Sabtu, 30 April 2016

Andromax M2Y 4G LTE, Serasa Punya Warnet "Berjalan"

Assalamu'alaikum.

Masih ada yang inget jaman koneksi internet masih pake dial-up yang bunyi-bunyi nyebelin, "Tuiing, triiit, tuiiit, tuiiit ...." itu, gak? Apa? Gak pernah ngalamin? Hadeuh, iya, saya suka lupa kalo saya edisi lama. -_- Kenapa deh, ujug-ujug malah nostalgia jaman internet jalan masih kayak keong keseleo, gitu Mak? 



Saya inget masa-masa saya lagi rajin-rajinnya banget ke warnet dan pacaran sama yang punya warnet dan dengan tabahnya nunggu sampe setengah jam demi buat bisa buka satu halaman web. Dipikir-pikir, orang-orang jaman saya emang tabahnya luar biasa, ya. Tiba-tiba aja ingatan saya melayang (tjieh) ke masa-masa tabah tanpa pilihan itu waktu lihat anak-anak saya sekarang bisa jungkir balik dalam mobil sambil mainin game online-nya, terkoneksi internet dengan kecepatan cahaya (jangan lebay!). Hati ini rasa teriris-iris, teringat jaman teknologi masih cupu dulu, sewa warnet sejam marebu perak, cuma dapet buka email sebiji. Kelamaan connecting sama loadingnya. Hahaha!

Apalagi sejak saya punya MIFI Andromax M2Y 4G LTE dari Smartfren, makin girang banget nih bocah-bocah (plus emak bapaknya juga). Mau jalan-jalan sekeluarga, yang diingetin supaya nggak ketinggalan udah bukan air minum sama snack lagi, tapi ,"M2Y-nya jangan lupa, Ma!" Kayanya, kalo emaknya ketinggalan malah mereka nggak bakalan seribet kalau si MIFI M2Y ini ketinggalan, deh. -_-


Saya maklum banget anak-anak saya yang gadget freak itu mendadak jadi sayang banget sama Smartfren MIFI Andromax M2Y 4G LTE, ini. Saya pribadi dari awal juga udah kepincut abes sama bentuk mungilnya yang cantik banget dan ringkes dibawa-bawa itu. Bayangin kalo gedenya segede baskom, kan ribet mau ngangkut ke mana-mana. Ini udahlah ukurannya cuma segede kemasan bedak saya, warna dan bentuknya cantik pula. Kadang nyaru sama peralatan kosmetik saya yang lain. Wkwkwkwk. 


Yang jelas, kalau dalam perjalanan atau di suatu tempat di luar rumah ada si Andromax M2Y 4G LTE ini, sekeluarga udah nggak perlu pusing mikirin koneksi masing-masing. Semua kebagian koneksi cepat 4G LTE dari Smartfren lewat Andromax M2Y. Malah, kalau mau sedekah sampe ke 32 pengguna lainnya juga masih sanggup kok si kecil mungil cantik ini. Hmmm, kepikir bikin warnet portable kalo gini. *mulai matre* Ya atuh, gimana nggak enak banget, udah banyak device bisa tersambung, semua jenis device pun bisa ikut nyemplung ke dalam koneksi yang dibagi sama M2Y 4G LTE ini; laptop, smartphone, tablet dan perangkat WiFi lainnya. 

MIFI Andromax M2Y 4G LTE ini support WiFi 2.4 GHz dan juga support Mobile WiFi App supaya penyetelan bisa lebih ringkas. Ini kan udah paling cucok bingits sama Emak Gaoel yang suka gaptek sama setelan yang ribet-ribet gitu. Lewat Wireless Storage-nya, kamu juga bisa share dokumen, musik, video dan file lainnya lewat koneksi WiFi. Simpen memori dalam Micro SD card juga bisa sampe 32 GB, cyin. Foto-foto sama mantan dari dua ratus tahun yang lalu juga bakalan muat deh kesimpen. Eaaak. 

Satu lagi yang bikin makin asoy pakai M2Y dari Smarften ini adalaaah, baterainya kebo! Awet bener! Katanya waktu siaganya bisa sampe 350 jam. Tapi, yakale, masa saya mau ngetest sampe segitu lama? Pokoknya perjalanan panjang dari Planet Bekasi sambil menerjang macet jadi nggak berasa. Paling yang nyerah duluan tab-nya anak-anak. Hahahaha. 


Mau dapet salah satu dari banyak Andromax M2Y 4G LTE dari Smartfren ini? Baca sampe abis! :p

Dan alhamdulillaah, ya. Entah saya yang makin agak pinter, atau emang Smartfren yang baek banget sampe ngasih tutorial aktivasi simpel banget dalam packaging box MIFI Andromax M2Y 4G LTE ini. Tinggal diikutin doang step by stepnya, kelar. Dikasih bonus banyak pula. Dengan harga Rp 299.000 (termasuk PPN) kamu udah dapet EVO 1.5 GB kuota utama, 3 GB internet malam, dan bonus isi ulang 2 GB setiap isi ulang Rp 100.000. Buat lebih jelasnya, kamu bisa ulik di sini

Kalo buat saya, punya MIFI Andromax M2Y 4G LTE ini asli dah, jadi beneran kepikiran mau bikin warnet portable. Hahaha. Sukaaak! *lope lope lope*

Btw, saya lagi bagi-bagi banyak Andromax M2Y ini, lho. Baca caranya di sini. Jangan sampai ketinggalan! 


Senin, 25 April 2016

Share Your Knowledge Vlog Competition Berhadiah 10 Gadget 4G LTE dari Smartfren!

  130 comments    
categories: ,
Assalamu'alaikum.

