Selasa, 02 Juni 2015

Di Balik Rempongnya Sebuah Dress Code

  43 comments    
categories: ,
Assalamu'alaikum.

Sebagai sosialita, bo'ong banget kalo saya bilang saya nggak punya grup arisan, ya. #dijambaksosialitabeneran. Iya, biar (gak) gaul gini, saya ikut kok beberapa grup arisan, demi pencitraan menjaga silaturahim. Salah satu grup arisan yang saya ikuti adalah arisan ibu-ibu orang tua murid anak-anak kami di satu TK. Kita udah tahunan berteman, udah akrab. Jadi ceritanya kita ingin meningkatkan level pertemanan kita, dengan ARISAN! Brilian banget, yah? Hahahaha.


 Arisan Geulis pake DC merah. Cetar, yak? Hahahaha!


Jadilah saya masuk grup arisan yang kami namai Geulis itu. I know, the name is so obvious, yes? #ngakak. Dan gak kekinian banget kalau punya kelompok arisan tapi gak bikin grup WhatsApp. Saya udah curiga banget ini nanti bakalan jadi grup rusuh yang notifikasinya gak bakalan kenal jam ronda. Bener dugaan saya. -_-!

"Kumpulkanlah lima emak-emak atau lebih dalam grup WA, niscaya jam tidurmu akan berkurang dan topik pembahasan akan abstrak kayak lukisan ketumpahan cat tembok. Absurd!"

Kalau ini dress code orang tua murid TK Safina waktu outbound ke Cise'eng bulan lalu.


Itu juga yang terjadi sama Grup Arisan Geulis ini. Untung ye lu pade temen deket gue! Kalo gak udah lama gue resign. (Resign dari grup WA!). Dari abstraknya topik obrolan di grup ini, yang paling bikin saya pengen jedot-jedotin kepala adalah kalau pembahasan udah menjelang awal bulan: nentuin tanggal arisan, lokasi dan dress code. Khusus dress code ini bisa makan waktu diskusi sampai 3 hari lebih, dan kadang hari arisan pun bisa mundur gara-gara belum ada kesepakatan dress code yang mau dipakai. Mamaaak! FYI, minta ijin nulis cerita ini di sini aja panjang prosesnya, termasuk disuruh pilih foto yang lagi kece. Wkwkwkwk.


Suatu saat, kita udah (hampir) sepakat mau pakai baju batik untuk arisan bulan itu. Tiba-tiba ada satu orang yang punya ide brilian, baju batik mah biasa, kenapa gak jilbab batik aja? Notifikasi langsung tang ting tung gak abis-abis. Mulai dari yang protes karena gak punya jilbab batik, sampe ide baru mengadakan pre-event arisan: shopping bareng beli jilbab batik dulu di Thamrin City. Apa-apaan inih? Hahahaha! Terus pernah juga, kita udah sepakat mau pakai baju warna hitam, tiba-tiba ada yang bilang baru kemarin arisan dengan grup lain pakai warna hitam. Eaaa! Dan percakapan langsung nyasar ke pertanyaan lanjutan, "Arisan sama siapa? Di mana? Berapaan? Liat fotonya, doong!" Terus akhirnya setelah perdebatan panjang, kita sepakat pakai baju warna merah aja. Padahal apa hubungannya grup arisan kita sama grup arisan orang laiiin? Haduuuh, ibu-ibu ini (saya termasuk, sih). Hahahaha. Btw, mereka nggak mau namanya disebutkan di sini, katanya takut nge-top kayak saya. *siap-siap dicakar arisan bulan depan*

Arisan Geulis pakai DC ungu.


Dari banyak warna dan macam pilihan dress code, favorit saya sebenernya yang paling aman buat semua orang. Warna hitam udah paling bener, deh. Dijamin semua punya, dan dijamin semua keliatan kece, deh. Kayak waktu acara Kampung Fiksi, kita emang sekumpulan orang males ribet. Nentuin dress code gak pake rame: Hitam! Hahahaha! Beres urusan.

