Rabu, 20 April 2016

Ketika Laut Penuh dengan Istri yang Tidak Bisa Masak

  43 comments    
categories: 
Assalamu'alaikum.

Ini judul udah cukup mengundang, belom? Huahaha. Berawal dari sebuah meme yang lewat di timeline saya, kegelisahan langsung menghinggapi hati yang lembut dan sensitif ini. Halah.

Punya istri nggak bisa masak? Tenggelamkan! (Seolah-olah) kata Bu Menteri Susi begitu. Saya nggak tau siapa yang buat meme-nya. Nggak mungkin Bu Susi, ah! Beliau kan istri dan ibu yang rock n roll, idola para mamak keren kayak saya. Hihihi. Satu dua kali, meme yang sama lewat. Ketika akhirnya sudah lebih dari sepuluh kali meme itu lewat, dengan beragam caption saya mulai gerah. *buka jilbab, tanduk nongol*



Semua orang tahu, saya nggak bisa masak. Dih, semua orang? Situ seleb? Yeah, maksupnya, orang yang kenal sehari-hari saya tahu kalau saya nggak bisa masak, punya mertua jago masak dan owner catering, dan suami hobi eksperimen di dapur. Warbiyasak, ya? Melihat kenyataan itu, minimal udah tiga kali harusnya saya ditenggelemin ke laut. -_-

Biar pun udah gerah, saya masih bertahan untuk gak urun komen. Males ribut-ribut soal beginian. Ini kayak memancing keramaian lain yang gak ada ujungnya. Entah nanti bisa jadi mom war antara yang bisa masak sama yang nggak bisa/nggak sempat masak buat keluarga. Atau bisa melebar ke masalah poligami alias nambah istri. Huahahaha, social media is a cruel world.

Adalah takdir Tuhan (tsah!) yang membuat saya melihat status Mbak Latree Manohara di Facebook dan akhirnya tahu dari mana meme itu berasal. Berikut screen capture asal muasal status yang ternyata milik dokter (yang katanya) ganteng itu. By the way, saya pernah ketemu sama beliau di satu acara seminar kesehatan anak. Info gak penting aja, hahaha.


"Okelah anggap kita kaya, hidup serba ada dan duit gak pernah kurang.. Tapi apa iya setiap saat belanja di luar.. Setiap saat yang dibeli itu itu juga.. Bosan juga.. Males juga kalo mau makan harus keluar dan keluar.. Mau makan saja susah harus nyari dulu.. Gak ada "khas"nya.. Kalo laper jam 2 malam masa iya harus keliaran kayak jailangkung nyari orang jualan mie tek tek."

Punya duit banyak, jajan melulu di luar buat sarapan, makan siang dan makan malam? Errrgh, mungkin cara mikir yang punya status begitu. Tapi percayalah, berjuta perempuan yang cukup beruntung memiliki suami kaya atau memang punya penghasilan sendiri cukup pandai untuk mencari asisten rumah tangga yang bisa masak. Kalau laper jam 2 malem? Tiap malem laper jam 2 malem? Kalau cuma sekali-sekali doang, I suggest you to order online ke resto 24  hour. Kan duitnya banyak? Beres gak usah repot keluar rumah.

"Kenapa istri harus bisa masak enak?? Masakan istri itu adalah simbol pelampiasan emosi kedua pasangan. Istri lagi marah masaknya dibanyakin cabe same "uyah".. Sesuai susasana hati sang istri.. Suami pun mikir, wah ini kode keras."

Saya rada gak mudeng kalau dibilang masakan istri adalah simbol pelampiasan emosi kedua pasangan. Yang masak cuma si istri, berarti emosi si istri doang atuhlah yang tersimbolkan. Istri lagi marah, boro-boro mau masak. Hahaha! Yah, katakanlah istri ini tetap mau masak pas lagi marahan sama suaminya. Mau pedes, mau gak enak, tetep nggak puas, cuy kalo belom nyerocos. Mending langsung ngomong aja. Pake kode-kode, emang alamat pake kode pos?

"Masakan itu adalah perekat, enak apa enggak, asin manis dan hambar akan jadi bahan untuk saling bercanda.. Gak enak bisa kita "boong" enak, kan mesra banget ngibulin istri padahal nyatanya gak enak blassss.."

