Sabtu, 16 Januari 2016

Romantis Itu Kayak Gini

  36 comments    
categories: 
Assalamu'alaikum.

Mari kita mengendurkan urat syaraf tegang setelah kejadian serem kemarin (teror bom di Sarinah, Jakarta). Semoga ini kejadian terakhir! Biar nggak tegang, saya mau ngobrol-ngobrol ringan aja soal romantis-romantisan ala Emak Gaoel.

Tau deh, banyak istri (diam-diam) komplen, "Dulu pas pacaran, romantis banget. Giliran udah nikah sepuluh tahun, istri keselek malah nanya 'Kamu lagi ngapain?'" Wekekek. Tapi banyak juga kok yang (ngaku) bilang, "Ah, suamiku sih masih sama romantisnya kayak jaman pacaran. Masih meluk-meluk depan umum, gandeng tangan lagi di mall, nyium kening istri tiap pergi dan pulang kerja." Ciee, mesra cieee! Hihihi.


Saya? Saya sama suami mah romantis malesin. Masalahnya, saya ini romantic movies freak. Nontonnya gak jauh-jauh dari The Notebook, When Harry Met Sally, Pretty Woman, Titanic, Love Actually, dan sejenisnya. Baca novel juga gak bisa jauh-jauh dari novel romantis kayak Pride and Prejudice, The Time Traveler's Wife, The Fault in Our Star. Saya ini yang model, lihat adegan romantis dikit, mata langsung berkaca-kaca, dan perasaan langsung penuh gelora cinta. Semacam huek kadang-kadang, emang.  

Suami? Dari sejak pacaran modelnya udah kayak gitu. Casing mau pun software-nya ori, gak bisa diubah-ubah. Tongkrongan anak metal; cool, cuek, gak banyak omong. Cuma cewek-cewek beruntung (kayak saya, hahaha) yang mampu membaca gestur romantis cowok model gini. Jadi biar kayaknya cuek, buat saya tetep aja romantis. Sampai udah nikah, ya sama aja. Dia mah orangnya apa adanya. Menunjukkan sayang buat dia itu adalah dengan bentuk lain selain bunga, coklat, cincin, kata-kata pujian, pelukan dan ciuman. Ya iya, pastilah dicium, dipeluk, cuma itu nggak masuk ke agenda romantis bersama istri, karena dia emang gak punya agenda semacam itu. Hahaha.


Buat kami, romantis itu seperti ini:

1. Saling bertukar kabar via telepon. Aku di rumah, kamu di kantor, tidak lupa nitip beliin makanan sepulang kerja.

2. Duduk berdua di teras, minum teh hangat, ngemil bakwan goreng sambil nepok-nepok nyamuk.

3. Handphone di tangan masing-masing. Tertawa masing-masing karena sesuatu, tau-tau ketemu di komen status mutual friend. Pasangan socmed bingitz.

4. Menatap tumpukan piring kotor, lalu saling bertatapan penuh arti. Memberi isyarat lewat mata, "Kamu aja, ya?" "Ah, kamu aja, deh." "Kamu!" "Kamu!" Gitu aja terus sampe besok.

5. Berebutan kamar mandi begitu terdengar adzan magrib. Yang satu mau wudhu', yang satu lagi kebelet pup. 

6. Makan bebek goreng berdua, rebutan sambel. Tengah malam, rebutan kamar mandi.

7. Kamu kentut. Aku nggak mau kalah. Tiba-tiba tercium aroma yang lebih sengit. Si kecil pup dalam celana. *Edisi bocah masih baby*

