Minggu, 01 Maret 2015

Semangat Go Local untuk Masakan Indonesia

  36 comments    
categories: ,
Assalamu'alaikum.

"Tidak ada orang yang masuk dapur untuk memasak 
dan berniat masak makanan yang tidak enak. 
Yang terjadi adalah kecelakaan." 
Bondan Winarno



Itu jawaban Pak Bondan saat ditanya oleh salah satu teman blogger di acara Bicara Kuliner di Food Park Grand Galaxi Park Bekasi, Sabtu kemarin, "Kenapa sih Pak Bondan selalu bilang makanan yang dicoba itu 'Maknyuuus!' terus? Apa emang nggak ada yang gak enak?" Hihihihi. Saya jadi ngikik sendiri dengar jawaban Pak Bondan. Iya, saya sering banget tuh ngalamin "kecelakaan" di dapur. Mulai dari lupa nambahin garam, atau kebanyakan ngasih garam, atau lupa resep. Yah, namanya juga manusia. Yang penting kan niatnya (seperti kata Pak Bondan), mau jago masak atau nggak, kita pasti niat mau masak makanan enak untuk diri sendiri dan orang lain. Ya kali niatnya, "Hari ini saya mau masak nggak enak!" Wkwkwkwk.

Berangkat dari prasangka baik itu Pak Bondan berbagi tentang lika-liku pengalamannya sebagai pengamat dan penikmat kuliner. Btw, beliau alergi banget disebut "pakar". Sabtu siang di Food Park GGP Bekasi itu ikut diramaikan oleh Mas Arie Parikesit, CEO dan Founder Kelana Rasa Culinary. Pak Bondan dan Mas Arie menyampaikan konsep makan lokal yang mengandung makna filosofis besar di dalamnya.


Saya manggut-manggut sendiri waktu Mas Arie bilang kalau anak-anak sekarang boro-boro kenal sama sayur gabus pucung. Mereka lebih kenal sama jenis-jenis pasta dan makanan Eropa. Padahal, ribuan kota/kabupaten di Indonesia, masing-masing punya masakan identiknya. Sebagai warga Bekasi dan belum pernah nyobain sayur gabus pucung, saya merasa manyun. Doh, ke mana aja gue? 

"Jangan gengsi blusukan dan makan masakan kampung. 
Selain itu menumbuhkan rasa cinta pada lingkungan dan tanah air, 
kita juga sudah membantu ekonomi lokal. 
Pedagang makanan lokal ini butuh 
dukungan masyarakat seperti kita untuk bisa bertahan." 
Arie Parikesit.


Mas Arie juga berbagi tips seputar menulis review kuliner yang bermanfaat banget buat blogger yang suka jajan dan nulis review. Intinya gini, kalau ketemu hal-hal yang nggak enak di satu tempat makan, coba perhalus bahasa. Contoh, ada satu tempat makan yang masakannya enak banget, tapi tempatnya jorok. Alih-alih nulis, "Tempatnya jorok!" mending ditulis, "Tapi kalau mau makan di sini, siap-siap sama tempatnya yang sederhana banget, ya! Namanya juga jajanan kaki lima." Atau pernah "digetok" harga waktu makan di satu resto (saya yakin banyak yang pernah ngalamin ini), boleh dikasih spoiler, "Ada baiknya sebelum memesan, tanyakan dulu harga makanannya." Intinya gini, nulis review makanan itu bisa jadi ajang kita berprasangka baik, kata Mas Arie. Beberapa dari kita sudah sangat terlatih untuk melihat hal-hal yang buruk, sehingga yang baik-baiknya suka ketutup duluan. Coba kita latih mencari celah baik di antara yang terlihat buruk dan highlite celah baik itu. Dengan begitu, kita juga bisa memberi masukan bagus dengan cara yang elegan bagi produsen makanan lokal kita. 
Berangkat dari semangat Go Local ini, Food Park Grand Galaxi Park Bekasi pun menggandeng Pak Bondan untuk menjadi kurator calon tenant yang ingin mengisi food stall di sana. Food Park di GGP ini emang beda. Isinya masakan lokal dari berbagai daerah di Indonesia. Dan karena ini lewat proses seleksi seorang Pak Bondan yang maknyuuuss, boleh percaya deh sama rasa dan kualitas.


Pak Bondan sedikit berbagi tentang proses seleksi calon tenant untuk Food Park GGP ini. Ada warung gudeg yang rasanya nggak biasa, karena sudah disesuaikan dengan lidah orang non-Jawa. Namanya Gudeng Hu Hah. Hahahaha. Bo, gudegnya pedes, gila! Dan endeeuusss! Terus ada Ayam Taliwang dengan sentuhan rasa Minang. Ini juga enak banget, ada rasa-rasa asap di daging ayamnya. Nyaamm. Dan saya juga gagal nyuekin Pecak Gurame yang wanginya ke mana-mana seantero area makan di sana. Sampe warung jamu juga ada di Food Park, lho. Dan bukan jamu sembarang jamu, tapi jamu yang dibuat memakai proses pressing mesin espresso. 





Yang iseng nyari jajanan rasa Indonesia bolehlah sesekali melipir ke Food Park Grand Galaxi Park Bekasi. Lokasi persisnya ada di dalam Perumahan Grand Galaxi City Bekasi. Soal harga, relatif terjangkau, berkisar dari Rp 20.000 - Rp 45.000. Tempat juga nyaman, ada di lantai 2 Grand Galaxi Park. Sistem pembayaran menggunakan kartu deposit seperti banyak tempat makan di mall sekarang ini. 



