Jumat, 19 Desember 2014

15 + 1 Tipe Member Grup Whats App

  44 comments    
categories: 
Assalamu'alaikum.

Mamak cantix lagi pusyiiing. Hidup penuh drama. Sejak punya 10 grup watsap, dunia jadi jungkir balik gak keruan. Macam yang kerjaan kurang banget di rumah. Sudahlah gak punya asisten, ngeladenin 10 grup watsap itu sama aja kayak ngadain arisan sekelurahan tiap hari. Eh, ntar dulu. Mau pamer dulu. Akhirnyaaa, akoh punya mesin cuci baruuu! Suami pun CLBK sama hobi lamanya: nyuci baju. Mwahahaha. #digeplak

Sosialita jaman digital, banyakin grup WA, bukan banyakin arisan :)))

So, grup watsap itu sesuatu banget, ya. Saya mah bukan newbie sebenernya sama chat grup gini. Waktu baru kenal internet juga, yang duluan dipegang chatting section ketimbang belajar browsing buat TA kuliah. Terbukti, nemu jodoh pun akhirnya di chat room. Pakar, kan? *sombong yang gak penting banget* Tapi sejak ada aplikasi Whats App di hape, 24 jam sehari mendadak bisa berasa kayak 24 menit. FYI, saya emang fans garis keras WA dan gak cinta sama BBM. Buat saya tampilan WA lebih simpel, fleksibel, kredibel, membel dan bisa diuwel-uwel, terutama sama emak-emak gaptek macam saya ini. Tampilan BBM rasanya lebih ribet aja di mata saya. Makanya, biar pun punya PIN BBM, saya lebih seneng share nomor WA ke teman-teman. 

Gimana gak habis waktu saya sama grup WA ini. 10 grup itu kebanyakan sebenernya. Tapi sebagai sosialita, susah menolak ajakan masuk grup sono, sini, situ dan sana. Grup alumni aja ada 3. Belum grup arisan. Belum grup orang tua murid. Belum grup finalis Kartini Next Generation. Belum grup Kelas Inspirasi. Belum grup crafting. Belum ... wastagah, pokonya motto hidup saya sekarang: Hidup kurang rempong tanpa grup Watsap!

Namanya juga grup, yaaaa. Banyak membernya. Ibaratnya, satu ruangan seukuran kamar kost-kostan diisi sama 50 orang bahkan lebih! Semua rebutan pengen ngomong. Semua punya kepentingan. Semua pengen sharing. Semua punya ide. Semua suka becanda. Gak heran, sesekali kejadian deh benturan-benturan kecil. Sejak WA update aplikasi sampai bisa add member grup lebih dari 100 orang, suhu makin panas di WA. Udah gitu, pake acara upgrade ke centang biru pula. Gak ada ruang untuk berkelit "Belum baca" sama sekali. Gak ada alesan gak tau update-an info terbaru di grup. Plus, sekarang kalau salah satu member lagi ngetik message, messagenya belum masuk juga udah ketauan kita lagi ngetik. Semacam ditunggu-tunggu. Susah kalau mau berubah pikiran, gak jadi ngirim pesan. Gak enak, ditungguin. Nyiahahaha. Lama-lama ni aplikasi ngajak berantem banget, sih. Bukannya ngegampangin urusan, malah nyusahin.

Karena beberapa fenomena yang terjadi itulah, saya pun bertransformasi jadi orang songong yang sotoy. Mengamati dengan seksama tingkah laku member grup di WA. Dan berdasarkan observasi cermat tingkat kepo emak-emak yang lagi pura-pura belanja sayur padahal mau tau gosip tetangga terbaru, akhirnya bisa ditarik kesimpulan yang tidak bisa dipertanggungjawabkan sebagai berikut:

