Rabu, 18 September 2013

Menang Lomba Blog 10 Days For ASEAN? Ciyus?

  36 comments    
categories: ,
Uwwwohhh! Uwwooohh! Auuwooooo! *gelayutan sama Tarzan*

Eh, salam dulu. Assalamu'alaikuum! Aaaak! *kumat lagi*

Tolong semua minggiirr! Emak Gaoel lagi kumat lebaynya. Wkwkwkwk ...

Masaa aku menang Lomba Blog 10 Days For ASEAN masaaa? Ya Allah! #sujudsyukur. Nggak nyangka sama sekali. Heran seheran-herannya. Why oh why? Kenapa Tuhan begitu baik kepada saya? Apakah ada udang di balik tepung instan bakwan atas nikmat yang besar ini kepada saya?


Foto narsis yang mejeng di postingan hari pertama :)
 
Jadi gini ...

Tiga hari yang lalu saya di-tag di status salah satu emak di grup KEB (Emak-emak Blogger). Ternyata pengumuman finalis 10 Days For ASEAN sudah keluar. Dari 10 nama yang masuk, 6 di antaranya adalah emak-emak yang tergabung dalam KEB! Woww! Jempol bederet buat emak-emak ini. Dan ada nama saya di sana. Bareng sama 5 emak lain yang selalu rusuh di FB dan Twitter selama lomba berlangsung. Bayangin aja, emak-emak dikasih tema nulis berat seputar politik, sosial, ekonomi dan hankam negara-negara ASEAN. Alhasil, pada "ngomel-ngomel" di grup karena temanya makin hari makin terasa berat. Belum lagi deadline yang mepet (cuma 1 hari untuk tiap tema) yang bikin kita semua pontang-panting. Yeh, tau sendiri kerjaan emak itu kan nggak ada habisnya. Terus sekarang sok iye banget nambah-nambah kerjaan mau nulis sesuatu yang perlu banyak baca referensi dan pilihan kata yang intelek seperti Vickisisasi itu. Ugh, beraaaat, beraaaat!

Tapi ngomel mah tinggal ngomel. Namanya juga emak-emak, gak afdol kalo ngapa-ngapain nggak pake ngomel. Sempet bikin panitia (Mak Injul dan Mak Ani Berta) ngomel balik, "Halah! Ngomel-ngomel bilang susah! Tapi tulisannya pada keren-keren gitu!" Wkwkwkwk, embeerrr! Biar pun ngomel nggak abis-abis, tulisan peserta 10 Days For Asean ini emang bikin jiper banget. Nggak nyangka, dalam waktu yang sempit dan tema yang lumayan menantang, ternyata masih bisa menghasilkan tulisan yang nggak asal-asalan. Nulis untuk lomba ini jelas beda dengan nulis postingan biasa di blog yang mostly sharing keseharian. Lomba ini menuntut peserta untuk banyak baca referensi dan mengeluarkan pengetahuannya seputar ASEAN. Dimanaaa, emak-emak (terutama saya, sih sebenarnya) itu kapan sih punya waktu buat mendalaminya? Aduuh, kita kan udah sibuk sama photo session, shooting reality show dan runway di fashion week! #ngek Bottomline, ini tantangan berat. 


Foto (seolah-olah) mirip Siti Nurhalizah -_-

Karena beratnya body tantangan ini, sampai akhirnya saya malah sering iseng di grup KEB. Mungkin ini efek stress. Yah, lebih baik iseng dari pada saya teriak-teriak sendiri di teras rumah, kan? Hari pertama saya iseng baca-baca postingan peserta lain. Dan nggak lama abis itu saya menyesali keisengan saya. Sial! Baca-baca tulisan peserta lain malah bikin down gini. Berasa tulisan sendiri najong banget. Saya pun segera berhenti blog walking. Tapi isengnya belum ilang juga. Stress sendiri karena inget tulisan saya yang "nggak banget" itu bikin saya caper di grup. Manggil-manggil, siapa tau ada yang merasa sama seperti saya: terintimidasi. Iyah, saya sempat merasa terintimidasi di hari pertama. Dan rasanya nggak enak banget. Nggak enaknya karena saya udah terlanjur nyemplung. Mau balik badan rasanya juga nggak bener. Bukan saya banget. Saya kalo udah nyemplung, biasanya malah suka lanjut nyelem sekalian. Nanggung basah, sayang aernya. #halah

