Rabu, 11 Mei 2016

Cara Menyenangkan Belajar Spelling Bahasa Inggris untuk Anak

  6 comments    
categories: ,
Assalamu'alaikum.

Yang anaknya masih Ujian Nasional mana suaranya? Gak lebay was-was khawatir dong, ya. Percaya aja, anaknya bisa, kook. Tinggal dido'ain aja supaya ngerjain soalnya lancar dan hasilnya nanti sesuai dengan harapan. Aamiin. Cuss, postingan kali ini yang ringan-ringan dan pendek aja, biar yang baca nggak tambah mumet. :D 


Kelar UN, nanti giliran yang Ujian Kenaikan Kelas, deh. Pas tahun ini, Safina sama Fadhil kebagian jatah UKK. Seperti biasa, emaknya santai, anak-anaknya lebih santai. Hihihihi. Apalagi model anak kayak Safina, nggak bisa banget diajak belajar cara konvensional. Harus pake cara kreatif, sambil main. Kadang saya sampe mati gaya mikirin mau main (belajar terselubung) pake cara apa lagi, nih? Nah, ini ada satu permainan yang lagi sering kita mainkan di rumah. Buat Safina sih dianggap game atau kuis. Padahal sebenernya, saya lagi ngajarin dia ejaan kata-kata dalam bahasa Inggris. 


Caranya gampil bingitz, maks. Siapin aja potongan-potongan kecil kertas kosong dan pensil/pulpen. Emaknya nyiapin kata-kata untuk latihan. Sesuaikan sama pelajaran bahasa Inggris di sekolah. Lebih bagus lagi, kalau disediain rewards atau hadiah, pasti bocah makin cemungudz mainnya. Gak usah mahal-mahallaah, cukup ciki-ciki beli di warung sebelah aja. (Itu mah gue). :p


Gimana mainnya? Mamanya sebutkan satu kata, anaknya suruh nulis di kertas kosong tadi. Kasih batas waktu, misalnya nggak boleh lebih dari 20 detik mikir sama nulisnya. Biar mereka juga deg-degan serasa lagi main apaan gitu. Terus, kalau perlu, sediain score board buat nulis score. Kalau ejaan yang ditulis benar dapat nilai 10, kalau salah satu huruf, dikurangi 2 poin. Ah, itu mah bisa-bisanya emaknya aja, dah. 

Halo! Semoga suka ya nonton video akuu. :*

Hmmm, mungkin bakalan lebih seru lagi kalau pakai hukuman cambuk kalau salah, ya? Nyiahahaha, kok sadis gini? Maksudnya, hukuman lucu-lucuan aja. Kalau salah, mukanya dicoret pake lipstik, misalnya. Atau, kalau lewat batas waktu, satu jari dicoret pake spidol. Ah, bebaslah. Yang penting bisa memancing ketawa sama anak-anak, biar mereka nggak merasa kalau sebenarnya mereka tuh lagi belajar, bukan cuma main. Yok, liat video saya main permainan ini sama Safina. 


Baydewei, permainan ini bisa diaplikasikan juga untuk pelajaran lainnya, ya. Nggak cuma buat belajar ejaan bahasa Inggris aja. Misalnya buat hapalan surat pendek. Bisa pakai pertanyaan-pertanyaan sederhana, anak-anak menulis jawabannya di kertas. Emang bakalan lebih seru kalau anaknya mau divideoin kayak si Nana, nih. Hahaha. Anak gue doyan tampil. :v Semoga bermanfaat ya, mommies semua. :*

6 komentar:

  1. Iya ya, mak, dengan cara itu anak malah jadi merasa seperti bermain. Okelah, aku coba ke Hana. Thanks idenya mak. (betewei, cubitin Safina Mak,gemes dirikuh)

    BalasHapus
  2. Mau dicoba, ntar klo si bocil udah gedean hihii.. Rewardnya gampil yah mak, ciki2 warung sebelah heheuu..kakak Safina kaya mama yaa ^^

    BalasHapus
  3. ada lagi cara kreatif lainnya mak.. siapin aja buku yang tebel tebel lalu paksa suruh baca... jangan lupa emak pegang pisau/golok.. takut takutin aja mak.. kalo gak belajar sodorin itu pisau... heheehe #kejammmm

    BalasHapus
  4. wah keren ,useful ! mau nanya mak, gimana ya cara edukasi anak-anak mengenai smartphone skrg ini? kita semua tau dampak teknologi ini luar biasa, gimana ya cara mengedukasi anak-anak mengenai smartphone supaya terhindar dari negatif pemakaian.

    BalasHapus
  5. waah keren ya bisa main sambil belajar, sampai-sampai anaknya gak tau kalau dia sedang belajar ^^

    BalasHapus
  6. akan saya coba dulu deh untuk anak balita kami,
    mudah-mudahan juga cocok.
    terima kasih tipsnya Bun.

    BalasHapus