Kampung Fiksi Crew pakai DC hitam di Socmedfest 2013. Simpel dan gak ribet.


Kadang, biar pun satu acara gak ada dress code-nya, bisa jadi kita dan teman-teman pakai baju yang senada warna dan jenisnya, jadi seolah-olah kayak janjian pake dress code. Kayak waktu Kompasianival beberapa tahun yang lalu, saya mampir ke booth Koplak Yo Band dan foto-foto sama teman-teman di sana. Selesai foto baru ngeh, warna baju dan backdrop kita semua senada: merah biru. Seru, ya? *iyain aja, udah*

Gak sengaja pakai baju warna senada di booth Koplak Yo Band, Kompasianival. Anggep aja DC.


Saya pribadi sebenernya gak pusing banget soal dress code di grup arisan ini. Selama jenis pakaian dan warna yang ditentukan cocok dan saya punya, hayuk ajalah. Cuma pernah disepakati dress code warna kuning, saya protes berat. Soalnya saya nggak pernah punya baju kuning seumur-umur. Bali baju kurning demi dress code? Duh, mending duitnya buat jajan gemblong. :( Jadi kadang, saya suka melanggar dress code sih kalau pas emang gak punya. Tapi kalau masih bisa diakalin, biasanya saya usahakan juga. Misalnya pakai jilbab yang senada. Intinya, saya suka-suka aja pake baju mirip-mirip sama teman-teman saya, buat seru-seruan. Dan kalau difoto biasanya lebih cakep dan rapi.

 DC: Kuning. Akyu gak punya baju kuning, cyiin, jadi karena beda, difotonya di tengah. asiiik. Hahahaha.


Iseng, saya tanya teman lain di social media tentang pendapat mereka seputar dress code ini. Soalnya, beberapa acara semi formal atau formal kan suka kasih peraturan dress code juga, tuh. Mereka bela-belain mematuhi atau cuek aja kalau nggak punya? Buat saya, seragam sebenernya nggak masuk kategori dress code, karena biasanya untuk pemakaian seragam sudah ada aturan jelasnya. Misalnya seragam kantor, sekolah atau lembaga pemerintahan. Biasanya harus dipatuhi. Nah, kalau dress code kan masih ada celah buat menghindar atau bandel. Hihihihi. Ini beberapa pendapat teman-teman tentang dress code untuk acara semi/non-formal lengkap dengan fotonya. Kesimpulan akhir saya sih tetap: dress code bikin hasil akhir foto grup lebih cakep, rapi dan bercerita. Ya, nggak?

DC ke Pulau Bidadari bareng blogger: putih.

  

Carolina Ratri

"Pas Seminar Wirausaha bareng Penerbit Stiletto Book tahun lalu. Dresscode-nya Touch of Red. Aku sih nggak terlalu maksain ikutan dresscode. Kalau nggak punya baju yang nggak sesuai ya cuek aja, pake yg ada. Nggak usah diada-adain. Haahha. Kayak di foto ini. Ada yg nggak pake merah, ya nggak masalah. Tapi aku musti pake merah sih, soalnya pas jadi pembicara *pamcol* *dikeplak*"



Wiwit Prawitri

"Ni, ada foto dari acara Nova; code-nya touch of gold, tapi ujung-ujungnya jadi touch of brown ya?"



Imelda Coutrier

"Yang paling umum sekarang (di kalangan teman-temanku) itu baju putih dan celana/rok jeans. Dan karena sekolahku bernuansa merah, hitam dan kotak-kotak umumnya warnanya waktu reuni ngga jauh-jauh dari merah dan pink. Tapi ngebosenin itu itu mulu, jadi waktu akan mengadakan reuni, aku minta dress codenya bernuansa warna biru. Hasil fotonya cukup bagus. Aku sendiri tidak suka kalau seragam persis sih (sampai sengaja buat), cuma kalau nuansa warnanya aneh dan aku tidak suka warnanya, aku tidak ikutin dress code dengan alasan "Rumah gue kan jauh, ngga masuk ke koper!" hehehe."



