Rabu, 25 Maret 2015

Lunch Date at Entrada Resto and Bar Jakarta

  38 comments    
categories: ,
Assalamu'alaikum.

Alhamdulillaah, princess dapet rejeki lagi. Bulan lalu iseng ikut kuis di Instagram. Yang ngadain kuis akunnya @oliveoilrevolution. Cuma re-gram banner kuis #ValentineWithOliveOil dan ngumpulin like aja. Yo, wis. Iseng ikutan, walaupun pesimis sama kuis model ngumpulin like begini. Biasanya suka kalah. Tapi ya Bismillaah aja, deh. Pas diliat-liat, hadiahnya juga lumayan, voucher makan di Entrada Resto and Bar di SCBD Jakarta. 


Nggak lama setelah kuis ditutup, akun IG saya dapat mention dari @oliveoilrevolution. Ternyata menang. Hahahaha, rejeki princeeeeesssss! *joget-joget putri india* Nggak tanggung-tanggung dapetnya voucher nominal Rp 700.000! Bah, gimana ngabisinnya ini? Haruskah akuh puasa dulu semingguan? *halah* Karena anak-anak dan suami gak bisa diajak, akhirnya saya ajak Mak Wiek (Wylvera Windayana) dengan modus banget. Traktir makan diganti sama nyetirin pulang pergi Bekasi-Jakarta. Bhahaha! *kecup Mak Wiek*



Sampai di Entrada, nggak pake nunggu lama, langsung pesan makanan. Siang itu Entrada lumayan sepi karena baru aja masuk jam makan siang. Orang-orang belum banyak yang datang. Jadi keliatan banget ruangan kosong di tengah resto yang ternyata kalau malam jadi dance floor. Cek ricek web-nya Entrada, di malam tertentu tiap minggu memang ada dance session kayak Salsa Night dan Kizomba Dance. 



Saya dan Mbak Wiek mulai pesan makanan dan minuman. Sempat galau, semua kayanya endang bambang gulindang. Pesen semua aja, apa? Wekekekek. Tapi karena acara kulineran kali ini disponsorin sama Olive Oil Revolution, kita pesan makanan yang pake olive oil, dong. Which is, hampir semuanya juga pake olive oil! Biar sehat. Eaaa, galau lagi. Akhirnya setelah menggalau 2 menit (sebentar amat?), kita pesan Cesar Salad, Fish and Chips dan Salmon and Pastry Puff with Bechamel Sauce. Yumm! Yuummm! Minumnya kita pesan Lychee Fruit Tea.


Cesar Salad datang, dan ternyata porsinya lumayan. Cukup buat makan berdua. Akhirnya kita sharing berdua. Beberapa kali saya pesan Cesar Salad di restoran lain, biasanya isinya daun doaaang. Crouton sama parmesan cheese-nya dikiit. Di Entrada crouton dan parmesan cheese-nya buanyaaak. Puasss. Fish and Chips punya Mbak Wiek juga enak. Nggak bikin eneg. Dan Salmon and Pastry Puff saya ... oh, God! Aaarrghh! Sampe gak bisa berkata-kata gini ... *lebay queen mode on* Asli, enak banget! salmonnya gede bingits. Puff pastrynya renyah. Dan bechamel sauce-nya nendang. Eeerrggh ... *glege'an* Kenyang, alhamdulillaah. 



Sambil makan, sambil ngerumpi, nggak terasa hampir dua jam di Entrada. Sebenernya masih pengen nongkrong di sana lebih lama. Apalagi diputerin lagu-lagu top 40 kekinian yang bikin mata merem-melek. Udah kenyang, musik enak. Bantal mana, bantaaal? Akhirnya sebelum pulang, saya pesan Churros dan dua botol mineral water. Terus, langsung aja kita norak-korak bergembira, liat botol Aqua-nya. Hahahaha. Ada tulisan designed by Sebastian Gunawan. Botolnya cakep banget. Kita berdua kasak-kusuk, ni botol boleh diminta gak, ya? Eh, boleh! Yeayyy, dapet souvenir! Wkwkwkwk, ndesit! Biarin! :p


Overall, untuk urusan taste saya bisa kasih point 9 dari 10. Restaurant ambience, relatif ya. Waktu saya dateng, cuaca di luar lagi terik-teriknya, jadi pas masuk ke Entrada yang lampunya rada redup-redup adem, berasa adem banget. Soal harga? Kembali relatif. Kalau saya pribadi, mengaitkan ke rasa, penampilan penyajian dan suasana restauran, harga sangat reasonable. Kalau pun ada sedikit masukan, bagian reservasi perlu sedikit peningkatan untuk menghindari miskomunikasi. Pengalaman saya waktu kerja di hotel dulu, bagian reservation itu krusial. Harus tanggap, karena kalau jadwal tumpang-tindih, bisa kacau dan mengundang komplain tamu. 


At last, my lunch date was awesome. Thank you Olive Oil Revolution. Saya gak nolak deh kalau dapat undangan makan-makan lagi. *ngedip cantik* ;)





Senin, 23 Maret 2015

Semua Bisa Masuk Wefie-an di Andromax C2S

  21 comments    
categories: 
Assalamu'alaikum.
Kabar gembira lagi dari Smartfren buat penggemar selfie, terutama selfie rame-rame. Selfie rame-rame (wefie) sama teman dan keluarga emang beda keseruannya, ya. Rusuh aja bawaannya kalo ambil foto sendiri pake usaha. Alesannya gak minta tolong sama orang lain untuk ngambilin foto mungkin macem-macem, ya. Ada yang nggak mau ketinggalan difoto jadi nggak ada yang sudi disuruh jadi fotografer. Ada yang emang kondisi nggak memungkinkan, alias nggak ada orang lain yang bisa dimintain tolong ambilin gambar. Atau malu aja diliat orang lain kelakuan di depan kamera, jadi emang lebih aman untuk ambil foto sendiri alias selfie. Hihihihi.

