Rabu, 21 Desember 2016

Ketika Princess Naik Taksi Online

  22 comments    
categories: 
Assalamu'alaikum.

Semua orang tahu (nggak, deng!), Emak Gaoel gak tau jalan, tukang nyasar, gak bisa bedain kiri sama kanan, dan banyak kekurangan culun lainnya yang berhubungan dengan arah dan tujuan. Entah kenapa, mungkin dulu waktu kecil nggak pernah dibawa jalan-jalan. Hahaha. Yang jelas, saya emang susah banget hafal jalan dan arah. Kalau boleh jujur, jalan dari Bekasi ke Ciledug (rumah mertua) pun sampai sekarang belum hafal. Hiks. Bukan karena nganggep gak penting, tapi beneran saya suka blank aja kalau ditanya jalan dan arah. 


Makanya sejak dulu saya bersahabat banget sama public transportation. Naik Metro Mini, yang penting tau turunnya di mana. Naik Mikrolet, yang penting tau nomor berapa dan jangan lupa pesen, "Bang, kasih tau ya kalau saya udah sampe." Naik taksi apalagi, tinggal bilang mau ke mana. Asal siap duit aja.

Alhamdulillaah, sejak ada aplikasi online buat trasnportasi model-model Go Jek, Grab dan Uber, keculunan saya makin dimanja. Ini enak banget! Tinggal klak-klik, cusss! Nggak perlu jelasin mau ke mana, tinggal naik, jadi princess. Tapi kemudian ....

Ternyata nggak semudah itu jadi princess. Karena mulai sering naik mobil/taksi online, saya jadi ketemu sama beragam supir yang sukses bikin saya gagal duduk cantik sambil main hape manjah dalam mobil. Kadang itu cuma keberuntungan belaka. Kalau lagi nggak beruntung, ada aja yang bikin saya blingsatan, takut telat, takut nyasar dan yang paling ngeselin adalah, takut ditanya, "Kita lewat mana, Bu?" Hah? Lu nanya guwwe?


One time, dapat driver yang GPS-nya nggak mau kerja sama. Nggak tau kenapa, tapi saya sih curiga paketannya abis pas abis ambil orderan saya. Ya, mbok isi aja dulu sih di minimarket. Jangan malah nanya ke saya, "Kita lewat mana, bu? GPS saya mati." Errrgh, sebelah kiri sama kanan aja saya bingung. 

Pernah juga dapat driver yang baru hari pertama kerja. Itu sih biasa, mengingat aplikasi online ini kan memang masih baru booming ya di Indonesia. Masih banyak rekrut tenaga baru. Yang nggak biasa itu, dapat driver yang hari pertama kerja, orderan pertama, bingung pakai aplikasi dan GPS, baru pindah dari Kalimantan setelah tinggal di sana selama 10 tahun, dan bilang, "Ibu tunjukin jalannya ya nanti." Ya Allah, tunjukkanlah jalan yang benar, pada kami berdua. -_-

Kadang dapet driver yang hasrat curcolnya tinggi banget. Baru duduk dalam mobil, "Bu, ada lowongan kerja, gak?" Yah, mas. Aku lelah mendadak. Tapi ya, sering juga hasrat ngobrol saya yang lagi tinggi, terus dapet driver yang lempeng. Nggak mau diganggu saat bertugas, pokoknya serius banget mengendarai mobil, sampai ajakan ngobrol saya dicuekin. "Udah lama pak bawa mobil?" Diam lima detik. "Baru, bu." Karena hasrat ngoceh lagi membludak, nanya lagi dong, "Sebelumnya kerja di mana, pak?" Dilirik sinis. Ih, aku salah apaaah? :(

Ternyata, nggak cuma nyari pasangan hidup aja yang susah-susah gampang. Sama driver taksi online pun perlu campur tangan Tuhan agar berjodoh. Sering juga kok saya dapat driver yang klop banget mood-nya sama mood saya. Kalau udah gitu, ngobrol sampe tujuan nggak selesai-selesai. Saya pernah dapat driver yang udah lumayan berumur, kira-kira seumuran Papa saya. Orangnya suka ngobrol, dan pas kebetulan saya lagi seger banget abis mandi pagi-pagi. Ternyata si Bapak pensiunan PNS dan pejabat pemerintahan yang kenalnya sama menteri-menteri. Rumahnya di perumahan elit, dan mobil yang dipakai untuk bawa taksi online itu mobilnya yang ke-tujuh. Dan saya bingung. Ngapain bawa taksi, paaak? "Iseng, isi waktu. Sambil nunggu weekend, cucu-cucu saya datang ke rumah." Nyesss. Kalau udah gitu, kan saya bingung ya, mau ngasih tips apa nggak? Lah, banyakan duit dia daripada gue? Hihihihi.