Tipe-tipe Member Grup Watsap

1. Tipe Mimin
Setiap grup butuh banget tipe ini. Karena tugasnya selain jadi admin di grup yang harus add semua member, juga memiliki beberapa tugas mulia lainnya. Nengahin yang lagi berantem. Setting aturan di grup: gak boleh porno, tapi boleh flirting (misalnya). Atau aturan gak boleh ngomong politik, tapi boleh share link berita politik dari berbagai sumber (ini misalnya juga). Sebagai seorang mimin, dibutuhkan sosok yang sigap dan tanggap. Sebaiknya mimin adalah yang bisa memantau grup 24 jam non-stop. Kalau perlu gak boleh makan dan mandi. Soalnya, kalau sampe kelewat apdetan, kredibilitas seorang mimin akan dipertanyakan. Kesigapan mimin juga dibutuhkan untuk segera menarik member yang mental, keluar dari grup entah dengan alasan apa pun. Jabatan mimin ini bukan tanpa resiko, member yang sudah left group, terus semenit kemudian ditarik lagi, bisa jadi kesel sama si mimin. Tapi tentu saja, bukan mimin namanya kalo gak kuat mental. Yang sabar yah, min. Gak ada lo, kita susah. #pukpuk

2. Tipe Pasif
Member grup WA tipe ini paling banyak. Biasanya mereka orang-orang bekerja kantoran, pengusaha dan emak-emak. Walaupun untuk kalangan emak-emak, masih bisa dibagi lagi jadi beberapa kategori, tapi yasudahlahya, jangan bikin saya tambah mumet. Bikin postingan ini aja udah kayak yang kurang kerjaan banget gue. 
Tipe ini biasanya memantau dalam diam. Bisa jadi malah lebih tau apdet terbaru di grup ketimbang mimin. Ada bagusnya juga silent member begini. Ntar pas ada waktunya, mencungul (bahasa apaan, neh?) di grup, ngeralat mimin atau ngasih apdet ke mimin. 

3. Tipe Bossy
Tipe ini sesuai sama namanya. Pokoknya mau tau beres, dan mau tau semua apdet di grup dengan sekali nanya. Dengan kata lain, MALES NYEKROL KE ATAS! Enak ya, chat udah ratusan masuk, dia tinggal ngetik, "Jadi kapan acaranya?" Padahal ratusan chat di atasnya sudah terselip info tersebut beberapa kali. Boss, bagi duit, boss!

4. Tipe Galau
Tipe ini sebenernya agak susah dideteksi. Karena mood-nya yang naik turun. Kalau lagi seneng, pagi-pagi semua member disapa lengkap dengan emot lope-lope dan bunga-bunga plus gambar secangkir kopi dan roti croissant. Tapi kalau galaunya lagi kambuh, isi messagenya biasanya suka panjaaaaaaaaang banget dan gak liat-liat cuaca. Di tengah-tengah obrolan soal mobil, tau-tau dia nongol dengan, "Kenapa sih perempuan tuh sukanya bikin bingung? Kemaren gue parkir di kantor, ada cewek mau ambil parkiran gue. Cakep sih, tapi ... bla ... bla ... bla .... Bingung gue!" Sama masbro, kita juga bingung. Yuk, pegangan tangga.

5. Tipe Kompor
Tipe ini bisa mengarahkan mood grup ke dua arah yang berlawanan. Basically, dia pengen grup rame aja. Ramenya gara-gara berantem atau gara-gara becanda, doesn't matter buat dia. Kalau ada dua member grup berlawanan jenis mulai ada gejala saling flirting, tipe ini akan masuk dengan kalimat-kalimat memancing supaya flirtingan makin panas. Contoh:
A: Dulu gw pernah naksir sama elo, tau! Lo aja bego!
B: Hah? Masa, sih? Gw gak ngeh, gitu. Coba lo langsung ngomong dulu. *emot tutup muka*
C (si kompor): Ya udah, ngomong aja sekarang. *emot ngedip-ngedip cacingan*
Atau misalnya sudah ada gejala member lain berbeda pendapat dan diskusi memanas, tipe ini pun masuk supaya perdebatan makin panas. Gak akan dikasih kesempatan kalau dilihat salah satu udah mulai ngalah, gak mau ribut, bakalan dipancing lagi biar panas lagi. Contoh:
A: Sori, kalo menurut gw sih gak mesti kayak gitu.
B: Ya, terserah elo, sih. Semua orang punya pendapatnya masing-masing. *sudah menunjukkan gejala males berdebat dan mau mengakhiri*
C (si kompor): Jadi kalau menurut lo emang harusnya gimana, A?
*Eaaa Moment untuk Tipe Pasif*