Apa pun deh alesannya, selfie rame-rame atau wefie emang ngasih kita sensasi beda. Cerita di balik fotonya sendiri mungkin malah lebih rusuh ketimbang hasil fotonya yang banyakan nggak fokus. Kekekekkk. Ngaku, berapa kali wefie dan hasilnya nggak bagus? Kadang nggak fokus, kadang ngeblur, kadang goyang, atau kadang ada yang mukanya kepotong.
Selfie rame-rame jadi gatot kalau ternyata ada aja muka temen yang gak kefoto. Eaaa, itu idung siapa keliatan setengah? Atau itu tangan siapa sih yang noyor kepala gue kemaren? 

Kabar gembira yang dikasih Smartfren tanggal 23 Februari 2015 di Exodus Dining Jakarta kemarin menjawab kagalauan (halah) kamu yang suka sebel sama hasil selfie rame-rame yang kepotong. Andromax C2S ngasih kamu kegembiraan sempurna untuk mengabadikan moment kebersamaan dengan orang-orang tersayang kamu tanpa takut ada pihak-pihak yang kena crop tanpa ampun. Hahahaha. 
Kelebihan yang ditampilkan oleh Smarfren melalui Andromax C2S ini adalah feature kameramya. Layar 4 inchi-nya menyediakan space untuk mengambil moment selfie dengan menggunakan kamera depan 5MP (plus LED flash) dan juga kamera belakang 5MP (plus LED flash). Oh yeah, kamera depan pake flash. Dan karena berbagai alasan kenapa sekarang banyak orang suka selfie-an rame-rame itu, kamera depan Andromax C2S dilengkapi dengan feature wide angle. Artinyaa, nggak bakalan ada lagi muka teman atau muka sendiri yang kepotong alias cuma keliatan setengah. Semua bisa masuuuk. Masih muat, masih muaaat! *macam angkot*
Saya pribadi yang seneng banget heboh-heboh sama teman dan saudara lewat foto bareng, merasa diberi kemudahan lewat feature kamera wide angle Andromax C2S ini. Paling nggak saya nggak perlu lagi gangguin orang lewat buat minta tolong ambilin foto bareng. Lagian kalau diambilin sama orang asing, suka jaim. Gak poll. Hahaha. Soal processor Snapdragon-nya yang bikin kerja smartphone lebih optimal, lalu Android Kit Kat yang sudah di-upgrade ke Kit Kat 4.4, juga feature Qualcomm Quick Charge yang bikin ngecharge baterai gak sampe manyun, itu udah biasa dan selalu ada di hampir semua serial Andromax Smartfren, kan? Don't worry, lah kalau masalah itu. Udah trademark Smartfren ngasih feature canggih dengan harga terjangkau untuk pelanggannya.
Di hari yang sama, Smartfren juga meluncurkan program layanan baru bernama My Smartplan. Ini juga bikin mata saya berbinar-binar waktu Pak Djoko Tata Ibrahim (Deputy CEO Smartfren Telecom) menjelaskan tentang layanan ini. Bisa dibilang layanan My Smartplan ini menjawab banget kebutuhan masing-masing pengguna secara personal. 
My Smartplan merupakan inovasi Smartfren terbaru yang memungkinkan pelanggan mengatur sendiri layanan dari paket mereka, sesuai kebutuhan masing-masing. 

Jadi, kalau kamu banyakan maen internet di Andromax-mu, kamu bisa atur penambahan kuota internet. Atau kamu lebih banyak pakai SMS? Atur aja penggunaan dengan menggeser penggunaan SMS menjadi kuota yang lebih besar. Begitu juga kalau kamu mau lebih banyak menggunakan waktu bicara di telepon. Semua bisa dikustomisasi dengan menggunakan feature Smart Slider di aplikasi Smartfren yang sudah menempel di smartphone Andromax. Caranya simpel dan mudah banget. Jadi tiap sejumlah pulsa Smartfren yang kamu beli (minimal Rp 50.000), kamu sendiri yang ngatur berapa untuk internet, berapa untuk SMS dan berapa untuk telepon. Sesuai dengan kebutuhanmu sendiri. Smart, kan!  


Selasa, 17 Maret 2015

Membuat Sendiri Rompi dari Scarf Tanpa Gunting dan Jahitan

  79 comments    
categories: ,
Assalamu'alaikum.
Wadaaw, bulan Maret bejibun dapet undangan acara untuk blogger. Ada yang launching product, ada workshop, ada seminar, adaaa aja. Kabarnya, tahun 2015 ini emang tahun kebangkitan blogger di ranah e-marketing. Apaan tuh, e-marketing? Gak tau sayah juga. Hahahaha. Ah, pokonya blogger makin eksis deh sekarang. Udah gitu aja.
Hadir ke acara-acara semi formal gitu rada tricky juga cari kostum. Apalagi modelnya emak-emak rempong yang kebanyakan gaya kayak saya ini. Mendadak hidup jadi ruwet banget pas liat ke lemari, baju perasaan kok cuma itu-itu aja? *self keplak dulu* Padahal lemari udah penuh. Yang dipake yang itu lagi, itu lagi. Masalahnya, komunitas blogger itu komunitas 4L alias Lu Lagi Lu Lagi. Kalau hari ini ketemu di satu acara, minggu depan di acara lain ya kemungkinan besar ketemu lagi. Kalo pake baju yang sama, apa kata duniaaa? (Gak kenapa-kenapa juga ngkalle, maaak!). Bhahaha!
Pokonya, tadi pagi ribet sendiri gara-gara seminggu ke depan mau ada 3 acara yang didatengin. Sementara liat isi dompet, kayak diajak becanda banget. Tanggal sendiri mau beli baju baru? Ngajak becanda apa ngajak berantem suami? Karena itulah, kreativitas biasanya lahir karena KEPEPET. Yes? Coba kalau punya duit gak abis-abis, boro-boro mikir kreatif buat bikin baju lama jadi keliatan baru. Pikirannya pasti nge-mol teross. Tuhan emang baik sama saya. Nggak dikasih duit banyak, biar otak jalan terus buat nyari jalan keluar. Tapi Tuhan, sekali-sekali gapapa deh dikasih duit sekarung. Hehehehe.
Mulailah seperti biasa saya main-main di Youtube, nyari-nyari DIY tutorial. Kepikiran punya pashmina/scarf banyak, tapi jarang dipake. BIsa dibikin apaan, nih? Tapi saya nggak mau gunting-gunting apalagi jahit-jahit. Maunya pokoknya yang gampang, gak capek dan cakep. Eh, dapet ini, doong. Aaaa, senang!
Dan saking lagi kerajinan, saya buatin juga nih step by step fotonya. :D

Bentangkan pashmina di lantai.