Eniwei, jadi mau naik taksi online pun kita harus siap mental, jiwa dan raga. Karena belum tentu "jodoh" sama drivernya. Yang paling bikin serba salah kalau udah nyasar, sama-sama nggak tau jalan, hape sama-sama bulukan gak bisa konek ke GPS dan sama-sama gaptek gak ngerti cara pake Maps. Sekian wasalam. Happened to me one time. Akhirnya kami menyerah, berhenti di minimarket, beli kopi kaleng dan nanya arah sama orang setempat. Hyuuuk. 

Naik taksi, belum tentu bisa duduk cantik kayak princess, yaah. Makanya sekarang mau gak mau saya belajar dikit-dikit cara pake Maps sama nyari-nyari bagian belah mana di hape buat nyalain GPS. Wakakakak. Alhamdulillaah, kemaren ke Bandung udah bisa pake aplikasi Maps, tapi tetep kebablasan karena koneksi lemot. Belokan udah lewat, aplikasinya baru ngomong, "Turn right." Telaaat! #tetepnyasar

Tips Sukses Sampai Tujuan Buat Princess Tukang Nyasar

Ini sekalian aja, karena baru beberapa minggu yang lalu, saya sama Neng Irma Senja terpaksa nunggu 3 jam selesainya jam ganjil-genap di Jl. Sudirman, karena kita terjebak gak tau jalan lain ke hatimu yang nggak ngelewatin peraturan itu. -_-

- Pasang aplikasi Maps atuhlah! Terus belajar gimana cara pakenya. #noted
- Bawa duit lebih, biar bisa kabur ninggalin si Neng, naik taksi. Huahaha.
- Punya temen yang bisa ditelponin, ditanyain arah dan jalan alternatif. Usahakan temennya itu model-model biker penjelajah. Hampir bisa dipastikan temennya itu tau banget jalan-alan alternatif.
- Selalu cukup minum air putih, biar konsentrasi, gak salah belok kiri atau kanan.
- Kalau nggak yakin, jangan masuk tol. Karena kalau di luar tol, kita bisa sewaktu-waktu menepi. Mayan, ngopi dulu di Sevel. Hlah.
- Kalau dapet driver yang sama culunnya, katakan dengan gamblang, "Pak, apakah Bapak yakin kita bisa sampai tujuan? Kalau nggak, saya ikhlas kok dicancel." Jangan PHP, "Kita cari aja ntar, Pak." Hahahah. Wassalam.

22 komentar:

  1. Uhuyyy kenapa ini guweh bangeeet, maaakkk? Naik mobil pribadi sama supir ajah saya keder, plus supirku juga sotoy dan berhasil meraih gelar Master of Nyasar... Sungguh, Hayati lelah, maaaak...

    BalasHapus
  2. Wkwkwkwkkkk....aku banget pernah salah nentuin kanan dan Kiri. Alhamdulillah, nentuin pasangan untuk sahabat gak salah..uhuuk.

    Aku malah suruh ngencel order ke ojek online, Karena dia gak tahu jalan ke Jakarta, mobilnya ganjil pas tanggal genap padahal can ngelewatin tuh jalan. Yaah gitu ajaaa deh. Komen apa ini?��

    BalasHapus
  3. Ini saran dari bapak saya utk saya ketika dulu belajar nyetir mobil: pake karet gelang di salah satu tangan utk nentuin kanan atau kiri. Jadi kalau dikasih instruksi sama guru mengemudinya belok kiri! Nah tinggal lirik si karet gelang ada di sebelah mana. Hahaha. Itu katena sy juga kadang susah bedain antara belok kanan dan belok kiriπŸ˜†

    BalasHapus
  4. wkakakaa....asli lutjuuuuk ini mbaaak....maaf, ku tertawa di atas ketersesatanmuu ke hatinyaa

    BalasHapus
  5. Hihihi sama mbaa, aku pun gemes klo naik taksi trus drivernya malah nanya jalan. Manalah aku tau, sering salah jalan jg.. :D Makanya aplikasi maps gitu adalah penyelamat hidupku skrg mbaa.. hihi..

