Senin, 31 Maret 2014

Kebun Binatang Ragunan, Lain Dulu Lain Sekarang

  10 comments    
categories: , ,
Assalamu'alaikum, teman-teman.

Entah kapan terakhir saya pergi ke Kebun Binatang Ragunan. Yang pasti, waktu itu saya mungkin lebih muda dari Safina sekarang, dengan kata lain; masih balita. Dan satu-satunya ingatan saya tentang Kebun Binatang itu adalah BAU! Di mana-mana yang kecium bau binatang dan kotorannya. Apalagi kalau udah berdiri dekat-dekat kandang gajah, jerapah, kuda dan monyet. -_-

Nana seneng banget bisa naik kuda ^_^


So, waktu kami memutuskan untuk membawa anak-anak ke sana lagi kemarin, ekspektasi saya ya nggak jauh beda dengan memori saya tentang Kebun Binatang Ragunan. Okesip, siap-siap ajalah nyium bau-bauan aneh dan sampah berserakan di mana-mana, pikir saya. 

Dari Bekasi jam setengah dua belas siang, kita kena macet sampai dua jam lebih cuma buat bisa masuk gerbang tol JORR di Kalimalang. Gila! Kalau nggak inget udah ada papa mertua dan adik Bang Edu yang nungguin di sana, pengen banget rasanya balik arah dan pulang. Temperatur Jakarta lagi lucu-lucunya pula, sampai AC mobil pun nggak berasa. Untuuung, begitu masuk tol, lalu lintas lancar sampai ke Ragunan. Sampailah kami di sana dua setengah jam dari waktu berangkat dari rumah. -_-

Nana dan Kakek di pendopo

Saya sudah prepare mood dari rumah kalau Ragunan bakalan rame banget hari itu. Selain weekend, hari Sabtu ini jatuhnya pas long weekend pula. Tapi begitu sampai di depan gerbang utama, ternyata nggak separah yang saya bayangkan. Parkiran mobil memang penuh, tapi nggak kacau-balau seperti bayangan saya.

Nana dan Amare

Kami pun masuk area Ragunan dengan membayar tiket mobil sebesar Rp 6.500,00. Lalu masuk area kebun binatang dengan membayar Rp 5.000,00 per orang. Sampai di dalam, kami langsung menuju Taman Satwa anak di sebelah kanan gerbang utama. Saya sarankan buat yang bawa anak-anak dan barang-barang piknik, masuk aja ke area ini untuk dapat spot duduk-duduk yang enak. Karena di dalam area ini ada banyak pendopo berukuran luas, lumayan buat jadi base camp. Masuk Taman Satwa Anak ini pengunjung kena beli tiket lagi Rp 2.500,00. Iyaa, dari tadi angkanya ngajak becanda banget, ya? Serasa bukan lagi rekreasi di Jakarta. :')

Kilik-kilik rusa dari balik kandang

Di salah satu pendopo di Taman Satwa Anak itu kami meletakkan makanan, gelar tikar dan mulai melihat-lihat. Sebelum menjelajahi kebun binatang di luar taman, saya lihat di Taman Satwa Anak ada tempat naik kuda poni untuk anak-anak. Safina langsung excited banget. Dengan bayar Rp 5.000,00 dia sudah bisa naik kuda poni keliling track pendek. Dan di dalam taman ini juga ada beberapa satwa yang bisa dilihat oleh anak-anak. 

Foto bareng sekeluarga sebelum pulang

Lalu kami mulai keluar dari Taman Satwa Anak untuk melihat-lihat binatang lain. Fadhil dan sepupunya Andrea yang udah ABG jelas ogah ngikutin emak dan adek-adeknya. Mereka minta uang untuk sewa sepeda yang ada di dalam kebun binatang. Membayar Rp 10.000,00/jam untuk satu sepeda biasa atau Rp 15.000,00/jam untuk sebuah sepeda tandem, akhirnya mereka dapat sepeda tandem. Sepeda yang lain sudah habis disewa pengunjung. Kalau misalnya mau bawa sepeda sendiri ke dalam juga gapapa, dan kayanya ini ide yang bagus banget. Karena jalan kaki lumayan gempor lho keliling kebun binatang luas ini. Kita hanya kena charge Rp 1.000,00/sepeda kalau membawa sepeda sendiri.