Lipat menjadi dua bagian.


 Ambil kedua ujung atas dan satukan.


Ikat dengan simpul mati kedua ujung tadi.


 Begini penampakannya setelah diikat.


 Ambil lapisan atas dari lipatan pashmina tadi melewati bagian bawah ikatan.


 Tarik terus sampai terpisah.


 Buka menjadi seperti jubah.


 Akan ada dua lubang untuk tangan dengan simpul ikatan di bagian tengahnya.



 Begini cara pakainya. Tinggal masukin aja kedua lengan kamu melalui kedua lubang tadi.


 Tampak depan.


Tampak belakang.
Hasilnya??? Beeeuugghhh, beneran gak pengen nyoba bikin di rumah? Kece giniii! Selamat mencoba, ya! 





Baydeweeeyyy, Selfie Story Contest masih berlangsung, yaa. Jangan kelupaan buat ikutan, yes. Deadline tanggal 4 April. Langsung klik banner ini aja buat info lengkapnya. 3 Windows Phone dari Smartfren menantimuu uwuwuwuww!

http://www.emakgaoel.com/2015/03/lomba-selfie-story-bersama-smartfren.html

Rabu, 11 Maret 2015

Belanja Pinter Buat yang Suka Kalap

  38 comments    
categories: 
Assalamu'alaikum.

Beberapa dari kita pasti banyak yang sering menyesal setelah pulang berbelanja keperluan rumah tangga minimarket/supermarket. Harusnya cuma beli pasta gigi, pulang bawa pasta gigi plus sabun, permen, minuman dingin dan balsem. Seringnya kalau sudah begitu, dalam hati masih aja cari-cari pembenaran. “Sabunnya kan murah, kena diskon karena beli pasta gigi yang ukuran besar,” atau “Balsem di rumah tinggal dikit, buat persediaan, kan balsem expired-nya lama.” Hehehe…jujur, saya sering banget ‘tidak sengaja’ masuk dalam keadaan begitu.

Belanjaan keperluan rumah tangga sehari-hari seringnya habis pada saat yang berbeda untuk tiap macamnya. Saat gula sudah menipis, teh celup dan kopi masih banyak. Saat minyak goreng hampir habis, beras masih setengah karung. Kalau sudah begini, mau gak mau, terpaksa pergi membeli keperluan tersebut ke warung atau minimarket/supermarket terdekat.


Tapi, ya itu tadi, niatnya cuma mau beli gula sekilo, pulang dari belanja, bawa kantung kresek penuh belanjaan. Sabun cuci yang sebenarnya masih banyak di rumah, dibeli juga gara-gara “Lagi ada promo, ada hadiah piringnya.” Padahal piring hadiah sabun udah banyaaak banget di rumah. Blah!

Keadaan kayak gini sebenarnya gak sampai membuat galau, tapi cukup genggeus karena sering terjadi. Hal kecil yang tak perlu terjadi namun justru sering terjadi karena kita tidak menganggapnya penting saat itu terjadi. Bingung? Pegangan tiang. Saya mau coba kasih solusi. *Senyum paling kinclong, tring!*

 
Belanja Itu Terapi (Untuk Perempuan)

 
I always say shopping is cheaper than a psychiatrist.
-- Tammy Faye Bakker

 

Banyak orang melihat kegiatan berbelanja sebagai sesuatu yang harusnya dilakukan saat diperlukan saja. Seperti contoh saya di atas, saat keperluan rumah tangga sedang habis, mau gak mau kan harus pergi berbelanja. Begitu juga shopping di saat-saat istimewa seperti hari raya atau ulang tahun, walaupun tidak harus, tapi alasannya masih bisa ditolerir. Di luar itu, kita dianjurkan untuk sebaiknya waspada. Sebab ternyata berbelanja itu memang memberikan semacam rasa kecanduan yang kalau tidak dibatasi, gawat juga efeknya.

Apa sih yang bikin berbelanja itu jadi seperti candu, sampai-sampai ada orang yang kena predikat shopaholic karena tidak bisa menahan hasratnya untuk terus belanja dan menghabiskan uangnya? Pernahkah kita benar-benar merasakan ekstasi berbelanja yang sesungguhnya? Saya pernah baca sebuah artikel mengenai psikologi berbelanja. Ekstasi saat berbelanja itu adalah saat transaksi terjadi, istilahnya the ecstasy of purchasing. Kalau saya rasakan sendiri, memang rasanya darah mengalir sedikit lebih kencang saat mengeluarkan uang dari dompet dan menyerahkannya ke tangan penjual atau kasir. Ada semacam rasa tidak rela, namun lebih besar lagi rasa excitement karena sebentar lagi akan ada sesuatu yang baru yang akan menjadi milik saya. Hihihi…coba deh, waktu transaksi di kasir, lebih peka sama perasaan kita, mungkin memang dua hal itu yang akan terasa mendominasi.

Namun begitu, beberapa penelitian mengatakan kalau belanja atau shopping bisa menjadi terapi yang baik untuk kesehatan jiwa (seorang perempuan). Wah asik, jadi semangat mau shopping!) :D

Mary Symmes, seorang pekerja yang khusus menangani masalah-masalah seputar kehidupan perempuan, di sebuah artikel Discovery Fit and Health, mengatakan kalau pembelian (purchasing) merupakan sebuah proses yang berbeda bagi laki-laki dan perempuan. Saat berbelanja, laki-laki diumpamakan seperti pemburu (hunter), sedangkan perempuan diumpamakan sebagai pengumpul (gatherer). Dan dalam berbelanja, perempuan mengeluarkan kemampuan bawaan mereka (innate skills) dalam menyeleksi sesuatu yang akan dibelinya. Wanita cenderung membelanjakan uangnya untuk meningkatkan kualitas diri dan lingkungannya (keluarga, misalnya), sehingga kegiatan berbelanja bagi wanita merupakan sebuah kegiatan perawatan diri (jiwa) secara langsung.