Hasil caper saya di grup ternyata bersambut dan menghasilkan hasgtag #supportinggroup untuk peserta emak-emak di KEB. Abis itu, malah jadi rame ngumpul di #supportinggroup dan rame-rame "protes" tiap hari ke Mak Injul dan Mak Ani Berta soal tema. Wakakakakkk! Tujes aku mak, tujes aku! Ini salahku! Hihihihi ...


Amunisi sudah hampir habis, jendral!

Selama lomba berlangsung, ada beberapa nama peserta yang saya tandain untuk nggak dibaca dulu sebelum saya selesai posting, saking takutnya mempengaruhi hasil tulisan saya. Sebenernya bukan cuma beberapa, tapi hampir semua. Ikut lomba ini juga jadi rajin blog walking akhirnya, cek cek kompetisi. Hihihihi ... Tiap selesai posting, saya BW bisa sampai ke 20-an blog, walaupun meninggalkan jejak cuma di beberapa blog aja. Untungnya tema berubah tiap hari, jadi begitu selesai satu postingan, besoknya udah bisa move on lagi untuk siap-siap di tantangan baru. Jadi galaunya nggak lama-lama banget. 

Kebiasaan saya kalau ikut lomba nulis, selalu baca dengan teliti persyaratan teknis dan kriteria penilaian. Membaca kriteria penilaian ini penting buat saya, karena nggak mau rugi. Wakakak! Lah iya, saya nggak mau udah riset sana-sini ternyata nggak masuk penilaian. Kan sayang waktunya, mending buat dandan nyuci piring, kan? #lirikdapur Kriteria penilaian di lomba ini ada 5: 

o Kesesuaian dengan tema lomba.

o Orisinalitas ide.

o Kepatuhan terhadap persyaratan dan langkah-langkah pendaftaran lomba.

o Gaya dan teknik penulisan.

o Kualitas isi tulisan

Dari 5 kriteria itu, yang nggak ada kuasa saya hanya di bagian kualitas isi tulisan. Itu sepenuhnya ada di tangan juri. Jadi saya berusaha untuk memenuhi unsur-unsur yang lain. Terutama sekali yang saya usahakan agar terpenuhi adalah gaya dan teknik penulisan. Karena hanya di bagian itulah saya bisa punya ruang untuk menunjukkan kelebihan dan menyembunyikan kekurangan saya. Untuk orisinalitas ide, saya hanya berusaha kreatif dan tidak seragam, semata agar yang baca (terutama dewan juri) inget sama saya di tengah-tengah 130-an peserta. Oyeah, being noticed itu penting, pemirsa yang budiman. Kalau kita merasa nggak bisa stand out di beberapa bagian, carilah titik di mana kita bisa menonjol. Menonjolnya seperti apa? (seperti ada yang salah dengan pertanyaan ini). Ya, itu kembali ke pilihan masing-masing. Mau diinget karena sotoy? Mau diinget karena referensi ngaco? Mau diinget karena banyak typo? Mau diinget karena bahasanya tinggi? Mau diinget karena apa? Saya memilih untuk diingat sebagai Emak Gaoel, alias being myself. That's all and that simple. 


