Minggu, 30 Agustus 2015

Gagal Mendapatkan Berkah Terindah

Assalamu'alaikum.

And if you count the blessing from Allah, never will you be able to count them. (QS 14:34)

Guru ngaji saya pernah bilang, "Jangan suka mengeluh hidup susah dan berat. Malu sama Allah, karena yang sudah dikasih dengan gratis oleh Allah jauh lebih banyak dari 'kesulitan' yang kamu keluhkan itu." Kemudian beliau sambung dengan membaca ayat surat Ibrahim ayat 34. 

Masih bisa berkumpul dengan keluarga, berkah terindahkah?

Kemarin saya baru nonton film Inside Out. Film itu bercerita tentang beragam emosi dan memori yang tersimpan dalam ingatan manusia. Saat saya menulis ini untuk ikut giveaway Mak Indah Nuria, saya mencoba kilas balik hidup saya 39 tahun ke belakang. Surprisingly, there are more sad memories I can remember than the happy ones. :(

I remember when I didn't get first place on my third grade.
I remember when my basketball team lost.
I remember when I didn't get to enter the most favorite high school.
I remember when I felt jealous because my sister got a better job than I did.
I remember when I feel not pretty among my besties at school.
I remember when I failed to make my parents proud of me.

Masih bisa foto bersama Mama dan Papa sampai hari ini, berkah terindahkah?

Saya bisa terus menuliskan daftar keluhan ini sampai besok pagi. Tapi saya teringat ucapan guru ngaji saya tadi, dan mendadak malu, banget.

Tuhan sudah memberi saya banyak sekali sampai hari ini, dan masih aja saya hitung-hitungan sesuatu yang mungkin memang belum diperuntukkan untuk saya. Lalu saya coba untuk menghitung nikmatNya dengan membuat daftar seperti memori sedih saya di atas. Dan saya gelagapan, nggak tahu harus mulai dari mana.

Masih bisa merayakan ulang tahun Papa tercinta, berkah terindahkah?

Apa saya harus mulai dari semua bagian dari tubuh saya yang masih berfungsi dengan baik?
Apa saya harus mulai dari keluarga yang masih lengkap dan sehat sampai saat ini?
Apa saya harus mulai dari seorang suami dan dua anak yang selalu menyejukkan hati saya setiap saat?
Apa saya harus mulai dari rumah tempat saya berlindung dari panas dan hujan?
Apa saya harus mulai dari makanan yang selalu tersedia di meja makan?
Apa saya harus mulai dari kendaraan yang bisa saya pakai untuk mengantar jemput anak ke sekolah?
Apa saya harus mulai dari banyaknya sahabat yang saya dapat dari menulis dan blogging?
Apa saya harus mulai dari .... Dari mana? 

Setiap pojok dan tikungan, saya melihat berkahNya. Setiap sudut dan ruang, saya merasakan nikmatNya. Setiap langkah dan napas, saya menghirup kasihNya. Iya, saya kelabakan sekarang, mencoba menghitung nikmat dari Tuhan. Dan iya, tidak mungkin saya berhasil melakukannya.

Masih bisa makan enak, berkah terindahkah?

Jika sekarang saya diminta untuk menuliskan berkah terindah apa yang pernah saya dapatkan, saya angkat tangan, Mak Indah. Malu banget rasanya, dari sekian banyak nikmat yang saya terima, harus ada satu yang terindah. Karena semuanya indah, semuanya nikmat dan semuanya diberikan ke saya gratis, gak pake ongkir. Duh!

Yang bisa saya lakukan hanya meminta padaNya, agar saya punya kekuatan untuk mampu mengingat semua berkahNya dan mensyukurinya. Kalau sampai saya jadi manusia yang dengan mudah melupakan kemurahan hati Tuhan, maka saya adalah orang yang sangat rugi dan tidak tahu malu. Jadi, berkah terindah saya dari Tuhan dan jujur, ini saya dapatkan saat menulis postingan ini, adalah sadar kalau berkahNya tak terbatas. Semoga Tuhan tidak membutakan mata saya dan tidak menutup hati saya dengan kekufuran dan rasa tidak bersyukur. Alhamdulillaah, makasih ya, Mak. Jadi kayak abis ditoyor. :')

Tapi, Mak, kalau menang dompet Fossil, pasti jadi melengkapi berkah-berkah indah dalam hidupku, Mak! #ngedrop :v



40 komentar:

  1. Setujuuuuu.... ga akan bs ngitung berkah terindah dan makin indah dgn dompet fossil.. *toss*

    BalasHapus
  2. kegagalan adalah awal keberhasilan bunda, mungkin belum rejeki untuk mendapatkan berkah terindahnya, dilain kesemaptan bisa pasti