Saya jadi manggut-mangut sendiri, membenarkan saat sedang stress atau tertekan, kalau dibawa shopping, perasaan jadi agak ringan, walaupun kemudian pusing lagi karena uang habis. Tapi sedikitnya saya memang merasakan efek terapi dari berbelanja beberapa kali. Khusus untuk saya yang tidak berkelebihan uang, berbelanja di minimarket saja sudah cukup untuk mengendurkan mumet di kepala saya. Bener, deh!

Jadi, ibu-ibu dan mbak-mbak, jangan ragu-ragu untuk pergi berbelanja saat pikiran lagi kusut. Seperti kata Tammy Faye Bakker (seorang penyanyi terkenal di US semasa hidupnya), “I always say shopping is cheaper than a psychiatrist.” Ahahaha …. Mending belanja daripada ke ahli jiwa pas lagi stress!


Tapi kalau udah begini, muncul masalah lanjutan. Bagaimana kalau malah tidak bisa menahan diri saat berbelanja? Jangankan jadi terapi, mungkin malah justru jadi bencana. Tabungan setahun bisa ludes, hutang kartu kredit bertumpuk dan over limit, suami manyun, anak memble. Wah, memang yang paling gampang kalau sudah begini, solusi secara teorinya adalah, “Get a grip of yourself!” alias jangan lepas kendali, dong

Walaupun penelitian ini ditujukan untuk kaum perempuan, saya rasa ini berlaku universal. Karena jaman sekarang, ‘heboh’ saat belanja itu bukan cuma dimonopoli perempuan saja. Buktinya, suami saya juga hobi sekali kalau diajak shopping. Yakin banget, banyak bapak-bapak jaman sekarang yang kayak suami saya. 


Belanja Yang Pintar (Smart Shopping)

So, kalau mau kegiatan berbelanja menjadi sebuah terapi yang bisa memberikan refreshment untuk sesaat, saran saya cuma satu; Smart Shopping. Bagaimana caranya? Ini berdasarkan pengalaman saya selama ini, silahkan disimak.

1. Selalu, sekali lagi, selalu catat terlebih dahulu apa yang akan kita beli. Saya tahu, pada akhirnya nanti catatan itu seringnya tidak terlalu berdaya untuk menahan kita. Ya iyalaah, apalah daya selembar kertas? Tapi percayalah, kertas catatan belanja itu akan menjadi pegangan paling pertama yang bisa menimbulkan rasa bersalah kita saat mulai keluar dari jalur.

2. Cocokkan jumlah belanjaan kita dengan uang yang dibawa. Lebihkan sedikit untuk keperluan mendadak, seperti membeli minuman atau lupa membawa diapers ganti untuk anak saat berbelanja.

3. Cocokkan jumlah belanjaan kita dengan apa yang akan  dipakai untuk membawanya keliling supermarket/ minimarket. Jangan cuma mau beli susu dan gula, terus ambil trolley, dengan alasan si kecil mau duduk. Aih, percaya deh, saat di kasir si kecil sudah tenggelam dalam belanjaan yang tidak ada dalam daftar sebelumnya.

4. Kalau bisa membawa belanjaan dengan kedua tangan, jangan ambil keranjang. Tangan yang sudah penuh, sudah pasti memberikan ruang yang terbatas untuk menambah belanjaan. Lagian, hitung-hitung olahraga otot tangan. Ugh!

5. Saat sudah di kasir, scan sekali lagi belanjaan kita. Ada kalanya saat mengambil sesuatu kadar kebutuhannya terasa besar. Tapi begitu harus membayar biasanya kadar kebutuhannya menciut 50%. Jadi, jangan langsung pasrah sama mbak kasir dulu, ya!

6. Diskon. Satu kata ini bisa jadi musuh dan bisa juga jadi teman saat berbelanja. Tergantung bagaimana kita menempatkannya. Tawaran potongan harga bisa menjadi sebuah godaan besar untuk membeli sesuatu yang sebenarnya tidak kita butuhkan saat itu. “A bargain is something you can't use at a price you can't resist.” (Franklin P. Jones). Yap! Tawaran potongan harga itu adalah sesuatu yang tidak kita butuhkan dijual dengan harga yang tidak bisa kita abaikan. Dilema? Nggak juga! Jadikan promo-promo potongan harga sebagai penolong. Begini caranya:

a. Jangan malas mengumpulkan katalog belanja dan memeriksa harga barang yang sama di tempat yang berbeda. Kamu akan takjub menemukan selisih harga yang lumayan besar kalau teliti.

b. Susun rencana belanja rutin berdasarkan promo yang ada di katalog. Terdengar ribet? Nggak! Percaya, deh, ini justru bagian dari terapi-nya. Saya sangat menikmati melihat-lihat produk apa saja yang masuk ke harga promosi bulan ini. Siapa tahu ada produk yang memang harus saya beli setiap bulannya.

c. Untuk produk yang usianya lama seperti diapers, sampo, sabun, deterjen, dan sebagainya, tidak ada salahnya membeli saat ada diskon atau promo, walaupun itu sedang tidak ada dalam daftar belanja. 


Sekian teori smart shopping dari saya. Walaupun mungkin gak terlalu smart-smart banget, sih! Lagian yang udah-udah sih, teori tinggal teori, bulan madu hanya mimpi. Nyahahaa.

Note: Artikel ini pernah tayang di akun Kompasiana milik saya 3 tahun yang lalu. Saatnya dpindahkan ke sini. :D 

Btw, jangan lupa ikutan Selfie Story Contest di Blog Emak Gaoel, yaa. Hadiahnya 3 Windows Phone dari Smartfren, lho! Klik gambar di bawah untuk info lengkapnya. :D

http://www.emakgaoel.com/2015/03/lomba-selfie-story-bersama-smartfren.html
 

Senin, 09 Maret 2015

Tanya Jawab Seputar Job Review

  105 comments    
categories: ,
Assalamu'alaikum.

Sebenernya mau-mau nggak nulis tentang ini. Bukan karena gak mau berbagi, cuma suka rada minder aja karena tau di lautan blogger yang luas tiada ampun ini, apalah saya. Hanya segumpal upil di gorong-gorong. (((UPIL SEGUMPAL))).

