Selasa, 11 Maret 2014

Ini Pungky

  45 comments    
categories: ,
Assalamu'alaikum.

Empat tahun yang lalu saya kenal anak perempuan kuliahan ini. Brisik, centil, rusuh, koplak dan (ternyata) kakinya gede banget. Namanya Pungky. Pungky Prayitno. Kelakuan juga cunihin. Tapi secunihin-cunihinnya ini anak, saya selalu suka baca-baca tulisannya di blog. Pungky punya kepedulian besar yang selalu bisa dia tunjukkan dengan caranya yang nggak biasa. Klaim dari Pungky, dia emang anti mainstream, katanyah. Whatever, Pung. Pokoknya gw suka gaya loe, dah!





Siapa sangka, Pungky ternyata cukup gila "ngangkat" saya jadi ibu tiri mayanya? Siapa sangka, saya juga ternyata cukup latah untuk iyain aja diangkat jadi Maktir-nya? Siapa sangka, dalam 4 tahun ini Pungky ternyata benar-benar memposisikan saya sebagai "ibu"nya? Dan saya juga lagi-lagi latah, nganggep dia kayak anak sendiri. -_-

Putus sama pacarnya (waktu itu), curhat. Nyambung lagi, curhat. Mau ikut lomba, curhat. Nggak menang lomba, curhat. Punya cerpen baru, curhat. Pengen beli henpon, curhat. Susah dapet sepatu, curhat. Semua yang gak penting, dia curhat ke saya.

 
Foto milik Mak Myra Anastasia

Tapi selain curhat-curhat alay-nya itu, saya juga menyaksikan sendiri bagaimana sepak terjangnya memperjuangkan hadirnya buku Peri untuk anak-anak tidak mampu. Memang tidak boleh sombong, tapi hati kamu pasti bahagia melihat senyum-senyum polos anak-anak itu memegang buku Peri kita dan bisa membacanya tanpa keluar biaya ya, Pung? Saya cuma bisa ikut senyum, bangga sama kamu.



Kalau udah kayak gitu, gimana nggak tergugah naluri keibuan saya? Aku kan ibu periii! #ngedip2cacingan #tring. Pungky begitu percaya pada saya. Somehow, itu menjadi hal besar yang mendasari hubungan kami. Saya merasakan kehangatan karena dia memberikan kepercayaannya untuk menyimpan semua hal yang terjadi dalam hidupnya. Nggak heran, saya jadi jatuh sayang sama dia. *ini tulus banget, Pung! Please, gak usah berlebihan nangis sampe ingusan gitu*

Terus sekarang si Pungky sudah jadi Srikandi Blogger 2014. Penghargaan paling waw wew wow untuk blogger perempuan di Indonesia. Saya ngaku, memang "menjerumuskan" Pungky untuk ikut pemilihan Srikandi Blogger ini. Tujuan saya dua, supaya Pungky punya cukup support untuk mewujudkan mimpi-mimpi berbaginya yang kelewatan itu dan supaya dia mulai rajin lagi nulis di blognya. Tapi kemenangan Pungky terlepas sama sekali dari tangan saya. Pungky menang karena murni juri melihat potensi dirinya yang besar, sama seperti yang saya lihat selama ini.

Foto milik Mak Dyah Pitaloka

Inget ya, Pung. Ini antara kita berdua aja (trus diposting di blog dan dibaca sama semua orang), apa pun itu, kita sama-sama tahu, kamu udah cukup kuat menghadapinya. Kamu udah pernah melewati hal paling bikin jatuh parah dan ternyata masih bisa berdiri lagi, kan? Jadi telen aja kekhawatiran-kekhawatiran kamu itu. Berdiri yang kece dengan selempang Srikandi Blogger-mu, pegang karangan bunganya erat-erat, pasang mahkota yang bener biar gak miring dan dadah-dadah miss universe ke dunia! Karena Pungky, anak tiri saya, adalah Srikandi Blogger 2014. She'll do big, I believe she will. Satu lagi pesan penting mamak tirimu ini: NORAK BOLEH, SOMBONG JANGAN. :)))))

Buat yang masih nggak percaya kalau Pungky itu selain menginspirasi juga ngeselin, silakan baca ucapan terima kasihnya di sini. Dan yang masih penasaran sama kisah awal kami saling kenal sampai sekarang (super PD), silakan klik ini. :D 

45 komentar:

  1. aihhhh, tulisan bentuk kasih sayang Mak Tiri. Kenapa jadi aku yang berkaca2.