Ayu Ningtias

"Kalo saya mah tergantung stok baju. Kalo ada ya dipake. Ini kantorku yg tiap kamis pake dress code, mak."




Mia Fauzia

"Ini pas acara pampers. Dresscode nya turquoise. Dulu kalo ada acara suka kekeuh pengen sesuai sama dresscode. Tapi pas acara kadang liat ada yg nyantai juga ga dresscode bgt tapi mirip. Setelah beberapa kali ikut acara ber-dresscode dan liat itu, saya lebih nyantai sama dresscode. Gausah terlalu mikir samaan banget yang penting ada touch-nya aja. Kecuali kalo dresscode samaan yang kudu niat banget seperti misalnya pas dateng ke nikahan sobat deket. Itu mah kudu, harus niat, biar kompakan."



Dina Begum

"Ini dress code pas Middle Earth Party di Jakarta."



Ade Anita

"Aku usaha banget ngusahain dress code... kadang kalo perlu, meski tinggal sehari lagi tetap dibela-belain beli biar bisa memenuhi dress code yang diminta. Tapi, kadang asli gak ada meski dah dicari-cari di pasar dan mall, terpaksa deh matching yang ada aja. Nah, enaknya pake jilbab itu... ternyata sehelai jilbab itu bisa jadi penyelamat. Jadi, misalnya nih, dresscode harus pake baju warna orange nih... tapi, ternyata di mall diubek-ubek gak ada baju warna orange (eh, ada sih sebenarnya tapi.. hehehe... tubuh spesialku kan butuh yang ukuran spesial juga, Nah, ukuran spesial ini yang gak ada. Makanya, selamanya aku musuhan sama yang namanya ukuran all-size; diskriminasi tubuh banget itu). Ya sudah, aku cari saja jilbab warna orange. Kan, nanti kalau difoto bareng (dan pasti deh, kalau udah nentuin dress code pasti ada acara foto bareng) maka jilbab itu yang menonjol. Nah... ini foto dress code waktu reuni perak sma 8 jakarta: atasan putih, terserah model apa yang penting atasan putih bawahan bebas. Gak pake bawahan juga gak papah tapi kasian ama yang liat...hahaha.. dah pada tua soalnya, dah gak mulus lagi kayak SNSD)."



Abdul Cholik

"Sebagai anggota TNI, terlebih sebagai perwira, tentu saja saya harus mengikuti dress code yang berlaku untuk setiap acara atau kegiatan dengan seksama dan penuh rasa tanggung jawab. Jika tidak, bukan hanya malu sama yang lain dan disebut sebagai suatu pelanggaran. Bayangkan jika pada acara jamuan makan bersama saya memakai pakaian batik padahal dalam undangan ditentukan dress code : PDU II (jas putih, pantalon hitam, dasi kupu-kupu, medali kecil, tanda pangkat upacara, label nama). Pasti jadi paling a neh sedunia. Malunya tuh di sini (nunjuk hidung) Demikian pula jika saya memakai pakaian PDH (Pakaian Dinas Harian) pada saat menghadiri upcara pemakaman anggota TNI/Polri, padahal dress code ditentukan pakaian PDU III. Ketika mengikuti Army Staff College di India (1994) saya juga mengikuti dress code setempat. Pada acara malam hari, misalnya ceramah dari Dubes negara tertentu ditentukan dress code "Lounge Suit" artinya pakaian jas lengkap, yang warna jas dan pantalonnya senada plus dasi. Anehnya, ada juga perwira yang memakai Combination (warna jas dan pantalon tidak sama). MUngkin kurang cermat membaca pengumuman ya. Tentu saja si perwira ini ditegur oleh DS (Directing Staff.) Saat mengikuti short course di Clingendael Institute dress code saat di kelas adalah jas, tapi boleh juga atasan jaket tetapi pakai dasi. Saat Closing ceremony tetap memakai Lounge Suit. Ngaten nggih."