6. Tipe Tukang Spanduk
Tipe ini jarang ngetik. Tapi selalu muncul dengan banner-banner segala rupa. Baik itu berisi info event, undangan, promo dan termasuk juga meme. Tipe ini lumayan genggeus untuk beberapa orang, karena ibaratnya lagi asik ngobrol, tau-tau ditempelin brosur di depan muka. Wkwkwkwk. Tapi kadang tipe ini lumayan menghibur, terutama kalau yang masuk meme kocak yang bikin suasana jadi cair.

7. Tipe Pamcol
Tipe ini adalah tipe OMG kalo buat saya. Pualing mulaessssssss kalo ketemu sama yang beginian. Pokonya, isi message-nya gak jauh-jauh dari mamer yang dibalut dengan segala rupa topik. Bisa jadi awalnya ngeluh, ujung-ujungnya mamer. Bisa jadi awal-awal nanggepin cerita temen tentang liburannya, ujung-ujungnya dia yang cerita rencana mau liburan ke eropa. Awalnya simpati sama temen yang keluarganya sakit, ujung-ujungnya cerita tentang dirawat di luar negeri berangkat pake helikopter. Cara ngadepin tipe ini biar gak cepet sesek napas, mending langsung kasih emot zzzzz aja, mau bobok.

8. Tipe Curcol
Tipe ini banyak sekali dan pasti ada di tiap grup. Yah namanya juga manusia, kalau udah ada lawan bicara bawaannya mau curhat. Ketimbang curhat sama pohon? Emang Shah Rukh Khan? Gapapalah sesekali curcol, karena biasanya curcolannya bisa jadi bahan ketawa-ketawa juga. Hihihihi.

9. Tipe Ngajak Berantem
Tipe ini adalah tipe yang mau member lain ngomong apaan juga, dia mah kebalikannya. Semacam anti mainstream. Ada yang bilang, "Eh, olshop yang itu barangnya bagus dan cepet lho prosesnya." Dia nyaut: "Ah masa sih? Kata temen gue nggak tuh!!!!" lengkap dengan pentungan bederet. Ngajak berantem banget. Hahahaha.

10. Tipe Ekspresif
Tipe ini hampir mirip sama Tipe Tukang Spanduk, bedanya dia main di emoticon. Jarang banget ngetik. Cara dia menanggapi chattingan di grup adalah dengan emot, emot, emot dan emooooooootttttt!

11. Tipe Mr/Ms. Flirty
Kalau grup WA isinya campur laki-laki dan perempuan, potensial memunculkan tipe ini. Apalagi kalau grup tercipta atas masa lalu alias grup alumni. Adudududuuu, lupa anak istri/suami. Mau mantan, mau temen biasa dulu di sekolah, kalau ada kesempatan, flirt aja terus. Kadang suka bikin jengah sama tipe begini. Apalagi kalau yang digodain ngeladenin. Kayak nonton orang pacaran di bawah pu'un perasaan. Awkward, dude ... awkward. 

12. Tipe Pencuri Momen
Tipe ini potensial untuk transformasi jadi Tipe Ngajak Berantem. Kalau ada salah satu member yang lagi cerita tentang sesuatu yang seru, dia muncul dengan cerita yang gak kalah serunya. Attention's seeker's detected. Kabuuurrrrr!

