Kamis, 06 Maret 2014

Martabak Toble di Bekasi!

  30 comments    
categories: ,
Assalamu'alaikum.
Saya boleh nanya? Kalau sore lagi iseng sama anak-anak, biasanya ngapain? Kalau lagi bokek, paling man sepeda di sekitar rumah ya, mak? Hihihihi. Saya juga, kok! Sering bokeknya, makanya biasanya ya nonton tivi aja di rumah sama anak-anak. Tapi bosen kan, nonton tivi tiap hari. Kadang suka iseng nyari-nyari apaan gitu di luar rumah biar hidup rada rame dikit. *bakar rumah aja mak, biar rame* #krikkrik

Beberapa hari yang lalu, pulang jemput les Fadhil, sengaja saya nggak langsung pulang ke rumah. Saya muterin ruko sekitar Taman Galaxi Bekasi buat lihat-lihat. Niatnya emang mau jajanin anak-anak apaan gitu, soalnya emang udah lama nggak jajan-jajan lucu sama mereka. *apa pula itu jajan-jajan lucu* Kebetulan isi dompet belum habis, hahahaha! 





Tau-tau, pas lagi cari-cari mau jajan apa, saya lihat spanduk yang kinclong di sebelah kanan saya dari arah masuk Taman Galaxi Bekasi. Martabak Toble. Well, dengan pemilihan font yang identik banget dengan satu nama coklat segitiga yang enak dan mahal itu, saya langsung paham, "Wogh! Ini dia nih martabak Toblerone yang lagi rame-rame diomongin orang!" Saya langsung parkir sambil bilang sama anak-anak, "Mama mau beli martabak dulu, ya!"

Reaksi si Fadhil yang doyannya cuma ayam bakar ke ayam bakar langsung skeptis, "Yaelah, martabak ...." Sementara si Safina yang emang doyan martabak langsung teriak-teriak seneng. "Beda nih Dhil, martabak mahal!" kata saya ke si Fadhil. Dan kening si Fadhil langsung berkerut. Mungkin mikir, "Tumben Mama nggak pelit?" Jiahahaha!

Begitu sampai di depan stand kecil Martabak Toble itu saya sudah harus antri karena sudah ada 3 pembeli sebelum saya. Saya lihat-lihat harga yang ditempel di kaca stand mereka. Hmm, yes agak pricey untuk seonggok martabak manis yang normalnya cuma sekitar Rp25.000,00 memang. Untuk martabak bertopping coklat Toblerone dibanderol dengan harga Rp65.000,00 plus Rp10.000,00 kalau mau ekstra topping keju. Tapi saya nggak keberatan, kok. Kenapa? Nanti aja saya kasih tau kenapa.



Saya perhatiin lagi list jenis-jenis martabak yang mereka jual. Selain topping coklat Toblerone, mereka juga jual martabak dengan topping Nuttella, Silver Queen, Skippy dan Dark Chocolate. Sebenarnya nggak ada yang istimewa dengan bentuk dan adonan martabaknya. Semua sama aja dengan martabak biasa. Tapi emang toppingnya yang bikin penasaran. Kita tahu sendiri jenis-jenis topping tadi bukan bahan makanan murah di supermarket. Untuk sarapan di rumah pun saya jarang beli selai coklat Nutella karena ya itu tadi...mehong, bo! Kalau dimakan tiap hari, mau habis berapa botol sebulan? Belum lagi kalau si Safina iseng ambil sendok terus duduk depan tivi sambl ngemil Nutella serasa makan kacang. Eeerrr ....

Saya iseng merhatiin si tukang martabak masak martabaknya. Again, nothing special, really. Tapi ... wait! Gila, itu beneran coklat Toblerone sebatang diawur-awur ke atas satu martabak? Dan ngeliat cara si tukang masak ngasih mentega dan butter plus susu kental manis kayak tanpa dosa gitu malah saya sendiri yang ketakutan si punya bisnis rugi. Royal banget! Weh, nggak heran kalo gini sih, banyak yang ngantri, pikir saya dalam hati. Saya mulai berani mikir, mungkin harganya memang sesuai dengan yang didapat.

Dan begitu martabak Toble dengan topping Toblerone pilihan saya jadi, sampai rumah habis ludes bablas sama Fadhil dan Safina (dan mamanya juga, dong!). Gimana rasanya? Mamaaaaa!!! Endang bambang gulipat! Saya sampai ngeri sendiri kalau harus sering-sering beli saking enaknya. Hihihihi!



So, waktu saya koar-koar di grup WA, beberapa teman ada yang sinis sama jajanan yang lagi ngehits ini. "Mahal!" atau "Mending bikin sendiri! Harga coklat Toblerone kan cuma dua puluh ribuan!". Saya ngekek-ngekek. Yaelah, segitunya. Buat saya, pengalaman jajan Martabak Toble di Taman Galaxi Bekasi kemarin adalah kegiatan rekreasional. Wajar-wajar aja rekreasi keluar dana lebih. Lagian, martabak kan bukan makanan pokok, cyiiin! Bukan kayak nasi yang harus ditelen tiap hari. Sekali-sekali nggak apa-apa deh jajanin keluarga dengan budget lebih gedean.