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu mak tiri cuma pencitraan bu.. dia sebenernya jahat suka nyiksa aku. begitulah..

      Hapus
    2. permisi, mbak srikandi...bisa gak bales2 komen di blognya sendiri? udah rame tuh... #ngusir

      Hapus
  2. mamak tiri sama anak tiri yang klop banget! salut mak :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terpaksa klop... abis kalo keliatan gak kompak, nanti pantatku dicubit biru lagi sama beliau. Begitulah...

      Hapus
    2. terpaksa klop, soalnya si pungky deramah...daripada diaduin ke komnas HAM kena fitnah...begitulah...

      Hapus
  3. hiks.. mau mak, baca awal perkenalan dikau ama Pungky..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jangan mak... perkenalan kami diawali dengan postingan blog penuh kata kata kasar. Hahahaha begitulah..

      Hapus
    2. iya jangan...nggak banget deh pokoknya...kita berdua jangan ditiru ya...hahahahahaaa

      Hapus
  4. ikut bahagia... bener Pungky, noraklah senorak-noraknya, asal jangan sombong sesombong-sombongnya. #Nah,lho ;D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mak Waya, aku mah norak gak usah diajarin. udah ngelotok! Mahahahaha begitulah...

      Hapus
    2. alhamdulillaah, mengakui... ^_^

      Hapus
  5. berkat doa dan dukungan si emak tiri juga pastinyaa, selamaat

    BalasHapus
    Balasan
    1. berkat dewan juri pastinya...hihihihihi

      Hapus
  6. Hahahaha... tau ga sih Mak, pertama kali liat tweetnya siapa itu yang bilang Pungkeh jadi Srikandi, aku pertama kali malah ngebayangin dirimu loh... :)))))

    Iya. Itu anak amazing ya.. Aku jatuh cinta di postingannya untuk yang Andai Aku jadi Srikandi. Apalagi videonya. Cuma Makpon bilang, Makmin musti ngerem2 ga boleh terlalu keliatan mendukung satu finalis X))) *abis ini kayaknya bakalan disembur Makpon krn buka rahasia deh* ngahahahahahh...

    Seenggaknya aku jadi ngerti, kenapa dirimu dengan sebegitu hebohnya mau jadi timses nya dia :))))

    BalasHapus
    Balasan
    1. wekekekek, aku malah melongo aja pas pungky beneran dimahkotain mak...nggak percaya, masa iya anak nyebelin itu menang? huakakakakakkkk

      Hapus
  7. Mak Pungky emang hebaaat. Ajak2 akuh mak kalo mau nulis buku periii section berikutnyah....ciyusss

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah setujes benggeus mak! kayanya udah saatnya bikin Peri jilid 2 puuuung!!! ^^

      Hapus
  8. Motivasi dr maktirmu puuuung,, kereen bangeeet, bener juga mak winda, tanpa dukungan dr seorang emak anak gak akan sukses, salah satunya ini...walooun mak tiri, tp gak sejahat di pilem ya puung,, ternyata maktirmu lebih penyayang bangeet,,,, hiduuuuup pungky,,,

    BalasHapus
    Balasan
    1. tuh kan puuung, mak meti aja bisa ngeliat betapa ibu perinya aku...hahahahaa

      Hapus
  9. Hahaha....pesanya cetar.....selamat ya mak tiri anaknya jd srikandi blogger kece.sukses bt mbk pungkyyyyy.....