Tapi kan, Kak Andre lagi ngadain GA temanya pas banget gitchuh! Hadiahnya nggak boleh dicuekin banget. Mayan buat beli perlengkapan rumah dan mencukupi kebutuhan keluarga. Lagian, kalo cuma seupil pengalaman doang sih, saya punya. Tapi gak sampe segumpal. *bahas terus* 

Seperti biasa, da' saya mah suka gak nyambung kalo pasang gambar di postingan

Saya udah sering banget dapet pertanyaan seputar job review atau paid review di blog ini. So far, saya selalu berusaha menjawab sesuai pengalaman yang udah pernah saya alami. Buat saya, urusan dapet job review di blog ini masih hitungan baru. Baru sekitar 2 tahun yang lalu saya kenalan sama yang namanya job review. Itu juga sampe sekarang masih aja culun. Gimana gak culun kalo sampe sekarang aja masih susah paham make perangkat di Google Analytics buat bikin report ke klien. Tau namanya aja baru sebulan yang lalu. Iya, aku culun ... tapi gaul. #maksa

Jadi biar culunnya gak keliatan banget, mending tulisan ini saya buat seperti daftar tanya jawab kayak FAQ gitu, ya. Dan jawabannya juga belum tentu bener, sih. Huahahaha. Lah, kan yang saya alami belum tentu dialami orang lain. Apalagi, saya cuma segumpal upil, ingat? Kalau mau jawaban bener, tanya ke dosen masing-masing. Ini bener-bener jawaban berdasarkan pengalaman aja. Mau percaya silakaaan, mau nggak ya udah. Aku rapopo. 

Hiyyakh! Mulai aja, Mak! Kelamaan lu!

1. Apa itu job review?

Sesuai namanya, job artinya kerjaan, review artinya ulasan. Jadi job review artinya kerjaan ulasan. Yes, gampang banget, yak jawaban pertanyaan pertama? Nyahahaha! Job review teh semacam pekerjaan mengulas sesuatu yang diberi imbalan berupa uang atau produk sesuai kesepakatan kedua belah pihak (perusahaan dan reviewer). Ya, gitu kira-kira jawaban pura-pura pinternya. 

2. Ngapain aja kalau dapet job review?

Sesuai namanya, ya mengulas seputar produk yang diminta perusahaan/brand. Diulik-ulik atas bawah, depan belakang, kanan kiri. Dibongkar, dipakai, dicobain, diamati. Terus tulis semua pengalaman observasi tersebut di blog. Kalau sesuai keinginan brand, isi tulisan akan disetujui, baru deh bisa tayang di blog.

3. Untungnya buat kita dapat job review apa?

Untungnya ya dapet imbalan atas tulisan kita. Mostly sih berupa sejumlah uang. Kadang bisa juga berupa voucher belanja atau pulsa atau malah produk dari brand itu sendiri. Ini cuma masalah kesepakatan di awal aja.

4. Gimana cara dapat job review?

Sepengalaman saya, job review pertama yang saya dapat adalah review kosmetik. Itu juga karena teman kuliah saya yang kerja di perusahaan kosmetik tersebut , jadi aja saya diajak buat coba-coba produk mereka dan menuliskannya di blog. Terus dikasih imbalan kosmetik gratis, deh! Mayaaaan! Alhamdulillaah, rejeki princess.

Pekerjaan job review selanjutnya didapat dengan berbagai cara. Yang jelas, semua berawal dari hubungan baik dengan orang yang tepat dan komunitas yang tepat juga. Hihihihi. Percaya kan kalau silaturahmi itu bisa mendatangkan rejeki? Iyes, saya mah percaya banget. Makanya, berteman sama siapa aja. Dalam hal ini, karena saya seorang blogger, banyak-banyakin temen blogger dan masuk komunitas. Dari sana ada aja ntar yang nawarin ngereview.

Tapi punya temen banyak juga, kalau blog-nya sepi, jarang di-update dan di socmed juga anyep aja, belum tentu lancar tawaran job review-nya. Ibaratnya, punya supplier banyak, tapi kiosnya busuk. Gimana bisa laku barang dari supplier? Yah, kira-kira begithulah. Jadi yang penting itu punya hubungan baik dan luas, lalu punya blog yang dinilai (relatif) bagus di mata kebanyakan orang. 

5. Apa itu rate card?

Kenapa pertanyaannya langsung loncat ke rate card? Karena pasti pada kepo dari tadi kan pengen buru-buru ngomongin duit? Hahaha.

Jadi dalam dunia review-mereview berbayar ini ternyata ada istilah rate card. Believe me, saya juga baru tau istilah ini sekitar 1,5 tahun yang lalu. Itu pun pas ditanya sama calon klien, saya google dulu. Rate card apa, deh? Silakan kembali ke paragraf 3: aku culun, tapi gaul. #okesip

Rate card ini adalah semacam patokan "harga" yang bisa kita berikan ke calon klien yang ingin memakai jasa kita. Pada prakteknya rate card ini biasanya gak mutlak. Masih bisa dinego sesuai kesepakatan aja. Ini berdasarkan pengalaman saya, ya. Biasanya abis ngasi rate card, ditawar dulu sama calon klien. Kalau udah sepakat baru deh lanjut.

6. Apa aja yang ada dalam rate card?

Basically sama kayak menu list di restoran aja. Ada nama makanan dan harganya. Untuk rate card biasanya mencantumkan jenis pekerjaan yang diterima dan fee yang diminta.

Contoh: 
1 blogpost review (300 - 500 kata): Rp xxx.xxx.xxx,xx
10 twit (prime time): Rp xxx.xxx.xxx,xx
(btw xxx-nya banyak amat, pencitraan biar dikira bayarannya mahal, huahahaha).

Btw, itu contoh doang, ya. Mau dibikin lebih spesifik lagi kayak fee untuk rituit dari akun socmed brand berapa, atau fee untuk durasi tertentu tayang blogpost berapa, ya monggo aja. Tapi kalau saya sih gak pernah sampai seribet itu. Mumet.

7. Gimana cara menentukan rate card?

Ini pertanyaan susah-susah gampang dijawab, karena jujur aja buat saya pengalaman atau jam terbang yang banyak bicara. Rumor bilang, akun Twitter salah satu komik yang juga penulis komedi kondang di Indonesia dibayar sampe 5 juta per twit. Nggak tau bener atau nggak. Cuma kalau kita analisa dari beberapa sisi, nggak heran beliau bisa dibayar segitu. Liat jumlah followernya yang jutaan. Liat daya influence-nya di Twitter yang saban nge-twit bisa dapet ribuan rituit dan reply. Liat juga status popularitasnya. Semua bisa jadi penentu rate card.