Foto kampanye tagline pariwisata ala Emak gaoel :)))

Maka mulailah saya melalui 10 hari tantangan dengan menyesuaikan tema dengan isi tulisan saya dengan tetap memakai gaya menulis saya di blog seperti biasa. Bukan apa-apa, self conciouss saya sering ngejekin saya kalau saya nulis sok pinter dikit. Dia seolah tau kalo saya tuh ... nggak sepinter itu. Hih! Nyebelin banget emang! Gimana bisa bikin pencitraan yang keren kalo begini? #sigh

Dari 10 tulisan selama 10 hari, komentar teman-teman malah banyak yang ngakak-ngakak. Yah, pasrah aja. Kayanya emang bukan takdir saya untuk jadi orang yang dianggap serius. Mungkin saya adalah reinkarnasi Jojon. Hush! Jojon masih idup, tau! #keplak Maksudnya, saya pasrah, deh. Keinginan untuk menang memang udah nggak ada sejak mulai ikut, karena niatnya cuma mau bisa konsisten nulis 10 hari di blog demi menambah-nambah jumlah postingan. Setidaknya, kalo yang baca bisa ketawa-ketawa, saya kebagian pahala bisa menghibur orang. Siapa tau abis baca tulisan saya, orang yang lagi stress karena mikirin utangnya, jadi lupa sama masalahnya. Yaa, siapa tau ...

Postingan hari pertama temanya tentang salon Thailand. Saya masih bisa sambil ngekek-ngekek nulisnya. Hari kedua tentang Candi Borobudur dan Angkor Wat lumayan bikin saya rada kliyengan, karena gak akrab sama Kamboja. Tema hari ketiga yang paling saya suka. Dan terbukti paling rame sama komen teman-teman. Wahahahah ... Saya sampe niat banget ngumpulin foto-foto lebih dari 15 teman-teman saya di berbagai pelosok Indonesia. Seru! Masuk tema hari keempat yang ngomongin tentang visa dan Myanmar, saya udah tau nih kabel-kabel di kepala saya udah mulai ada yang korslet. Udah temanya bikin sensi buat saya, begadang 3 hari nonstop itu emang gak sehat, ya. Heuheuheu ... Akhirnya Panadol pertama selama ikut lomba ini saya telan. Biar begitu, saya senang juga postingan hari keempat juga rame dikunjungi teman-teman. Well, mostly sih ya masih tetep ngetawain nasib saya. Why oh why ... #deramah Hari kelima peserta "dipaksa" untuk ngomongin tentang kopi Indonesia dan Vietnam. Walaupun bukan penggemar kopi, karena saya pengagum kesuksesan Starbuck, saya masih bisa mengumpulkan kekuatan untuk mencari-cari celah fakta yang jarang diangkat oleh peserta lain. Alhamdulillaah, beberapa teman yang BW ke postingan ini bilang dapat pengetahuan baru. Padahal yang saya share juga saya temukan via google. Panadol kedua masuk ke perut saya, karena sakit kepala makin nggak karuan. Hari keenam, sodara-sodara! Astagadragoon! Ngomongin Laos? Saya langsung mikir untuk cuti aja dulu. Toh, panitia bilang diberi kompensasi cuti 3 hari tanpa diskualifikasi. Sakit kepala saya makin menjadi. Malamnya saya langsung tidur tanpa sedikit pun baca-baca tentang Laos. Saya pasrah. Tapi waktu bangun pagi, hati kecil saya teriak, "Maaak! Sayang, maak! Udah setengah jalan! Ayo, mak! Tulis! Tuliss!" Duh, saya nggak bisa cuekin teriakan di kepala saya itu. Akhirnya dengan terseok-seok, keringat dingin menetes di kening, bibir kering, tenggorokan panas (dramatisasi lebay), saya berhasil juga posting 2 menit sebelum deadline! Keberhasilan saya di hari keenam ini memicu kesehatan saya membaik. Eh, lagi sakit aja saya masih bisa nulis, berarti saya bisa nih selesai sampai hari terakhir harusnya. Tapi tema hari ketujuh ternyata "nyebelin" banget, karena lagi-lagi saya nggak paham seupil pun tentang sengketa pulau Singapura dan Malaysia. Hadooh! Berbeda dengan hari biasa, kali ini saya BW dulu ke postingan peserta lain, dan semua sudah membahas dari berbagai sudut dan dengan perspektif yang canggih dan nggak nyampe sama otak saya. Ajigile, jiper. Mau nggak mau, saya bikin postingan ketujuh beda sekali dari postingan peserta lain. Saya pikir, biarin deh kalau nggak nyambung, yang penting nggak bolos. Ealaah, lagi-lagi postingan ini rame sama komen teman-teman yang (lagi-lagi!) ngakak-ngakak karena perumpamaan lebay yang saya ceritakan. Hari kedelapan dan kesembilan saya lalui dengan semangat sudah hampir habis. Ngomongin kebebasan informasi di Filipina dan juga Brunei Darussalam. Sampai pada titik ini saya cuma pengen lomba ini segera selesai. Hahahaha! Kepala saya rasanya udah berasap. Nggak biasa diajak mikir keras. Untungnya panitia menyisakan tema tentang Jakarta di hari terakhir sehingga semangat saya sedikit nge-charge. Masa ngomongin negara sendiri biasa-biasa aja, pikir saya. Saya pun mengeluarkan amunisi terakhir saya di postingan terakhir, yaitu: NYINYIR! Wakakakakkk! Puas banget nulis postingan hari terakhir itu. 

