Senin, 24 Februari 2014

So Much For "Me Time"

  19 comments    
categories: 
Assalamu'alaikum ....

Sejak memutuskan untuk stay di rumah waktu hamil anak pertama, saya nggak punya rencana apa-apa sama sekali. Mau ngerjain apa di rumah, selain ngurusin suami dan rumah? Mau ikut kegiatan apa gitu biar waktu luang bisa diisi dan nggak bikin bosen di rumah? Sampai punya dua anak, saya cukup beruntung akhirnya menemukan hasrat terpendam saya, menulis. Kegiatan inilah yang mengisi hari-hari saya selain sibuk ngurusin dua bocah dan bapaknya di rumah. 




Belakangan ini kegiatan menulis saya mulai memakan waktu personal saya. Saya mulai banyak menerima undangan ke acara-acara yang menarik. Mulai dari sekadar jadi yang terundang sampai jadi pengisi acara. Anak-anak malah jadi harus saya titip ke sana ke mari. Kadang sama nenek-kakeknya, kadang sama om dan tante saya. Kadang juga saya tinggal sama suami saya di rumah. Intinya, emak-emak ini sibuknya mulai ngalah-ngalahin Jokowi. -_-!

Biar begitu, kegiatan saya di luar rumah bisa dihitung pake jari dalam sebulannya. Banyaknya undangan yang datang, nggak semuanya juga bisa saya penuhi. Seringnya karena saya harus stand by untuk anak-anak saya, terutama di hari-hari sekolah. Soalnya selain jadi miss universe, saya juga merangkap jadi sopir anak-anak. Piye? :p



Bertahun-tahun hal ini sudah saya jalankan. Kadang suka sok nuntut juga sama suami. "I need my me time!" kata saya sambil pasang muka memelas, seolah-olah saya udah kerja rodi tiga ratus tahun tanpa dikasih cuti. Agak susah nyari waktu buat sendiri selain pas anak-anak udah pada tidur. Lagian, kalau mereka sudah tidur dan saya mulai sibuk nulis, saya nggak consider itu sebagai "me time" karena abis itu saya juga capek, kali. Pengennya bisa santai-santai di salon seharian, dipijet, facial atau apalah. 

Suami saya jadwalnya juga rada-rada ajaib. Nggak sama dengan umumnya para bapak bekerja yang pergi pagi pulang sore. Sabtu Minggu libur? Tidak! Suami saya kerja dari hari Minggu sampai Jum'at. Jam kerja dari jam 1 siang sampai jam 2 pagi. Aneh? Tapi saya udah biasa. Begitulah ritme rumah tangga saya sudah hampir 12 tahun ini. Jadi kapan dong saya bisa punya "me time"? #sokbutuhbeud



Sampai akhirnya kalau waktunya pas, saya bisa juga pergi sendiri (niatnya) mau leyeh-leyeh sendiri. Ngopi-ngopi cantik di cafe manalah gitu, sambil baca novel tebel. Atau window shopping ke mall mana sambil nenteng-tenteng gelas plastik isi kopi dingin dari Starbuck. Heuh ... Sekali lagi, ini nggak sering saya dapat. Dalam 12 tahun menikah, mungkin nggak ada 6 kali saya bisa keluar sendirian tanpa krucil-krucil berisik itu (ini termasuk bapaknya, ya). Lalu, apakah saya enjoy "me time" yang jarang-jarang saya dapat itu?

Anak-anak biasanya tinggal di rumah sama bapaknya, lalu saya nyalon dan niatnya mau seharian di sana. Atau, anak-anak dibawa sama suami saya ke kantornya dan saya di rumah sendirian, doing whatever I want to do. And guess what, ini yang saya lakukan saat saya sendirian di rumah dan anak-anak dibawa suami.



Setengah jam pertama
Ngeliatin seluruh isi rumah dan bertekad mau bersihin semuanya, mumpung bocah-bocah ini nggak ada di rumah. Sebelum mulai, buat kopi atau teh dulu. Eh, cek Facebook, Twitter, e-mail dan blog dulu kali, ya? Okesip.

Satu jam kemudian
Saya sibuk gonta-ganti channel tivi  sambil megang novel tebel yang sedianya mau saya habisin baca hari itu. 

Setengah jam kemudian
Saya ngantuk, mulai rebahan di kamar dan sibuk mikirin lagi ngapain anak-anak itu di kantor bapaknya? Mereka nyariin saya nggak, ya?

Satu jam kemudian
Saya ketiduran setelah mikirin anak-anak udah pada makan apa belum, ya? Saya menahan diri untuk tidak menelepon mereka, karena saya masih bersikeras kalau hari ini adalah "me time" saya. ya, kan?