Pastinya! Siapa yang nggak doyan makan masakan yang enak? Soal itu jadi perekat, coba dilihat lebih jauh lagi. Masakan enak, tapi makan sendiri, atau masakan beli atau dimasakin asisten tapi makannya bareng, sepiring berdua. Aish. Masakan istri bisa jadi bahan becandaan, bahan buat white lie, nyenengin istri. Selain hal yang kedengeran terlalu dicari-cari itu, masih ada sejuta dua ratus tujuh puluh delapan ribu bahan becandaan lain dengan istri. Bukan cuma gara-gara satu bahan becandaan itu doang, terus istri harus ditenggelamkan! Btw, ngibulin istri, bilang masakannya enak padahal nggak, itu jahat sih kata saya. Ntar gara-gara dikibulin dibilang masakannya enak, besok-besok istri PD masak yang sama buat tamu, apa kabaaaarrr? :p

"Masakan istri selalu ada rasa dan aroma khas, yang selalu bikin kangen suami saat jauh dari rumah.. Dua hari gak makan masakan rumah rasanya kok ada yang beda, dari satu sisi saja sudah menang selangkah."

Iya, sama halnya dengan aroma tubuhnya, caranya tertawa, omelan-omelannya, caranya berbisik, caranya menyentuh (eh), semua bikin kangen deh, kalo emang cinta istri apa adanya. Jangankan dua hari, sejam aja jauh dari istri, rasanya pengen naik ke tempat tidur lagi barengan (eh lagi). Intinya, banyak hal yang bikin kangen istri, aroma khas masakan istri salah satunya. Kalau istri gak bisa atau nggak pernah masak, bukan berarti gak ada hal lain darinya yang dikangenin. Kan cinta?

"Masak sendiri, bisa lebih hemat.. Ini sudah pasti lah.. Gak usah diulas.. Yang jelas lebih higienis.. Gak kebanyakan "micin".. Bebas pengawet dan bebas sianida pastinya."

Eenng, maap nih, buat yang satu ini justru perlu diulas lebih jauh, perlu diadakan penelitian yang lebih mendalam. Ini pengalaman pribadi saya, ya. Nggak tau kalau yang lain. Belanja sendiri buat masak di rumah habis Rp 100.000 untuk dua hari. Itu di luar beli beras, minyak goreng dan buah. Baru sebulan yang lalu saya memutuskan untuk beli lauk sudah jadi di warung makan milik tetangga saya (yang saya sudah tahu kebersihannya), ternyata saya bisa berhemat banyak. Itu kalau saya ya, nggak tau kalau Mas Anang. -_-

"Memasak, dari semua hard skill dan soft skill yang ada di check list skill yang puaaling njelimet. Kan.. gak keren kalo mau makan cuma dimasakin telor dadar diulek pake bawang & cabe.
Lebih gak keren lagi, pas ada tamu atau mertua pas ditanya masakannya kok enak?? Dijawab iya itu masakan Padang di rumah makan seberang jalan... Apa terus yg dibanggain."

Tuuh kaan, gak konsisteen. Tadi katanya kalau masakan istri keasinan, keaseman, gak enak, bisa jadi bahan becandaan. Sekarang malah bilang istri gak keren karena cuma dimasakin telor dadar diulek pake bawang dan cabe? Ngajak becanda apa ngajak berantem? Mertua dateng, masakannya beli di warung Padang? "Iya, Mah! Tadi seharian antar anak-anak sekolah dan les. Terus si bibik cuti. Terus saya dikejar deadline kerjaan. Aku inget Mamah suka banget masakan Padang, jadi beli deh biar Mamah seneng." Menantu yang baik tahu mertuanya doyan makan apa. Mamah mertua yang sayang menantu pasti ngerti keadaan menantunya yang cantik dan punya banyak keahlian selain memasak. Toh, datengnya nggak tiap hari, ya Maah? (Btw, I miss my mom in law. May she rest in peace. She never gave bad comment about her daughter in law who can't cook. She never ever judged me, not even once! And for that, I love her dearly!)

