Selasa, 28 Oktober 2014

Emak Gaoel Ngubek-ngubek Dapur Cokelat

  21 comments    
categories: ,
Assalamu'alaikum.

Suka coklat? Suka coklat? Samma! Buat kamu coklat itu apa sih selain kudapan endang bambang subidubidupappap? Buat saya coklat itu pelarian sesaat. Semacam hiburan kecil yang kalau dicuekin itu bisa bikin orang-orang kamu aneh. I mean, siapa sih yang gak suka coklat? Yeee, adalah pasti, ya! Hahaha. But most people love chocolate. Dari anak-anak sampe dewasa. Dari yang giginya masih utuh sampe yang udah ompong. Dari yang jalannya gemulai sampe yang gagah gempita. Ah, pokoknya coklat mah seksi bangeudlah.

doc pribadi


Level kesukaan saya sama coklat sebenernya belum terlalu akut. Karena saya masih suka picky sama rasa coklat. Saya kurang suka rasa dark chocolate karena rada pahit. Saya juga kurang suka white chocolate karena terlalu milky. Tapi herannya saya suka chocolate rasa susu yang warnanya coklat. Eaa, pabaliut gini. Hahaha. Kombinasi paling "mematikan" itu kalau kopi udah ketemu coklat. Wadaw, bertekuk lutut sayah! 

doc pribadi

Sabtu kemaren gak sengaja ketemu toko kecil yang unyu banget di Bintaro yang jual coklat. Waktu itu lagi nganterin keponakan latihan musik di studio Elang di Bintaro. Tau sih dari namanya, toko ini udah ngehitz banget, tapi emang belum sempat aja mampir buat liat-liat atau beli coklat. Soalnya suka minder sendiri kalau masuk ke toko yang namanya udah beken duluan. Serem sama harganya. Hihihihi. Heu euh, emak yang ngaku gahol ini baru kemaren ke Dapur Cokelat di Bintaro. Horeee! Tepuk tangaaannn!

doc pribadi

Karena bulan ini bulan Oktober, pas baru masuk saya langsung disambut display tema Halloween. Lumayan kaget juga ada coklat segede gaban bentuk tengkorak apalah gitu. Tapi ciamiklah, buatannya halus. Saya langsung keliling toko yang gak seberapa gede itu. Ukuran ruangannya paling sebesar ruko biasa.

doc pribadi

Tapi desain interiornya cantik banget! Langsung betah dan jiwa narsis bergelora seketika. Semua sudut pas banget buat foto-foto. Wkwkwkwk. Unik karena desain dalamnya dibuat kayak dapur rumahan. Ya namanya juga Dapur Cokelat. Tapi buat saya yang pernah ngerasain masuk dapur pastry, sebenernya desain dapur rumah rada kurang pas. Soalnya dapur pastry, khususnya untuk bagian chocolate lebih kayak laboratorium dan terkesan dingin. Soalnya tau sendiri, perlu temperatur dingin buat mengolah coklat. Apalagi kalau bikin pralines (coklat ukuran mini dalam bentuk yang unik). Well, teteplah interiornya manis dan kiyut. 

doc pribadi

doc pribadi

doc pribadi

Setelah puas eksplor ruangan, mata saya mulai jelalatan liatin coklat yang bertaburan seisi ruangan. Ada praline sampai cake dengan bentuk yang lucu-lucu. Karena bulan ini temanya Halloween, banyak dijual paket coklat praline bentuk tematik Halloween kayak pumpkin, tengkorak, topi sihir, de el el. Dan di tiap jenis coklat yang mengandung alkohol diberi keterangan agar yang tidak mengkonsumsi alkohol bisa tahu. 

doc pribadi

Soal harga? Ehwehwehewheh. Relatif ya. Buat saya yang gak terlalu akut suka coklat, rada pricey. Untuk pralines dan pebbles (coklat aneka rasa berukuran lebih kecil dari pralines) dijual seharga 37.500 per 100gr. Duh 1 ons kan dikit banget yaaa. Hahahaha! Tapi untungnya bisa di-mix, jadi 1 ons bisa campur-campur segala rupa rasa. Hihihi, cucok buat emak-emak yang nyasar ke Dapur Cokelat pas tanggal tua kayak saya ini. Akhirnya saya belanja 1 ons pebbles, sepotong rainbow cake dan 1 buah cupcake. Total belanja 72.000. Mayan. Tapi karena hati juga senang selama ada dalam tokonya, saya nggak terlalu merasa keberatan ngeluarin uang segitu buat beli coklat dan kue. 

doc pribadi

Btw, salah satu rasa pebbles yang saya ambil ada yang isinya biji coklat, bo! Beneran biji coklat! Sempet ketipu, pas makan, kirain kacang! Maen kunyah aja, tau-tau pait. >.< Sesuka-sukanya saya sama kombinasi kopi dan coklat, nggak segitunya juga sih. Tapi yang isi almond enak banget. Yang rasa apricot berbalut white coklat rada aneh buat saya. Kurang pas aja. Rainbow cake-nya lembuuut. Enak. Cupcakenya juga enak, kok. 

Kalau mau main-main ke Dapur Cokelat, cek website-nya aja di sini. Worth to visit. Apalagi buat chocolate lover. Suasananya juga asik banget. 

21 komentar:

  1. keren cuy,,banyak cokelat,,,mata ini sampe tak berkedip,,jadi lapar mak,,,lempar 1 aja mak,,

    BalasHapus
  2. Aku suka coklat mak, tp gak tau nih tenggorokan bermasalah. Pasti dahak lgs membludak selepas makan coklat. Sungguh nelangsa :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. coklat emang jangan sering2...sesekali aja... #sokbijak :v

      Hapus
  3. Lemparin coklatnya satu dimari dunk, Mak :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. kenapa pada minta dilempar sih? *siapin bakiak*

      Hapus
  4. Di Surabaya juga ada Dapur Cokelat dan saya belom pernah mampir ke sana :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. mampir deh...cuci mata sama cuci dompet :D

      Hapus
  5. Coklat tuh sudah bikinj Aku ngileran juga bikin nambah berat badan. Apalagi kalau makannya setoko coklatnya sekalian. Pernah nyobain tuh coklat di dapur coklat. Kenapa ya, yang agak pahit justru yang Aku suka. Padahal hidup pahit tuh gak enak..#gagalfokus

    BalasHapus
  6. pesen cokelatnya dong Mak.. btw itu yg dagang cokelat cakep juga.. hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. maksudnya aku yg cakep itu? aih, aku gak jualan coklat mak...jiahahahaa

      Hapus
  7. aduh ngileeeer... lempar sini dong Mak seons xD

    BalasHapus
  8. Males ke toko beginian. Serumah suka soalnya. Udah bangkrut, tambah giant pula ntar kami.

    BalasHapus
  9. Coklat....coklat....sampe mati! Doyan akuut.dapur coklat termasuk yg listnya panjang tiap ada hari besar.jauh2 hari sdh harus pesen.

    BalasHapus
  10. waaa mau kesanaaa kayanya syurga duniaa ,,hahaha

    BalasHapus
  11. hihihihi, aku trmsuk yg ga doyan coklat mba ;D.. tp icip2 1 aja msh bisalah... cm lbh bnyk dr itu lgs muneg ;p

    BalasHapus
  12. Berhubung aku lagi suka coklat, jadi postingan ini yg aku datangin duluan :)

    BalasHapus