Hayati lelah banget ditanya-tanya melulu kapan ngadain lomba bareng Smartfren lagi. Kalau Hayati bagi-bagi smartphone keren melulu, kapan Hayati punya buat sendiri? Ah, Hayati sedih. -_-

Udeh, lupain aja si Hayati. Emak Gaoel mah nggak bakalan lelah ngadain lomba blog bareng Smartfren. (Sambil berdoa semoga Smartfren-nya juga nggak lelah sama Emak Gaoel). Tahun ini, Blog Emak Gaoel bakal banjir produuk 4G LTE terbaru dari Smartfren! Cuuss, siapa yang mau? 

"Share Your Knowledge" Vlog Competition

"Yah, Mak! Lomba vlog? Bikin video, dong? Mundur, deh."



Yah, ke laut aja gih mundurnya. Baru ditantangin segitu doang udah manyun. Hih! Mending baca dulu keterangan lengkapnya. Terus kepoin dulu, apa aja hadiahnya. Emang pernah gitu Emak Gaoel nyusahin kamyu-kamyu? Nggak, khaaan? *nanya manja* *gelendotan* Lagian, hadiahnya banyak gini! Kesempatan menang lebih besar tahun ini, shay!

Menangkan 10 produk 4G LTE dari Smartfren!


Tema "Share Your Knowledge" ini sengaja banget saya angkat, supaya kita lebih sering upload hal-hal yang bermanfaat ke dunia maya. Ish, misinya keren banget sih, Mak! Pasti Emak Gaoel semedi lima minggu ya buat dapetin konsepnya? *lama-lama bikin eneg gaya lo, Mak!* Di lomba kali ini, kamu bebas upload video yang intinya berbagi ilmu. Bisa berupa tutorial, tips dan trik. Tentang apa aja, Mak? Apa aja! Kamu traveler? Share dong tips-tips traveling kamu. Kamu food blogger? Share dong tutorial foto-foto makanan biar kece. Kamu cooking mama? Share resep masakannya, dong! Kamu otomotif blogger? Share dong tips kamu biar menang balapan *halah. Kamu beauty blogger? Aih, share dong video make up tutorialnya. Kamu fashion blogger? Kasih tau kita dong lewat video tips mix and match baju. Kamu hobi crafting? Weh, bisa banget bikin video tutorial DIY, kan? Atau kamu ... ah, intinya, lomba ini BISA BANGET diikuti oleh siapa aja! 

Caranya:

1. Buat satu video "Share Your Knowledge" kamu (durasi 2-5 menit). Upload ke Youtube. 
2. Masukkan video Youtube kamu ke dalam satu postingan di blog. Tuliskan apa aja sesuka kamu tentang isi videomu itu. (minimalnya terserah, maksimalnya 500 kata).

Syaratnya:

1. Video bisa berupa tutorial, tips dan trik dengan atau tanpa wajah dan suara. Dibuat sekreatif mungkin. Misalnya tidak nyaman menampilkan wajah, bisa dengan memasukkan infografis atau tulisan sebagai pengganti. Atau bisa juga pakai jasa teman, saudara, anak untuk jadi presenter. Ahelah, pokoknya yang kreatif ajalah. Intinya mah berbagi ilmu. Narasi dalam bahasa Indonesia, ya.

2. Masukkan unsur Smartfren ke dalam video. Bisa berupa logo, tulisan, atau gambar. Pokoknya kelihatan. 

3. Buat satu tulisan di blog yang menyertakan link video kamu di Youtube. Berikan penjelasan tentang isi video tersebut. 

4. Sertakan link Smartfren dan Blog Emak Gaoel dalam tulisan.

5. Pasang banner lomba di bawah ini dengan menyertakan link ke Blog Emak Gaoel.


6. Twit info lomba ini dengan format: "Ikutan #ShareYourKnowledge bareng @smartfrenworld dan @windakrisnadefa di (link tulisan ini) #AndromaxE2"

7. Daftarkan link blog post kamu ke daftar komentar postingan ini dengan format: Nama, akun Twitter, Link URL.

8. Boleh mengirim lebih dari satu video, asalkan, satu video untuk satu blog post.

9. Lomba ini berlangsung mulai tanggal 26 April - 31 Mei 2016.

10. DON'T's : video bukan berupa review produk apa pun, dan tidak mennyebutkan merek produk apa pun.

Udah? Gitu, doang? Hadiahnya apa?

1 Pemenang Utama
Andromax R2 4G LTE


4 Pemenang selanjutnya, masing-masing mendapat
Andromax E2 4G LTE


5 Pemenang selanjutnya, masing-masing mendapat
Mifi M2Y


4 Pemenang hiburan, masing-masing mendapat
Pulsa Smartfren @Rp 50.000


FAQ (list ini akan terus di-update apabila nanti muncul pertanyaan lain yang nggak bikin emosi)

1. "Mak, boleh video lama, gak?" 
Sebenernya sih boleh aja, tapi gimana caranya masukin unsur Smartfren ke dalamnya? Kalau kamu bisa edit dan upload ulang, silakan. 

2. "Mak, aku malu ah tampil di kamera!" 
Itu masalah L. Hahahaha! Ya, kalau malu, suaranya aja. Atau pakai orang lain, pacar kek gitu. Apa? Jomblo? Itu masalah L lagi. (lama-lama digampar gue)

3. "Mak, gimana caranya masukin unsur Smartfren ke dalam video?"
Bebas aja. Kreatif. Bisa nongolin brosur Smarfren dalam video, atau logonya ditempel jadi background. Lebih bagus lagi kalau bisa jadi kayak logo televisi gitu di pojok video. Ini contoh sederhananya.