Jadi apa terus yang bisa dibanggain kalo nggak bisa masak? Hah? Hah? Perlu saya jawab juga yang ini? Dengan kenyataan yang terpampang nyata bukan fatamorgana, di mana-mana bertaburan (meses kalik) perempuan-perempuan hebat di negara ini? Termasuk Bu Susi yang dijadiin bahan meme itu.


Jadi, ketika nanti pada akhirnya lautan penuh dengan istri-istri yang gak bisa masak, jangan khawatir! Karena di sana akan berkumpul perempuan-perempuan yang memiliki ketrampilan lain selain memasak, yang bisa membantu mereka untuk survive. Terus, kalo mau makan gimana? Aduh, ya bisa hire chef cowok (yang ganteng) dong, buat apa ada istri yang gak bisa masak tapi terampil berbisnis? Hihihihi.

Saya mengutip statusnya Mbak Latree aja yang sejalan sama pemikiran saya:

"Iya bener kok. masak sendiri itu lebih hemat dan sehat. bener kok, ndak ada orang ga bisa masak, asal mau belajar. bener kok, resep dan bumbu siap pakai sekarang bertebaran. bener kok, biar awal nikah masak nasi pun ga bisa, pasti dengan kemauan lama-lama bisa masak walau mungkin yang sederhana. bener kok, anak dan suami pasti menghargai masakan ibu/istri. YANG GA BENER ITU AJAKAN UNTUK MENENGGELAMKAN ISTRI YANG GA BISA MASAK."

Ketika nanti istri yang nggak bisa masak harus ditenggelamkan, saran saya: belajar berenang. Biar gak tenggelam! Bisa masak atau tidak, bukan satu-satunya hal yang membuatmu jadi istri yang baik. Good for you jika memang hobi dan jago masak. Bagus juga kalau yang nggak bisa masak tapi pengen belajar, go for it! Tapi jangan "tenggelamkan" potensi istri yang lain ketika memasak bukanlah salah satu keahlian atau minatnya. Banyak suami modern jaman sekarang yang ikhlas mengambil alih peran masak-memasak di rumah. Suami saya salah satunya. Buat saya, suami yang mau ikut terlibat urusan domestik rumah tangga jauh lebih keren ketimbang suami yang pengen nenggelemin istrinya cuma karena istri gak bisa masak. 

43 komentar:

  1. Horreeeee.... Sip deh ,Mak.

    BalasHapus
  2. jadi inget,dulu g pernah masak..terus nikah langsung di boyong ke Batam. tiap minggu telpon ibu,yang diomongin selalu resep bikin tempe goreng, sambel,sayur lodeh dlll....itu saya catet lo dibuku,usha bangettt pingin bisa masak hehehe

    BalasHapus
  3. judulnya memang mengundang mba hihihi

    BalasHapus
  4. Uhuy,jangan tenggelamkan potensi istrimu hihi

    BalasHapus
  5. hahaha istri yang niat banget nulis di blog soal ini pasti ga bisa masak! *pasangtamengwajan*
    pengalaman kalau masak sendiri memang lebih hemat sih. tapi banyak sajian yang aku ga bisa masaknya :p

    BalasHapus
  6. Jujur, saya sedih banget lihat meme gitu, tenggelamkan istri yang enggak bisa masak, huh sepertinya aib banget deh ga bisa masak, tapi kan pengen belajar masak juga jadi ga jadi ditenggelamkan wkwkwkwk, :D

    BalasHapus
  7. Pernah ke warung, dikomentarin sama abang-abang Gojek yang saya pun nggak kenal sama sekali, "Istri-istri jaman sekarang ini males-males ya, nggak mau bangun pagi buat masak. Maunya beli mateng aja."

    Tak jawab, "Pak, situ mau juga keleus, punya istri yang males (masak)kayak saya, tapi duitnya hasil kerja dipakai buat ngapa-ngapain, sisanya masih banyak aja..."

    Diem dia.

    Btw, gue nggak bisa masak dan nggak bisa berenang, trus nasipku piye iki? :lol: :lol: :lol:

    BalasHapus
  8. Hmmm .. Agak provokatif nich.. Tapi saya juga menganut faham mencintai masakan istri.. Meskipun hasilnya belum bisa disejajarkan dengan chef... Tapi tidak memaksa istri juga untuk menjadi chef.. Sama2 enjoy aja.. Istri menikmati perannya sebagai istri, saya juga sebagai suami.. Tapi jujur saya lebih kangen masakan istri (baca rumahan) apapun rasanya ketimbang masakan chef di resto...

