Selasa, 08 Oktober 2013

Penting Ya Mencatat Prestasi?

  31 comments    
categories: ,
Assalamu'alaikum, wahai para pembaca Blog Emak Gaoel yang budiman dan budiwati ...

Hari ini saya akan membahas tentang pentingnya mencatat prestasi dan pencapaian diri. Terdengar serieus, tapi percayalah ... kalo udah sampe dibahas sama Emak Gaoel nggak ada yang bakal jadi serius. Wakakakak!

Kita hidup untuk memenuhi kebutuhan-kebutuhan yang entah datangnya dari mana, saya juga bingung. Makin tinggi ekspektasi kita terhadap sebuah "kelayakan", makin banyak kebutuhan yang mengejar. Bukan begitu? Bukan? Ya, terserah dah ...

Image from http://chudrizal.blogspot.com/2010/03/waspada-narsistik.html


Pokoe gini, kita punya beberapa tingkat kebutuhan dari mulai yang paling dasar hingga yang paling personal dan tampak sepele di mata orang lain. Kebutuhan yang sepertinya tampak sepele itu biasanya berhubungan erat dengan tingkat narsis seseorang. Salah satunya adalah mencatat prestasi yang telah dicapai. Ah, tenang ... Jangan sewot, jangan nyolot saya bilang narsis. Atuh saya mah juga doyan sih nyatet-nyatet hal yang keliatannya nggak penting buat orang lain. Iya sih, ada terselip kenarsisan di sana, walaupun ya kadarnya beda-beda. Toh, bagi saya narsisme juga udah masuk kategori kebutuhan manusia jaman sekarang. Kalau nggak, socmed nggak bakalan ngehitz kayak gini, kan? Yiuuug ...

Tapi terlepas dari keinginan untuk narsis-narsisan (yang buat saya masih sah-sah aja) itu, sebenarnya ada kepentingan lain saat kita mencatatkan prestasi kita. Khusus untuk saya, biasanya kalau masih dalam tahap wajar, saya nggak akan langsung menuduh pencatatatn prestasi itu sebagai sebuah tindakan "pamcol" a.k.a pamer colongan, kok! Saya lebih senang melihatnya sebagai motivasi seseorang untuk mengejar sesuatu yang lebih besar lagi. Kalau ngeliatnya begitu, saya juga suka ikut-ikutan latah jadi semangat. Hahaha, dasar latahan. Sejujurnya, dalam hati kita bisa merasakan juga kok kapan seseorang emang niat mau pamer dan kapan seseorang memang tulus ingin berbagi kebahagiaan dan mendapat sedikit perhatian dari teman-temannya tersayang. Kadang orang yang niat mau pamer malah biasanya memberi kesan menjelek-jelekkan diri sendiri dan merendah sampai taraf "aneh" agar yang dipamerin nyaru dan nggak ketara. Peribahasa jadulnya, "Ngerendahin diri, ninggin mutu". Wikikikik, basi banget.

Jadi, lewat postingan ini, saya menghimbau kepada teman-teman saya, jangan takut mencatatkan prestasimu. Karena itu adalah prasasti kerja kerasmu. Kamu menang lomba? Catat dan ceritakan pengalamanmu di blog. Kamu dapat undian? Tuliskan usaha gigihmu saat ngemis-ngemis vote. Kamu terpilih jadi kandidat pemilihan orang penting? Tuliskan bagaimana perasaanmu. Dengan menceritakan itu, sebenarnya lebih banyak orang yang terinspirasi ketimbang yang sirik dalam hati. Jadi jangan khawatir. Toh, kamu sendiri yang tahu niatmu sebenarnya. Ya, kan?

Eh, sekalian aja, saya mau catat di sini, kemarin baru lihat pengumuman lomba A Cup of Tea Cinta Buta yang diadain sama Stiletto Books. Ternyata tulisan saya terpilih menjadi salah satu dari 20 tulisan yang akan diterbitkan dalam satu buku. Ini catatan saya, lho! Kalau pun saya bilang saya nggak niat pamer, yang sirik juga nggak akan percaya. Jadi saya juga nggak mau susah-susah buang waktu untuk membuat mereka percaya. Buat saya kegunaan lain dari menceritakan prestasi-prestasi saya di blog adalah murni sebagai catatan karena saya orangnya pelupa kelas berat. Blog ini saya harapkan masih akan ada sampai kelak anak-anak saya dewasa. Saya berharap mereka masih bisa membaca-baca apa saja pencapaian ibu mereka dan terinspirasi untuk berbuat lebih baik lagi untuk diri mereka. Ah, hidup emang lebih enteng kan kalau kita mengurangi yang namanya prasangka. Bahagia melihat kebahagiaan orang lain itu perilaku yang menguntungkan diri sendiri, lho. Cobain, deh! Biasanya fisik lebih sehat, ketimbang orang-orang yang sibuk nyinyir sana-sini, nggak suka melihat orang lain berbagi kebahagiaannya. :D

31 komentar:

  1. setuju.
    Bahwa blog adalah catatan pribadi :D

    Aku sedang berusaha kembali ke fitrah ngeblog juga ini...

