Minggu, 05 Juni 2016

[Eat Travel Doodle #2] Sensasi Sky Box dan Taman Eko Rimba Kuala Lumpur

Assalamu'alaikum.

Day one Eat Travel Doodle everybody! Baru tidur dua jam di AnCasa Hotel and Spa Kuala Lumpur bareng Olyvia Bendon, pagi-pagi kita udah harus check out lagi. Lho? Iya, kita mau pindah ke hotel lain, karena ternyata hotel ini cuma buat transit doang. Hayah, padahal masih sama-sama di KL. Hihihihi.



Memulai perjalanan pertama sesuai jadwal, kita langsung cuss menuju Menara Kuala Lumpur (KL Tower). Hari udah lumayan siang, sekitar jam 11. Kebayang panasnya, yah. Begitu sampai di sana, saya langsung nyadar, kayanya saya rada saltum, neh. Di itinerary memang dijelaskan bahwa acara pertama kita pagi itu adalah forest tour and canopy walk. Ya, harusnya udah nyangka kalau bakalan jalan-jalan di alam terbuka. Cuma saya agak ke-pede-an kalau bakalan dibagiin t-shirt event di hari pertama. Jadi saya pakai tunik panjang, dengan harapan di KL Tower nanti saya bisa ganti dengan t-shirt. Ternyata nggak. Yasud, enjoy jalan-jalan masuk hutan tengah kota pake tunik syantiex ala Syahrini. Mwahahaha. Baskeeet! 

Pic courtesy of Gaya Travel Magazine

Taman Eko Rimba KL

Ini ya, sebenernya layak banget disebut hutan beneran, secara rimbun amat. Yang bikin sedikit artifisial cuma jalan setapaknya aja. Tapi luas areanya, lumayan bikin gempor. Mana panasss. Saran aja, kalo kamu sampai di area KL Tower udah kesiangan kayak saya, dan gak ada niat buat keringetan banjir, mending langsung naik ke KL Towernya. Hihihi. 


Tapi saya seneng sih sempat keliling setengah area Taman Eko Rimba ini. Jadi di hutan ini terdapat beberapa tumbuhan langka yang dibudilestarikan dan dijaga. Yang bikin unik sekaligus bikin nangis, karena jalan mengelilingi hutan ini turun naik bukit, dibuatlah semacam tower-tower penghubung. Tower-tower setinggi kira-kira 5 meter ini disambungkan dengan jembatan tali/kabel. Ini juga maksudnya mungkin supaya kita lebih puas menikmati pemandangan hutan dari atas, sekaligus ngeliat pemandangan kontras di luar hutan berupa gedung-gedung pencakar langit. Btw, kata Olive, ini tower/canopy dibuat sebagai jalan pintas keliling hutan, soalnya kalo lewat bawah jalannya lebih jauh lagi. Saya udah gak nyimak kata abang guide-nya, gak pingsan aja udah bagus. -_-



Satu, dua, tiga tower kecil berhasil saya panjat. Pake tangga, tenang aje. Hahaha. Segitu juga saya ngos-ngosan. Ini apaaa? Jerit saya dalam hati. Hayati lelah! Serius, beneran lelah, dan keringetan jelek banget gue. Padahal acara abis ini adalah acara peresmian kegiatan Eat Travel Doodle sama pejabat kementrian dan tourism Malaysia. *cium ketek* Pasrah.



Selesai setengah putaran (((PUTARAN))), saya ngejoprok di gerbang masuk Taman Eko Rimba KL. Ngambek ceritanya, tapi gak ada yang peduli. Ciaan! Saya mogook, gak mau nerusin keliling setengah area hutan lagi. Cukup, bang! Cukuup. Apalagi kata guidenya, "Tak jauhlaah. Cuma sekitar 5 km." Apa you cakap? Saya "menghasut" Mak Tanti untuk langsung menuju ke KL Tower aja. "Ngeringin keringet dulu nih, mak," bisik saya licik. Eh, Mak Tanti ternyata gampang dihasut orangnya. Mwahahaha. Lalu dengan wajah memelas, kita ngadu ke panitia, minta langsung ke venue selanjutnya aja. Bhihihihi. 

Gaya boleh sok cool, padahal ketek udah basah banget itu. :v 

Menara Kuala Lumpur (KL Tower)


KL Tower ini jaraknya cuma sepelemparan batu doang dari gerbang Taman Eko Rimba KL. Tapi berhubung saya udah kecapean, rasanya ya kayak sejuta pelemparan batu juga. Gak sabar rasanya pengen ngadem. AC mana, AC! Alhamdulillaah, acara peresmian Eat Travel Doodle diadakan di sebuah ruang pertemuan di dalam KL Tower, tepat di bawah Sky Deck. Cerita peresmiannya bisa kamu baca di sini. Seru juga. Nemu beberapa wajah segar, penghilang lelah lapar dan dahaga. Eh. 


Selesai acara peresmian Eat Travel Doodle, kami nggak buang-buang waktu lagi, segera naik ke Sky Deck untuk melihat pemandangan kota KL dari ketinggian lebih 300 meter. Dan yang paling bikin excited, kita juga bakal dapat kesempatan untuk merasakan sensasi berada di dalam kotak kaca yang tergantung di pinggiran Sky Deck, Sky Box. Seriusan, ngegantung aja gitu lho itu kotak kaca. Kalo phobia ketinggian, siap-siap kebelet pipis, ya. Karena lantainya juga dari kaca. Jadi kalo nengok ke bawah, ya liat pemandangan di bawah kaki kita sejauh 300 meter. Hihihi. 


