Selasa, 09 September 2014

Emak Gaoel Mendarat di Bandung



Terakhir ke Bandung sekitar 2 tahun yang lalu. Waktu itu Bandung juga udah mulai macet binti ruwet tiap weekend. Itu juga alasan saya menahan diri selama 2 tahun untuk gak ke Bandung lagi kecuali ada acara penting. Weekend kemarin, kebetulan keluarga besar saya mau kumpul bersama untuk berdoa melepas kepergian Om dan Tante yang akan berangkat naik haji. Sekalian saja kami sekeluarga merancang acara jalan-jalan sama anak-anak. Harap maklum, kita keluarga kurang piknik. Akhirnya berangkat dengan bismillaah dan settingan turis lokal. Dari mulai berangkat udah siap mental bakalan kenyang di jalan, alias tepos kena macet. Hahahaha...



Niat banget mau naik kereta api ke Bandung, karena anak-anak belum pernah ngerasain naik KA. Hihihi. Secara mental saya juga sudah siap-siap bete karena kami naik KA Parahyangan dari stasiun Bekasi. Jujur, selama tinggal di Bekasi, belum pernah sekali pun saya menginjak Stasiun Bekasi. Dalam bayangan saya stasiunnya pasti kumuh, panas, jorok. 



Begitu sampai Stasiun Bekasi, saya harus menukar e-ticket ke loket karcis. Masuk area stasiun saya bengong. Eh, stasiunnya kece! Bersiiih! Dan sepi. Hehehe, kalo sepi mah iyalaah, kita nyampe sana jam 5 subuh. Tapi beneran bagus dan bersih dan nggak panas. Pas mau nuker tiket, norak lagi. Ternyata tinggal pencet-pencet layar touchscreen dan print sendiri tiketnya. Aeh! Okedeee! ^^




Begitu sampai di Stasiun Bandung jam 11 pagi, kami langsung meluncur ke arah Lembang. Mengejar De Ranch judulnya. Heu euh, turis pisan, nyak! :p Kena macet lumayan parah mulai dari Setiabudhi sampai Ledeng. Lepas dari Ledeng lalu lintas masih lancar. Makanya kami santai aja mampir makan siang dulu di Resto Api Unggun Lembang. Masih bisa leyeh-leyeh di resto cantik itu selama 2 jam.




Restoran Api Unggun di Lembang itu interiornya cakeeep bingiiit! Mulai dari area foyer yang dihias sama kepingan-kepingan kayu berisi tulisan testimoni para tamu yang puas dengan pelayanan dan makanannya, lanjut masuk ke area resto. Kami disambut dengan tungku perapian untuk memanggang pizza yang didekor seperti sebuah bar. Agak menjorok ke dalam sedikit ada area bar yang memang menjual minuman. Namanya juga Api Unggun Bar and Pizza, ya. Lantai bawah diisi dengan kursi-kursi kayu dan di tengah area resto ada sebuah tungku untuk api unggun. Kayanya mungkin kalau malam dinyalain gitu, deh! #sotoy Kursi-kursi di lantai bawah lumayan enak, ada yang sofa ada yang jenis kursi dining. Tapi di lantai atas ... aaah, surga! Disediain bale-bale lengkap sama bantal gede-gede dan selimut. Wkwkwkwk, jadi pengen bobok.





Makanan superb! Pizza-nya juara. Pasta-nya enak. Ayam bakar bumbu Balinya bikin pengen nambah. Harga? Sesuai dengan yang di dapat. Kami makan berlima dengan memesan 7 item plus 4 botol minuman, total charge Rp 450.000. Sepadan!




Dari sana kami langsung menuju De Ranch. Secara umum De Ranch lumayan cantik dan menyenangkan untuk anak-anak. Banyak pilihan permainan dengan harga tiket terjangkau. Nggak kayak di Kampung Gajah, kita nggak wajib beli tiket terusan. Jadi bisa pilih permainan yang mau dimainkan, lalu beli tiketnya. Nggak buang-buang uang. Fadhil sempat nyobain memanah, mancing, naik delman, main di play ground. Safina nyicipin play ground, naik fun boat, sepeda dan berkreasi di kelas melukis keramik berdua dengan saya. Soal jajanan? Well, yeah, so so, deh. Untung kami sudah kenyang makan siang di Api Unggun sebelumnya.