4. "Mak, penilaiannya berdasarkan apa?" 
Yang penting mah sharing knowledge-nya dapet, kreatifitas dalam pengemasan video dan tulisan dapet, dan berdasarkan mood dewan juri. (Abaikan yang terakhir)

5. "Mak, jurinya siapa?" 
Motawaja apa motawbanget? Seperti lomba yang udah-udah, jurinya anonim, untuk menghindari konflik kepentingan *halah* Yang jelas, ada 3 orang juri. 

6. "Mak, boleh bentuknya stop motion atau gambar bergerak gak videonya?" 
Pan udah gue bilang, kreatif ajalah. Bebas!

7. "Mak, gak salah itu, abis bikin video, terus ditulis lagi?"
Ya, nulisnya juga bebas, kok. Mau itu cuma bilang, ini video tentang cara makan sambel yang bener, gapapa juga, kok. Yang penting ada persyaratan lain yang diminta (link sponsor). Jumlah 500 kata itu maksimal, minimalnya terserah. :v

8. "Mak, durasinya gak bisa dipanjangin dikit?"
Yaa, ada tolerasi-nya deeh. Lebih dikit atau kurang dikit dari 2-5 menit gapapa. Asal jangan sampe 2 jam aja lebihnya. :v

9. "Mak, punya duit sepuluh milyar, gak?" 
KAGAAAK! 

Beberapa contoh video yang bisa dijadikan rujukan (tapi perhatikan durasi, bahasa pengantar, menampilkan unsur Smartfren dan jangan berupa product review, ya). Ini cuma contoh doang. ;)







Tunggu apa? Tunggu saya cium? Buruan sanah! *elap-elap kotak henpon* 

Lomba ini didukung oleh Smartfren dan Warung Blogger. 


Rabu, 20 April 2016

Ketika Laut Penuh dengan Istri yang Tidak Bisa Masak

  43 comments    
categories: 
Assalamu'alaikum.

Ini judul udah cukup mengundang, belom? Huahaha. Berawal dari sebuah meme yang lewat di timeline saya, kegelisahan langsung menghinggapi hati yang lembut dan sensitif ini. Halah.

Punya istri nggak bisa masak? Tenggelamkan! (Seolah-olah) kata Bu Menteri Susi begitu. Saya nggak tau siapa yang buat meme-nya. Nggak mungkin Bu Susi, ah! Beliau kan istri dan ibu yang rock n roll, idola para mamak keren kayak saya. Hihihi. Satu dua kali, meme yang sama lewat. Ketika akhirnya sudah lebih dari sepuluh kali meme itu lewat, dengan beragam caption saya mulai gerah. *buka jilbab, tanduk nongol*



Semua orang tahu, saya nggak bisa masak. Dih, semua orang? Situ seleb? Yeah, maksupnya, orang yang kenal sehari-hari saya tahu kalau saya nggak bisa masak, punya mertua jago masak dan owner catering, dan suami hobi eksperimen di dapur. Warbiyasak, ya? Melihat kenyataan itu, minimal udah tiga kali harusnya saya ditenggelemin ke laut. -_-

Biar pun udah gerah, saya masih bertahan untuk gak urun komen. Males ribut-ribut soal beginian. Ini kayak memancing keramaian lain yang gak ada ujungnya. Entah nanti bisa jadi mom war antara yang bisa masak sama yang nggak bisa/nggak sempat masak buat keluarga. Atau bisa melebar ke masalah poligami alias nambah istri. Huahahaha, social media is a cruel world.

Adalah takdir Tuhan (tsah!) yang membuat saya melihat status Mbak Latree Manohara di Facebook dan akhirnya tahu dari mana meme itu berasal. Berikut screen capture asal muasal status yang ternyata milik dokter (yang katanya) ganteng itu. By the way, saya pernah ketemu sama beliau di satu acara seminar kesehatan anak. Info gak penting aja, hahaha.


"Okelah anggap kita kaya, hidup serba ada dan duit gak pernah kurang.. Tapi apa iya setiap saat belanja di luar.. Setiap saat yang dibeli itu itu juga.. Bosan juga.. Males juga kalo mau makan harus keluar dan keluar.. Mau makan saja susah harus nyari dulu.. Gak ada "khas"nya.. Kalo laper jam 2 malam masa iya harus keliaran kayak jailangkung nyari orang jualan mie tek tek."

Punya duit banyak, jajan melulu di luar buat sarapan, makan siang dan makan malam? Errrgh, mungkin cara mikir yang punya status begitu. Tapi percayalah, berjuta perempuan yang cukup beruntung memiliki suami kaya atau memang punya penghasilan sendiri cukup pandai untuk mencari asisten rumah tangga yang bisa masak. Kalau laper jam 2 malem? Tiap malem laper jam 2 malem? Kalau cuma sekali-sekali doang, I suggest you to order online ke resto 24  hour. Kan duitnya banyak? Beres gak usah repot keluar rumah.

"Kenapa istri harus bisa masak enak?? Masakan istri itu adalah simbol pelampiasan emosi kedua pasangan. Istri lagi marah masaknya dibanyakin cabe same "uyah".. Sesuai susasana hati sang istri.. Suami pun mikir, wah ini kode keras."

Saya rada gak mudeng kalau dibilang masakan istri adalah simbol pelampiasan emosi kedua pasangan. Yang masak cuma si istri, berarti emosi si istri doang atuhlah yang tersimbolkan. Istri lagi marah, boro-boro mau masak. Hahaha! Yah, katakanlah istri ini tetap mau masak pas lagi marahan sama suaminya. Mau pedes, mau gak enak, tetep nggak puas, cuy kalo belom nyerocos. Mending langsung ngomong aja. Pake kode-kode, emang alamat pake kode pos?

"Masakan itu adalah perekat, enak apa enggak, asin manis dan hambar akan jadi bahan untuk saling bercanda.. Gak enak bisa kita "boong" enak, kan mesra banget ngibulin istri padahal nyatanya gak enak blassss.."