8. Berdua menghadap layar laptop dengan muka tegang, melihat saldo rekening. Romantis tanggal tua.

9. Kita berdua teriak-teriak dari dalam rumah, manggil tukang roti. Tukang rotinya maburrr ngebut.

10. Kita berdua menunggu tukang siomay lewat di depan rumah. Begitu dia lewat, siomaynya habis.

11. Kamu mau menciumku, aku siap dicium. Bocah teriak, "Stop! Adult supervision!" What's the maksud. seh?

12. Kita jalan bergandengan. Aku kesandung, kamu ketawa. Thanks!

13. Menikmati cemilan di teras, kamu keselek pisang goreng. Kita panik, dan bocah ngomong, "Muka Papa lucu!" 


Dia beruntung punya istri kayak saya (ngok), yang biar pun saya ini such a sucker for romantic scenes, saya ini ringan hati menerima kekurangan sebagai suatu keistimewaan. Dengan begitu, hidup kami memang jadi beda aja warnanya. Saat buat orang lain, romantis itu adalah pink, buat kami romantis itu bisa jadi  hitam campur coklat. *mandi dalam lumpur* Kesimpulan serampangannya, buat kami, romanntis itu tertawa dan meringis bersama atau yang satu tertawa dan yang satu meringis. Hahaha.

Pada akhirnya, ini cuma masalah, kita menikmati hidup bersama orang yang kita cintai. Kadang, kalau lagi kumat rese-nya, saya suka sok gelendotan sambil bilang, "Dulu pas pacaran, kesandung dikit aja dipegangin kayak gelas takut pecah." Dia santai ngomong, "Sekarang abis nikah, dibeliin asuransi." Wuakakakak! Buat saya, jawaban itu adalah jawaban yang sangat romantis. Me like it! Sangat penuh perhitungan. Hihihihi. Bagaimana romantis kamu sama pasangan?

 Klik foto ini untuk tahu di mana lokasi foto ini diambil. Halah. :v

36 komentar:

  1. Semoga langgeng sampai maut memisahkan ya mak.

    BalasHapus
  2. keren mak wkwk :v ada istilah yang membuat ngekek yaitu Casing mau pun software-nya ori, gak bisa diubah-ubah wkwkkw :v
    Kalau aku sih romantis itu ketika suka dan duka dilalui bersama #eak #eak :v sama sama menjalani hidup karena alloh *behh omongannya tingkat dewa :v

    BalasHapus
  3. kapan yaaa bisa menemukan hati yang berwarna pink, aku sendiri suka warna pink :v ... ahh apaan sih ndak nyambung..

    bwt menurutku romantis itu rasanyaa pengen terbang ... kayak e gitu sih.. blm pernah romantis2 an .. #effectjomblo :v

    dah ahh bye bye

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkkkka coment2 di atas ini menarik:)

      Hapus
  4. Wkwkwkk... ngakak baca semua poin2nya, Mak

    BalasHapus
  5. Blm punya pasangannnnn #Garuk2Bantal

    BalasHapus
  6. Hehe. Senang membacanya. Semoga memberi inspirasi bagi kaum muda untuk mentegerakan menikah. Poin 10 ada disebut Siomay. Haaaaa tau aja kesukaan ku hihihihihi

    BalasHapus
  7. Suamiku blgnya gak romantis tp buatku romantis soalnya tiap hari selalu bikin aku terkejut :D

    BalasHapus
  8. Suamiku juga jarang romantis.suka kebingungan gitu kalo jalan berdua tanpa anak..dan buatku itu malah jd lucu:D

    BalasHapus
  9. Paling romantis itu yang bagian nggak mau kalah bales kentut, Mbak :D itu arti dan makna romantis sesungguhnya, hahaha. Bahagia selalu ya mbak :)

    BalasHapus
  10. bahagia selalu ya mak winda..amiinn :D

    BalasHapus
  11. Semoga langgeng terus, mesra terus, sampai kakek nenek. Turut berduka atas tragedi teror di Jakarta, Mbak. Indonesia semoga tak larut lagi dalam duka...

