Rabu, 07 Januari 2015

Liburan Irit Emak Gaoel

  37 comments    
categories: ,
Assalamu'alaikum.

Baru juga tiga hari sekolah masuk lagi, manyunnya udah dua meter. Hahaha. Padahal, konon kabarnya, para mama-mama mudah dan cantik jelita malah lagi bersukaria menjelang anak masuk sekolah. Soalnya berarti bisa punya waktu bebas dari pagi sampe siang, ya. Tapi saya tintaaa! "Apa, kamu tinta?" Iya, Tinta Laura! #krik. Asli euy, mulai biasain gak tidur lagi pagi-pagi itu suseeeh. Bhik, jangan hakimi akuh. Saya kan udah pernah ngaku di sini kalo saya emang bukan morning person. Tapi demi apa pun semua kebaikan bangun pagi, saya berusaha keras kok supaya bangun pagi terus. Cuma kan, kalo lagi liburan, ya kasih kelonggaranlah dikiitlaah. Akibatnya, pas anak mulai masuk sekolah, kelojotan lagi nahan mata biar gak balik merem. Yah, demikianlah pengantar singkat dari postingan ini. 

"Haai, mamaku ngajak main kerudungan pas liburan kemareen ..." *kasian bener kamu, dek* :))))
So .... (Baru mau mulai masuk topik, yang paragraf di atas sebenernya gak usah dibaca aja tadi. Wakakakkkk!). Selama liburan ke mana aja? Cieee, cieee, yang liburan ke luar negeri, cieee. #sirikdetected. Kita dong, di rumah sajah. Etapi pasti banyak juga kan yang liburan sama anak-anak gak ke mana-mana? Ya, kan? Ya, kan? #caritemen. 

Trus, kalo gak ke mana-mana, ngapain aja di rumah, mak? Maen games mulu yak bocah? Wkwkwkwk, enak emang sih kalo ngasih games atau gadget ke anak, kita bisa bebas ngerjain yang lain. Ya tapi, lama-lama eneg juga ngeliat bocah anteng sampe kita dicuekin gitu, gara-gara tab. Makanya, biar pun libur gak ke mana-mana, alias lagi kere, kreatifitas jangan sampe kere. 

Nemenin papa maen musik, tapi gak mau lepas tab dari tangan.

Mungkin postingan ini rada telat nongol, ya. Secara liburannya udah kelar, kok malah baru tayang? Ya, anggep aja ini bakal jadi catatan untuk liburan selanjutnya. Siapa tau liburan semester depan kamu yang kere. #eh #maap #becanda. Coba dipilih-pilih mau ngapain nih kalo liburannya ngirit kayak saya kemaren.

1. Ke rumah neneeeek.
Pilihan paling aman sentosa damai dan menyenangkan adalah bawa anak-anak ke rumah neneknya. Tapi dasar anak jaman sekarang, ke rumah mama saya, mereka mastiin dulu satu hal. "Wifi di rumah Jidah nyala, kan?" Errr, iyeee. Nyala! Sehari sebelum ke sana, saya sampe telpon papa saya dulu buat mastiin wifi-nya nyala. Wkwkwkwk.
Enaknya ke rumah nenek/orang tua kita, makan terjamin. Hihihihi. Padahal saya bawa makanan juga dari rumah, tapi orang tua saya pasti juga rempong sendiri nyediain cemilan buat cucu-cucunya.
Yang kocak waktu saya lagi di rumah mama, saya ambil kesempatan dalam kesempitan. Pas mereka lagi main di bawah sama Atuk dan Jidahnya, saya molor di lantai atas. Pas udah sore, kok perasaan gak sedep, nih. Bangun-bangun rumah sepii. Saya buru-buru turun ke bawah. Gak ada orang, doong! Terus pintu semuanya dikunci. Kuncinya dibawa! Ternyata akoh ditinggal sama mama papa aku dan anak-anakkuu! Mereka jalan-jalan ke emol. Eaaa, tegaa! T_T. Begitchulah.

2. Main di luar.
Paling gampang bawa mereka main ke taman deket rumah, ya. Tapi apa aja, deh. Kandang kambing kalo deket juga, bawa aja ke sana. ya kapan lagi, gituu. Kalo saya kemaren pas nemu lapangan parkir luas dan lagi sepi di dekat rumah papa mertua. Lapangan parkirnya juga bersih, dan banyak bunga kamboja berguguran. Ditambah lagi cuaca beberapa hari kemaren kan mendung-mendung mesra, jadi serasa ada di Jepang pas musim gugur gitu, deh. Safina seneng banget main di sana, walaupun cuma sebentar. Hihihihi.


Lari-larian di lapangan parkir gereja deket rumah kakek.