Pastinya! Siapa yang nggak doyan makan masakan yang enak? Soal itu jadi perekat, coba dilihat lebih jauh lagi. Masakan enak, tapi makan sendiri, atau masakan beli atau dimasakin asisten tapi makannya bareng, sepiring berdua. Aish. Masakan istri bisa jadi bahan becandaan, bahan buat white lie, nyenengin istri. Selain hal yang kedengeran terlalu dicari-cari itu, masih ada sejuta dua ratus tujuh puluh delapan ribu bahan becandaan lain dengan istri. Bukan cuma gara-gara satu bahan becandaan itu doang, terus istri harus ditenggelamkan! Btw, ngibulin istri, bilang masakannya enak padahal nggak, itu jahat sih kata saya. Ntar gara-gara dikibulin dibilang masakannya enak, besok-besok istri PD masak yang sama buat tamu, apa kabaaaarrr? :p

"Masakan istri selalu ada rasa dan aroma khas, yang selalu bikin kangen suami saat jauh dari rumah.. Dua hari gak makan masakan rumah rasanya kok ada yang beda, dari satu sisi saja sudah menang selangkah."

Iya, sama halnya dengan aroma tubuhnya, caranya tertawa, omelan-omelannya, caranya berbisik, caranya menyentuh (eh), semua bikin kangen deh, kalo emang cinta istri apa adanya. Jangankan dua hari, sejam aja jauh dari istri, rasanya pengen naik ke tempat tidur lagi barengan (eh lagi). Intinya, banyak hal yang bikin kangen istri, aroma khas masakan istri salah satunya. Kalau istri gak bisa atau nggak pernah masak, bukan berarti gak ada hal lain darinya yang dikangenin. Kan cinta?

"Masak sendiri, bisa lebih hemat.. Ini sudah pasti lah.. Gak usah diulas.. Yang jelas lebih higienis.. Gak kebanyakan "micin".. Bebas pengawet dan bebas sianida pastinya."

Eenng, maap nih, buat yang satu ini justru perlu diulas lebih jauh, perlu diadakan penelitian yang lebih mendalam. Ini pengalaman pribadi saya, ya. Nggak tau kalau yang lain. Belanja sendiri buat masak di rumah habis Rp 100.000 untuk dua hari. Itu di luar beli beras, minyak goreng dan buah. Baru sebulan yang lalu saya memutuskan untuk beli lauk sudah jadi di warung makan milik tetangga saya (yang saya sudah tahu kebersihannya), ternyata saya bisa berhemat banyak. Itu kalau saya ya, nggak tau kalau Mas Anang. -_-

"Memasak, dari semua hard skill dan soft skill yang ada di check list skill yang puaaling njelimet. Kan.. gak keren kalo mau makan cuma dimasakin telor dadar diulek pake bawang & cabe.
Lebih gak keren lagi, pas ada tamu atau mertua pas ditanya masakannya kok enak?? Dijawab iya itu masakan Padang di rumah makan seberang jalan... Apa terus yg dibanggain."

Tuuh kaan, gak konsisteen. Tadi katanya kalau masakan istri keasinan, keaseman, gak enak, bisa jadi bahan becandaan. Sekarang malah bilang istri gak keren karena cuma dimasakin telor dadar diulek pake bawang dan cabe? Ngajak becanda apa ngajak berantem? Mertua dateng, masakannya beli di warung Padang? "Iya, Mah! Tadi seharian antar anak-anak sekolah dan les. Terus si bibik cuti. Terus saya dikejar deadline kerjaan. Aku inget Mamah suka banget masakan Padang, jadi beli deh biar Mamah seneng." Menantu yang baik tahu mertuanya doyan makan apa. Mamah mertua yang sayang menantu pasti ngerti keadaan menantunya yang cantik dan punya banyak keahlian selain memasak. Toh, datengnya nggak tiap hari, ya Maah? (Btw, I miss my mom in law. May she rest in peace. She never gave bad comment about her daughter in law who can't cook. She never ever judged me, not even once! And for that, I love her dearly!)

Jadi apa terus yang bisa dibanggain kalo nggak bisa masak? Hah? Hah? Perlu saya jawab juga yang ini? Dengan kenyataan yang terpampang nyata bukan fatamorgana, di mana-mana bertaburan (meses kalik) perempuan-perempuan hebat di negara ini? Termasuk Bu Susi yang dijadiin bahan meme itu.


Jadi, ketika nanti pada akhirnya lautan penuh dengan istri-istri yang gak bisa masak, jangan khawatir! Karena di sana akan berkumpul perempuan-perempuan yang memiliki ketrampilan lain selain memasak, yang bisa membantu mereka untuk survive. Terus, kalo mau makan gimana? Aduh, ya bisa hire chef cowok (yang ganteng) dong, buat apa ada istri yang gak bisa masak tapi terampil berbisnis? Hihihihi.

Saya mengutip statusnya Mbak Latree aja yang sejalan sama pemikiran saya:

"Iya bener kok. masak sendiri itu lebih hemat dan sehat. bener kok, ndak ada orang ga bisa masak, asal mau belajar. bener kok, resep dan bumbu siap pakai sekarang bertebaran. bener kok, biar awal nikah masak nasi pun ga bisa, pasti dengan kemauan lama-lama bisa masak walau mungkin yang sederhana. bener kok, anak dan suami pasti menghargai masakan ibu/istri. YANG GA BENER ITU AJAKAN UNTUK MENENGGELAMKAN ISTRI YANG GA BISA MASAK."