    Wkwkwkwwkk :))))

    BalasHapus
    Balasan
    1. kembalilah mak, kembalilah ke jalan yang benar...wakakakakakkk

      Hapus
  2. Sip, setuju, Mak. Mari terus ukir prestasi dan catat. Usah peduli orang yang iri dan nyindir sana-sini. Selamat untuk tulisan yang akan dibukukan di ACOT. ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. setuju mak hayaa..semangat terus mak..aku salah satu dari (yakin) banyak banget yg sering terinspirasi dengan prestasi2 mak haya yang bejibun itu..kalau mak haya nggak mencatatkannya, dari mana saya bisa tahu dan terinspirasi? ;)

      Hapus
  3. Waini, aku setuju dengan dokumen prestasi pribadi. Aku sendiri yanh rajin ngumpulin catatan2 mana yang menang lomba, seenggaknya disimpen di file sendiri, jadi kepuasan tersendiri dan buat ngukur lagi kemampuan. Di luar sana mah, pasti ada aja mak yang suka atau enggak, keun we, selama kita bisa berkarya mah.

    Prasangka baik boleh saja buat memacu motivasi, kalau prasangkanya sambil nyindir, namanya sirik itu. Gutlak, dan tetap semangat berbagi inspirasi mak. *komenkepanjangan

    BalasHapus
    Balasan
    1. setuju mak, lebih baik memelihara memelihara prasangka baik aja...lebih menguntungkan..:D

      Hapus
  4. Balasan
    1. toss! apalagi buat yg sering menang live tweet ya... #eh ;)))

      Hapus
  5. setujuuuu..mari mencatatkan prestasi! :-D

    btw selamat ya maaakk..ada buku baru lagiiii.. :-D

    BalasHapus
  6. Heu kalo saiyah mah sadayana oge masuk blog da. ya curcol, pamcol, modcol (modus colongan, awas jgn salah ngartiin)..

    Komen seriusnya sih, mencatatkan prestasi itu sbg tanda penghargaan kpd diri sendiri, trutama usahanya. Gitu menurutku, mak :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mak, sama deh kita....semua dimasukin ke blog...sampe yg paling najong juga dicatet...untung catetan belanja bulanan nggak hahahahaa
      bener banget mak, catatan sbg penghargaan kpd diri sendiri atas kerja keras kita. kalau bukan kita yg menghargai siapa lagi? tsah...:)))

      Hapus
  7. selama kadarnya ga berlebihan sih asik2 aja mak. Arsip menjadi penting untuk memberi penghargaan pada karya sendiri :)

    BalasHapus
  8. penting bgt. Alasan sy sm kyk Mak Gaoel suka latahan. Nanti kl gak ada lg yg mau catat prestasinya, bs2 sy gak semangat lagi hehe *Biarpun ngikik tp ini jawaban serius :D

    BalasHapus
  9. penginnya bisa mencatat semua prestasi yg diraih, apa daya kalo sdh ribet ngurus cindil2 di rumahku suka lupa deh...akhirnya nguap bersama angin :D

    BalasHapus
  10. penginnya bisa mencatat semua prestasi yg diraih, apa daya kalo sdh ribet ngurus cindil2 di rumahku suka lupa deh...akhirnya nguap bersama angin :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahaha, iyaa...aku juga kalo gk buru2 dicatet akhirnya ya gone with the wind...wkwkwkwkwk

      Hapus
  11. Couldn't agree more, Mak! :)

    BalasHapus
  12. iya bener mak Winda Krisnadefa!

    jadi pengen nulis tentang 'pencapaian' juga :D

    duuh, dikau bener-bener inspiring lady *acung telunjuk

    BalasHapus
  13. Sebagai ucapan rasa syukur dan penyemangat juga ya mak :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, walaupun ada yg bilang, kalau mau bersyukur ya gak usah diumbar-umbar gitu...tapi namanya lagi bahagia, susah buat diem emang...:)))

      Hapus
  14. tapi saya yakin mak, meskipun ada yg sirik, si sirik itu tetep aja terinspirasi dan pengen jadi kayak emak

    BalasHapus
  15. gak salah kok mencatatnya mbak, jadi pengingat juga penyemangat serta bukti ngeblog juga gak sia2 hehehe

    BalasHapus
  16. Setuju mak.. saya juga ingin menulis buat nunjukin ke anak anak saya kelak. Kalo emaknya bisa menjadi emak panutan buat mereka. Dan mereka bisa mencapai berbagai.prestasi juga. Amin

    BalasHapus