3. Main kertas alias ancurin aja rumahnya sekalian, biar ramai, biar gaduh sampai mengaduh!
Ini kegiatan andalan saya dari dulu. Ketersediaan kertas, gunting dan lem lebih terjamin di rumah saya ketimbang sembako. -_-! Jadi anak-anak emang suka larinya ke maen kertas kalo udah bosen. Paling saya kasih tau aja mau bikin apa hari ini. Kemarin sebelum liburan dimulai saya udah browsing cara bikin prakarya dari piring kertas, jadi gak terlalu bingung lagi mau bikin apa. Lumayan, Safina hepi. Walaupun abis itu, mama cantik harus ndlosor-ndlosor nyapuin sampah. Resiko.
Kalo anak udah rada gedean kayak Fadhil emang udah mulai susah diajak main prakarya anak TK gini. Dia paling gambar atau bikin sesuatu sendiri, atau ... ya kembali ke leptop. :p



4. Berenang.
Berenang sebenernya kegiatan mihil buat saya kalo keseringan. Soalnya anak-anak kalo diajak berenang, jajannya banyak banget. Hhhh .... Tapi saya sudah bisa mensiasatinya. Caranya, cari tempat berenang dalam komplek perumahan, harga tiketnya gak terlalu mahal. Hahaha. Dan karena lagi musim liburan, kebanyakan orang pergi berenang ke waterpark atau taman bermain kayak Ancol, gitu. Jadi kolam renang komplek relatif sepi. Satu lagi, kebetulan di komplek rumah orang tua saya, berenang boleh gratis, cuma nunjukin KTP aja. Itu juga kenapa sampe sekarang KTP saya belum ganti-ganti. Sayang kan, buat berenang gratis. 


5. Main masak-masakan atau bikin play dough sendiri (intinya sama dengan nomor 3, ngancurin rumah sampe gaduh dan mengaduh ... ah, cudahlah).
Alhamdulillaah, kemarin mama si Ubii share cara bikin play dough sendiri di rumah. Bahannya simpel banget dan gampaaang. Jadi saya dan anak-anak iseng-iseng ngulenin adonan tepung, kasih pewarna, dan jadi deh paly dough aman buatan sendiri. Resepnya cuma tepung, garam, air, minyak dan pewarna makanan. Takarannya? Kira-kira aja sendiri. Hahaha. Saya pake perasaan aja waktu bikin. Emang untuk beberapa hal, lebih baik kita menggunakan perasaan. #apadeh


6. Makan di luar, sekali-sekaliiii banget!
Berhubung liburannya lumayan lama, gak mungkin juga biarin bocah ngedekem di rumah. Kasian. Mau dibawa ke mal, gak shopping juga sedih aja, sih. Window shopping itu terapi buat para mama, tapi siksaan buat anak-anak. Jangan ya, kasian kalo pulang empty handed. Mending gak usah diajak liat-liat. Hiks. 
Jadi kalo saya, ngajak anak-anak ke mal atau pertokoan gitu, sejak awal udah bilang, mau pergi makan. Udah. Jadi tidak ada ekspektasi berlebih kalau ntar pulang bakal bawa mainan baru. Yang penting kenyaang, masih bisa makan enak, bareng-bareng sekeluarga. Terus di mobil langsung deh berorasi betapa menyenangkannya makan bersama kayak gitu. Kita semua harus bersyukur masih bisa makan bareng di tempat bagus dan enak. Bla bla bla. Biasanya pas di bagian ini, anak-anak saya udah asik sama tab-nya di mobil atau duduk bengong gara-gara udah kenyang atau kebelet pup. 



7. Screening channel tivi bareng.
Jujur, saya jarang banget nemenin anak-anak nonton tivi. Soalnya kesempatan saya buat bebersih rumah ya salah satunya pas mereka nonton tivi. Paling saya mastiin aja tontonannya udah aman. Tapi selama liburan ini, saya mulai ambil alih kekuasaan atas remote tivi, dan mulai ngajak anak-anak nonton bareng channel televisi selain channel film kartun kesukaan mereka. Beberapa channel berita, pengetahuan, science, travel sampai yang berbahasa mandarin. Pokoknya semua channel saya liatin sama mereka, sambil sesekali ngasih tau mana yang belum boleh ditonton sama mereka. Asik juga ngulik-ngulik channel tivi gini. Saya sendiri malah baru tau beberapa channel bagus yang selama ini dianggurin aja kayak The Indonesian Channel.

Gimana? Seru gak liburan saya? (NGGAAAAAK!)  


Thank you for reading this blog! ^_^

37 komentar:

  1. hahaha...mak win...liburan di mana ajaaa yang penting hepiiiii...tapi seru koook...aku juga kalau di Jakarta liburan beda-beda tipis dengan dirimuuu..abis kemana-mana maceet et mahaal, jadi malees seringnya...yang penting sekarang sudah siaaap beraksi lagiii kah :)...kiss kiss...