Rombongan doodler dari Indonesia: Tanti Amelia, Eka Sumadji, Diadjeng Laraswati and yours truly ^_^ 

Syukurlah, phobia saya nggak separah dulu. Lagian, saya mah yakin ajalah, itu Sky Box nggak mungkin sembarangan dibikin, kan? Pasti ada level amannya sehingga diperbolehkan untuk dinaiki orang. Bismillaah aja, deh. Lagian, kapan lagii. Sempet sih dulu ngerasain pengalaman dari ketinggian kayak gini, dulu di Singapore Marina Bay Sand. Di sini ceritanya


Pic courtesy: Adela (Gaya Travel)

Saya lirik Mak Tanti di sebelah saya pas ngantri mau masuk ke Sky Box. Mukenye udah nggak enak bener diliat. "Mak, lu takut?" Mak Tanti mringis, "Dikit." Dan saya ngekek. Teman macam apa, bukannya menghibur, malah ngetawain. Hahaha.Tapi Mak Tanti keren bangeeet! Lagi ngantri, sempet-sempetnya ngedoodle buat difoto dalam Sky Box. Astaga, kalo artist beneran gitu, ya. Bisa gambar di mana aja. Kalo saya lebih milih buat foto-foto dulu yang banyak buat bahan referensi. Nanti kalau udah di hotel baru bikin doodle-nya. Ini sekalian menjawab pertanyaan beberapa teman tentang konsep acara Eat Travel Doodle ini, ya. Ada yang bingung, apa sambil jalan-jalan harus menggambar juga? Ya, boleh. Tapi nggak harus begitu. Karena doodle  kami baru akan dikumpulkan di hari terakhir. Kalo saya lebih memilih menggambarnya ntar, sambil istirahat (kalo gak ketiduran).

Lihat bawah dikit, doong. :v

Bisa foto-foto di dalam Sky Box jadi salah satu hilite dalam perjalanan Eat Travel Doodle saya. Senang banget bisa merasakan pengalaman langka yang keren ini. Selesai narsisusanti di Sky Deck dan Sky Box, kita langsung digiring (((DIGIRING))) ke restoran berputar Atmosphere 360 Revolving Restaurant, satu lantai di bawah Sky Deck. Inih-restoran-mahal-punyak. Like, seriously, five star fine dining. I love it. Despite the dizziness I felt as soon as I stepped in the restaurant, the food is amazing. Hihihihi. Sayang banget, kamera saya udah lemah banget pas lagi makan di sana. Jadi gak punya foto-foto kece dalam restauran keren ini. *nangis* Sebenarnya di Jakarta juga ada kok restauran berputar kayak gini, kalau gak salah di bilangan Kuningan. Dulu waktu saya masih kerja kantoran, udah pernah juga makan di sana. Tapi, entah cuma perasaan saya doang, putaran di Atmosphere 360 ini rasanya kok lebih kenceng, ya? Yang kocak, teman baru saya dari Brunei, Lina, sempat kehilangan tasnya yang diletakkan di samping kursinya. Ternyata tasnya kebawa muter, karena Lina naro tasnya pas di bagian yang muternya berlawanan arah. Ngakaaak. 

 Olyvia Bendon

Diadjeng Laraswati

Info lengkap tentang harga tiket, how to get there, dan bla bla bla lainnya, kamu bisa cek di web resminya. Lebih reliable. Di sini kita cerita-cerita heboh dan seneng-senengnya aja, ya. Tulisan ini masih akan bersambung. Karena habis dari KL Tower, kami menuju Royal Floria, nonton pertunjukan Fantasy Rain Forest di PICC dan menyaksikan Magic of The Night di Putajaya. Padat! See you on my next post. 


13 komentar:

  1. Bhuahahahaaaa licik emang!

    BalasHapus
  2. ngeliat box kaca itu aja udah deg2an..bgmana ngalamin langung..
    lha itu Olive malah gegoleran cantik

    BalasHapus
  3. kalau saya ada di dalam skybox, pasti kaki langsung gemeteran bun. :'))

    BalasHapus
  4. Maaaak, aku merinding masa lihat foto dirimu di tower tinggi itu. Lebih baik dipaksa kawin sama Afgan dah dibanding naik ke sana. Syeraaaaam.

    BalasHapus
  5. Oemji...itu box nya kuat kan ya??? Parno kalau pecah..kalau aku bakal keluar keringet segede jagung..

    BalasHapus
  6. Acara "cium ketek" itu, asli buat ngakak!
    Hahaha... so manusiawi.
    Can't wait taking picture at sky box,
    Semogaa....

    BalasHapus
  7. Mak, yg poto sendirian itu di kaca-kacaan, matching yaaa bajunya sama pondasinya kaca. ungu-ungu gemes gitu >.<

    BalasHapus
  8. keren mak Winda...ternyata ada yang moto juga...hehhehe

    BalasHapus
  9. Kalo liat tower kaca gitu suka rada syok, tapi kayaknya asyik, instagram-able ya Mak? xD

    BalasHapus
  10. huaaa.. aku kalau naik itu pasti gemeteran mak, gak kuat liat bawah. Tapi kayaknya seru ah tetep aja aku ngewel

    BalasHapus
  11. Menarik aktiviti hari pertama ya, sayangnya saya tak dapat join sebab kerja. Mau terbang lagi dari Sabah. huhu

    BalasHapus
  12. Ealah, Mak Gahullllll
    Emang selalu salah gahul di mana-mana
    Namanya aja Mak Gahul, tapi kurang gahullll :P
    Bahahahahahaha

    Maap ya, Mbak..
    Nggak bisa nggak ketawa baca inih
    Nggak bisaaaaaa

    Nyahahahaha

    Eh, tapi pagi2 itu mandi gak? :P

    BalasHapus
  13. hehehe ,kata kata di giring itu kok pake tanda kurung,mbak

    BalasHapus