendra Fu), traveler blogger yang juga teman seperjuangan saya di Big Blog Exchange (seriusan, kamu harus cek blognya, dia udah jalan-jalan kemana-mana). Waktu saya tanya udah pernah ke Myanmar belum, dia jawab sedang direncanakan. Glek. Sirik lagi. Huaaa! Terus dia cerita-cerita tentang pengalamannya ngurus visa ke beberapa negara untuk jalan-jalan sebagai turis. Eh, ternyata Hendra tahu banyak tentang seluk-beluk visa karena dia pernah kerja di perusahaan yang bekerja sama dengan beberapa kedutaan asing di Indonesia. 
Kata Hendra intinya visa itu ada untuk mengatur arus masuk dan keluar pendatang. Visa juga ada macam-macam, visa turis, visa kerja dan visa studi. Untuk beberapa negara, jenis visa bisa lebih banyak lagi. Ah, itu mah gugel aja, deh! Ada juga yang namanya Visa On Arrival, yaitu visa yang bisa di-apply di negara yang kita tuju. Urusannya nggak ribet dan biasanya untuk turis.

Jadi saya tanya ke Hendra, "Sebenernya perlu nggak visa itu untuk traveler atau orang yang cuma mau berwisata doang? Apa manfaatnya?" Dan jawabannya adalah, "Nggak perlu banget. Nyusahin aja, soalnya ngurusnya ribet. Visa itu kan maksudnya untuk ngatur arus masuk dan keluarnya imigran, biar nggak seenaknya datang dan pergi. Tapi kalau soal manfaat, ada mak! Bikin passport cantik karena jadi banyak cap warna-warninya!" Ini jawaban appaah? Wakakakak! Dasar!

Jadi kalau ditanya, "Perlu atau tidak visa bagi perjalanan wisata?" ke saya, saya sih jawabnya nggak perlu. Orang jalan-jalan paling berapa lama, sih? Seminggu, dua minggu, sebulan paling lama. Lebih dari itu, biasanya ada urusan yang lebih rumit lagi di imigrasi. Toh saat kita memasuki suatu negara, di passport juga dicantumkan tanggal kapan kita harus keluar. Urusan kedatangan pun tercantum jelas, liburan. Kalau mau kerja, urusan udah beda. Jadi kalau mau jalan-jalan doang, kalau pun keukeuh harus pake visa, biarin pake Visa On Arrival, aja sik? *emosi* Kecuali kalau ada yang "nakal" bilang dateng mau liburan, tau-tau kabur jadi pekerja gelap. Yeh, resiko tanggung sendiri kali.

Hendra di Vietnam. (Makin sirik)

Eh, tapi balik lagi ke point satu di atas. Ya itu kan haknya masing-masing negara. Siapa saya mau ngatur-ngatur? Situ Oke? Saya Eko! *ngelantur* Untuk Myanmar yang masih memberlakukan visa bagi tamu-nya walaupun yang dari ASEAN juga, saya cuma bisa bilang: 

"Ya udah, take your time, Mya (sok akrab). Nanti kalau kamu udah bisa move on, semoga kebijakan visa itu bisa kamu cabut untuk temen-temen dari ASEAN, yah? Kan asik, bisa jalan-jalan gak pake ribet." ^_^

Jadi ya, gitu aja sih pendapat saya soal visa untuk jalan-jalan ini. Semoga abis ini saya beneran bisa jalan-jalan ke negara yang pake ngurus visa! Lah?

28 komentar:

  1. wahahaaa... hidup visa *loh
    oot nih mak, klo mau pusing ama visa silakan aja apply yg schengen hihihiii...

    berasa baca tulisan Ferdiriva deh mak, gue suka gaya loe :D kalo content-nya mah urusan dewan juri ya, daku tidak ikut-ikutan. yang penting bacanya gayeng :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya ampuun, terharu disamain sama penulis dodol terkenal...:')
      btw, visa schengen itu beda lagi ya sama VoA? haduh...kasiannya aku...:'(
      btw gayeng apa sih maaak...hahaha...

      Hapus
    2. tau tuh beda apa nggak schengen >< VoA hehehee...
      cuma pernah ngurusin visa schengen aja sih duluuuu... uji nyali bener tuh ngurus yg satu itu :D

      gayeng itu sama dengan asyik2 nikmat getooo *ati2 mak ntar kerudungnya langsung kesempitan :D

      Hapus
  2. Waahh.. aku suka tulisanmu ini.. renyah kayak krupuk.. aku mampir krn judul tulisan kita mirip...hahahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. wakakakakk, jadi ketawa dibilang kayak krupuk...bukan krupuk masuk angin tapi kan mak? hihihihi
      iyaa, tadi aku juga surprise liat twitmu, lho judulnya ternyata sama hahahaha...kita sehati mak...toss dulu ah!

      Hapus
  3. Tulisanmu tak pernah gagal bikin aku nyengir. Kereeeeen... :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahaha, semacam Jojon gitu? wkwkwkwk

      Hapus
  4. Cuma 1 kata tentang nasibmu dibandingkan orang2 keren disekitarmu: Kasihaaaan haghaghaghag

    BalasHapus
    Balasan
    1. ambil tali.... buat makan kerupuk... #lomba17an

      Hapus
  5. Mak ngiler sm klrg disekitarmu itu xicixi....tapi tulisanmu jd bikin mata melek nih :))

    BalasHapus
  6. Mak ngiler sm klrg disekitarmu itu xicixi....tapi tulisanmu jd bikin mata melek nih :))

    BalasHapus
  7. Mak ngiler sm klrg disekitarmu itu xicixi....tapi tulisanmu jd bikin mata melek nih :))

    BalasHapus
  8. Mak ngiler sm klrg disekitarmu itu xicixi....tapi tulisanmu jd bikin mata melek nih :))

    BalasHapus
  9. Mak ngiler sm klrg disekitarmu itu xicixi....tapi tulisanmu jd bikin mata melek nih :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya ampun, ngiler sampe komen dobel2 mak irma....hahahahaa

      Hapus
  10. hahaha. ribet iya ya, mak :D pantesan waktu itu teh novi bilang mak winda ikutan pusing urusin pindah-pindahan adek yang di LN :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. wahahahaa, iyaaa...aku cuma kebagian ribetnya ajaaa... #nangislagi

      Hapus
  11. seperti biasa, selalu seru :)

    sama mak, saya jg suka ditinggal2 ke luar negeri.. mirisnya wkt kuliah ada kesempatan ke luar negeri malah ga dikasih *curcol*

    BalasHapus
    Balasan
    1. wuaaah, sayang sekaliii...:'( andai aku pernah dapat kesempatan yg sama..... #langsungsamber :)))

      Hapus
  12. mak..ntar kalo ke Mya udah ga pake visa, kita kesana yuk liat pagoda :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaaa...ayoook....jadi pengen ke sana... :')

      Hapus
  13. aamiin, saya juga mau ke negara-negara yang pake visa #eh :)))

    BalasHapus
  14. Foto mas Hendar nya kayak pembunuh bayaran ya... he he

    BalasHapus
  15. wkwkwk aku mulai menjadi penggemar tulisan2mu makkk haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. asal jangan ada penyesalan di kemudian hari ya... #iki opo?#

      Hapus
  16. Sekarang sudah bebas visa, mak ;)

    BalasHapus