Senin, 11 Mei 2015

Fun Project Origami untuk Mengisi Long Weekend dan Liburan

Assalamu'alaikum.

Bulan Mei ini bisa dibilang challenging banget buat saya gara-gara banyak tanggal merahnya. Gimana gak penuh tantangan, kalau dana buat liburan gk ada. Tahun ini adalah tahun irit buat Emak Gaoel, karena bocah dua-duanya mau masuk sekolah baru. Jadi, kalau udah ada tanggal merah di kalender, dan jatuhnya jadi long weekend, alamaat di rumah doang, dah! 

Ah, tapi saya mah orangnya pantang mati gaya. Mentok cuma main tablet sama komputer di rumah udah gak jaman. Mending saya kasih kertas banyak-banyak ke bocah. Hihihihi. Urusan beres? Ya nggak juga, sih. Namanya anak-anak, pasti cepet bosen. Apalagi kalau cuma dibiarin main sendiri sama kertas-kertas itu. Setengah jam udah paling top, deh. Itu juga banyakan berantakin rumah ketimbang bikin sesuatunya. 

Origami dress ini saya dan Safina buat untuk teman-teman sekalasnya. 

Makanya saya buat project sekalian, biar terarah, gitu. Terutama sama Safina. Kalau Fadhil emang udah nggak minat banget main-main kertas dan gunting. So, minggu lalu saya dan Safina main bersama membuat perabotan rumah dari kertas origami. Hasilnya di luar ekspektasi. Ternyata lucu-lucuu. Dan Nana hepi banget, serasa dapet perabotan rumah boneka baru. Hihihihi.

Yuk, liat-liat hasil karya kami (saya sih kebanyakan yang bikin, tapi Safina bantuin kok untuk beberapa bagian yang mudah). Oh iya, karena belum sanggup bikin video tutorial, saya kasih link video di Youtube aja, ya supaya bisa ikutan bikin. Minggu ini ada long weekend lagi, kan? Daripada manyun di rumah, bikin fun project ini sama anak-anak, deh. Dijamin ... IRIT! Wkwkwkwk. 






Banyak yang curiga ini susah bikinnya. Padahal nggak, lhoo. Beberapa memang kelihatannya agak rumit, karena kecil-kecil. Tapi kan tutorialnya bisa di-pause. Jadi insya Allah siapa aja pasti bisa ngikutin, deh. Tips buat pemula: Pakai kertas ukuran paling besar aja dulu, biar gampang ngelipet-lipet bagian yang kecil-kecil. Nanti kalau udah agak terbiasa, baru deh pindah ke kertas ukuran yang lebih kecil. 
















22 komentar:

  1. Akkk thanks for sharing, Mak! Aku mau nyoba yg kupu - kupu ah. lucu soalnya :3

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau udah jadi, mau lihat hasilnya yaaa... :D

      Hapus
  2. origaminya bagus2. dulu saya pernah belajar origami tapi ya... gagal :-D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayoo, coba lagii. Jangan putus asa! :)))

      Hapus
  3. Kreasinya bagus ya. Pengen nyoba. Tapi kalau ada Aisyah bisa hancur semua

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi, Aisyah-nya diajak main sekalian dong, maak...kasih kertas juga buat diacak2.. :D

      Hapus
  4. keren mak....jadi kepengen juga bikinnya.. :)

    BalasHapus
  5. Keren2.. mak... jd teracuni pengen buat juga

    BalasHapus
  6. Aku mau juga donk di ajari seni memanfaatkan barang bekas seperti karya lewat origami ini.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayo dicobaa...ini gak harus pake kertas origami lho. Bisa pakai kertas dari majalaha bekas atau koran.. :D

      Hapus
  7. Wah bisa memacu kreativitas anaknya ya ^^
    Kalau saya sama adik saya biasanya bikin gelang gitu aja yang gampang, hehehe x)

    BalasHapus
  8. Tanggal merah berendeng itu memang menakutkan buat emak2. Syukurlah anak2 ada kegiatan sekolah jd bisa ngeles nggak liburan hahaaa.... Tpi dirimu pasti nggak kering ide kreatif

    BalasHapus
  9. Keren banget karya origaminya, Mbaaaak.. :D Meskipun aku lulusan Sastra Jepang, tapi aku ngga pernah berhasil loh buat origami. Wkwkwk :P

    BalasHapus
  10. Wii.. Lucu lucuuu origaminyaah :D

    BalasHapus
  11. Kreatif banget sih mak dirimuh... lucu-lucu deh, ciyuusss...

    BalasHapus
  12. kreatiifff... aku belum sampe bikin gini...masih gambar2 warna warni aja :D nanti wes kalo raffi dah bisa xD
    Btw diig ada home decor gitu... cobain wes

    BalasHapus
  13. makkk, dirimu kreatif bgt. Sayangnya aku belum punya "Nana" buat diajakin main origami. wkwkw

    BalasHapus
  14. cantik2 prakaryanya mak....

    BalasHapus
  15. emak satu ini memang kreatif..tif..tif...salam kenal mak,pengin deh kayak emak

    BalasHapus