Ketika nanti istri yang nggak bisa masak harus ditenggelamkan, saran saya: belajar berenang. Biar gak tenggelam! Bisa masak atau tidak, bukan satu-satunya hal yang membuatmu jadi istri yang baik. Good for you jika memang hobi dan jago masak. Bagus juga kalau yang nggak bisa masak tapi pengen belajar, go for it! Tapi jangan "tenggelamkan" potensi istri yang lain ketika memasak bukanlah salah satu keahlian atau minatnya. Banyak suami modern jaman sekarang yang ikhlas mengambil alih peran masak-memasak di rumah. Suami saya salah satunya. Buat saya, suami yang mau ikut terlibat urusan domestik rumah tangga jauh lebih keren ketimbang suami yang pengen nenggelemin istrinya cuma karena istri gak bisa masak. 

Jumat, 15 April 2016

When My Mom and Dad Re-Creating Their Wedding

  12 comments    
categories: 
Assalamu'alaikum.

April 21st is a special day in our family. It was the day my Mom and Dad got married, back in 1972. This year, it's their 44th anniversary. I don't know the whole story of their love journey, but like most parents do, they shared it sometimes with us, their five children.



From their story, I know how they met for the first time. How my Dad purposed my Mom, and how their marriage life before I was born (I'm the second child in the family). After I was born and grow up, I witnessed most of their important moments in life. My Dad was at least had two major heart attack and kidney problem. My Mom at least had been through three or four major surgeries.



I was 25 years old when I left home because I got married and live in different house. My twenty five years living with my parents, I never EVER see them fighting in front of me and my siblings. Yes, they arguing sometimes, which is normal. But never had I seen them fighting over each other, blaming one another, never. My Mom respects my Dad so much. And My Dad would give anything for my Mom, including his life. *I literally started teary right now*


Three years ago was an unforgettable moment for our family and the exact moment when I really realized how much they love each other. My Mom had an implant heart valve surgery. The surgery went very well. Her heart is fully recovered. But what we didn't expect was she got a post surgery traumatic syndrome. She had somekind of anxiety disorder. She started to melt down within days. I can't even remember how many time she got panic attack and screaming for taking her to the hospital. Days or night. It was a really gloomy days for our family. It was heart breaking seeing my Mom couldn't control herself like that.


Her condition like that went for like a year. During that time, once I caught My Dad cried so hard thinking about my Mom. It's another heart breaking moment for me. I would never know how he felt that time. It must be harder for him than it was for me. But never, not even once, I saw him giving up or being upset to my Mom. He's the most patient person I ever know my whole life. Sometimes I think, maybe my Dad is an angel. It was not easier for my Mom either. She knew that there was something wrong inside her, but she couldn't control it. And she knew that she made our family, especially my Dad, in deep stress. But, there was nothing she could do. This fact made her even more depressed. She needed help.


Thank God, we found help for her. We took her to a psychiatrist. Slowly she got better. But it was my Dad who is always beside her and my Mom's determination to get better. It was hard, for both of them. If they don't love each other, they won't be still together today. It was love that cured her.

This year, on 21st April, was their 44th anniversary. Five children, eight grand children and countless places they've been traveled to together. Last week they traveled to West Sumatera, their homeland. And just yesterday, they sent us pictures that immediately made me want to laugh and cry at the same time. They went to Istana Pagaruyuang (Pagaruyung Palace) and wore traditional bride and groom's costume, the similar one they wore when they got married 44 years ago. In fact, I and my husband also wore the same type of wedding costume too. They re-creating their wedding, after 44 years, after so many things they've been through together, after so many places they've been traveled together, after so many tears and laugh they've shared together.



All I can say in my heart is just, "Alhamdulillah." Thank you, Allah. You still give them a chance to live their life full of love until now. I wish them well and the best 'till the end. I wish I can have the same chance they get. I wish all of us can experience love like them. I should stop now, because now I'm crying. :')



Senin, 11 April 2016

Ada Apa di Balik Lettering Mug Emak Gaoel?

  15 comments    
categories: , ,
Assalamu'alaikum.

Semoga kamu sekalian nggak malu-maluin ya ngaku-ngaku sebagai fans Emak Gaoel. Harus udah tahu kalau Emak Gaoel sedang merintis bisnes baru. Harus, ya! HARUS! *songong, jambak aja sampe botak!*


Eeh, jangan kabur. Pliiizzz! Ntar nyesel, lho. *balik songong lagi* Saya kan udah hampir setengah tahun ini belajar hand lettering, yaa. Ceritanya di sini. Terus, saya iseng mengaplikasikan hasil hand lettering saya di atas mug. Alhamdulillaah, banyak teman-teman yang tertarik untuk beli. Horee! Karena kayanya laris, saya terusin aja modalin dikit-dikit supaya makin besar. Alhamdulillaah, dari yang tadinya ngirim pake kotak sepatu bekas, sekarang udah ada kotak khusus. Yang tadinya uwel-uwel pake kain perca, sekarang dimodalin pakai bubblewrap. Pokoknya, ini mau diseriusin ke depannya. Dan karena udah dua tahun terakhir ini saya aktif di Crafting for Charity, sekalian aja saya masukkan penjualan lettering mug ini untuk bisa jadi salah satu donatur kegiatan sosial. Seperti biasa, donasinya saya salurkan ke Komunitas Lebah yang sudah dua tahun ini menerima donasi dari Crafting for Charity.


Namanya juga barang handmade, ya. Harusnya sih udah pada paham kalau barang model beginian jangan sekali-kali dibandingkan harga dan kualitasnya dengan barang hasil produksi mesin. JANGAN! AKU BISA NANGIS! KEJER! HUAAA! Konon kabarnya, orang yang mau membeli barang kreasi handmade adalah orang yang memang mau dan mampu menghargai proses di balik pengerjaannya. Semacam, memilih beli kain batik tulis yang harganya jutaan ketimbang batik print pabrikan. Jadi, emang pasarnya segmented banget, tapi bukan berarti kecil, ya.