    BalasHapus
  3. bersyukur adalah cara yg paling mudah untuk merasakan berkah dari Tuhan,,, dari mensyukuri hal yg kecil sampai hal yg plg besar yg kita dapatkan. saya jg lg belajar lbh banyak bersyukur drpd mengeluh, hidup jd lebih legowo.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Setuju mbak. Hidup jadi jauuh lebih ringan kalau kita selalu ikhlas dan bersyukur... :)

      Hapus
  4. Tetap harus bersyukur ya mbak, apapun kondisi dan permasalahan yang di hadapi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mas TM, semua pasti memang yg terbaik untuk kita ;)

      Hapus
  5. Alhamdulillah.. Dompet fossil menggerakkan hati buat dapet hidayah ya Mak :v

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillaah yah, hidayah bisa datang drmn aja termasuk dr dompet fossil...eh. :)))

      Hapus
  6. Ujung-ujungnya dompet Fossil ya makk 😂😂😂

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eeeyyyymmmm...bikin ngedrop yak... :))))

      Hapus
  7. Suka sama Closing statementnya ^_^
    Sapa coba yang nggak mau dompet Fossil....

    BalasHapus
  8. Semoga dompet fossilnya segera meluncur ke Bekasi ya mbak :) untuk melengkapi berkah terindahnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin aamiin...
      Aku yakin Allah akan memberi yg terbaik buat aku, mak...dan semoga dompet fossil itu juga bagian yg terbaik buat aku ya...hahaha... #teuteub

      Hapus
  9. huahahahahahahaa....setujuuu banget kalau semua berkah itu indaaah...dan lebih indah lagi kalau ditutup dengan dompet fossil :). Hugs hugs maaak....thanks for joining my GA yaaaa..bon courage, semoga menaaaang :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hugs jugaaa....sekalian hugs dompetnya...hahahahaha
      Makasih ya mak, bikin GA ini, jadi pelajaran berharga buat aku... :")

      Hapus
  10. stju maaaak
    bs nemeninm ortu masih idup itu berkah bgt :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa, dook... semoga mereka selalu dalam kasih sayang Allah, ya :")

      Hapus
  11. cara ampuh utk slalu bisa mngingat berkah Tuhan, dgn rajin melihat ke bawah... Ke org2 yg masih bnyk butuh bantuan kita :)

    moga menang GA nya mba

    BalasHapus
    Balasan
    1. Setuju, mbak...
      Mamaku dulu ngajarin gini:
      Lihat ke bawah supaya lebih bersyukur,
      Lihat ke atas supaya lebih semangat.

      Hapus
  12. waduhhh tetep ada sponsor dompetnya tuh di belakang mak Indah hehe

    Iya Mak Gaoel, saya juga malu tiap hari masih aja mengeluh tapi kurang banget mengucapkan alhamdulillah, padahal tiap hari bisa menghirup oksigen aja berkah yg terkira bila dibandingkan dgn mereka2 yg harus terpaku dgn selang oksigen di rumah sakit. thanks for sharing ya mak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huaaa, ngebayangin harus napas pakai tabung oksigen tiap saat... :"(
      Eh, dompet mah kudu disebut atuhlah... hihihi

      Hapus
  13. yap, saya juga jadi ikutan ngerasa di toyor nih

    BalasHapus
  14. Waaaa peminat dompet fossil emang banyaaaak!

    BalasHapus
  15. Tulisannya ngenaa..aa banget langsung ke ulu hati, jleb *abis kena toyor juga sama Gusti Allah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama maak...semoga kita bisa jadi hamba Allah yg selalu ingat dan bersyukur ya...aamiin :")

      Hapus
  16. duh, baca ini jadi mewek, deh, Mak. tanggung jawab, loh, Mak :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Duh ciaan, cini2, peperin sambel... :))))

      Hapus
  17. Iya, nikmat TUHAN mana yang engkau dustakan ya Mak. Saya juga kalau kehilangan sesuatu selalu melist lagi nikmat yang sudah diberikan. Lagipula itu kan hak ALLAH untuk mengambilnya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener, mak. Yg sering kita lupa itu ya: itu kan hak Allah... :")

      Hapus
  18. Dompet Fossil dimenangkan oleeeeeh......
    .........................
    ..........................

    BalasHapus
  19. waduh,, kalao saya malah lebih hapal momen2 indah ,, xi xi xi xi

    BalasHapus
  20. Jadi merapal ikut jawab pertanyaan penuh berkah simbah juga #eh

    BalasHapus