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener mak, yang penting itu hepi. apalagi liburan di jakarta emang luar biasa deh mahalnya...bikin bangkrut.. -_- mending kita liburan ke NY ya... #eh :)))

      Hapus
  2. Intinya liburan itu seneng2, sedikit lepas dari pelajaran di sekolah, hehehe. Tapi tetep, liburannya Nana bermanfaat kok, melatih motoriknya biar lebih ahli ngancurin rumah sampai gaduh dan mengaduh... :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, aku udah lama pasrah gak bisa atau belum bisa punya rumah cantik buat difoto2, demi anak2 puas maen suka suka hati hahahahaa

      Hapus
  3. Anak-anak gue liburan pulang kampung ke Bekasi :D
    Murah meriah makanannya, mahal di tiket pulang pergi :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. orang mah liburan ke jogja, ini kebalikannya wkwkwkwkwk

      Hapus
  4. Ya elah, mbak, sama aja kaya saya ternyata. Mentok makan di luar sama keluarga besar. Haha.. Kemana-mana pada macet. Jadinya males juga kan..

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak...apalagi sekarang musim haujan...cuaca ngajak ke kasur melulu...males bingitz keluar rumah...hahahaha

      Hapus
  5. makan diluarnya kok sekali sekaliii banget sih mak, berarti bisa diitung jari ya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. gak usah diitung, cuma sekali kok...wkwkwkwkwk

      Hapus
  6. Wkwkwkkwkwwk aku jg lg mau posting liburan anak kmrn.. Emang lah yah paling hemat dan sejahtera (tentunya buat emaknya) liburan krmh nenek/kakek hahahaaha..

    BalasHapus
  7. biar liburan ga ke luar kota, asal berganti suasana dan dikasih macem-macem aktifitas, tetep bisa asyik yaaa mak

    BalasHapus
    Balasan
    1. syaratnya cuma kreatif aja, kalau gak mau keluar biaya banyak mak...hihihihihi

      Hapus
  8. Asyik ya Mak ngisi liburan.
    Yg ptg kebersamaan dan kreatifitas ada.

    BalasHapus
  9. hahhaa paling kocak waktu bayangin mak winda lagi asyoi tidur ga taunya ditinggal pergi ke emol

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu asli tega banget lho...mana pas ngelirik kulkas sama meja makan, kosoong....ternyata mereka keluar mau beli cemilan... -_-

      Hapus
  10. seneng bisa ngelurusin punggung dulu nih jam segini, kalau anak-anak libur mah gak bisa santau jam segini :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahaha, iya mak...kalau udah pada sekolah sempet leyeh2 dulu ya....
      pas liburan kemaren dari bangun sampe merem lagi, ngeladenin bocaaah melulu... :)))

      Hapus
  11. Wah asik nih liburannya, yang penting bisa barengan terus ya mak

    BalasHapus
  12. kalo udah ngomongin liburan..kalo gak ada yg ajak jalan, atau gak punya duit mending dirumah ajaa masak-masak.. hihihih makan rame2 lebih seruuu

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, tapi karena aku gk bisa masak, akhirnya berantakin rumah aja dah hahahaha

      Hapus
  13. ke rumah neneeek.... ah, sama banget dengan masa kecilku dulu. dan bagian lain2nya, termasuk ancurin rumah, ya rumah nenek deh yang kebagian ancurnya. haha

    BalasHapus
  14. Mak... kok saya ngakak ya pas bagian cerita ditinggalin anak-anak dan orangtuanya ke mal hahahhahaha

    BalasHapus
  15. seru banget liburannya,beda banget ala emak gaoel...suka banget kl pas bikin prakarya,kebayang rumah kayak kapal pecah hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mak, berhubung aku gak bisa masak kayak dirimu, terpaksa rumah jadi tumbal.. :))))

      Hapus
  16. He...7x. Kami suka yg bagian berenang. Biasanya kami juga begitu. Bukan di kolam renang lho, tapi di sungai pinggir tambak belakang rumah nenek, sambil 'ngecrik' ikan tentunya.

    Anak-anak kami baru liburan semester Ahad besok.

    BalasHapus
    Balasan
    1. waah seru banget berenang di sungai. btw kok beda sendiri jadwal liburnya ya? :)

      Hapus
  17. hi hi hi, bukan irit bu, tapi kreatif ;)
    kalo bang edu mah ga jauh dari yang namanya gitar...

    BalasHapus
    Balasan
    1. khusus bang edu, pelariannya buat relaksasi dari kerjaan kantor emang main musik. jadi gk bisa diganggu-gugat...hihihihihihi

      Hapus
  18. Ahh, Nai dan Alde juga di rumaah hihihihi..yang penting hepiii..*lirik dompet tipis :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. yuk mak, kita toss-tossan dompet tipis... #halah :)))

      Hapus
  19. Kabar bagus nih bagi yang sedang mencari piring kertas ataupun penggantinya. Sekarang ada produk Greenpack yang menghadirkan tray makanan yang ramah lingkungan, dapat didaur ulang, serta dapat dicetak dengan Gratis!

    BalasHapus