Om Andis ngasih makan gajah :D

Kalau males jalan, di dalam juga ada kereta yang membawa kita mengelilingi kebun binatang dari ujung ke ujung, tapi keretanya non stop, jadi cuma ngeliat dari kereta doang. 

Perjalanan dari satu kandang ke kandang binatang yang lain lumayan enak ternyata. Selain karena banyak pohon-pohon rindang, jalanannya juga sudah aspal semua. Daaan, jalur khusus pejalan kakinya juga lebar dan nyaman. Nggak terasa tau-tau udah jalan lumayan jauh dari pendopo. Tinggal mikir gimana cara baliknya aja, nih. Lumayan ngesot juga ternyata jauhnya. Wkwkwkwk!

Nana lagi nyobain naik sepeda tandem

Selesai menjelalahi Kebun Binatang Ragunan, saya puas dan merasa wajib untuk meng-apdet kesan saya sama kebun binatang kita ini. OK, dulu memang bau, tapi sekarang nggak, kok. Kecuali kalau emang berdiri deket tumpukan e'ek gajah, ya pastilah kecium. Wkwkwkwk. Dulu sampah makanan orang yang piknik bertebaran di mana-mana, sekarang tempat sampah ada hampir tiap 20 m dan sampah jarang banget keliatan. Jalanannya bersih. Enaklah. 

Fadhil dan bapake

Intinya, saya mau sih balik lagi ke sana. Karena belum semua binatang keliatan. Banyak binatang yang ngumpet, mungkin karena udah sore dan dimasukin ke kandang kecilnya kali, ya? Sayangnya, jerapah sudah nggak ada. Hiks. Waktu kami sampai di kandang jerapah, yang mengisinya ternyata sepasang zebra. Jerapahnya kemana? Mbuh! Kata temen saya, beberapa waktu yang lalu dia ke sana, jerapahnya masih ada seekor dan kondisinya kakinya terluka parah. Huhuhuhu! 

Muka lecek, kaki gempor, pas dah!

Saya berharap banget Kebun Binatang Ragunan ini jangan sampai kayak Kebun Binatang Surabaya nasibnya. Rasa-rasanya kalau harga tiket naik sedikit pun nggak apa-apa asalkan penghuni dan fasilitasnya terawat. Penting banget kan bisa memberi pengalaman dekat dengan binatang-binatang ciptaan Tuhan ini lewat kebun binatang. 

Uhuk!


10 komentar:

  1. Anak-anak gue kapok diajak ke kebun binatang, sekarang ini sih.
    3 tahun lalu pernah ke kebun binatang, nggak sanggup lihat orang, penuhnya ngalahin binatang yang ada di sana :)
    Kalau diajak, pasti pada langsung nolak :D

    BalasHapus
  2. yeah.. asyiknyaaa... bikin iri saja :-D hehehe

    BalasHapus
  3. pengen banget ke kebun binatang, seumur hidup baru sekali ke kebun binatang, itupun seperti rumah kosong....

    BalasHapus
  4. tahun lalu aku ke sana mbak, tidak menemukan jerapah

    BalasHapus
  5. Waduh, 2,5 jam cuman buat masuk tol doang, untung ke sininya lancaarr.

    Iya, emang Mak, tarifnya murah meriah banget, nggak heran kalo selalu penuh.

    Diana udah 2x ke sana, Mak. Waktu masih di dalem perut, sama usia 1 tahun. :D

    BalasHapus
  6. terakhir ke kebun binatang waktu kecil, heuheu.. sekarang mah tiap hari liat binatang di bawah lampu merah -> monyet yg suka joget itu mak, heuheu

    BalasHapus
  7. Ternyata murmer ya wisata ke bonbin Ragunan ini, mak.

    Ingatan ttg bonbin ini sama dgn dulu waktu msh kotor dan bau.....kl skrang mmng sdh berubah bersih gitu, boleh juga nih ajak cucu kesana :)
    Terimakasih ya mak winda utk infonya.
    Salam.

    BalasHapus
  8. murcee ya makk, capek tapi keliling-keliling
    luas benerr, aku biasanya naik kereta aja biar gampang muterinnya hehhe

    BalasHapus
  9. Murah banget untuk jalan2 di wilayah sana. Mengenalkan anak-anak pada dunia binatang memang perlu dilakukan sejak dini ya Mbak. Bawa bekal apa Mbak kesananya? Martabak Toblerone? Hihihihi. *dikeplak pake coklat :D

    BalasHapus