Selasa, 01 Juli 2014

Surat Terbuka Untuk ... Kemudian Latah

  11 comments    
categories: 
Assalamu'alaikum ....

Aaakkk! Maluuu! Maluuu! Udah banyak jamur sama karat di sini ... huaaa! Gak nyangka banget ternyata udah lama banget gak posting. Terlaluh! Cih! Cuih! Pret! Crot! Lho?

Gini ini ya, seperti yang SEMUA orang tau deh, saya kan emang kebanyakan mau, ya! *SEMUA?* *situ capres?* Sayangnya, banyak mau, tapi gak diikutin sama banyak action, yang ada kebanyakan aksi, alias gegayaan aja dibanyakin. Hasilnya ya gini, waktu abis, yang dijalanin jadi setengah-setengah. 

Yang blog-nya udah bulukan, tutup mukaaa!

Tapi gak sepenuhnya salah saya (yang kebanyakan gaya ini) juga, sih. *defense mode on* Masalahnya gini, dunia lagi gonjang-ganjing banget gak sih beberapa waktu ini. Mulai dari pilpres yang sebenernya gak ngaruh-ngaruh banget sama saya tapi kok sayanya sok-sok repot sendiri aja jadi pengamat sampe akhirnya lupa mau posting apaan di blog. -_- Oh yeah, sok rempong emang. 


Lagi asik-asik ngeliatin TL di FB sama Twitter, kepo-in status orang-orang yang setengah mampus belain capres jagoannya sampe kadang ngeri pada kena darah tinggi, sesekali unfollow orang .... Eh, tau-tau anak mau UKK aja gitu? *Jiaah, UKK sih tau-tau!* Syukur alhamdulillaah, sejak beberapa tahun belakangan ini saya udah insyap jadi emak yang berubah jadi nenek sihir pas anaknya mau ulangan umum. Walaupun agak santai ngadepin tingkah bocah yang angot-angotan disuruh belajar, tetep aja, saya harus fokus dampingin dia sampai UKK selesai. Kredibilitisimilikit .... eh, gimana? Yah, pokoknya, kredibilitas sebagai ibunda *IBUNDA!* tidak bisa dipertaruhkan. 

UKK kelar, pilpres masih rame aja. *ya, gak ada hubungannya keuleus, mak!* *btw, keuleus itu bener nulisnya gitu, ya? #masalah* Saya udah diwanti-wanti sama suami, dan kali ini wanti-wantinya serius, karena pas ngomong suami pake kolor melotot, "Awas! Gak usah kepancing rame-rame ngomentarin pilpres!" Sebagai istri penurut dan sopan tiada tandingan, saya patuh, tunduk dan takluk pada titahnya. Walaupun, teuteup gatel pengen komentar kalau ada yang bikin gatel. *eh, kok kayak salah kalimatnya?*

Om, tante, santai! Jangan esmosi gara-gara pilpres. Yok joget lalala yeyeye aja sama aku!

Pilpres belum kelar juga, Piala Dunia tiba. Tadaaa! Kerempongan makin tak terhindarkan, pemirsah! Suami mendadak jadi Bang Toyib, walaupun masih inget pulang, tapi sampe rumah cuma buat numpang tidur sama mandi, doang. Istri yang segini bahenolnya gak sempet dilirik, coba! Bang Rhoma, tolong teriakkan, "THERLALUH!" ke suami sayah. Heu euh, karena Piala Dunia, suami jadi Bang Toyib dan saya jadi istri Bang Toyib yang jablay. Ya ampun, gak ada yang lebih penting lagi buat diceritain, mak? Wkwkwkwk .... Maksupnya, semua urusan rumah dan anak-anak ostosmastis jadi saya yang ngurusin karena suami udah rempong berat sama kerjaan di kantor sama jadwal siarannya di TV. 

Lagi nulis ini aja, saya lagi nungguin suami saya on-air di TV memandu pertandingan Jerman vs Aljazair. Ah, mungkin begini rasanya jadi pacar penyanyi/artis terkenal yang lagi di-PHP-in. Dia berada jauh di sana, dan aku di rumah. Memandang kagum pada dirinya dalam layar kaca. Apakah mungkin seorang biasa menjadi pacar seorang superstar? *nyanyik bareng Tika Panggabean* *makin ngaco*

Pilpres makin panas. Jokowi terdzolimi, Prabowo juga terdzolimi. Jokowi difitnah, Prabowo juga difitnah. Jokowi dikirimin surat, Prabowo juga pengen dikirimin surat. *#eh Ah, pokonya makin siwerlah ngeliatnya. Lah, kalo semua merasa didzolimi, jadi siapa yang mendzolimi, dong? Siapa? *nanya sama Safina* Piala Dunia mulai masuk prime time. and then, RAMADHAN tiba! Yeaayyy!!! Seenggaknya, dari semua kesibukan yang sebenernya gak bikin saya jadi sibuk-sibuk banget itu juga, kayak ada seember air es dibanjurin ke kepala saya. Terima kasih ya Allah, masih dikasih kesempatan nyicipin Ramadhan lagi tahun ini. ^_^

Foto ini harus nongol, karena kepentingan jualin kaosnya si Pungky yang dipake sama Safina ini. :D

Btw, udah baca sampai sepanjang ini, pada nyadar gak kalo dari tadi saya omong kosong doang dari tadi? Mwahahahaha! Ya maap, ini kan cuma buat nambah-nambahin postingan aja. Wekekekek! Eh tapi, nggak juga kok. Saya tau ini rada terlambat, tapi saya mau minta maaf lahir bathin, ya. Maaf gak sempet maaf-maafan sebelum Ramadhan. Semoga dimaafkan atas keterlambatan permintaan maaf saya ini. 

Dan pesan juga untuk teman-teman yang ikut ODOJ (One Day One Juz) semangat, ya! Semoga bisa khatam selama Ramadhan! Cayo! Pokoknya, siapa pun capres-nya, ODOJ gak boleh bolong! Satu pesan lagi, pas pilpres nanti, jangan lupa baca Bismillaah sebelum coblos, ya. Mari berdoa bersama, semoga pemimpin yang terpilih memang yang terbaik untuk kita semua. Aaamiin. Barakallaah, teman-teman.

Yang mau pesen kaos kayak yang dipake Safina itu, bisa pesen ke Pungkay. Bisa request lho, mau tulisannya apa. Misalnya pengen tulisan, "My Mommy is Rempong" atau "Why Should I Say Something About My Mommy on My Shirt?". Wakakakakakkk! Bo'ong, deng! Kata Pungky, tulisannya udah settingan default, gak bisa request, kecuali kalo dia memutuskan lain.   

 

11 komentar:

  1. Mbaktir, sayah bingung mau komen apah ....

    BalasHapus
  2. Katanya isinya surat, Mak, tapi kok... *kabur*

    BalasHapus
  3. Katanya isinya surat, Mak, tapi kok... *kabur*

    BalasHapus
  4. Numpang baca, mak ...
    Ooh itu kaosnya Pungky toh? :-)

    BalasHapus
  5. itu anaknya siapa sih? kok lucuk abiss.. boleh dikadoin buat saya? #eh jangan ding, tar ada yg kehilangan.. :)

    BalasHapus
  6. wahaha.. surat terbuka untuk semua permisah ini yak buat ngucapin maaf lahir batin Ramadhan *mencoba paham isi blognya*

    BalasHapus
  7. Ah mending buat surat terbuka sama Safina aja deh :D

    BalasHapus
  8. Alvin juga udah punya kaosnya dong :)

    BalasHapus