Sekarang coba ya, saya cerita dikit (banyak kayanya sih) apa dan bagaimana di balik proses pembuatan lettering mug saya itu. Semoga, mencerahkan untuk teman-teman. Yang tadinya gak suka beli barang handmade, jadi mau beli. Yang tadinya gak paham cara pembuatannya, jadi nambah pengetahuan. Yang paling penting, yang tadinya cuma mau beli satu karena gak enak udah temenan lama sama saya, jadinya mau beli selusin. Okesip!

Alat

1. Mug
Ya iya atuhlah, perlu mug-nya. Kalo gak, nulis letteringnya di mana, deh? Hihihi. Saya beli mug di satu toko perabotan rumah tangga dekat rumah saya. Harga? Tentu saja jauh lebih murah dari harga mug yang sudah saya dekorasi dengan hand lettering saya. Lah, itu pan mug polos. Jadi jangan bikin saya jadi singa ya dengan komentar, "Mahal amat! Mugnya aja paling cuma berapa harganya!" Ennggg, ke pantai aja sana, nyebur ke laut sekalian. -_- Emang jalan panas-panasan ke tokonya nggak diitung ongkos? Hiks.



2. Marker
Sebelum akhirnya saya menemukan marker yang cocok dan bagus untuk hand lettering mug saya, saya harus beli beberapa merek marker untuk diujicoba. Dimodalin buat trial dan error. Dan akhirnya menemukan yang hasilnya paling bagus. Dan, itu mahal. Wkwkwk. Tapi gapapa, daripada hasilnya jelek? Ya, kaaan? ;)


3. Oven
Heu euh, sis. Itu mug abis ditulisin, dibakar alias dipanggang dalam oven. Hahahaha! Abis itu tinggal dimakan, deh. Kebetulan saya pakai oven listrik. Mayan kena watt-nya gede. Kalau pakai oven kompor pun, minimal setengah jam pembakaran, gasnya juga boros.


4. Bubblewrap
Berhubung udah ngalamin mug pecah begitu sampai ke tujuan, saya akhirnya gak bisa percaya sama sekali dengan gulungan kain perca dan kertas koran bekas doang. Harus pakai bubblewrap. Di mana dapetinnya? Beli online! Wkwkwkwk.


5. Kotak
Berhubung toko tempat menjual mug-nya nggak nyediain kotak, terpaksa saya pesan ke sebuah percetakan kotak untuk tiap mug saya. Waktu awal saya malah pake kotak sepatu bekas. Tapi, lama-lama kotak sepatu di rumah abis, dong? Lah, sepatu juga punyanya cuma segitu doang. -_-


6. Cuka/alkohol
Bukan buat diminum atau bikin kuah mpek-mpek. Ini buat membersihkan permukaan mug sebelum ditulisi. Karena mug itu kan udah melewati perjalanan panjang sebelum sampai ke tangan saya. Residu-residu yang menempel di permukaannya bisa mengganggu kualitas tulisan di atas mug nantinya.

7. Tape/selotip besar
Ini borosss banget makenya. Karena parno takut pecah pas pengiriman. Hiks.

8. Koran bekas
Udah pake bubblewrap, masih pake koran bekas lagi? Iya atuuh, buat mengisi kekosongan hati ruang, suapaya mug gak goyang-goyang saat pengiriman.


Proses

1. Mencuci dan membersihkan mug
Mug dari toko itu kotornya astaga buseeet! Berdebu, banyak coretan spidol, dan siapa yang tau ada kotoran tikus atau nggak di situ. Huaaa! Tiap baru beli mug, saya harus cuci dulu sebersih mungkin, terus diolesi cuka atau alkohol, baru mugnya siap untuk dieksekusi.

2. Sketching
Kalau pemesan minta desain dan bentuk tulisan tertentu yang saya kurang PD untuk langsung gambar di mug, biasanya saya sketching dulu di kertas. Tapi kalau desainnya simple aja, biasanya bisa langsung tulis dan gambar di atas mug.

3. Menulis dan menggambar mug
Tadinya saya agak anggap remeh hend lettering di mug pasti sama aja kayak hand lettering di atas kertas. Bego, kan gue? Jelas-jelas itu permukaannya mblendung gitu, gimana bisa sama? Hahaha. Dan bener aja, deh. Ternyata butuh waktu lebih lama untuk hand lettering di atas mug, apalagi menggambar. Kalau tangan belok dikit aja, bentuknya langsung aneh. Dan karena marker yang saya pakai adalah marker permanent yang kuat banget daya tempelnya, kalau ada kesalahan, gak bisa lama-lama, harus langsung dicuci dan dihapus.


4. Minta persetujuan customer
Begitu tulisan dan gambar sudah jadi, biasanya saya foto dulu untuk minta persetujuan pemesan. Biasanya sih langsung OK, karena sejak awal saya udah wanti-wanti kalau nggak bisa nerima request gambar macem-macem. Artist-nya abal-abal soalnya, hahaha. Gak bisa gambar bagus. Kalau pemesannya menjawab agak lama, resiko deh, menghapusnya harus pakai usaha lebih karena tulisan dan gambarnya udah keburu nempel banget.

5. Pembakaran di oven
Bakar mug di oven beda banget sama bakar kue, lho ya. Oven harus dalam keadaan dingin saat mug dimasukkan dan harus dalam keadaan dingin juga saat mug akan dikeluarkan. Total lama waktu pembakaran bisa memakan waktu sampai tiga jam. Mana oven saya kecil, cuma muat maksimal 5 mug sekali pembakaran. Mayan juga nungguinnya, bisa sekalian manjangin rambut.