Dua jam kemudian
Saya mulai ambil sapu dan bebersih sedikit. Belum setengah rumah selesai disapu, saya lempar sapu itu dan mengambil handphone saya. That's it! I need to know what they're doing right now! Masak udah berjam-jam gini mereka nggak inget nelpon mamanya? Jangan-jangan belum pada makan?

Satu jam kemudian
Setelah lega tahu anak-anak baik-baik aja sama bapaknya dan menemukan kenyataan kalau mereka malah having fun di sana, saya mulai lebay. Kok mereka nggak nyariin saya, ya? Si Nana kok nggak nangis sih kangen sama saya? Ini kan udah malem. Mereka nggak ngantuk apa? Kalau mereka ngantuk kan selalu pergi tidur sama saya. Suram ....

Dua jam kemudian
Saya habiskan dengan (maksa) chatting sama anak sulung saya, Fadhil di WhatsApp. Saya cari-cari perhatian si Nana dengan kirim-kirim gambar lucu karakter kartun kesukaannya. Novel? Lupakan! Acara tivi? Ke laut! Ngopi-ngopi cantik? Boro-boro! Bersihin rumah? Are you kidding me? Hahahaha!

There! Sampai akhirnya jam 10 malam mereka sampai rumah, saya sambut mereka dengan, "Do you miss me? Do you miss me?" Semacam maksa mereka harus jawab, "Yes, Mama! I miss you so much!" Dodol banget, kan? Saya yang sok-sok desperate pengen punya "me time", tapi saya sendiri yang kalang-kabut nggak ketemu sama mereka. Padahal cuma 8 jam doang. So much for "Me Time". I guess I don't need that anyway, because my "me time" is actually my time with them. Wkwkwkwk!

19 komentar:

  1. Keluarga adalah segalanya, karunia Tuhan yg tak dapat ditukar dg apapun..Semoga kehidupan keluarga kakak selalu harmonis.amin

    BalasHapus
    Balasan
    1. aamiin...doa yg sama buat kamu yaa.. :D

      Hapus
  2. Aaakk 8 jam! Lama beneeeerrr... :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. embeerrr, ternyata lama banget maaak...hahahahaa

      Hapus
  3. Aku doooong sekarang me timenya banyak beud. Dari jam 7.00-15.30 + Sabtu santai krn yg ngantar pagi bapaknya. Cuma jemput doang. Daaaan urutan kerjaan hampir samalah dg diatas wkwkwkkk.... Etapi aku kerenan dikit karena sempet jualan online disela-sela ketiduran didepan tipi. Tapi terus segar bersemangat pas waktunya jemput anak sore hari. Baru deh malem otak bisa diajak nulis. Aku juga percuma kok dikasih me time, kangen anak mulu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. maaaak...gak kebayang ntar kalo anak-anakku juga udah mulai asik sendiri sama sekolah dan pergaulannya...gimana nasib mamak cantik ini? hiks... :')))

      Hapus
  4. Udah dapet me time nya malah galau ya maak. Akupun suka gitu. Kadang pengen pergi tanpa anak-anak, tapi baru sebentar ngga sama anak2 berasa mati gaya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. wakakakak, tepat sekali mak..mati gaya...di salon pun, aku malah sibuk nelpon ke rumah..ngecekin mereka.

      Hapus
  5. Balasan
    1. hahaha aku juga BW tiap hari, tapi karena udah jd rutinitas jd gk ada bedanya sama yg lain mak.. :)

      Hapus
  6. me timeku ya di kantor itu mak.. 7.30-16.00. bisa kerja sambil haha-hihi, ngecek blog, fb, twitter. sesekali telpon anak+suami :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihihi, iya ya..bisa ketawa-ketiwi sama temen sekantor barang berapa jam gitu ya.. :')

      Hapus
  7. Me timeku apa ya, sepertinya hampir tak ada karena saya murni pekerja rumah tangga hehehe, yang ngurusi dapur, suami dan anak, sama seperti mak Winda, dan waktu senggang saya isi dengan belajar nulis di blog, kali aja tertular virusnya mak Winda, dapat undangan. eit..undangan apa dulu donk.....
    Salam sukses ya mak

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihihi, ya mak...aku pun jadinya nganggep me time itu ya sama anak-anak, saking udah nempelnya....
      undangan sunatan massal mau mak? :))

      Hapus
  8. Aiiih maaak....kl gt kpn kita ngopi2 cantik smbl bahas2 novel? Wkwkwk... *khayalan tingkat tinggi si mak ifa wanita kurir* :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. kapan dong maaak? kapaaaan??? huaaaaa

      Hapus
  9. ternyata kids are everything, ya Mak Winda... :)

    BalasHapus