    Tapi kalau wanita ngga bisa masak rasanya agak sedikit berlebihan.. Masa iya masak air buat suami aja tidak bisa... :)

    Dan bener utk yg bilang tenggelamkan istri yg ngga bisa masak kayanya kurang pas...

    Gimana juga nasibnya suami yg ngga becus menafkahi istrinya... Buang ke bulan gitu..

    Kalau gitu nanti lautan penuh dengan istri yg ngga bisa masak.. Sementara bulan penuh dengan suami yg ngga becus menafkahi istri

    #mendadakbijak #ikutterprovokatif

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku musti kasih aplauuusssss buat yang iniiiiii

      Hapus
    2. Wah bang Lius sama kaya suamiku mikirnya,.. gak memaksa tapi memang cinta dengan masakan rumahan.


      Setuju bang, bagaimana dengan suami yang gak becus menafkahi istri. Ntar Bulan penuh donk sama suami2 yang gak becus nafkahi istri

      Hapus
  9. Untung saya udah bisa berenang, jadi udah siap sih kalo ditenggelamin wwkwkwkwk. *amitamit*

    BalasHapus
  10. aku ga jago masak Mak, paling keren bikin martabak mie, telor dadar dan masak balado (yang bumbu uleknya beli jadi dipasar). si Abi santai2 aja..

    BalasHapus
  11. Horeee... setuju, Mak. Aku gak bisa masak. eh, belum bisa. Kalo masak sendiri memang sedikit lebih boros kalo dibandingin ama warteg depan kos'n. sekalii makan lauknya bisa bervariasi. :)

    BalasHapus
  12. masak sendiri atau jajan efeknya sama : kenyang.. #eh.. :D

    BalasHapus
  13. tetap mencari istri yg bisa masak mak... hahaaaha.... btw, itu meme emak gaoel keren jugak..

    BalasHapus
  14. jiahahahaha.... ngakak abis liat meme yg bawah :D :D
    aku pas liat meme itu kok ngakak doang ya mbak, soalnya belum jd istri, jd ga terlalu baper :D

    BalasHapus
  15. Wah mbak, mau tak skrinsut bagian 'suami sangat keren ikut uusan domestik ketimbang suami yang mau nenggelamin istri yang nggak bisa masak'.

    Well, karena aku gak bisa masak sih. :D :D :D

    ah tapi emang dunia sosial bin ribet yak. Apa-apa jadi masalah bersama? padahal yang tau kebutuhan rumah tangga kan yang ngejalanin. :D :D :D

    BalasHapus
  16. ada yang takut tenggelam karena ga bisa renang hahahahahahahaha

    BalasHapus
  17. Istri saya gak bisa masak, mak. Tapi dianya selalu berusaha buat masak. Alasannya sama sama alasan yang disampaikan Emak Gaoel, biar hemat dan higines. Tau sendiri sekarang banyak oknum yang nakal sama jualannya. Thank's sharingnya, mak.

    Salam hangat dari Bondowoso..

    BalasHapus
  18. Bapeeeer hahahaha. Istri harus bisa masak maaaak. Aku paling ahli masak indomie goreng.kata suamiku itu indomie paling enak yg pernah dimakannya

    BalasHapus
  19. Mbak, beneran dirimu ndak bisa masak? A masa? Lha pete rebus tempo hari tu masakan siapa Mbak? Muahhahaha .... Jangan bilag itu beli di warung tetangga ya!

    BalasHapus
  20. Hahaha.. aku setuju mak, ini aku gk bisa masak, niat mh udh mau 99% tp blm busa actualnya.

    BalasHapus
  21. Mak, aku juga ga bisa masak loh *banggaa ..
    Lagian emang kalo masak sendiri lebih ribet, lebih banyak keluar duit pula. Aku kan masih maem sendiri :p *eh tapi blogpost ini soal istri yaa? Aku belum jadi istri maaak haha

    Berdoa deh semoga dapet suami yg jago masak, jadi dia ga ada niat buat nenggelamin akuuu :D

    BalasHapus
  22. Untung suamiku ngga berniat menenggelamkanku, malah ngajakin terus berenang soalnya aku ga bisa renang *LOL*

    BalasHapus
  23. Tenggelamin juga tuuu yg bikin meme'nya buhahahahaha, byurrr biar bisa renang bareng emak2 yang nggak bisa masak hihihi.