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihihi, aku ikut seneng aja dia menang mak...semoga bisa mengemban amanah.... kita doain aja sama2... :)

      Hapus
  10. saksesss jadi timsaksesnya pungky mbak winda \m/ apalagi pas aku bilang pungky yang jad srikandinya keknya..dia makin semangat angkat2 kardus hihihi...
    sekali lagi selamat ya ^^ *lah kenapa nyemangati dimari yak --"

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaa, gara2 dibocorin, aku jadi tambah heboh teriak2...wkwkwkwkwk

      Hapus
  11. Mak Winda dan Pungky ditakdirkan utk bertemu di dunia maya rupanya.
    Empat tahun... bukan waktu yang singkat utk lebih mengena satu sama lain.
    Maktir yang hebat telah berhasil "mengasuh" anak tiri yang hebat hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. kami dekat banget emang mak, tapi keberhasilan pungky bukan hasil salah asuhku bener deh...:)))

      Hapus
  12. Mbak Winda gak salah, Pungki memang luar biasa. Saya sudah bisa mencium aromanya sejak pertama dia masuk 50 besar. Mencium aroma kemenangannya maksudnya Mbak,hihihiih

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah aroma jarang mandinya langsung kecium ya? hahahahaaa

      Hapus
  13. Hebaaat ya pertemanan di dunia maya bisa kuat seperti itu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku juga gak nyangka mak, soalnya si pungky ngintilin aku terus...wakakakakk...
      btw makasih fotonya ya mak... :D

      Hapus
  14. Selamat buat mak pungky, waaah....menginspirasi banget, yang muda yang berkarya,, aku kapan ya..............hikkss........

    Mak winda juga kereenn kok...:) saluut sama kalian berdua....

    BalasHapus
    Balasan
    1. weh, aku masih gk ada apa-apanya maak sama emak2 di KEB...masih harus banyak curi2 ilmu...
      makasih ya mak emi... :*

      Hapus
  15. jd inget iklan biskuit di tv, pesannya, kalau sukses anaknya adlh kemenangan ibunya,, selamat ya mak winda kemenangan mak pungky jg kemenanganmuuu, meskipun maktir, tp lebih dr itu yaa:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku senengnya emang kayak aku yang menang masa mak..dasar latahan...wakakakakakk

      Hapus
  16. pungky itu mirip pinkan mambo ternyata pas didandanin spt di acara srikandi blogger yach...hehehe..soalnya dr kemarin mikir ini si mahmud mirip siapa ya udah didandanin kece itu hehehe...btw suaranya si pungky serak2 becek jg ga mak ? #seru nih cerita mak tiri dan anak tiri..saya suka.. saya suka,, kata si memey di upin ipin..haalaaah ngelantur hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. katanya malah mirip Jupe mak....Jupe KW...mana yang bener nih? hahahahahaaa

      Hapus
  17. Mak tiri dan anak tirinya, tetap berkarya ya ^^

    BalasHapus
  18. Maktir dan Naktir yg keyen ..:), btw kok tahu sy penasaran sm awal "hubungan" kalian mak hahaha...
    meluncur de TKP

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihihi, monggo dimampir mak... :D

      Hapus
  19. pertama ketemu pungky di bekasi ,kedua ketemu gak foto sama sekali :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. dirimu kan juga teman ngeblog lama ya mak sama pungky? kemaren di SB gak foto2 bareng Pungky??? @_@

      Hapus
  20. hahahaha...... aku kok malah pengen ngakak terus yaaaa ...
    baca saling berbalas komen antara maktiri dan anak tirinya ... :D :D
    ( kelihatan banget saling menyayangi seperti ibu dan anak...luar biasa ya Winda, melalui blog bukan hanya menambah teman , namun juga menambah saudara...

    bangga dan bahagia akhirnya bisa bertemu dgn mak Winda dan Sang Srikandi mak Pungky.....

    Salam
    ini kunjungan perdana bunda kesini
    salam kenal , mak Winda :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama bundaaaa.....
      senang banget bisa menambah teman dan saudara dari ngeblog begini...
      apalagi akhirnya bisa kenal sama bunda lily...mau belajar banyak sama bunda... #sungkemtakzim

      Hapus
  21. Ihik, *ngakak dan merembes berbarengan*. Maktir dan naktir yang saling menyayangi.
    Pungky emang keren, maktir nya juga nggak kalah keren ;)

    BalasHapus