Jumat, 28 Februari 2014

Apa Itu Wonderful Wife?

  15 comments    
categories: ,
Assalamu'alaikum, semuaaa ....

Alhamdulillaah, punya waktu sedikit di sela-sela ke(sok)sibukan saya, jadi bisa ikutan salah satu dari banyak GA yang diselenggarakan teman-teman blogger. Hiks. Emang maunya banget ikutan semua GA, tapi waktunya nggak ada. Soalnya tema kan suka beda-beda, butuh riset dan mikir yang beda-beda juga. Tau-tau minggu lalu nggak sengaja liat Mak Ida ngadain GA yang tema-nya guwwe banget gitu, deee! Wonderful wife! Eheum, narsis kumat! Wkwkwkwk ....



Mak Ida minta ke peserta GA untuk ngasih 3 macam karakter wonderful wife dan tips untuk mewujudkannya. Apa pun yang nanti saya sampaikan di bawah ini, bukan berarti juga saya udah jadi wonderful wife untuk suami saya. Kemungkinan besar ini masih jadi harapan dan angan-angan sampai sekarang. Bhik. Soalnya saya suka ngerasa sedih aja belum bisa berbuat banyak untuk suami dan keluarga. Kadang malah sering ngerasa saya nih banyakan kurangnya jadi ibu dan istri. Udah nggak bisa masak, susah bangun pagi, tukang kesiangan, dan lain-lain gak usah diungkit-ungkit daripada saya stress sendiri, yes .... :|


Wonderful wife itu kalau diumpamakan dengan hal lain (menurut saya) mungkin begini:

1. Kepingan puzzle terakhir

Ibaratnya keluarga itu adalah puzzle, istri/ibu adalah kepingan terakhir yang membuat gambar dalam puzzle terbentuk sempurna. Tsah! 
Gimana bisa jadi kepingan puzzle terakhir untuk suami, anak dan keluarga? Jadilah perempuan yang fleksibel. Saat anak lagi bad mood, ibu jangan latahan ikut bete. Jadi tempat mengadu untuk anak-anak. Saat suami lagi capek pulang kerja, jadilah istri yang penuh semangat meladeni keperluannya di rumah. Saat rumah lagi berantakan ... ummm, well, kalo ini ya gimana mood emaknya ajalah. Wkwkwkwk ....
Apa saya sudah jadi kepingan puzzle terakhir untuk keluarga saya? Udah sih, tapi kayanya kepingan puzzle saya rada peot dikit, jadi pas dimasukin ke tempatnya agak maksa. Hihihi ....

2.  Frame lukisan

Lukisan seindah apa pun, nggak akan bisa dinikmati kalau nggak dipasang frame dan digantung di dinding. Frame atau bingkai juga berfungsi melindungi lukisan agar tidak cepat rusak/kotor. Jadi istri harus siap siaga juga menjaga keluarga (suami dan anak-anak). Bukan suami aja yang punya kewajiban jadi satpam, yes. Istri juga harus bisa. #angkatbarbel
Kalau saya diibaratkan frame, yang pasti saya bukan frame yang terbuat dari kuningan atau kayu ukir yang harganya mahal sekarang ini. Kemungkinan besar frame saya masih dari kayu triplek tipis. Tapi seenggaknya saya masih bisa melindungi lukisan supaya nggak lecek dan kotor, dan bisa mejeng di dinding. :D #PDaja



3. Smartphone

Dasar maniak online, perumpamaan nggak bisa jauh-jauh dari gadget ya, mak? Wakakakak! Kenapa istri itu ibarat smartphone? Karena jadi istri itu harus serba bisa. Bisa ngomel, bisa bawel, bisa cerewet. Hihihihi. Soal bisa mengerjakan tugas rumah tangga ya itu saya kembalikan lagi ke negosiasi masing-masing dengan pasangan deh, ya. Soalnya saya nggak bisa masak, tapi suami nggak keberatan sering masak sendiri. Balik lagi ke point 1, fleksibel. :D 
Seperti smartphone, ada banyak aplikasi untuk memudahkan pekerjaan kita. Jadi istri harus siap dengan banyak alternatif untuk menyelesaikan urusan rumah tangga. Serba bisa, bisa nego dan cari jalan keluar terbaik. #makinngeles

Ya, segitu aja deh sebelum saya makin ngelantur. Yang jelas, dari 3 point di atas, saya ngaku belum bisa melakukannya dengan sempurna. Tapi saya mah terus usaha aja, karena yang ingin saya buat terkesan bukan orang lain, melainkan keluarga saya sendiri. ^_^

Oh iya, saran buat blognya Mak Ida yang sebenernya udah keren itu: Kayanya tulisan keterangan profile Mak Ida jangan ditaruh di bawah header, mak. Biar enak aja ngeliatnya, lebih simetris. Maklum, saya orang suka gatel kalo ngeliat apa-apa nggak simetris. Maunya serba seimbang dan lurus. Udah, kalau yang lain mah saya udah suka sama blognya, simpel. :D

Mak Ida, menangin GA-nya ya, mak! #cium

 ARTIKEL  INI  DISERTAKAN DALAM  GA  “WONDERFULWIFE  By Ida Nur Laila

15 komentar:

  1. Numpang ngakak. Tapi saya setuju ug jadi bingkai. Bukan cuma suami yg bertugas menjaga keluarga. Istripun harus. Dulu sy beranggaoan suami diang yg punya tugas itu. Sekarang enggak kagi. Saya melihat bnyk kawan-kawan suami baik lrlaki atau perempuan yg perlu diwaspadai. Jadilah saya satpam yg centil tapi judes.

    BalasHapus
    Balasan
    1. wakakakakkk, satpam centil tapi judes...:)))
      seksi juga dong mak...jiahahahaaa

      Hapus
  2. Bisa aja nih perumpamaannya ...
    Kepingan terakhir puzzle ...
    (dalam bayangan saya kepingan puzzlenya cuma ada lima ...)(saya-bunda-plus anak tiga ...)(hahaha)
    Bingkai ? ... ini perumpamaan yang cakep bener ...
    Smart Phone ? ini juga perumpamaan yang keren ... dan BTW : saya suka smart phone yang "touch screen" ... lembut-lembut gemanaaaa gituh ...

    Semoga sukses di perhelatan Mak Ida yaa

    Salam saya Mak

    (28/2 : 15)

    BalasHapus
    Balasan
    1. aiih, om Nher, suka yg bisa dielus-elus dengan kelembutan ya...hihihihihi
      terima kasih oom.. :D

      Hapus
  3. seru nih baca wonderful wife ala mak Winda. Sukses ya, Mak

    BalasHapus
  4. wonerful wife yg kereen... lain daripada yg lain :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. akibat bingung nyari perumpamaan....hahahahaa

      Hapus
  5. You are so wonderful and smart mom! semoga sukses GA nya ya!

    BalasHapus
    Balasan
    1. huaaa, makasih mak siti....
      aamiin... :D

      Hapus
  6. kalau jadi istri gak sebra bisa selalu ngandelin suami repot mbak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener mbak lidya...bisa2 mogok semua urusan rumah tangga.. :')))

      Hapus
  7. Baru baca ini. Jadi gitu Wonderfull Wife versi Emak Gaoel. Oke fix, catet. :)

    BalasHapus