Kalau saya belajar menentukan patokan rate card dari Blog Kang Harris ini. Dan hasil yang saya dapat hanya menjadi acuan nominal awal aja. Karena (pengennya) kan blog dan akun socmed kita berkembang terus secara konten dan kuantitas seiring perjalanan waktu. Dan ingat juga tadi, biasanya akan ada negosiasi lagi sebelum kesepakatan.

8. Boleh nawar fee untuk job review?

Ya boleh-boleh aja. Ibaratnya kan ada yang mau nitip dagangan di kios kita. Menentukan harga jual udah pasti jadi issue utama. Yang banyak jadi hot topic di kalangan blogger sekarang ini adalah katanya ada beberapa brand/perusahaan yang lumayan established tapi tega banget ngasih angka kecil buat blogger untuk job review. Kemudian terpecahlah blogger ini menjadi beberapa kelompok. Ada yang merasa fine-fine aja terima angka kecil, rejeki jangan ditolak. Ada yang merasa tidak dihargai dengan sepadan, karena merasa sudah mengeluarkan effort besar untuk tiap tulisan dan dalam membangun engangement di blog selama ini. Ada juga yang terima aja, tapi mau coba nawar dulu. Ini balik lagi ke masing-masing orang aja. Toh kita kerja kalau gak dari hati, biar bayaran gede juga, gak akan happy. Itu sih saya, ya. Bukan nominalnya yang penting, tapi enjoy atau nggak saat mengerjakannya. Saya pernah kok mereview martabak enak di Bekasi, dibayar pake sekotak martabak. Sampai saat ini tulisannya masih eksis di blog saya, dan pengunjungnya masih rame aja. Gak akan saya turunkan dari blog, karena waktu nulisnya saya happy, enjoy dan serius martabaknya emang endeuss benggeuuusss! Duh, jadi kabita. :(

9. Data statistik perlu gak?

Saya nggak tau apa blogger lain melakukan ini atau tidak. Tapi saya merasa perlu untuk mengikutsertakan data statistik blog dan akun socmed saya saat mengajukan rate card ke calon klien. Mulai dari jumlah followers, klout score, PR, Alexa rank, statistik kunjungan blog dan segala rupa, kadang pakai screen capture juga. 
Ini berguna untuk menaikkan bargaining position kita sebagai blogger (kalau data dan faktanya memang lebih bagus dari yang diharapkan calon klien).

***

Masih banyak sebenarnya yang bisa dibahas seputar job review ini. Tapi kalau di-press jadi satu postingan bakalan panjang dan gak fokus. Anggap aja ini pengantar. Insya Allah, besok-besok kalau saya gak banyak cucian, kita bahas lanjutannya. Yang sudah bisa dipastikan sih, saya gak akan bahas seputar yang teknis-teknis kayak cara bikin report pake Google Analytics. Hahahaha. Itu jatah yang pinter aja, deh. Wokeh! Semoga bermangpa'ad, eaaa.


"Tulisan ini diikutsertakan dalam lomba blog "Blogger dan Job Review" oleh Petrus Andre yang didukung oleh Ajeng Angelina dan Elisa Fariesta."

Rabu, 04 Maret 2015

Lomba Selfie Story bersama Smartfren Berhadiah Windows Phone

  224 comments    
categories: 
Assalamu'alaikum.

Sebelumnya, simak dulu yok cerita dua sahabat blogger saya tentang foto selfie mereka ini. #wink

Dzulfikar Al-A'la




Dari atas sini saya bisa melihat begitu banyak orang yang ingin naik ke atas Haul Truck. Apa lagi setelah foto ini di posting di media sosial. Bukan hanya teman-teman, bahkan murid-murid saya pun memimpikan bisa menaiki Haul Truck.

Benar, awalnya saya pun hanya bermimpi bisa berada di atas Haul Truck. Tapi mimpi itu terus saya pelihara dan saya jaga. Hingga akhirnya bisa saya wujudkan melalui sebuah kompetisi menulis. Seolah-olah kesempatan itu datang menghampiri saya.

Menulis memang tak butuh bergelimang harta, yang  pasti kita butuh bergelimang ide, dan kita bisa mendapatkannya dengan membaca.

Saya masih ingat ketika kakek saya bilang, menulis-lah maka engkau akan bisa mengelilingi dunia. Kata demi kata yang dituliskan seperti sebuah tiket untuk bisa menjelajahi dunia. Salah satu buktinya saya bisa mengunjungi  Tambang Batu Hijau, di Sumbawa Barat melalui sebuah tulisan. Mungkin kaki  saya belum melangkah di belahan dunia lainnya. Tapi saya percaya  bahwa goresan pena-lah yang akan mengantarkannya hingga ke ujung dunia.



 Benny Rhamdani



Ketika saya dikabari perusahaan harus dinas ke India, kaki rasanya langsung melayang. Berbeda sekali rasanya dengan mendengar kabar dinas ke luar negeri sebelumnya, baik di Asia maupun Eropa. Alasannya, India adalah tanah impian saya sejak kecil.

Sedari kecil saya memang dicekoki oleh saudara-saudara saya dengan film berbahasa Hindi. Sehingga ketika pelajaran tentang tujuh keajaiban dunia di bangku sekolah dasar, tempat yang paling melekat di kepala saya adalah Taj Mahal.

Suatu hari nanti saya harus menginjak Hindustan, dan melihat bukti tanda cinta Shah Jahan untuk Mumtaz Mahal. Begitulah impian masa kecil yang tertanam.

Tidak sedikit orang yang meledek hobi saya dengan hal-hal berbau India. Tapi itu malah mendorong saya untuk menjaga mimpi saya.

Tahun demi tahun impian itu hanyalah impian. Saya bukan dari kalangan berada. Bepergian ke luar negeri seperti mimpi kosong. Saya hanya menghibur diri tentang India dan Taj mahal lewat bacaan-bacaan di media cetak dan Internet. Saya hanya bisa mengelus dada ketika membaca blog berisi kunjungan ke India dari teman-teman blogger.