6. Pemotretan
Hahah! Iya, proses ini penting banget. Kan buat dokumentasi. Berhubung saya ini potograper ala-ala, bikin studio foto pun jadi ala kadarnya. Yang penting, tampilan di foto bisa kece, dah. Rumah ancur, tak mengapaaa! Udah biasaa! :v


7. Packaging
Dari keseluruhan proses, jujur proses ini paling bikin sebel dan stress. Lama banget dan boros selotip sama koran bekas. Yang bikin tambah asoy itu, kalau lagi packaging, keringet bercucuran dan tangan belepotan tinta koran. Kece banget, dah! Hahaha!


8. Pengiriman
Bismillaah, ya Allah, plis selamat sampai tujuan. Huaaa. Sampai saat ini, sudah sekitar 40-an mug yang saya kirim, dan "hanya" tiga di antaranya yang pecah, karena nggak pakai bubblewrap. Setres nungguin kabar dari pemesan mug. Hihihi. Soalnya kalau pecah, saya harus ganti, karena saya lagi pencitraan sebagai penjual yang propeseyenel. Halah. Ya, tanggung jawab aja sih, masa saya mau masa bodo aja, gitu? Siapa tau ke depannya malah yang mesen mau pesan dalam jumlah banyak buat souvenir nikahan atau ultah. Ya, kan? #kode #banget


Nah, yang mau pesan lettering mug Emak Gaoel yang ngehits itu (digetok), ini price list-nya ya.

Price List: 
Mug Putih
1 sisi, hitam putih, Rp 60.000
2 sisi, hitam putih, Rp 70.000
1 sisi, warna, Rp 70.000
2 sisi, warna, Rp 80.000

Mug Warna
Rp 85.000 (hanya tulisan dan gambar tidak berwarna, karena warnanya tidak keluar kalau di mug warna).

Kamu bebas mau pesan tulisan atau quote atau doa untuk ditulis di mug. Tulis tangan, niih. Asal isi tulisannya nggak aneh-aneh aja, ya. Hihihihi. Kemarin malah ada yang pesan cuplikan lirik lagu. Ada juga yang cuplikan ayat do'a. Pernah juga ucapan ulang tahun untuk keponakan. Malah ada yang simple banget, cuma mau ditulisin hashtag khas miliknya di atas mug. Udah gitu, doang. Bisa banget pesan dalam jumlah banyak, misalnya untuk semua anggota keluarga. Atau buat souvenir arisan, ulang tahun, nikahan. Asal ya itu, dari jauh-jauh hari. Bikin 5 mug aja makan waktu 5 jam-an. Dan berhubung ini masih skala kecil, pemesanan lebih dari satu mug harus PO (Pre Order) ya, sis. Transfer dulu, baru dibikin. :D


Kira-kira begitulah kisah lettering mug Emak Gaoel. Semoga abis ini, nggak ada lagi yang tega nawarnya, yaa. Itu di atas saya nggak bahas biaya desain dan pembuatan letteringnya, lho. Jujur, mau dihargai berapa itu? Kalau mau dihitung jadi rupiah, saya juga bingung merupiahkan waktu belajar lettering saya selama beberapa bulan ini. Terus berapa banyak gelas dan marker dan tinta yang jadi kelinci percobaan. Tapi ya sudahlah, intinya, barang kreasi handmade memang punya pasarnya sendiri. Gak semua bisa memahami sepanjang apa proses pembuatan yang dilakukan secara manual itu. Semoga lewat tulisan ini, yang tadinya nggak ngerti kenapa harganya bisa jadi segitu, jadi manggut-manggut dan tergerak hatinya untuk pesan dalam jumlah besar. Hiyah. Hahaha. Kalau mau lihat foto-foto mug yang sudah jadi, selengkapnya bisa dilihat di album foto ini, ya. Ditunggu lho, mas bro dan mba sis, pesenannya. Ehm, buat hadiah giveaway blog juga kece banget, lho! Kebetulan kemarin saya mensponsori dua GA teman blogger saya. Terima kasih, yaa. :*


Senin, 04 April 2016

Kursus Bahasa Inggris Online Lewat WhatsApp/BBM

Assalamu'alaikum.

Alhamdulillaah, sebulan kemarin bisa nyicipin kursus bahasa Inggris online, via aplikasi chat WhatsApp. Iya, les bahasa Inggris lewat WhatsApp. Hihihi, enak banget, bisa sambil leyeh-leyeh di kamar belajarnya. 


Jadi ceritanya (sekalian disclosure), seseorang dari British English Class menawarkan kelas online gratis untuk saya coba selama sebulan untuk kemudian saya review hasilnya. Wah, ya dikasih kelas kursus bahasa Inggris sebulan gratis, masak ditolak? Insya Allah, review mah berimbanglah. Nanti sekalian saya kasih tips juga gimana supaya bisa maksimal menggunakan layanan kursus bahasa Inggris online ini.

Secara konsep, saya acung jempol buat British English Class karena ngena banget target pasarnya, untuk orang-orang yang mau belajar tapi waktunya udah banyak abis di luar rumah dan kebanyakan online lewat smartphone. Cucok banget buat banci smartphone kayak saya. Hihihi. Nilai tambah lain yang ditawarkan oleh British English Class adalah guru-guru yang kompeten yang kebanyakan bekerja atau sedang belajar di luar negeri. Untuk saat ini guru-guru masih orang Indonesia yang sedang tinggal di luar negeri. Untuk ke depannya tidak menutup kemungkinan akan adanya native speaker, menurut informasi yang saya dapat. Kursus online ini bisa dilakukan melalui WhatsApp atau BBM, lho. 


