Jumat, 14 September 2018

Sebuah Review Mie Instan Berbalut Nasionalisme


Assalamu'alaikum.

Ini review paling penting yang pernah gw buat selama ini. Tolong dicatat: I'M NOT ONE OF THE BUZZERS FOR THIS PRODUCT. Okesip?


Kenapa gw bilang penting? Indomie adalah identitas bangsa ini. Setiap dia muncul dengan rasa baru, gw rasa bukan gw aja yang penasaran dan merasa harus nyobain. Semua level masyarakat merasa berkewajiban untuk memberikan penilaian, karena ini menyangkut nasionalisme kita. 🤣 

Siang tadi gw mengaplod foto Mie Goreng Rasa Telur Asin ini. Banyak komentar dan beragam. Ada yang suka, ada yang gak suka, ada yang bilang keasinan dan ada yang bilang "not for me" bahkan ada yang bilang baunya amis. Yang paling sedih, ada yang belum nemu di mana2. Hahaha kasian. 🤣 Gw harus mengabaikan semua komentar itu sebelum mencobanya sendiri. 

Tapi para pembaca yang budiman harus mengetahui beberapa fakta terlebih dahulu:
1. Bahwa gw penggemar telur asin dan turunan menunya berupa apa pun goreng tepung berbalur telur asin. 
2. Bahwa gw suka masakan asin, di mana untuk beberapa orang dibilang keasinan, buat gw bisa jadi itu rasanya pas.
3. Balik lagi, isi dompet kita mungkin sama (sama2 ngenes), tapi selera gak bisa disamain.

OK. Mari kita mulay saja review berbasis nasionalisme ini.

Mie Goreng rasa Telur Asin ini gw temukan gak sengaja di Alfamidi deket rumah. Tadinya cuma mau beli minuman dingin karena Bekasi lagi luar biasa panasnya. Pas lagi jalan menuju tempat minuman, there they were, teronggok manja di rak setinggi pandangan orang dewasa dengan warna kuning cerahnya itu. Coincidence? I think not. Kurasa ini yang namanya takdir. Beklah, kamu masuk dalam keranjang belanjaan, wahay mie instan keluaran terbaru.

Ukurannya sedikit lebih besar dari Mie Goreng varian lain. Jenis mie-nya berupa mie keriting, walaopun mie-goreng2 rasa lain pun semua keriting, tapi yang ini keritingnya kelihatan lebih kekinian sampe harus dicantumkan di bungkusnya, Curly Fried Noodles. Mungkin karena ukuran dan keritingnya ini, harganya juga sedikit lebih mahal, Rp 4.500/bungkus.

Cara memasak sama aja kayak mie goreng Indomie lain, yakni DIREBUS. 🤣 Bumbu terdiri dari sebuah bumbu pasta yang gw suspect berisi perasa telur asinnya dan bumbu bubuk kayak bubuk koya bercampur micin yang kita sayangi dan sejumlah basa-basi bubuk cabai. Seriously Indomie, ngasih bubuk cabe cuma sejumput di semua produknya itu maksudnya apa? Rasa perkenalan? Pemanasan? Atau hanya PHP semata sehingga kami terjebak dalam rasa cabezone? Dah gak paham lagilah gw. 

Setelah mie goreng matang direbus lalu ditiriskan dan dicampur dengan bumbu2 yang ada, tibalah saatnyah! Saatnya untuk kembali jadi anak South, South Bekasi.

I was expecting a salty explotion taste in my mouth, which is gw gak dapet. Lihat fakta di atas, gw penggemar rasa asin. Ekspektasi gw tinggi. Ternyata level asinnya so so aja. But I can smell aroma telur asin on my noodle though. Rasa pedas? Ya lo tebak sendiri ajalah dengan jumlah bubuk cabe yang seiprit itu, lo mau ngarep apa? Dipacarin? Plis, deeh. Luckyly gw gak nyium aroma2 amis sih seperti yang beberapa temen gw bilang. But .... BUT, OMG! The after taste is so disturbing 😑 Sampe gw nulis review ini, 30 menit yang lalu gw makan, dan gw udah minum aer putih and coffee, masih bisa ngerasain sisa2 rasa bumbu telur asin yang gak asin itu di pangkal tenggorokan gw. Noo! Brb, drinking hot water nolong gak, ya? 

Overall, I don't like it. Its just not me. Sorry, Indomie. Namanya selera yah. Tapi karena Indomie adalah identitas bangsa, kalo pun gw gak repurchase yg varian ini, gw masih akan tetep beli varian lain. Kalo peringkat gw:
1. Indomie Kari Ayam (rebus) ini legend.
2. Indomie Goreng Original
3. Indomie Goreng Rasa Sambal Matah
4. Indomie Goreng Cabe Ijo
5. Indomie Goreng Rasa Mie Aceh

Walau bagaimana, ini bukan ajakan untuk tidak membeli bagi yang belum mencoba. Gw justru pengen tau testimoni teman2 lain dan encourage you to try it. Isn't it amazing how an instant noodle can give you such impact? Bleh, ngemeng apelah gw ini. Sepanjang ini isinya ngoceh soal mie goreng. 🤣

11 komentar:

  1. Memuaskan bacanya ...🤣🤣🤣🤣🤣

    Gue berharap Lo nulis lebih panjang malah.

    BalasHapus
  2. Sebagai pecinta "endog asin" saya kurang cuco mencicipi indomie ini, kurang telur asin hehehe. Yang paling enak tetep indomie goreng original, old is gold pokoknya mah.

    BalasHapus
  3. Kayaknya selera kita sama ya, aku juga pernah mencoba bikin tapi aku lebih suka yang Original hehe :D

    BalasHapus
  4. Kalau aku hampir semUa jenis mie Indomie suka :D

    BalasHapus
  5. Kok baru denger ya ada Mie Goreng rasa Telur Asin, wajib di cobak nih :D

    BalasHapus
  6. Kayaknya harga menentukan kualitas rasa deh :D

    BalasHapus
  7. Kalau aku paling suka Indomie Kari Ayam, rasanya pas dan nampol banget :D

    BalasHapus
  8. indomie goreng iga penyet juga enak, rendang juga meski rasanya sih ga kaya rendang hihihi

    BalasHapus
  9. Kemarin sempat lihat di Alfamart dekat sini, tapi belum tergoda, Mak. Kayaknya sambal matah masih juara, plus mi Aceh lumayanlah.

    BalasHapus
  10. Banyak Jackpotnya & Raih Jutaan Rupiah Setiap Harinya :

    - Bonus Member Baru 30%
    - Bonus Deposit Harian 15%
    - Bonus Rollingan 0.5% (Setiap Minggunya)
    - Bonus Referral Tak Terbatas 15% (Hingga Puluhan Juta Rupiah)
    - Extra Bonus Dari Turnover Bulanan

    Poker Online Indonesia Terpercaya & Terbaik,
    Poker Online Indonesia dan Daftar Poker Indonesia

    BalasHapus