Hani S

"Seragam yang menjadi "Jubah kebesaran" yang sama2 berarti, menjadi "gerbang" dan kunci keberhasial/kegagalan sebuah program Off/On Air."



SantaLucia Limbong

"Ini foto emak2 rempong dengan dc hitam manis."



Ria Tumimomor


"Selama gak nyusahin gw, misalnya ditentuin dress code mesti gaun warna oranye... nah, mampus gw. Mendingan gw gak dateng. Gw lbh seneng yg simple2 aja yg gak mengharuskan gw utk spesial beli baju baru. Nah kl cuman menentukan baju kudu warna biru dgn jeans, dgn senang hatiiiii gw pake. Krn memang seru buat foto2an wink emoticonYg plg seru? Ermmm, gak tau ini termasuk dress code apa enggak. Bbrp taun lalu pas jalan2 sm temen, mrk maunya kami semua menggunakan kaos yg sama. Ya amploop, udah kayak serombongan anak ilang rame dgn kaos yg ngejreng. Itu aja yg bikin gw rada gak rela soalnya kudu beliii."



Hesti Edityo

"Ini acara wisuda siswa kmrn. Dress code-nya biru benhur, blazer buat yg cewek n kemeja yg cowok. Awalnya udh sepakat sbg daleman blazer blus hitam bawah jg hitam. Trus ada yg usul gmn klo daleman putih. Diiyain. Begitu menjelang hari H kesepakatan diubah, daleman boleh hitam or putih yg penting pake baju. grin emotico.Terlanjur udh belain beli blus putih yo wes pakelah daku warna putih n tetep pake celana panjang. Kebanyakan yg lainnya pake rok sih... Nah ada tuh 1 temenku *sebelah cowok kacamata* yg ambil jalan tengah, pake blus garis hitam putih. Ada satu yg bandel ga ngikutin pakem, dia justru pake dress pink buat daleman."



Ria Rochma

"Ini dresscode acara Arisan Ilmu KEB di Surabaya kemarin. Dress codenya adalah pink. Karena ngga punya warna pink, akhirnya pakai atasan warna merah terang, terus diakalin pakai jilbab pink yang ada motif abstrak. Nah, itu atasan bahannya kaos dengan model bagian belakang lebih panjang drpd yang depan, trus jilbabnya juga lebar banget meskipun dan ditekuk maksimal. Pas udah sesi jepret-jepret trus upload di facebook, seorang teman komentar kalau aku kelihatan lebih 'segar'. Nah lho, baru ketahuan deh kalau dah ada fotonya, gemuknya banget. Hihihi, kayanya memang aku ga bisa deh pakai atasan dg bahan kaos dan model gitu kalau ingin dibilang langsing. Kwkwkw.. Ngga bisa diajak kekinian ini badan."



Dina Sulistyaningtias

"Kalo ada aturan dresscode saya usahain ikutin, tp gk maksa bingit buat beli. Kalo bs pinjem kenapa hrs beli, jgn kyk orang susah dong #eh. Paling demen dresscode yg gk nyusahin, atasan putih (nyaris semua org punya) dg hijab atau bawahan bebas. Ini buat photo session buku tahunan sekolah, background taman ala-ala."


Evrina Budiastuti

"Ini cerita dress code sewaktu gelar teknologi Hari Pangan Sedunia tingkat kabupaten, jadi kantor saya mewajibkan memakai seragam batik biru, entah kenapa saya kok pake batik warna merah ya? jangan2 waktu briefing saya kekurangan Aqua #adaAqua? karena nyeleneh sendiri akhirnya pas kunjungan bupati dan foto2 gak kebagian deh dan berakhir jadi seksi dokumentasi yg otomatis tidak tercantum dalam foto kegiatan. Dari situ saya belajar: kalo rapat ya dengerin jangan ngobrol atau main HP aja."