    BalasHapus
  12. setujuuuuu banget, mo apapun kondisinya romantis itu ya berdua sama kekasih hidup hihihi.
    kalo boring gelandotan di rumah, biasanya cemil cantik berdua...sukanya cemil2 ya gk hjeran kalo menggendut LOL.

    BalasHapus
  13. Romantisme yang anti mainstream...semoga bahagia terus selamanya..

    BalasHapus
  14. Suamiku metal nanggung, Mak. Ukuran badan sama, rambut gondrong, pegangannya gitar, hafal lagu2 metal mulai dari slow sampai hard.
    Tapi pendiam banget dan gak romantis semacam bawa bunga atau puisi! Kalo coklat atau camilan tengah malam... nah yg itu rajin bener deh, sampe bb istri dari 45 jadi 70. Huahahahaha.....

    BalasHapus
  15. Seperti biasa, postingan si Mak... nendaang banget, sampai eike terguling-guling...
    So inspiring
    Mau buat posting tandingan ahhh...

    BalasHapus
  16. #11 anak gw banget, Mak.
    Mukanya melengos sambil bilang; "yaks, you both are grossy!" Wkwkwkwkwkwk ^_^

    BalasHapus
  17. Ya ampun Mak Windaaa, ini namanya romantis idaman banget. Aku masih mengharapkan pria macho bertattoo, anak metal, nan bocor tapi sayang sama aku dan anak-anak nantinya *nah kan aku nitip curhat, maap maap ye*

    BalasHapus
  18. Keren mak. Antimainstream banget :)

    btw, salam kenal :)

    BalasHapus
  19. hehe romantisnya bikin aku mesem-mesem ^_^

    BalasHapus
  20. Iiiih kok kita samaan sih? *sok ikut2an kan ceritanya ngepens...

    Kalau aku mba jaman pacaran kesandung malah diketawain. Sekarang pas udah nikah 7 tahun...kesandung malah diomelin. Gak banget kan?

    BalasHapus
  21. Saya penasaran seperti apa mesranya sehabis ngambek...

    BalasHapus
  22. Sepertinya saya juga mesti belajar nih bagaimana jadi orang yang mesra

    BalasHapus
  23. Kalo suamiku gak romantis2 amat sih.. Malah jauh dari kesan kisah2 romantis seperti yg sering kita tonton di sinetron .. Kadang2 suka ngiri sama pasangan romantis lainnya..hehe.. Btw, semoga Emak Gaoel senantiasa romantis ya sepanjang hayat ...

    BalasHapus
  24. Waaahh banyak yang mengartikan 'romantis' dari sudut yang berbeda. :D

    BalasHapus
  25. wkwkwkwkkwkwk
    aku ngekek nggak abis... ada yang kami banget nget nget :D
    keknya kalo baca ini sama suami bakalan ketawa makin ga abis2 sampe sakit perut :D

    BalasHapus
  26. Wuaduh.. Jadi ngiler juga ini mba dgn romantisan2 gitu :( gini nasib jones..

    BalasHapus
  27. Mak .. itu tatapan di tempat cucian piring, sampai akhir nya piring nya pecah semua ngak ada yg ngerjain yaaa hahaha

    BalasHapus
  28. cieee cieeee...aku pun punya definisi romantis yang udah bedaaa banget sekarang..romantis tuh kalau pagi-pagi berbagi tugas aku mandiin anak-anak et Udi siapkan sarapan, atau aku yang nyuci dan Udi yang melipat baju hehehe..plus bapak masakin anak-anak dan mamanya nebeng hihihi

    BalasHapus
  29. Kalau saya selalu menganggap bahwa romantis itu jalan jalan naik gunung berdua atau mbolang berdua :D

    BalasHapus
  30. adegan cuci piringnya mirip tuh, hehehe.
    mas suami lebih milih bantuin nyuci baju kotor daripada cuci piring,,
    jijik katanya, padahal juga piring2 die yang makan, bekas2nya die, jijik2 sendiri, hehehe

    BalasHapus