Nightmare justru dimulai saat kami usai bermain di De Ranch. Perjalanan turun menuju kota Bandung dari jam 5 sore, berujung di Jalan Riau jam 8 malam! Cakeeep! Tapi karena settingan mood emang udah siap mental buat macet-macetan, alhamdulillaah senang- senang aja. Apalagi begitu turun di restoran Konro di Riau dan disuguhi tulang iga segede paha Safina, wuidiiih. Nanar! Hahahaha. Perut sudah kenyang, tenaga udah recharge lagi, mampir FO dulu, dong! Namanya juga turis. Nyahahaha! Mampirlah kami sebentar ke Riau Stock Mall. Mayan buat yang suka cari-cari T-shirt bagus, banyak pilihan di sana.







Dari Riau kami pun pulang ke Antapani. Setelan turis secara resmi berakhir. Teparrr! Besok seharian kami sekeluarga akan berada di rumah Om dan Tante untuk berdoa dan makan siang bersama. Setelah itu, cuuus, langsung pulang lagi ke Bekasi.



Kesan? Bandung tetap akan selalu mendapat tempat istimewa di hati saya. Semacet apa pun sekarang, Bandung yang saya ingat selalu menyenangkan. Tapi kalau boleh ngarep, pengen Bandung kembali kayak waktu jaman saya kuliah dulu, adem, ke mana-mana enak naik angkot, weekend bebas mau ke mana pun tanpa mikir kena macet (kecuali kalau mau ke Kebun Binatang sama Lembang, doang). Tapi senang aja bisa ngajak keluarga ke Bandung dan bersenang-senang sekaligus ketemu keluarga besar. Insya Allah di lain waktu kita jumpa lagi. *nyanyi Gelang Sepatu Gelang* Good bye, Bandung! You never fail me.



18 komentar:

  1. Liat sepintas fotonya di wall trus bilang Bandung ngebatin, kok emak gaol ikut halbil KEB yang di Bandung yak, apa ngga kejauhan? E ternyata punya acara sendiri toh di Bandung

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaaa, acaranya pas banget sama acara HB KEB, tapi ya bakal dipecat jadi anak kalo gk ikut acara keluarga...wkwkwkwkwk

      Hapus
  2. Wuiiishh itu ada saingannya Arjuna mak :D hehehe

    BalasHapus
  3. Weh, senengnya yang habis liburan. Bandung memang favorit banyak orang ya makanya macet.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mak Ety...macetnya gak kuat... :')

      Hapus
  4. Ternyata Bandung kini sudah menjelma menjadi sebuah kota yang sangat menyenangkan ya...banyak tempat2 elok yang patut dikunjungi... Aku sudah lama sekali tak mendarat di Bandung...terakhir ke sana pada tahun 2000...sudah lama sekali ya? Waktu itu yang terkenal cuma FO dan Cibaduyutnya doang ... Setelah membaca psotingan ini aku malah pengen nih ke Bandung lagi...

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahaha, iya mbak Rita...tahun 2000 aku baru wisuda kuliah di bandung...bandung masih nyaman banget buat jalan2...skrg perlu perjuangan ekstra untuk bisa menikmatinya...tapi sepadanlah...bandung emang cakep.. :D

      Hapus
  5. makin pengen ke de ranch jadinya...asik banget kayaknya ^^

    BalasHapus
  6. mbak winda belum pernah ke stasiun bekasi ternyata ya :) mbak dari stasiun di Bandung menuju lokasi sewa mobil atau naik taksi mbak? pingin ajak anak2 naik kereta kesana

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, baru pertama kali ke stasiun bekasi hihihi.... *tutup muka*
      ke de ranch aku dijemput adekku yg udah stand by duluan di bandung mbak.. :)

      Hapus
  7. emak emang gaoel dah ,, fotonya banyak sekaliii bikin ngiri

    BalasHapus
  8. Semenjak dirut PT KAI pak Ignatius Jonas semua stasiun jadi bersih dan kece mak. ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. semoga bisa dipertahankan, atau malah dibikin tambah kece ya mak.. :)

      Hapus