36 komentar:

  1. memang paliiing seru go local untuk makanan...jadi pengeeeen jajan makanan kampuung hehehe..they are the best indeed! Pasti seru ya ketemu Pak Bondan :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. seru banget maaak. beliau orangnya humble banget. menyenangkan diajak diskusi. ^_^

      Hapus
  2. Setuju mak, untuk foodcourt memang harua diperbanyak local product seperti ini supaya mengangkat nama Indonesia juga ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyess, sayang ih kemaren dirimu gak bisa dateng ya.. :)

      Hapus
  3. Waaaww kerreenn!! Masakan lokal go global ini Mak, naik kelas banget.Sipp

    BalasHapus
  4. Kayaknya asyik nih makan di mari. Mampir ah pan kapan. Apalagi ada temenku yg juga punya gerai kopi di sini

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah, asik dong, bisa ngopi2 sekalian.. :)

      Hapus
  5. Maknyusss dong mak ketemu pak bondan... Untung emakku nyekokin aku pake sayur, jd taulah

    BalasHapus
  6. wah, udah lama pingin nulis kulineran. Masih mengendap di lappy hingga bulukan.

    Untung baca reportase mbak Winda: "perhalus komentar" ...... hehehe iya ya, kali aja mereka sedang 'kecelakaan' sewaktu ngeladenin kita.

    Kasihan kalo langsung dapat nilai 5

    Makasih mbak Windaaaaaa ........ :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi, iya mbak...biar sama2 enak juga...kalau ngasih kritik bahasanya gak enak, mereka tersinggung, boro2 mau perbaiki kualitas, yg ada kita dibleklis kali..wkwkwkwk
      kalau enak, mereka mau denger masukan kita, ntar jadi lebih baik, kan kita diundang lagi... #modusbanget huahahahahaa

      Hapus
  7. Food Park Grand Galaxi Park Bekasi.
    hehehe Saya belum sempat mampir. Padahal rumah orang tua saya di Kranji - Bekasi

    BalasHapus
  8. asik banget ketemu pak bondan, kadang, eh nggak kadnag sih tapi biasanya kalao blusukan dan nemu warung itu rasanya enak bingit...
    boleh juga nih istilahnya,kecelakaan hahaha,buat alesan ke suami gitu kalo dibilang nggak enak xixixi

    BalasHapus
    Balasan
    1. wakakakak, iyaa...aku ngomong sendiri dalam hati, "Sering jg gw kecelakaan berarti." Lah tiap masak kayanya gak enak melulu.. :(

      Hapus
  9. Wah iyaa ya mak, "perhalus behasa". aku pernah nih "diomelin" di IG sama owner kedai *tiiiittttttttt* gegara bikin review yg nyebut-nyebut harga makanan di kedai mereka mahal :p hihiiiiii

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkwkwk, kalo soal harga itu juga kan relatif ya...kita bilang murah, pasti ada aja yg bilang mahal....ntar dibilang mahal, yg lain bilang OK. mending tulis aja range harganya.. :)

      Hapus
  10. Belum prnh ke GGP... nanti jln2 kesana akhhh nyobain kuliner go local ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. wastagaaah, warga bekasi macam apa kamu maaak.. :))))

      Hapus
  11. waahh senengnya bisa ketemu pak bondan sama mas arie.. suka pantengin twitter mas arie yg berbagi ttg kuliner indonesia.
    betuul juga sih..seharusnya makanan kebudayaan sendiri dilestarikan ya mak, jgn sampai nanti anak cucu gak tau. itu gabus pucung duluu bgt aku makannya hahahha :))))
    sebagai pengingat diri juga klo mengkritik juga harus dengan memperhalus bahasa
    tfs mak.. ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku niat banget nih mau nyari gabus pucung..penasaraaan.. :))))

      Hapus
  12. keren ya konsepnya modern, makanannya tradisional...
    jadi pengen nih jalan - jalan/ mampir kesana...
    tapi jauh ya, saya tinggal di Bali :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihihi, ya jauhlaah ke planet bekasi..hahahaha
      jajanan di Bali kan banyak juga mbaak...sharing yuuuk?

      Hapus
  13. makanan Indonesia itu emang enak-enak...apalagi yang pedas-pedas :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaa, dan ternyata banyak yg belum kita cicipin.... :)

      Hapus
  14. asyiknya bisa ketemu pak bondan, aku juga pengen kaya pak bondan bisa ici-icip makanan dari banyak daerah, dibayar pulak! duh

    BalasHapus
  15. senangnya jadi blogger ya maak bisa ketemu pak bondan dan icip2 segala makanan yummii...

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihihi, iya maaak..berkah ngeblog.. :D

      Hapus
  16. Mak, dakuw penasaran dengan jamu yang dibuat memakai proses pressing mesin espresso. Kayak apa tuh rasanya ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku gak nyobain kemarin sih mak, cuma liat proses bikinnya aja...kalau kata pak Bondan rasanya lebih pure gitu... :)

      Hapus
  17. hiihi,, brarti aq srg kecelakaan klo masak slama ini mak, hahaha

    BalasHapus
  18. Seru banget Mak, kalo ngomongin kuliner betah lama2 apalagi sm pakar2nya ya :D

    BalasHapus
  19. mak, saya juga belum pernah nyobain sayur gabus pucung nih :(

    BalasHapus
  20. Sepertinya sudah jarang ya makanan-makanan tempoe doloe,,

    BalasHapus