    BalasHapus
  24. Kalau istri pada bisa masak, nanti kasihan yang buka usaha warung makan. Gak ada yang beli hihihi

    BalasHapus
  25. Aku Setuju...
    Masa ya istri Cantik, pekerja keras dan pintar mengelola Keuangan harus ditenggelamkan Cuma gegara ga Bisa masak. OMG helooooo , hehe.

    BalasHapus
  26. Aku bisa masak mak, tiap hari sayur soup terus.. Wwkwkkwk

    BalasHapus
  27. Gue ga masalah sih soal ini, kan ga punya suami. #eh

    Mari, tanda tanganai petisi, buat undang-undang bahwa memasak bukan kewajiban istri tapi kewajiban tukang katering. *digetok

    BalasHapus
  28. warbiyasaaak,,, penuh berapi-api...berasa ikutan kebakaran (eh lagi masak!),,,mana ramee pulaa...

    sabar maak, sabaar,,,

    BalasHapus
  29. te-o-pe-be-ge-te maak, setujuh saya. pada hakikatnya manusia itu lahir dengan lebih dari satu potensi, apalagi wanita yang jelas-jelas memiliki potensi yang tidak di miliki oleh kaum lelaki. hanya lelaki picik yang melihat wanita hanya dari kemampuan memasaknya, dan adalah lelaki yang bijak yang mampu menggali potensi lain pada wanitanya

    BalasHapus
  30. Terus pas maknya bilang biar bisa hire chef ganteng, langsung keinget drakor Oh My Ghost. Xixixixi

    BalasHapus
  31. Saya mau komen panjang x lebar x tinggi... eh tapi... gak jadi.. sepertinya dah cukup diwakilin sama tulisan emakgaoel hehehe :D

    BalasHapus
  32. Itu meme yang bawah lucu banget :D aku ngga bisa masak, tp alhamdulilah suamiku jg ga pernah punya niat buat nenggelamin aku :)

    BalasHapus
  33. Kalo istri ngak pandai memasak tapi pandai cari duit dan jago di kasur, kira2 mau di tenggelamkan ngak yaaa ???

    BalasHapus
  34. Aneh juga liat meme seperti itu di jamam moderen kayak sekarang. Kalau puluhan tahun yang lalu sih wajar ada anggapan bahwa memasak adalah kewajiban istri. Tapi klo di jaman sulit seperti skrg dimana seringkali istri juga harus ikut mencari nafkah kayaknya pandangan itu sudah krg sesuai deh (curcol).. Hehehe..
    Lagian dibeberapa keluarga seperti di keluargaku, tugas memasak sehari2 dilakukan papaku, bukan karena mamaku gak bisa masak, tapi karena memang beliau hobi banget masak dan itu jadi aktifitas pelepas stress nya.. Nah lho klo kayak gini siapa yang harus ditenggelamkan?? Hahaa..

    BalasHapus
  35. waduh saya ga bisa masak, ga bisa berenang juga gimana dong???

    BalasHapus
  36. Dulu pas masih gadis suka banget masak, eh sekarang nggak sempet ((males)) masak, en bener lho mak Gaoel, beli mateng lebih muraaah

    BalasHapus
  37. ibu saya bisa masak, pantesan ayah saya betah di rumah :D
    konon katanya kalo gak bisa masak itu bikin suami gak betah dirumah apa iya?

    BalasHapus
  38. jadi inget,dulu g pernah masak..terus nikah langsung di boyong ke Batam. tiap minggu telpon ibu,yang diomongin selalu resep bikin tempe goreng, sambel,sayur lodeh dlll....itu saya catet lo dibuku,usha bangettt pingin bisa masak hehehe

    BalasHapus
  39. Duuh ... aku kalau balik kekampung pengennya belajar masak sama emak tapi gak pernah kelaksana. Malesnya itu lhooo. Untung belum nikah hehe

    BalasHapus