Tanti Neng Amelia 

"Aku selalu berusaha ikut aturan main. Selain membuat nyaman, aku jadi terlihat membaur... Ini undangan dengan busana warna pastel."



Latree Manohara


"Aku jarang ikut acara berdresscode. Yang rutin sih arisan di kantor setiap tanggal 21 dengan dresscode sesuai seragam hari itu, dan arisan PKK dengan dresscode ya seragam PKK. Kalau dresscode-nya ribet ya disederhanakan saja. Terakhir ikut acara berdresscode (selain 2 arisan di atas) adalah waktu ikut Special KAPHA Yoga Class di acara ultah sanggar milik guruku. Ndak ingat kalau yang sebelum itu. Karena dresscodenya hijau atau putih ya tidak terlalu sulit buatku, dua-duanya warna favoritku."




43 komentar:

  1. Posting terseru, terheboh, terpanjang ter... dan gw tekun membacanya karena yakin ada foto gw di ujung postingan ini. Plus bisa ketawa en komen-komen norak dalam hati....

    BalasHapus
    Balasan
    1. mak, plis deh. komenmu kayanya lebih heboh deh...hahahahahaa

      Hapus
  2. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  3. Aturan pake dress code tuh emang bikin kmpak, tapi klo mesti beli baru ya mikir2 lagi. Apalagi eventny tgl tua, Tpi sebisa mungkin pake baju yg seirama alias ga nabrak bgt ama DCnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah kalo tanggal tua mah, bye bye DC...hahahahaa

      Hapus
  4. Kalau hanya terdaftar di arisan PKK RT boleh disebut sosialita bukan sih? haha.. jujur saya merasa gembira kalau ikut acara pke aturan dresscode.-dresscodean. Tapi juga gak dipusingin seandainya gak punya bajunya. MInimal pke jilbab yang bisa mewakili lah :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. sosialita itu lebih ke panggilan jiwa sih mak... *lalu dijambak* hahahaha
      iyalah, gak usah terlalu neko2 ngikutin DC ini, mumet sendiri.. :)))

      Hapus
  5. Saya baru belajar mengenal istilah DC setelah tergabung di arisan TK anak. (sama jadinya ya? ) dan emang heboh urusan DC ini. 3 th terakhir jd bagian yg bikin pusing Pala barbie :D... so far, saya milih ngikutin aja. kadang sengaja beli atau minimal jilbabnya yg sesuai DC :)... btw, postingannya menarik mak!

    BalasHapus
  6. Saya baru belajar mengenal istilah DC setelah tergabung di arisan TK anak. (sama jadinya ya? ) dan emang heboh urusan DC ini. 3 th terakhir jd bagian yg bikin pusing Pala barbie :D... so far, saya milih ngikutin aja. kadang sengaja beli atau minimal jilbabnya yg sesuai DC :)... btw, postingannya menarik mak!

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama maak, aku kenalnya dari ibu2 di TK. duh ada apa ya dengan ibu2 TK dan DC ini? hahahahaa

      Hapus
  7. Klo temen kerjaku itu apalagi yg senior udah nentuin dress code kepaksa deh ngikut walau beda style beda pendapat aku biasanya ngga pengen samaan kyk orang2 klo harus dress code warnanya aja sama materi atau pilihan baju ya terserah yg punya, tp daripada diceramahin and disindir satu minggu pebuh aku ikut aja deh :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah setuju, ngikutin DC bukan berarti harus seragam ya. Masih bisa tampil beda tapi ngikutin DC kok. :)

      Hapus
  8. Jadi inget pernah foto dg dress code selembar kain jilbab segiempat dg motif yg sama, sengaja dibuat. Buat member yg ga berjilbab dijadiin scarf, buat yg cowok2 jadi semacam dasi atau ikat pinggang.