Jadi ya gitu ceritanya proses saya ikut lomba ini. Ada teman yang nanya, "Mak, bagi-bagi tipsnya dong gimana bisa menang lomba nulis?" Waduh. Saya nggak pernah ngeh pake strategi apaan tiap ikut lomba. Yang jelas, setelan attitude saya tiap mau ikut lomba itu Nothing to Lose. Dan selama menulis just be yourself. Soalnya kalau berusaha nulis diluar gaya sendiri, hasilnya suka maksa. Dan yang pasti, ikuti persyaratan dengan patuh. #tring


Yang penting itu, ngapa-ngapain happy aja :D

Setelah semua lewat, saya manyun lagi di depan komputer. Yah, udahan gitu? Kok kayanya ada yang ilang, ya? Hiks. Kebersamaan peserta selama 10 hari mulai melekat dalam ingatan saya. Rasanya menyenangkan sekali berada dalam satu project seru dan berjuang bersama-sama untuk menyelesaikannya. Aaah, kapan lagi pengalaman ini bisa terulang. #menerawanglewatjendela #meoong #ehkucinglewat

Nggak nyesel sama sekali sudah memutuskan untuk ikut lomba ini. Walaupun beberapa butir Panadol harus ditelan, dan beberapa jam waktu tidur harus dikorbankan, tapi pengalamannya priceless. Nggak bisa dibeli. Ditambah lagi, menang pulak? Wow! Bonus yang indah dan tidak disangka-sangka. Angkat topi untuk panitia lomba, dewan juri, peserta dan juga tim penggembira yang selalu ikut meramaikan di Twitter, Facebook dan blog. Terima kasih juga untuk teman-teman yang bersedia fotonya saya comot dan saya jadikan narsum. Rame, seru, mengharukan, capek, bikin emosi, semua campur aduk. Alhamdulillaah! Kapan lagi bisa ngerasain paket kombo perasaan emosional begini, kan? Hihihihi ... Sekarang tinggal duduk manis di rumah, nungguin Samsung Galaxy Tab 3-nya sampe, deh. #eheum

36 komentar:

  1. Balasan
    1. dirimu juga te o peh be ge teh maak..
      selamat yaa, menang juga mak..:D

      Hapus
  2. keren mak, postingannya emang paling bedaaa. kayaknya juri meriksanya abis makan panadol juga wwkwkwkwkw

    BalasHapus
    Balasan
    1. wakakakakak, iya kayanya dzul, jurinya kudu minum panadol dulu sebelum baca postinganku..hihihihihi
      selamat juga yaaa..:D

      Hapus
  3. Balasan
    1. makasih mak Hana....
      dirimu juga kereeen.. :D

      Hapus
  4. Selamat ya, mba...
    Gak bisa komen apa2, cuma ngakak guling2 tapi gak pake bantal ya...
    Apalagi ada foto si ehem2... pake minta diajak ke Indonesia segala hahaha...