13. Tipe Salah Kamar
Gak semua grup WA cukup beruntung memiliki tipe ini. Tapi kalau punya, lumayan bisa jadi hiburan. Entah karena matanya siwer, atau kebanyakan grup (*ngaca sendiri), sering banget salah komen, Harusnya buat di grup mama ceribel nanyain jadwal ngaji, malah nanyanya di grup pecinta batik. 

14. Tipe Japri
Tipe ini adalah turunan dari Tipe Pasif. Diem aja di grup, tapi kepo-an pengen tau, jadi sukanya japri beberapa member untuk dapet apdetan. Huakakakakkkk. 

15. Tipe Narsis
Gak ada angin, gak ada ujan, biasanya grup yang ketempuan punya member tipe ini isinya foto-foto selfie dia banyak banget. Buat apaan, siiih? :))))

16. Tipe Tukang PHP
Tipe ini muncul sejak Whats App di-upgrade. Keliatan di bagian atas si A lagi ngetik. Ditungguin semenit, dua menit, tiga menit, kok message-nya gak masuk-masuk? Ternyata emang gak ada message. Gak jadi. Entah karena berubah pikiran, atau hapenya lagi dimaenin sama anaknya. Atau 10 grup WA dia lagi pada active chat semua. Mumet! Yang empet yang nungguin, sih. Hahaha, salah sendiri. 

Woi, serius amat bacanya? Huahahaha, udah gak usah serius-serius. Ini tulisan asal-asal aja, kok. Jangan dimasukin ke hati, ah. Maap ya, udah buang-buang waktu kamyuuu. So, kamu tipe member grup WA yang mana? Pilih sendiri. Ciao bella, maju mundur cantik dulu, yaa. 


44 komentar:

  1. Balasan
    1. eh, emangnya saya lagi pamcol apah di sinih? hah? hah? #getok

      Hapus
  2. Maaak, kayaknya emang kebanyakan grup inih, sampe mata bingung.
    Ituuuh abis 14 knp 16?
    Sempet nyekrol ke atas kirain salah judul.
    Btw iye banget tuh postingan. Sy baru aja jadi mimin kakaaa dan sy pnh delete grup sebelumnya krn anggotanya pasif. Alesannya maap, salah pencet. Hahahahaahaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. wakakakakkk, iyaa...mata siweur..beneran ada 16 ternyata...haha
      itu bikin alesan gak bisa lebih kreatif dikit apa? hahahaaa

      Hapus
  3. Aduh mbak, sampe ngakak2 baca isi postingan ini :v :v :v

    BalasHapus
  4. Miapah pagi2 mecungul dimarih. Ada satu yg kurang nih tipe "COPAS DARI GROUP TETANGGA". Kalau lucu sih oke2 aja, yg nyebelin isinya nasehat tp puanjang kyk cerpen. Bayangin aja mata ampe jereng nyekrolnya. Fyi, teman2 sekolah blm mau move on dr group BB, jd group WA & BB barengan ribetnya. Ya sudahlah sama aja kok tipenya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. waahahahaa, iya tuh, ada juga yg hobi copas dar grup sebelah, mau baca udah kliyengan duluan, saking panjangnya. :))))

      Hapus
  5. Wiiih mak Winda keren banget nih postingannya sampe memberitahukan tipe member :D,, hahah sampe ngakak gini saya bacanya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. menunjukkan, betapa kurang bahan buat postingan baru....wkwkwkwkwk

      Hapus
  6. belum pernah maini whats app , kayaknya seru ya... patut di coba ini..