Tenyata law of attraction terjadi. Semesta seperti mendukung impian saya. Setelah beberapa kali dikirim dinas ke luar negeri, akhirnya saya dikirim juga dinas ke India, tepatnya ke New Delhi, sebulan lalu. Saya sempatkan untuk mengunjungi Taj Mahal. 

Saya tidak bisa menjelaskan perasaan saya ketika akhirnya melihat dengan mata sendiri bangunan tanda cinta itu.  Entah berapa kali saya foto selfie di depan Taj Mahal. Saya seperti ingin menunjukkan kepada teman-teman yang mengatakan saya hanya bermimpi bisa ke Taj Mahal, bahwa mimpi itu bisa dikejar.

Suatu hari nanti, semoga saya bisa kembali ke Taj Mahal. Tidak sendiri. Tapi bersama orang yang saya cintai, yakni isteri saya.

Selfie Story

Waaa, mupeng yak baca cerita Dzulfikar dan Kang Benny di atas. Ternyata ada cerita inspiratif di balik foto selfie yang mereka unggah di socmed. Kamu punya cerita inspiratif juga gak yang berhubungan sama foto selfie-mu? Misalnya selfie sama nenek dan kisah kenangan tidak terlupa bersamanya waktu kecil. Atau mungkin sempat mepet-mepet orang terkenal dan dapet selfie bareng? Pasti seru cerita perjuangan untuk dapetin kesempatan langka itu. 

Saya, Kang Benny dan Dzulfikar mau ngajak teman-teman untuk berbagi cerita di balik foto selfie paling berkesan buat kamu. Ceritain deh, kenapa foto tersebut jadi begitu berkesan buat kamu. Yang kita cari adalah kisah inspiratif, unik atau lucu dan memorable. Untuk 3 cerita terbaik, ada 3 hadiah memorable dari Smartfren, nih! Ihhiiyy!

Dalam rangka apa nih si Emak tau-tau bikin lomba blog? Eheeumm, Blog Emak Gaoel mau syukuran, niiih! Mungkin banyak yang belum ngeh kalau Blog Emak Gaoel udah pindah domain ke dot com. Dan beberapa bulan lalu juga blog ini ulang tahun yang ke-6, lho! Gak afdol banged kalau saya belum bagi-bagi hadiah ke pembaca setia Blog Emak gaoel. Apa katah duniah? #plak

Gimana cara ikutannya? Marree disimak dengan seksama, biar gak ada yang nanya-nanya gak penting lagi, ya. Wkwkwkwk.

"Buat sebuah blogpost tentang cerita di balik 1 (satu) buah foto selfie yang paling berkesan untukmu. 
Foto bisa berupa wefie bersama orang lain, yang penting diambil sendiri (bukan difotoin orang lain). Panjang cerita antara 500 - 1.000 kata. 
Kualitas foto juga masuk menjadi penilaian. 
Akan lebih bagus lagi kalau background foto terlihat jelas."

Persyaratannya (moga-moga gak ada yang nanya-nanya lagi, "Cara ikutannya gimana, Mak?") -_-

1. Follow Blog Emak Gaoel, twitter @windakrisnadefa dan like page Emak Gaoel.

2. Follow Twitter @smartfrenworld dan like page smartfren.

3. Mencantumkan minimal satu kata "Smartfren" dengan tautan ke website Smartfren.

4. Memasang banner lomba ini dan menautkannya ke website Smartfren.



5. Sharing info tentang lomba ini di Facebook dan Twitter minimal satu kali dengan tagar #SelfieStory (jangan lupa mention @windakrisnadefa, @smartfrenworld juga tag Emak Gaoel dan smartfren, yes).

6. Kirim link URL beserta data pribadi (nama, alamat, akun Facebook dan Twitter, dan nomor ponsel) kamu ke selfiestory48@gmail.com dengan subyek: Peserta Selfie Story.

7. Lomba berlangsung tanggal 4 Maret - 4 April 2015. Pengumuman pemenang insya Allah 2 minggu setelah lomba ditutup. 

Syaratnya cuma itu aja sebenernya. Tapi jangan lupa, keaktifan kamu sharing info lomba dan blogpost kamu dengan tagar #SelfieStory juga masuk penilaian, lho!

Kami bertiga mencari cerita dan foto selfie yang paling berkesan, unik, orisinil dan kreatif. Untuk 3 pemenang utama, Smartfren mempersembahkan masing-masing sebuah Windows Phone Ascend W1.




Dan ada 4 merchandise dari Smartfren untuk 4 pemenang hiburan.
Masih bengong ngeliatin layar komputer? Plak! Buruan cari foto selfie paling keren kamu dan mulai nuliiiss! Hajar, bleh! Ditunggu, yaaa! :*


UPDATE: Niatnya biar gak pada ribet, makanya saya bikin syarat-syarat lomba sesimpel mungkin, eh malah banyak yang nanya-nanya. Rempong sekalleee deh kaliyyaaan. Untung akik baik. :p

FAQ

1. Harus foto yang diambil dengan tangan/tongsis atau boleh foto pake kamera yang dipasang timer?

Guys, ada perjuangan di balik selfie. Salah satunya adalah tangan pegel nyari angel atau mata jereng ngatur-ngatur tongsis. Jadi, foto pake timer dan kamera ditaro doang di depan objek foto gak diitung ya. :)

2. Satu orang boleh nulis lebih dari satu blogpost, gak?

Satu blog hanya untuk satu blogpost. Kalau punya blog lebih dari satu, silakan ikut lewat blog yang lain. 

3. Kenapa harus selfie, sih?

Ini sama aja nanya, "Kenapa gak jual bakso, sih?" ke tukang jual kue cucur. Wkwkwkwk. Ya, tema yang saya (dan sponsor)  pilih selfie, ya udah sih. :v

4. Fotonya harus keliatan background-nya, ya? Muka harus keliatan di foto? Gak punya foto selfie, gimana dong?

There's a reason why I put Dzulfikar and Kang Benny's story at the beginning of this post. Supaya pada ngeh kalau cerita di balik foto selfie-nya yang jadi highlite, bukan fotonya. Foto selfie-nya adalah media pengantar cerita yang mau kamu ceritain. Jadi silakan aja kreatif. Kalau keberatan muka keliatan di foto, ya selfie aja ditutupin buku/majalah/sarung/apaan, kek. Background gak keliatan, ya yang penting ceritanya keren dan berkesan. Gak punya foto selfie, ya masih lama juga kali nih lomba. Masih sampe 4 April. 