For me, it's not just about the martabak and the topping. It's about the experience! Dan ternyata emang rasanya enak, kok! Ya, silakan kalau yang mau bikin sendiri supaya lebih murah, tapi beneran nggak mau beli dulu biar punya bahan perbandingan, enakan mana yang buatan sendiri apa yang beli? Wkwkwkwk! Buat saya jawabannya mah jelas, enakan yang beli. Wong tinggal bayar terus makan. Cobain, deh kalau lagi jalan-jalan ke Bekasi. Nggak rugilah kalau kata saya ngeluarin uang segitu buat sekali-sekali jajan yang unik dan beda. Lagian, denger-denger kabar, kalau di Jakarta martabak sejenis ini harganya jauuh lebih mahal. Hohoho!

30 komentar:

  1. Harga mahal itu kan relative, kalau tinggal makan kan kita harus beli. Beda dengan buat sendiri. Namun semua ujung-ujungnya sama saja ya Mba. Namun, sensasinya dan nuansanya saja yang berbeda. Bila segala sesuatunya di hitung dengan nominal uang itu sih saya no coment deh. he,, he,, he,,,

    Salam

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah, setuju mak....gak semua hal bisa diukur pake uang...apalagi yg namanya pengalaman... ^^

      Hapus
  2. Benar tuh.. martabak bukan makanan pokok. Sesekali saja sebagai rekreasional pun tak apa lah. Wah... saya jadi ingin menyantapnya juga mba’.. mau banget tuh dengan martabak isi cokelat..

    BalasHapus
  3. Benar tuh.. martabak bukan makanan pokok. Sesekali saja sebagai rekreasional pun tak apa lah. Wah... saya jadi ingin menyantapnya juga mba’.. mau banget tuh dengan martabak isi cokelat..

    BalasHapus
  4. Aduh ngiler banget dengernya. Di Jember pasti lama nih nyampeknya. Hahahahah
    Jadi pengen nyobain. Kalau mau nyobain berarti harus ke Bekasi dulu ya Mbak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihihi...berdoa aja mudah2an ada pengusaha kecil di jember yg kepikiran buat buka di sana.. :)

      Hapus
  5. Ho-oh...
    Di Jakarta harganya mahal bingit...
    Martabak manis biasa yg cuman isi keju aja udah 46 rebu...
    Berarti kalo mau beli mending ke Galaxy ya mba...hahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe, kalau aku karena kebetulan deket rumah sih..kalau jauh juga mungkin belum tentu bela2in... :)

      Hapus
  6. Oh ini toh Martabak Toblerone yang mahal dan terkenal itu, hahaha. Habis beli ini dompet jadi langsung tipis ga Mak? :D

    Menurut saya sih wajar harganya mahal. Lha wong bahan bakunya aja "premium", apalagi harga kreativitasnya juga tinggi.

    Kalau menurut saya sih, di Jabodetabek makanan semahal apapun asalkan unik bakal diserbu oleh konsumen. Jadi, saya ga heran kalao besok2 ada yang jualan martabak dengan toping coklat Ferero Rocher tetap diserbu konsumen. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. huwwoowwwh, berapa ya harganya kalo pake coklat ferrero? @_@

      Hapus
  7. sluuurppptttt..di Siak ada tapi rasanya masih cokelat sama keju,maulah kalo pake toblerone beneran hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihihi, diselipin toblerone sendiri aja mak pas lagi panas2...langsung melelh...rasanya wuiiihhh... :)))

      Hapus
  8. Ooo, bentuknya kayak gini to Mak, martabak Toblerone? Jadi ngiler..
    Di wonosobo juga ada yang terkenal, namanya Martabak Alaska, yuk tukeran, hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah kayak apaan tuh martabak alaska? isinya salju? wkwkwkwkwk....
      yuk tukeran...jadi penasaran... :))

      Hapus
  9. di Jakarta kayanya di blok M deh mbak, dan harganya seratus ribu rupiah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau gk asalah di daerah pecenongan ya?

      Hapus
  10. Martabak juga makanan "paporit" di rumahku, Makk :D
    Belum pernah nyobain yang pake coklat Toble atau selai kacang Skippy tapi it looks delisioso, sllllrrpppp !

    BalasHapus
  11. aaah iyaaa nih lebih murah banget, cuma beda pedagang doang aw..aw..

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihih, iya mak...aku kirain cabang yg di jakarta, ternyata beda... :D

      Hapus
  12. ni d deket mana ya martabaknya?, dr LIA deket ga?

    BalasHapus
    Balasan
    1. dari LIA masih masuk lagi ke dalam Galaxi, ada di deretan ruko sebelah kanan... :D

      Hapus
  13. hadehhh ngiler kelesss mau alamatnya donggg

    BalasHapus
  14. Alamat lengkapnya dimana ya mbak? Kalo saya masuk dr LIA galaxy kemana?

    BalasHapus
  15. Minta alamat lengkap ny dong mba. Thx

    BalasHapus
  16. Baca artikelnya aja bikin ngileer kok mak, apalagi sampai beneran makan sensasi martabak Toble super duper maknyus tersebut. Toss deh, yang penting punya experience dalam ekplore apapun yang terjadi.

    BalasHapus
  17. Kok aku liatnya sebanding ya sama harganya? Martabaknya juga porsinya pas. Jadi kayaknya ga terlalu mahal. Wajarlah mahal. Itu toblerone lho campurannya. Mungkin klo pake silverqueen doang mah, bisa kali di bawah 65rb. Hahaha,....

    BalasHapus
  18. Martabak bang udin depan bank BNI galaxy jg endess mak..n skrg lbh kumplit ga cm toblerone aja ada kitkat green tea..delfi..dll..

    BalasHapus