    BalasHapus
  7. Aku tipe yang mana ya..wkwkwkw
    aku cuma punya tiga grup, dan tiga2nya bocooooor abis..wwkwkwk
    tp semuanya seruu, ngobrol gak cuma ha ha hi hi tp banyak ilmu yg didapat :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya udah mel, 3 aja cukup ya, jangan nambah lagi...wkwkwkwk

      Hapus
  8. tipe sluntap sluntup aja deh mak eke. ahaha..
    Kadang muncul kalau lagi selo, kadang ilang kalau lagi sibuk *elaaah*

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, aku juga suka gitu...mencungul suka2 aja...wkwkwkwk

      Hapus
  9. hahahaha sama persis ama si Silviana Aplle nih aku,,,, :)

    BalasHapus
  10. Ngakak bacanya hahahaha.... di WA jadi silent readers aja, seperlunya dan mungkin aku member yang rada nyebelin, ga aktif. Sebenernya masalah utamanya males ngetik di touch scrreen sih #ngeles #pledoi :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. duh soal susah ngetik di layar sentuh itu dulu juga problem banget, tapi tidak menghalangi keinginan utk eksis, sehingga saya berusaha keras, berlatih sepanjang hari, demi bisa lancar ngetik di touchscreen... *apalah jawaban ini*

      Hapus
  11. Wkwkwk, banyak amat ya tipe nya :D
    Kalo aku termasuk yang pasif sih Mak ^^

    BalasHapus
  12. Aku masuk tipe campur aduk deh mak hahaha *nggak mau ngaku
    Bener2 bikin ngakak ngikik ngukuk

    BalasHapus
    Balasan
    1. hayo ngaku! jangan2 tipe PHP? wkwkwkwk

      Hapus
  13. Tipe salah kamar aku sering bgt mbak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. waahahahaha, aku juga kadang suka salah kamar, maaak... :)))

      Hapus
  14. kayanya saya tipe japri mak, hihihi...

    BalasHapus
  15. saiya kynya tipe kurang gaul nih hehe secara WA grupnya cm organisasi dan kepanitiaan wkwkwkwk
    salam kenal mak ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. sungguh bermanfaat punya grup yang banyak memberi fungsi dalam kegiatan sehari2....pertahankan!

      Hapus
  16. Whuakakaka.... Tuh kaaan benerr.... Postingan mak Wind.. Pasti deh, bawaannya pengen ngaduk-ngaduk tong sampah..eh

    BalasHapus
    Balasan
    1. hush! ngakak jangan gede2.... tong sampahku jangan lupa kembaliin yak...

      Hapus
  17. Aku mah utk bbrp grup jd tipe pasif aja mak. Sebenernya berharap ada yg keilangan, tp ngga ada jg yg inget. Muahahaha! *ketawamiris

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya ampun, ini kok komennya bikin sedih gini sih... :((((

      Hapus
  18. Saya tipe pasif mak hehehehe itu juga cuma 1 group kantor Doank hehehehe....

    BalasHapus
    Balasan
    1. coba ditambah grupnya deh, dijamin error...kayak aku... :p

      Hapus
  19. *kemudian saya cengar-cengir sendiri*

    BalasHapus
  20. Aku tipe yg pasif hohoho

    BalasHapus
  21. Eh, ada type lainnya mbak, di saat semua lagi ngobrolin bab pencemaran lingkungan misalnya, eh tiba-tiba type ini nongol dengan foto hasil jepretan foto. Yang difoto adalah brosur jualannya.

    "Eh, kalau mau sepatu murah kualitas bagus, PM aku ya, ntar ada diskon buat member ini"

    Yaelaaaah, kenapa situ jualan di ruang rapat begini sih? Naik panggung pula, bawa spanduk pula, fotonya gelap pula, pakek bebe ya kameranya kok gelap? #eh

    Type apa ya kalau ini kak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu campuran tipe tukang spanduk sama tukang ngajaj berantem. Ajak gelut aja gih...hahahhaha

      Hapus
  22. mak Wiiin. hastagaaaah.....

    keren abes ni postingaaaan! *ga usah disembah ya* #ntar disangka dewa *gapenting* *malesin* dan kemudian zzzzzzzzzzz

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mak maaak....bangun woii....lo tipe apaan? Jawwaaaabbbb!!!!

      Hapus