5. Kalo selfie kaki sendiri boleh, gak?

Silakan aja, kalau menurutmu itu cukup kuat sebagai media pengantar ceritamu. 

6. Mak, kok lo keren banget, sih?

Duh, ini frequently asked question juga, tapi kayaknya gak ada hubungannya, deh. Mwahahahahaa! 
 

Minggu, 01 Maret 2015

Semangat Go Local untuk Masakan Indonesia

  36 comments    
categories: ,
Assalamu'alaikum.

"Tidak ada orang yang masuk dapur untuk memasak 
dan berniat masak makanan yang tidak enak. 
Yang terjadi adalah kecelakaan." 
Bondan Winarno



Itu jawaban Pak Bondan saat ditanya oleh salah satu teman blogger di acara Bicara Kuliner di Food Park Grand Galaxi Park Bekasi, Sabtu kemarin, "Kenapa sih Pak Bondan selalu bilang makanan yang dicoba itu 'Maknyuuus!' terus? Apa emang nggak ada yang gak enak?" Hihihihi. Saya jadi ngikik sendiri dengar jawaban Pak Bondan. Iya, saya sering banget tuh ngalamin "kecelakaan" di dapur. Mulai dari lupa nambahin garam, atau kebanyakan ngasih garam, atau lupa resep. Yah, namanya juga manusia. Yang penting kan niatnya (seperti kata Pak Bondan), mau jago masak atau nggak, kita pasti niat mau masak makanan enak untuk diri sendiri dan orang lain. Ya kali niatnya, "Hari ini saya mau masak nggak enak!" Wkwkwkwk.

Berangkat dari prasangka baik itu Pak Bondan berbagi tentang lika-liku pengalamannya sebagai pengamat dan penikmat kuliner. Btw, beliau alergi banget disebut "pakar". Sabtu siang di Food Park GGP Bekasi itu ikut diramaikan oleh Mas Arie Parikesit, CEO dan Founder Kelana Rasa Culinary. Pak Bondan dan Mas Arie menyampaikan konsep makan lokal yang mengandung makna filosofis besar di dalamnya.


Saya manggut-manggut sendiri waktu Mas Arie bilang kalau anak-anak sekarang boro-boro kenal sama sayur gabus pucung. Mereka lebih kenal sama jenis-jenis pasta dan makanan Eropa. Padahal, ribuan kota/kabupaten di Indonesia, masing-masing punya masakan identiknya. Sebagai warga Bekasi dan belum pernah nyobain sayur gabus pucung, saya merasa manyun. Doh, ke mana aja gue? 

"Jangan gengsi blusukan dan makan masakan kampung. 
Selain itu menumbuhkan rasa cinta pada lingkungan dan tanah air, 
kita juga sudah membantu ekonomi lokal. 
Pedagang makanan lokal ini butuh 
dukungan masyarakat seperti kita untuk bisa bertahan." 
Arie Parikesit.


Mas Arie juga berbagi tips seputar menulis review kuliner yang bermanfaat banget buat blogger yang suka jajan dan nulis review. Intinya gini, kalau ketemu hal-hal yang nggak enak di satu tempat makan, coba perhalus bahasa. Contoh, ada satu tempat makan yang masakannya enak banget, tapi tempatnya jorok. Alih-alih nulis, "Tempatnya jorok!" mending ditulis, "Tapi kalau mau makan di sini, siap-siap sama tempatnya yang sederhana banget, ya! Namanya juga jajanan kaki lima." Atau pernah "digetok" harga waktu makan di satu resto (saya yakin banyak yang pernah ngalamin ini), boleh dikasih spoiler, "Ada baiknya sebelum memesan, tanyakan dulu harga makanannya." Intinya gini, nulis review makanan itu bisa jadi ajang kita berprasangka baik, kata Mas Arie. Beberapa dari kita sudah sangat terlatih untuk melihat hal-hal yang buruk, sehingga yang baik-baiknya suka ketutup duluan. Coba kita latih mencari celah baik di antara yang terlihat buruk dan highlite celah baik itu. Dengan begitu, kita juga bisa memberi masukan bagus dengan cara yang elegan bagi produsen makanan lokal kita. 
Berangkat dari semangat Go Local ini, Food Park Grand Galaxi Park Bekasi pun menggandeng Pak Bondan untuk menjadi kurator calon tenant yang ingin mengisi food stall di sana. Food Park di GGP ini emang beda. Isinya masakan lokal dari berbagai daerah di Indonesia. Dan karena ini lewat proses seleksi seorang Pak Bondan yang maknyuuuss, boleh percaya deh sama rasa dan kualitas.


Pak Bondan sedikit berbagi tentang proses seleksi calon tenant untuk Food Park GGP ini. Ada warung gudeg yang rasanya nggak biasa, karena sudah disesuaikan dengan lidah orang non-Jawa. Namanya Gudeng Hu Hah. Hahahaha. Bo, gudegnya pedes, gila! Dan endeeuusss! Terus ada Ayam Taliwang dengan sentuhan rasa Minang. Ini juga enak banget, ada rasa-rasa asap di daging ayamnya. Nyaamm. Dan saya juga gagal nyuekin Pecak Gurame yang wanginya ke mana-mana seantero area makan di sana. Sampe warung jamu juga ada di Food Park, lho. Dan bukan jamu sembarang jamu, tapi jamu yang dibuat memakai proses pressing mesin espresso. 





Yang iseng nyari jajanan rasa Indonesia bolehlah sesekali melipir ke Food Park Grand Galaxi Park Bekasi. Lokasi persisnya ada di dalam Perumahan Grand Galaxi City Bekasi. Soal harga, relatif terjangkau, berkisar dari Rp 20.000 - Rp 45.000. Tempat juga nyaman, ada di lantai 2 Grand Galaxi Park. Sistem pembayaran menggunakan kartu deposit seperti banyak tempat makan di mall sekarang ini.