Selasa, 29 November 2016

[Jogja Trip, Part 1] Punya Rumah di Jogja

  5 comments    
categories: ,
Assalamu'alaikum.

Haloo! Kangen pasti ya sama akyuu! Hahaha. Akhirnyaaa, Emak Gaoel piknik juga ke Jogja, shaaay! Girang bener, persis kayak orang jarang piknik. Yah, seperti ituuh. -_-

Let's go, pasukan! Kita piknik ke Jogjaaa! :D

Tanggal 11 November kemarin, alhamdulillaah ya Allah, sekeluarga akhirnya bisa juga jalan-jalan ke Jogja. Padahal beberapa minggu sebelumnya si Safina nih baru aja komplen, "Why I never went to any places?" Heh? Ape lu kate, bocah? Gini nih akibat ngajak anak piknik pas umur masih kekecilan. Lupa! Padahal dia udah pernah dibawa ke Singapur segala, ke Universal Studio, di sini ceritanya. Tapi ya itu, gara-gara masih kecil banget, dia gak inget, dong. Dan nuntut, mau piknik pokoknya. Ya Gusti, belom masuk jadwal vekesyien juga. Mana ni anak-anak kan baru selesai check -out dari hospital kemaren. Piye carane?

Allah Maha Mendengar. Mbak Irma, sahabat blogger sejak jaman kuda belum lebaran (eh) kontak saya dan nawarin jalan-jalan ke Jogja dan stay di homestay-nya yang baru buka beberapa bulan yang lalu. Sekalian, ada kerjaan buat mural/lettering service di sana. Alhamdulillaah, bisa liburan sambil kerja. Mbak Irma ini kok tau aja, ya? *towel ah*


Maka, seperti biasa, kisah traveling keluarga Emak Gaoel, gak akan jauh dari keculunan-keculunan akibat jarang piknik. Dari awal kita udah itung-itung budget yang ngepas banget buat pergi ber-empat. Mau naik pesawat? Coret! Naik kereta api? Mungkin. Tapi pilihan paling murah itu ya bawa mobil sendiri. Langsung ditolak metah-mentah sama suami. Hahahaha. Dia ogah bener pulang dari cuti badan pegel-pegel gara-gara kelamaan nyetir. Yo wes, naik kereta api tut tut tut aja. 

Masih inget cerita culun waktu saya pesan tiket ke Singapur ini? Kejadian lagi dong waktu pesen tiket kereta. Demikian. -_- Intinya, saya salah pilih tempat duduk, akibatnya kita berempat dapat tempat duduk di 4 gerbong terpisah. Huahaha, yang boneng aja luh? Akhirnya terrrpaksa ngurus ke stasiun, bayar ekstra 25% dari total harga tiket. Mayan, yah. Belom sampe Jogja, dompet udah mangap. Halah. 


Akhirnya kita sampai Jogja dengan selamat. Dijemput sama staff dari Pesona Jogja Homestay yang namanya Widhi (yang segera begitu ketemu langsung jadi kesayangannya aku di Jogja). ^_^ 

Aaah, Jogja. Mau mulai dari mana kita? "Kapan terakhir ke Jogja, Mbak Winda?" tanya Widhi dalam perjalanan menuju homestay. Saya dan suami langsung mesem-mesem. Terakhir ke Jogja adalaaah .... 14 tahun yang lalu, waktu kami honeymoon. Hahaha. Makin kuat dakwaan sebagai orang jarangg piknik. :p

Whatever. Pokoknya, begitu ada kesempatan untuk traveling sama keluarga gini, apa pun yang terjadi di depan, kita hadapi dengan hati senang dan ketawa-ketawa aja. Nanti di postingan lain aja ya saya cerita tentang tempat-tempat yang kami kunjungi. Kali ini saya kheuseus mau cerita tentang Pesona Jogja Homestay yang-ya ampun, sumpah- bikin males balik ke Bekasi. Hihihi. 

Pesona Jogja Homestay (PJH) ini basically seperti semacam cluster di tengah-tengah perkampungan penduduk yang lokasinya di tengah kota Jogja. Jadi, gak heran juga begitu saya sampai sana, mendadak saya ngerasa jadi orang Jogja, terus ngomong dimedok-medokin. PJH ini ada 6 rumah yang salah satunya difungsikan sebagai kantor. Kalau traveling sendiri atau cuma berdua, bisa pesan satu kamar aja. Kalau sekeluarga kayak saya, lebih ekonomis dan praktis pesan satu rumah. Oh iya, hari ketiga di sana, Mama Papa saya nyusul soalnya, jadi emang pas banget waktu saya dikasih rumah Prambanan yang berkamar tiga di PJH. 