Guru saya, Alma, seorang mahasiswi yang sedang melakukan research di Musashino Art University, Tokyo, Jepang. Awal kursus, saya disapa duluan sama Alma untuk diskusi mengenai waktu kursus yang cocok untuk kami berdua. Kebetulan saya mengambil kelas Pertamax di British English Class ini. Kelas Pertamax ini 3 kali dalam seminggu, masing-masing 1 jam percakapan online via Whatsapp/BBM. Dan untuk 12 sesi fee-nya Rp 200.000. Eh. murah lho, ya ini. Serius!

Setelah kami sepakat waktu kursus, Alma juga menanyakan keperluan saya mengambil kursus bahasa Inggris ini untuk apa? Apakah untuk bekerja, untuk percakapan, atau untuk hal lain yang lebih spesifik. Langsung aja saya "todong" minta diajarkan untuk menambah kosa kata "gaul" dan memperbaiki grammar saya untuk keperluan menulis artikel bahasa Inggris di blog. Deal. Eh iya, untuk kelas Pertamax ini modelnya kursus privat ya. Satu murid, satu guru. Hwow!


Kursus pun berjalan lumayan lancar melalui WhatsApp. Yang enak, kalau misalnya di waktu yang sudah disepakati dengan guru, tiba-tiba kita berhalangan, bisa atur-atur waktu lain untuk menggantikannya. Jadi nggak ada alasan kita nggak bisa dapat 12 sesi penuh dalam satu bulan. Rugi, kan. Saya sempat beberapa kali "bolos" karena bulan lalu Safina sempat sakit, dan saya latah juga ikut-ikutan sakit. Tapi kelas yang missing itu diganti hari.

Karena saya request khusus seputar menambah vocabolary dan memperbaiki grammar, kelas saya kebanyakan memang membahas seputar itu. Saya banyak nanya soal kosa kata dalam bahasa Indonesia yang saya belum tahu bahasa Inggrisnya. Yah, itu mah tinggal lihat kamus aja kali, Mak? Ya, nggak gitu doang dong. Rugi amat, udah kursus cuma nanya arti kata doang? -_- Sekalian saya tanya contoh penggunaannya bagaimana. Lalu kami latihan beberapa kali untuk menggunakannya. Dan sepanjang chat di WA, Alma sering memberikan koreksi tata bahasa (grammar) saya yang kadang suka blibet ketuker-tuker. Hahaha!


Alhamdulillaah, setelah sebulan, saya merasakan banyak perkembangan seputar vocabulary dan grammar saya. Ada beberapa hal yang tadinya saya udah lupa, akhirnya ingat lagi dan tahu bagaimana cara penggunaannya dalam kalimat. Kalau gini caranya, saya udah nggak takut lagi dah ketinggalan sama Safina (anak saya yang riwil banget itu, yang sukanya ngoceh sok bule melulu di rumah). Cek video Safina yang terbaru di sini, ya.


Kursus online di British English Class ini sebenarnya lebih mantap lagi untuk mereka yang ingin meningkatkan sektor (((SEKTOR))) conversation sebenarnya. Apalagi kalau misalnya ambil kelas Premium dan Business yang menyediakan sesi oral, supaya bisa diajarin juga cara pengucapan atau pronounciaton. Pokoknya, kamu tinggal pilih, kelas mana yang paling diinginkan dan sesuai dengan kebutuhan.

Tips Kursus Bahasa Inggris Online di British English Class

- Tentukan waktu yang paling pas.
Jangan sampai pas kelas udah harus mulai, kamu masih sibuk nyuci piring dan nyetrika segunung. (Ini contohnya emak-emak banget emang). Atau dikira-kira, jam berapa biasanya udah santai di rumah. Atau mungkin malah pengennya mulainya pagi, sebelum keluar rumah? Atur aja sama gurunya.

- Pilih guru yang rasanya bakal cocok untuk belajar privat selama sebulan.
Di web British English Class udah ada profil semua guru yang bisa kamu pilih, lengkap dengan fotonya. Yah, emang sih, diskriminasi amat kalau milihnya cuma berdasarkan foto, ya. Milih guru apa cari jodoh? Hahaha. Jadi jangan sungkan nanya sama adminnya sebelum kamu menentukan pilihan. Misalnya, "Mbak, saya maunya gurunya yang galak. Soalnya saya galak. Nggak lucu kan kalau gurunya jiper sama saya?" Ntar dicariin guru yang galak, deh. Hahaha. Atau, "Mbak, suami saya cuma bolehin saya belajar sama guru perempuan." Nah, bisa banget itu. Ah, pokoknya fleksibel, deh.


- Jangan sungkan bertanya.
Ini mah saya banget. Dasarnya saya orangnya ogah rugi. Ya masak udah kursus privat, nggak dipakai kesempatan buat nanya-nanya? Gengsi? Takut keliatan begonya? Jiailah, kalo mau pencitraan, gak usah kursus, pasang status aja di FB. Eh. Pokoknya, jangan buang kesempatan emas untuk bertanya sebanyak-banyaknya. Kalau perlu, sebelum kelas dimulai, kamu udah nyiapin pertanyaan buat gurunya.

-Minta review sama gurunya.
Ini saran saya supaya kamu bisa tahu perkembanganmu selama kursus. Kalau Alma sih, kasih progress review saya cuma di kelas terakhir. Tapi bisa banget kok kamu minta review per minggu sama gurumu. Dan kalau kamu kerajinan, minta homework sama examination sekalian. Hahaha.

Yasudlah, tunggu apa lagi? Cuss, langsung ulik-ulik di British English Class atau nanya langsung di nomor 082110009343. Kalau kata pepatah, "Tuntutlah ilmu sampai ke negeri Cina." Kalau kata Emak Gaoel, "Ngapain harus ke Cina, kalau kursus bahasa Inggris bisa dari kamar tidur." Nyahaha, pepatah apalah itu. :v