    BalasHapus
  6. Maka dari itu ada aplikasi peta,ya? :v Kalau saya yang mengalami, entah apa yang terjadi. Soalnya saya buta arah. :"D

    BalasHapus
  7. Itulah alasan kenapa dulu Ibu melarang saya bepergian sendiri. :v

    BalasHapus
  8. Parah kalau sampai sopirnya malah nanya jalan :'D

    BalasHapus
  9. Sudah kapok. Saya ogah tersesat lagi. :"(

    BalasHapus
  10. Jadi inget kata2 "Women can't read maps," XD

    BalasHapus
  11. iya kak, ini pengalaman yang pernah saya rasain saat naik bus umum eh ternyata lupa ngomong tempat berhendi jadinya kelewat jauh saat ane baru bangun. hehehehe

    BalasHapus
  12. jadi keinget ketika pertama kali masuk taksi d suruh bayar yang cukup mahal.

    BalasHapus
  13. Kalau aku lumayan jago baca arah, tapi gak ngerti cara utak-atik Maps.. suami udah nanya, habis ini belok mana?.. aku, ini cara nyalain Mapsnya gimanaa??

    Jadi sebelum berangkat maps kudu udah di-set sama pak suami, aku tinggal baca, haha. Untungnya sekarang udah lumayan jago ngutak atiknya, dibelain tiap malam belajar ngatur Maps πŸ˜‚πŸ˜‚

    BalasHapus
  14. Kalo gw suka kebolak balik ngomong kiri kanan, kasih tunjuk belok kanan dan posisi tangan kasih tau ke kanan tp mulit bilang ke kiri .... Disitu sopirnya mau murka hahaha

    BalasHapus
  15. Hehehe, pokoknya harus siap mental ya, Mbak, jiwa dan raga :)

    BalasHapus
  16. TOSSS! Sama Mak. Aku juga buta banget kalo urusan jalan atau disuruh nyari gedung A, B, C. Pffttt. PR nih, harus belajar pake aplikasi Maps :’’

    BalasHapus
  17. Alhamdulillah abis baca ini ngekek ngekek padahal sedang demam

    BalasHapus
  18. Jadi inget mak, minta jemput taksi online di ITC. Dia bilang udah nyampe di depan lobby utama. Mana? Ga keliatan kok, sampe gue puterin jalan kaki sekitaran lobby ga ada kok.
    Dia masih ngotot, "masa sih ibu ga liat saya? Saya di lobby utama loh."
    "Saya ga liat pak, dateng dong ke sini, saya di bawah iklan samsung."
    Setelah 15 menit tutup sambung telpon ga karuan, dia baru nyadar... "Bu, ternyata saya di Transmart, bukan di ITC."
    Ooooh my Goooodddd.... gue cek lagi hp gue, apa gue salah ketik yak. Bener kok gue ketik lobby utama ITC.
    Astaga itu Bapak asli menggemaskan.
    Akhirnya karena kesel, gue langsung cancel daaaan kena pinalty 10rb yang akan dipotong di next trip. Kueseeeeeelllllll....!

    BalasHapus
  19. asyik ya naik taksi pesan via online .. jadi lebih praktis

    BalasHapus
  20. hmm, pernah saya ke Surabaya, dan harus naik taksi, eh malah bayarnya yg mahal, haduuuhh.....

    BalasHapus
  21. Salam kenal Mba. Perdana mampir nih, seru pisan ceritanya. Haha. Aku kebetulan lumayan bisa baca maps. Tapi emang pas travelling sama temen cewe beberapa kali aku yang jadi tukang liat GPS terus, huhuhuu. Maps gampil kok klo sering makenya :D

    BalasHapus
  22. Baru sekali naik taksi online malam2... takut ditipu atau ada apa2 .. sy screenshot identitas drivernya kmd dikirimkan ke saudara.
    Tapi ternyata aman2 sj naik taksi online.

    BalasHapus