Yang bikin makin betah di PJH adalah, staffnya semua ramah buangeeeetttt. Sopan buangeeeettt. Baik buangeeeet. Ya ampun, saya harus sering-sering ke Jogja biar hati adem ayem tentrem. Sungguh manusia-manusia yang menyenangkan hati. No wonder, orang betah banget di Jogja. Saya selalu jatuh cinta setiap ke kota ini. Btw, total ini kedatangan saya yang ke-lima kalau dihitung dari jaman sekolah dulu. Hihihihi. Jadi gak usah khawatir kebingungan di PJH. Semua staff di sana siap membantu, kapan pun. Mau ngibrit ke minimarket beli sikat gigi, dianterin. Mau makan pecel, dipesenin. Mau pinjem sendal jepit, dipinjemin. Makasih ya, Wid, sendal jepitnya. :v Termasuk, mau pesan mobil untuk keliling Jogja, dibantuin urusannya. Btw, driver/guide yang bawa kami sekeluarga keliling Jogja kemarin kerenlah. Namanya Dimas. Baik, sopan, rapi dan informatif. Recommended! Dimas oye! Pokoknya tinggal bilang, urusan beres. Warbiyasak. Safina sampe pengen ekstend di Jogja. Huehehe, sekolah, neng! 



Layaknya rumah, tiap rumah di PJH udah lengkap sama ruang tamu, ruang makan, dan dapur. Jadi kalau mau masak-masak sendiri juga bisa. Kamar mandi juga ada air panasnya. Gak usah khawatir kehabisan air, dispenser ada, kak. Tivi juga ada di tiap kamar. Dan saya senang bisa terima tamu di PJH, karena berasa kayak nerima tamu di rumah sendiri aja. Alhamdulillaah kemaren kedatangan beberapa teman di Jogja. Jadi nerimanya di ruang tamu rumah Prambanan-ku, dong. Hahahah, serasa nyonya rumah, beud. Makasih ya, Ndonz, Mbak Endah, Rian, Elsa dan Marul yang udah mampir ketemuan. 





Yang lucu, tiap saya mau keluar, saya selalu pesan kamar gak usah diberesin. Ya percuma, ntar juga berantakan lagi. Tetep aja diberesin sama Mbak Endang. Oh, I love you so much Mbak Endang dan kopimu. Dan berhubung saya sekalian kerja bikin mural buat PJH (nanti proses bikin muralnya saya ceritain di postingan lain juga, ya), bisa ditebak dong kalau saya begadang terus di sana. Tengah malam, butuh kopi, dibikinin juga, kakaaak. Ini tamu kok ngerepotinnya maksimal bener, ya? Fun fact paling bikin sirik adalah, di Jogja gak ada nyamuk. Begadang sampe subuh, pintu ngejeblak lebar, gak masalah. Hah! Hayati sirik, bang. Di Bekasi nyamuk kok keroyokan, ya? :( Kalau buat anak-anak, highlite stay di PJH adalah, lokasinya deket banget sama Malioboro, Museum de Mata dan De Arca. Jadi sempat juga ngerasain naik andong dan becak waktu kita di sana.


Kalau kamu gak mau ribet, lebih baik booking dulu kamar atau rumah di PJH lewat booking.com atau Traveloka. Simple banget, kok. Malah di booking.com kamu gak perlu bayar duluan. Seriuslah saya, kalau kamu pengen ngerasa punya rumah di Jogja selama liburan, stay di Pesona Jogja Homestay. It's more about the feeling you get inside when you're there. Pada saat kita sudah harus pulang nanti, tiba-tiba kita jadi merasa sedang akan pergi dari rumah. Ahelah, bikin baper nih. Pengen balik lagiiii!

-BERSAMBUNG-

5 komentar:

  1. Mak Gaoel jarang piknik sama kayak aku, bocah" dirumah dah ngajak ke Jogja dari jaman abal-abal tapi sampe sekarang belom sempet, tapi seneng ya liat safina dan abangnya dah sehatan n diajak piknik sama emnaknye...
    Btw ditunggu part 2nya hehehehe

    BalasHapus
  2. Ah dikau paling pinter bikin hati kepincut. Aku lagi angan-angan ingin ke Yogya buat hanimun perak nih. Makasih ya ulasannya, masuk daftar!

    BalasHapus
  3. "Padahal dia udah pernah dibawa ke Singapur segala, ke Universal Studio, di sini ceritanya." <---- ini mestinya ada backlink ya? mau baca soalnya hehehe.

    14 tahun lalu ya. Masih menang aku dong, CUMA 11 tahun lalu doang muahahaha. Kangen Yogya juga, pingin bisa jalan sendiri dan eksplor. Dulu bareng emak-emak mosok traveling ke pasar (rr suka juga sih, tapi kan aku mau ke Prambanan uhuhuhu) :D

    #YayanBelumPernahKePrambanan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Btw aku langsung naksir sama GH-nya dan langsung main ke situsnya. Tapi kok nggak ada info harga kamar ya? >.<

      Hapus
  4. tempatnya homey bangeeeet mbaaa..jadi pengen liburan jugaa

    BalasHapus