    Kebetulan acaranya besaaarr, dan jilbab yg sama itu jadi penanda kalau kami dr club yg sama, jadi enak nyarinya, kalau mau kenalan antar sesama komunitas yg belum pernah ketemu juga gampang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah iyaa, DC tuh nolong banget kalau acaranya gede dan tempatnya rada nyampur sama umum ya mak. jadi gampang ketemu. :)

      Hapus
  9. Ada eikehhhh!!! *tunjuk-tunjuk*
    Tapi kecil yeuh :))))
    *yang ngasih foto siapa, sendirinya protes kecil*

    BalasHapus
  10. Bingungnya, kalau ada dress code itu kalau nggak punya. Jadi harus repot beli lagi~

    BalasHapus
    Balasan
    1. nggak harus juga sih, yg penting kreatif :)

      Hapus
  11. kebetulan sih belom pernah ikut acara yang pake dress code, tapi kalo kebetulan ada dress code pengennya sih diikutin, tapi kalo gak ada warna baju yang pas ya gak maksain juga

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyalah, gak usah dipaksain, selama masih bisa diikutin, buat seru2an aja.. :)

      Hapus
  12. Dulu pernah acara sekolah pake dress code merah. Ternyata gak punya baju merah :D beli deh mau gak mau :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi, padahal bisa aja diakalin pake jilbab merah kan moom...eh juvmom berjilbab kan ya? #takutsalah

      Hapus
  13. baru tau DC karena acara skul anak nih mak...

    lagi bingung DC besok orange sementara kasih taunya baru hari ini pas lg ditempat kerja lagi...

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku juga baru kenal dc dari acara sekolah anak nih.
      tadinya mah cuek aja.. :)))
      wah orange itu warna yg aku hindarin banget :(

      Hapus
  14. emang bener2 rempong deh dresscode itu yak..hahaha tapi seruuuu

    BalasHapus
  15. pernah jg sih acara anak harus DC nya pink. yga ada aja dipake yg warnanya mendekati pink :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyalah, yang penting mah kreatif aja...kalo perlu tempel2 bunga plastik warna pink jadi mahkota juga udah masuk DC pink kan ya? #maksa

      Hapus
  16. Seru ya pake dc. Ntar pas foto bareng kliatan kompak. Mba wiiin...kapan nih playdate bareng biar azka alisha ketularan cas cis cus

    BalasHapus
    Balasan
    1. ati mbak ver, kapan kita main bareng? :)

      Hapus
  17. Saya paling sedih mak kalau dateng ke acara yg ada dresscode-nya :(

    BalasHapus
  18. AKu seneng kok ada DC gitu, soalnya aku jarang beli baju, nggak ngikutin mode sih, jd terpaksa beli baju. Terpaksa yg nyenengin heheee....

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaaa, jadi punya alesan buat beli baju...hahahahaa

      Hapus
  19. dresscode itu sebel-sebel seneng... Sebel kalau gak punya tp seneng kalau punya trus hasil foto2nya cuakeppp

    BalasHapus
  20. Postingan yang panjang, gila, seru dan heboh. Tapi paling gokil bagian ini: Kumpulkanlah lima emak-emak atau lebih dalam grup WA, niscaya jam tidurmu akan berkurang dan topik pembahasan akan abstrak kayak lukisan ketumpahan cat tembok. Absurd!" bahaha...... kalau 5 emak itu disuruh bikin grup nyanyi trus ikutan Factor, gimana tuh, mbak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. wahahahaha, kalau 5 emak disuruh nyanyi di X factor, dijamin ahmad dhani langsung minta teken kontrak... :)))

      Hapus
  21. ada foto akuhhh.... dress code gold tapi ujung-ujungnya brown >_<

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku gk paham lho waktu baca undangannya, kalo gk salah di run down acara itu ada acara yoga2an bukan sih? lah kok pake gold ya? wkwkwkwk
      mana kan susah nyari baju ada emas2 nya. terakhir make baju ada emasnya waktu jadi manten -_-

      Hapus
  22. spy ga bingung dan rempong, mndingan diundi siapa yg hr itu hrs nentuin DC mba :D.. Jd yg lain ga boleh protes ;p Aku bgitu ama temen2ku :D

    BalasHapus