Rabu, 19 Februari 2014

Geek in Me

  12 comments    
categories: 
Assalamu'alaikum ....

Sudah ada yang baca novel Geek in High Heels-nya Mbak Octa NH yang terbit lewat Stiletto? Saya sudah, dong! Ceritanya khas chicklit banget, sesuai sama selera saya. Hahaha! Mbak Octa keren banget menciptakan tokoh utama yang nggak biasa. 

Namanya Athaya, seorang web designer yang nganggep dirinya geek. Tapi bukan sembarang geek, Athaya lebih suka menganggap dirinya geek yang fashionable. At least, untuk urusan sepatu, dia tau banget kalau high heels adalah pilihan terbaik untuknya. Yang lebih unik lagi, Athaya selalu mencari high heels kesayangannya untuk mengembalikan mood kerjanya. Dan kalau dia lagi bad mood, bawaannya belanja sepatu baru. 





Saya jadi mringis-mringis sendiri bacanya. Walaupun bukan penggemar high heels, somehow saya connected sama Athaya dan kebiasaan gak biasanya itu. Kalau Athaya cari pelarian mood ke sepatu, saya ke kacamata. 

Sejak kecil saya sudah memakai kacamata minus. Tapi baru setelah dewasa saya mulai suka gonta-ganti kacamata dengan berbagai frame. Sampai akhirnya sekarang saya jadi suka ribet sendiri kalau warna frame kacamata saya nggak matching sama baju dan jilbab. Ribet, ya? 



Nggak juga, sih .... Saya suka beli frame kacamata lucu-lucu yang murah meriah. Dan untungnya ukuran minus kacamata saya udah lama nggak berubah, jadi tiap beli kacamata baru, ukurannya tetap sama. Makanya jadi enak bisa gonta-ganti kacamata setiap saat. :D Karena ukurannya kecil, biasanya saya selalu bawa dua atau tiga kacamata di dalam tas. Nanti kalau sudah sampai di tujuan, biasanya saya suka coba-cobain lagi, kacamata mana yang paling cetar. Wakakakkk! 

Pernah juga saya salah beli kacamata. Bukan salah ukuran, tapi pas sampai di rumah kok bentuk frame-nya nggak cocok sama wajah saya, ya? Biasanya kalau udah gitu, saya bete banget. Pengen banget rasanya balik lagi ke optik saat itu juga untuk ganti frame. 



Kebiasaan saya ngumpulin kacamata ini kayanya nurun dari Mama saya yang juga suka rempong sama kacamata. Kalau mau pergi kondangan bareng, Mama dan saya sering cocok-cocokin kacamata berdua. "Yang ini matching gak sama kebaya Mama?" atau "Kalau pake yang frame gelap gini riasan mata nggak keliatan nih, Ma!" Ampun, dah! Hahahaha! 



12 komentar:

  1. saya suka beli kaos kaki, Mak wuahha

    BalasHapus
  2. uwaaaaa banyak banget kacamatanya,kayak q dulu,,skrg yg tak bawa pindah cuma satu,bosen juga lama2 hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. huaaa, aku lagian pelupa mak, kalau cuma punya satu, lupa naro di mana, wasalam dah.. :)))

      Hapus
  3. wah kacamatanya pasti aja yg minjem tetangga tuh :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. nggaak, sumpeh deh...punyaku semua... :')

      Hapus
  4. ebuseeeet kacamatanya banyak bingiiiiits!!!! -_____-

    BalasHapus
  5. Hahahaha kalo ada guru di sekolah aku yang kaya Mbak Winda, bakalan dibilang guru salah pergaulan nih :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihihihi, aku kan cuma pake kacamata ganti2 doaaang....boleh dong ya jadi guru di sekolahmu...ya? ya? yaa? :')))

      Hapus
  6. Waaahh.. kacamatanya lucu-lucuu... :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. murah mericeeee, ceuceeeeuuu... :))))

      Hapus