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaa, makasih yaa....
      aduh itu foto simpanan jadi menggoda iman banyak wanita ya...hahahahaa

      Hapus
  5. Jiahahahaha.. waktu liat list 10 finalis ada nyempil nama emak gaoel di situ, aku udah yakin dirimu bakal menang, karena satu-satunya yang tulisannya beda soul :))) ternyata bener kaaan.. *emang bakat baca masa depan eikeh nih* wkwkwkwk.. selamat pokoknya mah, mak.. ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. maaak, besok2 gw arisan tolong diterawang kira2 nama gw keluar gak...ya? hahahahaa
      toss dulu ah sesama perusuh di grup...wkwkwkwkwk

      Hapus
  6. u know what mak, dirimu emang menonjol banget sih menurutku, menonjol hebohnyaa...hahhahaha...anyway, ikut senang ya mak, u deserve it :*

    BalasHapus
    Balasan
    1. yaah, namanya juga perempuan ya mak, dimana-mana banyak tonjolannya...halahahahahaha...gak jelas gini..:)))
      makasih maaak...:D

      Hapus
  7. keren deh emak satu ini...jempol 4 buatmu deh mak...btw blh pinjam tabnya gak mak :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih mbak edii...
      tab udah ditag sama fadhil duluan, padahal nyampe juga belum -_-

      Hapus
  8. emakgoel keren.. ajarin aku dong :) .

    BalasHapus
  9. wkwkwkwk sumpah kocakk, pengorbananmu makkk
    jempooll dahh, ngga salah jurinya milih makgaoll

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih mak...semoga jurinya gak lagi khilaf ya mak...hahahahaaa

      Hapus
  10. top markotoplah mbk winda nih.... ^^

    BalasHapus
  11. wah, pengalaman yang luar biasa, ya. selamat :D

    BalasHapus
  12. Selamaaaat! Tapi arrrggghhhh >.< Kenapa oh kenapa ga ada lomba komentaaaarrr *plaks!*

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihihi, mari kita tanyakan pada rumput yang bergoyang...:))))

      Hapus
  13. wah selamat mbak winda keren deh, ditunggu bagi-bagi tips menulisnya :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. ah mak wina, jangan terlalu dipuji ah...jangan ah jangaaaan.... #plak :)))
      tips nulis apa nih? kalau fiksi pantengin twitter sama kampung fiksi yaa...:D

      Hapus
  14. emakkk.......aku mau nebeng di samsung galaxi tab 3 nya boleh? ya jadi wallpapernya atau apa gitu wkwkw

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya ampun nak, permintaanmu terlalu besar...jadi wallpapernya? hmmm, gimana kalau jadi tombol matiinnya aja? wakakakakakk

      Hapus
  15. Selamat ya mbak winda. maaf baru bisa mampir

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya ampun, mbak lidya ini bundadari banget deh....aku yg minta maaf, jarang maen ke sana...:( maafkan akuuu...huhuhuu

      Hapus
  16. selamat ya maak.. wuuiih seru.. 'n menginspirasi.. *langsung nge-fans :D
    boleh ya mak, aku mencatut namamu di tulisankuh.. ya.. yaa.. *bersimpuh memohon*

    BalasHapus
    Balasan
    1. wahahahaha, boleh2 aja, tapi janji ya nggak nyesel? wkwkwkwkwk....
      makasih ya Cova...aku udah mampir ke postingan lombamu itu..kereeen...suka sama pose kamu di foto..hihihihi

      Hapus
  17. hiduuup emak gaoel....selamat ya sekali lagi...mantaap deeh, semoga bisa diikuti dengan meninjau langsung 10 negara ASEAN :D...yuuuuk.....cheers....

    BalasHapus
  18. emakkk winda emang kueren :D

    BalasHapus
  19. Emak gahol gituhhh....
    Daku yg baca aja rasanya ikutan pgn minum panadol jugak *eh
    :D

    BalasHapus